6.17.2016

EU5K Run

Kayaknya selama tahun 2015 kemarin, gw en the genk gak ikutan satu running race pun deh. 

Abisan sekarang harga pendaftaran running race gila-gilaan ya, bok 
Dulu perasaan waktu ikutan race di tahun 2014, harga pendaftaran paling cuma 100rb-200ribuan lah. Paling mehong sekitar 250-300rb.

Lah, kalo sekarang ? Rata-rata paling muree 300rebu. 
Gak rela aje gitu dompet gw ngeluarin duitnya. 
Apalagi pas jaman lagi susah begini, lagi musim pengencangan ikat pinggang di segala aspek. 
Mending duitnya bakal belanja lauk-pauk di rumah. Ya gak ? #IbuIbuUnite

Masalah yang sama juga (kayaknya) dirasakan sama temen-temen barengan gw di event lelarian. Mana temen-temen gw yang demen ikutan acara lelarian gini kan cuma itu-itu aje.

Ya Rini, Lita. 
Lita, Rini.
Rini, Lita.
Dibolak-balik ya cuma mereka aja.
Maklum gw emang sekarang makin gak gawul. 
Jadi ya temen gw ya itu-itu aje.

Tapi dari pengalaman gw setelah melewati banyak model pertemanan nih ye, dalam pertemanan itu gak penting quantity, yang penting quality pertemanan. #Tsah.

6.07.2016

Mengejar Taraweh

Kenapa ya akhir-akhir ini jalanan Jakarta dan sekitarnya macet WAARbiyasak ?
Padahal sekitar sebulan - dua bulan yang lalu, pulang jam 5 teng dari pabs, gw masih bisalah nguber kelas Zumba di studio deket rumah jam 19.30 malam.

Lah, Belakangan ini ?
Ih, boro-boro. 

Wong kadang gw nyampe rumah aja jam 8 lewat. *tempel koyo sekujur badan*

Demikian juga pas pulang kerja di hari pertama puasa tahun ini.
Tahun-tahun sebelumnya kalo pulang jam 4 sore teng dari pabs, masih bisa lah nguber buka puasa di rumah walopun nyampe kadang udah jam setengah 7.

Kemarin ?
Duh, Wassalam.

Mana jam 4 kurang pas gw udah mo siap-siap, udah ngerapi-rapiin meja eeeeh ada salah satu staff gw masuk ke kubikle dan konsultasi soal kesehatan istrinya.
Jadi gw baru nyetor finger print di mesin absensi jam 16.08

Jalanan tol Tangerang aja udah macet banget.
Katanya ada kecelakaan di ruas tol Pondok Indah jadi Tol JORR macet di kedua arahnya. Dan mulai ngantri aja dari sebelum bayar tol Karang Tengah. Ihiks! 

6.06.2016

Bertemu Penulis Idola di Asian Literary Festival

Menurut gw, buku yang sarat dengan pesan-pesan yang ingin disampaikan itu rata-rata membosankan. 
Bahkan dari kacamata gw sebagai orang tua pun merasa kadang penulis terlalu bernafsu ingin 'mengirimkan pesan' ke pembaca sehingga fokus bagaimana menyelipkan pesan, bukan bagaimana membangun jalan cerita dan ending yang menarik.
Akhirnya jalan cerita menjadi hal yang gak penting, yang penting pesan tersampaikan. 
Yang penting bisa memuaskan kepentingan 
Ibu-ibu mencekoki anak-anak dengan buku-buku sarat moral dan pelajaran. Titik.

Tapi tentunya gak semua orang tua berpikiran yang sama kan.

Siapa di sini yang sebelumnya udah sering ato pernah denger Asian Literary Festival ?
Gw sejujurnya baru pertama kali denger ketika diajakin temen-temen Kelas Inspirasi untuk daftar jadi relawan.

Udah pernah jadi relawan Kelas Inspirasi kan udah, jadi pengen juga ah coba pengalaman jadi relawan Asian Literary. 
Biar kalo update di path gw bisa branding " Kekinian yang sophisticated ".   

Tapi sayangnya niat ini jatuh berguguran, karena 3rd Asian Literary Festival tahun ini jatuhnya pas 5-8 Mei barengan sama long wiken awal Mei lalu.

Udah gitu pengakuan temen gw yang pernah jadi relawan di sini, peminat acaranya juga sedikit bahkan nyaris gak ada yang dateng.

Ah masa iya sih ?
Kok kenyataan ini bertolak belakang banget ya sama Big Bad Wolf Sale di BSD yang juga barengan dengan Asian Literary Festival ini ?
Kayaknya hampir semua orang update di IG, di path bangkrut abis ngeborong buku di sini.

Dimana hampir semua orang yang mengaku pecinta buku, book hunters, penimbun buku datang berbondong-bondong bela-belain antri panjaaang bahkan banyak yang sengaja datang dini hari demi mengurangi antrian panjang demi memborong buku import ini

Gw datang di hari Kamis siang langsung angkat bendera putih pas ngeliat antriannya dan gak nemu-nemu ujung antrian untuk mulai antri.
Iya saking panjangnya. Hihihi... 
Lalu gw jadinya cabs sebelum mulai antri....dan makan soto kuning di...Bogor. :p  

5.17.2016

Kelas Inspirasi Jakarta 5 : 14 Jam Yang Bikin Ketagihan

Mendahului gw, fasilitator gw, Kak Anggri bird dan sesama relawan inspirator dari Bekasi Bu Nur sudah publish postingan soal Geng Marunda 54 Kelas Inspirasi Jakarta di blog mereka .

Beberapa temen udah nanyain sharingnya ikut KI Jakarta 5.
Berhubung kesibukan gw yang akhir-akhir ini padat merayap kayak tol JORR, baru sekarang gw bisa update mengungkapkan kesan gw sewaktu ikut KI Jakarta 5. 

Setelah melewati berbagai persiapan untuk jadi relawan Inspirator Kelas Inspirasi Jakarta 5 bersama Geng Marunda 54,termasuk ngapalin macem-macem yel-yel, tarian Geng Marunda 54
video

video


akhirnya hari Inspirasi yang kami nantikan pun datang juga.

5.12.2016

Taman Cattleya : Tetap Olahraga Di Kala Hari Kerja

Selama ini gw mengalokasikan waktu gw untuk berolahraga cuma di week-end aja. Yah cuma lari nyari bubur ayam keringet keliling kompleks di hari Sabtu dan ikut kelas Pilates di hari Minggu di studio kompleks rumah.
Dulu sih gw masih sempetin pulang ngantor ontime kemudian lanjut lari malam keliling kompleks.

Tapi tau sendiri kan ya sekarang jalanan Jakarta udah kayak apa macetnya.
Cuma tol dalam kota lah satu-satunya andalan gw. 
JORR mah udah gak bisa diharepin. Capek ati ngadepin macetnya.

Boro-boro mau lanjut lari tengah malem, lah wong nyampe gerbang kompleks aja kaki udah gemeteran capek nginjek rem dan gas.

Lari di Sabtu-Minggu pun juga gak rutin kok. 
Kadang hujan deres mah mana bisa lari. 
Ato kadang kalo bangun kesiangan, udah keburu males karena matahari keburu udah menampakkan diri tanpa malu-malu.*seringnya sih gini!*

5.07.2016

Yoga In The Air : Tetap Fresh

Beberapa tahun lalu gw pernah ikut kelas Yoga di studio di kompleks rumah gw setiap minggu pagi. Bukan yoga yang gimana gitu seperti yang layak dipajang di Instagram gitu sih.*nunduk malu*
Tapi lebih ke yoga buat kesehatan gitu karena rata-rata pesertanya bener-bener pengen hidup lebih sehat. 
Terbukti gak ada foto-foto baik yang heboh maupun sekedar selfie setiap kali abis kelas Yoga. Abis yoga ya pulang aja gitu.
Jadi gw gak punya temen juga buat wefie seabis yoga. Ato buat motoin gw.
Yakelleus, yang ikutan kan rata-rata nena-nena. 

Tapi salut deh, biar udah menyandang status nena gitu, tubuh mereka jauh lebih lentur dari gw yang mengaku masih muda gini.

Yang bikin gw agak gak nyaman ikutan kelas yoga di Minggu pagi ini karena ini diperuntukan kelas keluarga. Dimana ada beberapa pasangan suami istri ikut kelas ini. Bukannya gw jealous karena Hani gak mau gw ajak ikutan ya. Tapi kalo ada suami orang lain, berarti kan ada lelaki non muhrim di kelas tersebut.

Ya emang gak ngapa-ngapain juga sih. 
Cuma kan artinya gw harus yoga dengan mengenakan jilbab dan tetap menjaga aurat. 
Gerah aja kan yoga harus tetep pake jilbab. Gak pake jilbab aja, gw udah gobyos sama keringet. Udah, segitu aja sih ketidaknyamanan gw.

4.27.2016

Menuju KI Jakarta 5 : #GengMarunda54

Hai,
Udah punya rencana belon, ntar tanggal 2 Mei Hari Pendidikan Nasional mo ngapain ?
Gw dan Hani sih udah.

Kami berdua akan menjadi salah satu dari sekian relawan inspirator Kelas Inspirasi Jakarta 5 !
Dan kami sama-sama kebagian bertugas memberikan inspirasi di SD daerah Jakarta Utara.
Hanya saja, kami berbeda kelompok. 
Kebetulan Hani didaulat jadi ketua di kelompoknya. 

KI Jakarta 5 ini merupakan kedua kalinya gw jadi relawan inspirator Kelas Inspirasi setelah sebelumnya ikut di Kelas Inspirasi Jakarta 3 meninggalkan salah satu momen yang tak kan terlupakan dalam hidup gw.
Sampai sekarang hubungan silaturahmi dengan temen-temen KIJKT3 Kelompok 55 masih terjaga dengan baik.

Saat di Kelas briefing tanggal 17 April lalu di Soehanna Hall, di toilet gw sempat nguping pembicaraan Chika Fawzi dengan salah satu guru perwakilan sekolah yang akan didatangi oleh inspirator.

Gak cuma Chika, gw yang mencuri dengan pun ikut tertarik ketika sang ibu guru menceritakan bahwa sekolah mereka merupakan sekolah inklusi yang menampung banyak Anak Special needs ( Anak Berkebutuhan Khusus).
 " Hampir di setiap kelas di sekolah kami ada anak berkebutuhan khusus, Mbak "

Note : Sekolah Inklusi adalah sekolah regular (biasa) yang menerima ABK dan menyediakan sistem layanan pendidikan yang disesuaikan dengan kebutuhan anak tanpa kebutuhan khusus (ATBK) dan ABK melalui adaptasi kurikulum, pembelajaran, penilaian, dan sarana prasarananya.

Dalam bilik toilet itu gw ngebatin andai saja gw berkesempatan mendapat menjadi inspirator di sekolah inklusi. Sumpah, Pengen bangetttt !