1.20.2018

Resik V Godokan Sirih : Buat Yang Pengen Alami Dan Praktis


Gak terasa ya udah dua bulan aja berlalu sejak gw nulis cerita tentang meninggalkan #GenkKucingGaronk demi menerima tantangan baru dengan team yang baru dan lahan cangkul (baca : pabrik) baru.

Eh, gw belum cerita di blog ini belum sih kalo sekarang gw udah gak kerja di bagian QC and R&D. Iya, sekarang gw tuh malah beralih jadi tim Produksi di pabrik. Dan ketika gw ngomong soal “ tantangan baru “,  itu memang bener-bener menantang.
Dengan pekerjaan gw sekarang sebagai Production guys, gw harus mengelola lebih banyak orang dan menghadapi masalah yang jauh lebih kompleks daripada sebelumnya. Gw juga jadi jauh lebih banyak beraktivitas di Production Floor.
Kalo dulu pas waktu masih jadi QC, biasanya hanya sekitar 30% lah atau paling banyak yah… sekitar 50% deh waktu yang gw habiskan di production floor per hari . Biasanya gw ke Production Floor kan paling cuma buat trial, testing, patroli doang.
Tapi sekarang sebagai tim Produksi, ya mo gak mo nyaris 60%-70% dari 8 jam kerja gw habiskan bolak-balik ke Produksi. Yah buat follow up kerjaan, check problem. Namanya juga orang produksi, berarti area kerja gw memang ada di Production kan ?
Terus, kalo ditanya gw makin stress gak ? Ih BANGET. 
Santai, Sis, gw masih dalam taraf (mencoba) menikmati dan bisa mengelola tingkat stress sampai saat ini.

Tapi yah gitu deh. Biasanya kalo gw udah stress banget dan terlalu aktif kayak gini ( red : kecapekan) , udah pasti bakalan berdampak dengan timbulnya rasa  “tidak nyaman” di daerah kewanitaan gw. Kalo lama-lama dibiarin ujung-ujungnya jadi keputihan.
Nah situasi kayak gini tuh diperburuk lagi kalo pas gw haid. Mungkin karena ditambah dengan pemakaian pembalut di saat aktivitas gw lagi super sibuk gini, jadi makin rentan terinfeksi jamur penyebab keputihan.

Dulu waktu masih gadis, gw malah lebih rajin memelihara area kewanitaan lho. Sampe ngejalanin perawatan ratus segala. Hahaha… Soalnya waktu masih gadis, gw tinggal di rumah nyokap gw  dan ada ART yang mengurus gw dari kecil dan terus ngurusin keperluan gw gede. Wowo (red: panggilan  ART ikut nyokap gw yang ngurusin gw dari kecil sampe mo nikah) rajin banget ngebeliin gw daun sirih di pasar, abis itu baru direbus buat gw kalo tahu gw lagi haid. Tradisional dan alami banget ya.

Tapi kalo sekarang gw harus ngelanjutin ritual ngerebus air sirih dulu tiap mau mandi, oww NO ! Bukannya apa-apa sih, tapi ngebayangin bakalan jadi PR banget gw. PR pertama adalah gw musti nyiapin daun sirihnya, yang mana berarti gw harus nyari dulu kan. PR kedua adalah masalah ngerebus daun sirihnya. 

Sementara kebayang gak sih, sekarang sejak punya anak, mo mandi pagi tuh gw udah kejar-kejaran sama waktu. Maklum sebagai karyawan pabrik 8 to 5, gw musti pertimbangkan jalanan takut keburu macet. Belum lagi biarpun bangun lebih pagi harus ngurus keperluan anak dulu.Jadi mana cukup nambah waktu ngerebus daun sirih sendiri.
Kalo ngerebusnya pas pulang kerja, gw udah keburu tepar, udah kehabisan energi.
Tapi secapek apapun gw (bertekad) tetep gak boleh melewatkan ritual double cleansing buat wajah dan membersihkan badan termasuk daerah kewanitaan gw.
Solusinya adalah gimana caranya gw cari yang serba praktis dan gak rempong. Soalnya gw gak punya banyak waktu apalagi tenaga berlebih. Demikian untuk dimaklumi.  
Jadi begitulah, udah sekitar semingguan inilah gw pakai Resik-V Godokan Sirih sebagai pembersih daerah kewanitaan gw. Selain alasan lebih praktis tadi, gw lebih nyaman pakai Resik V Godokan Sirih ini karena memang terbuat dari air godokan sirih asli yang diproses dengan teknologi canggih. Jadi lebih aman dong dan lebih higienis juga.
Makanya pas gw pake, gw cium cium tuh wanginya emang sama persis kayak air rebusan sirih alami gitu. Plusnya lagi, Godokan Sirih ini udah dapet sertifikasi HALAL dari MUI. Jadi tambah tenang makenya.
Yang bikin praktis lagi, gw gak perlu siapin ember khusus kayak gw nyiapin rebusan air sirih kan.  Gw cuma tuangin aja Resik V Gondokan Sirih di telapak tangan, lalu tinggal basuh deh di daerah kewanitaan dan sekitarnya.
Sekarang  selain lotion, hand sanitizer dan printilan wanita, Resik V Godokan Sirih ini juga termasuk salah satu penghuni Pouch yang gw simpan di laci kantor. Soalnya kalo lagi haid gw emang memberikan special treatment lah buat area situ untuk mencegah infeksi jamur. Jadi setiap kali gw mengganti pembalut di kantor, nah gw tetep bisa basuh pake Resik V Godokan Sirih juga.
Gw cuma berharap semoga Resik V Godokan Sirih ini nanti ngeluarin kemasan di bawah 100 ml seperti kemasan sekarang. Biar gampang dibawa traveling dan lebih mudah kalo masuk pouch gw kalo mo dibawa kemana-mana. *sigh*

1 comment:

  1. ini salah satu benda wajib yang kudu ada di tas, karena kalo pergi-pergi gak selalu nemu toilet yang nyaman :)

    ReplyDelete