7.03.2015

Tunjangan Kebebasan

Beberapa waktu lalu, salah satu temen lama gw nelpon nanya-nanya soal proposal expected salary. Perusahaan tempat dia melamar pekerjaan itu meminta rincian komponen expected salary temen gw.

Jadilah dia memasukkan komponen benefit seperti medical insurance, tambahan asuransi hari tua sebagai tambahan BPJS ya, terus minta transport allowance, meal allowance termasuk house allowance.
" Lho, emang loe mau ditempatkan di luar kota ? "
" Ya di Jakarta lah. Gw gak mau ditempatkan di luar Jakarta "
" Kok loe minta house allowance ? "
" Lho, gw kan belum punya rumah. Gimana gw mau beli rumah kalo perusahaan gak ngasih gw house allowance ? " 

Good point.
" Oh gitu ya. Eh, gak sekalian minta tunjangan biaya pernikahan aja ? "
" Hah ? "
" Gimana loe bisa punya duit sewa gedung kalo perusahaan gak ngasih tunjangan pernikahan kan ? Makanya masih ngejomblo "
" Eh iya ya. Tapi emang ada perusahaan yang mo ngasih tunjangan gituan, Ndah ? "
" Mbuh ! Tapi kan namanya proposal. Masalah diapprove apa gak nya, itu terserah perusahaan kan. " :p

6.30.2015

Square !

Outfit gw waktu kuliah dulu standard #AnakTeknik lah, pake kemeja cowok yang mostly motifnya kotak-kotak dan ripped jeans a.k.a jeans sowek-sowek di lutut.

Tapi sejak kerja apalagi sejak menikah, gw jarang banget pake kemeja kotak-kotak. 
Eh, malah kayaknya gw hampir dibilang gak pernah pake kemeja motif kotak-kotak, iya gak sih ?

Gegara pake kemeja boyfriend (Faktanya : ngembat kemejanya yang udah kekecilan di dese)  ai jadi ketagihan pake kemeja cowok.
Langsung ubek-ubek lemari cari kemejanya Hani yang udah gak muat di dese. Mayan kan ngirit, pake kemeja (yang) baru (diliat orang kantor) dan dompet tetap aman. 

Nemu kemeja kotak-kotak iniiiiii.
Ah, Sesekali boleh kan ya bernostalgia bergaya ala-ala #AnakTeknik ke pabs.

Lah emang biasanya, Ndah ?
Biasanya kan outfit gw ke pabs ala-ala anak Archeology Engineering gitu deh. 
Lupa yang pernah gw ceritain di sini ?
Outfit ke Pabs

6.25.2015

Javanglish by Google

Selama gw kerja di pabs, belum ada yang ngelamar untuk jadi Grammar Nazi.
Makanya pembicaraan yang terjadi kebanyakan adalah English Your-sakarep. (red: English Sakarep-mu).

Yang penting I speak, you understand.

Terus kalo selama pembicaraan, selama surat menyurat ketemu kesalahan grammar, kesalahan vocab, dimaklumin gitu ?
Kalo kesalahan minor-minor mah tutup mata. Soalnya kami terlalu sibuk sama kerjaan daripada ngurusin hal-hal yang minor.

Kalo yang major, juga didiemin ?
Gak mungkin lah.
Dibenerin ? GAK.

DIKETAWAIN ? Ya eyalah.
Pliiis deh, menurut Ngana, kenapa kami dinamakan " Genk Kucing Garonk " ? :p

Dendam ?
Ah, kami se-genk mah sholihin orang asoy geboy semua.

Javanglish by Google #1
Tahun - tahun awal gw kerja di sini, gw pernah berkejab-kejab kemudian pening setelah dapet email dari salah satu Supervisornya Pak Jum.

Gimana gak pening kalo ujug-ujug dapet email dibuka dengan bunyi kayak gini:

Dear Father and Mother,
...........................................................................................................

6.22.2015

Perfect Travel Buddies

Sedari dulu gw emang suka traveling. 
Sejak menikah sih gw seringnya traveling bareng Hani dan setelah punya anak, nambah jadi traveling bareng Athia juga.

Gw pernah traveling sebagai backpacker bareng Nuke, salah satu temen genk ratjoen gw. 
Kalo backpacking bareng Meryl dan Aini Marple gw sih udah kebayang bakalan seru sih. Karena Meryl, gw dan Aini diam-diam punya kemiripan karakter. 
Jadi harusnya gak susah buat kami untuk menyesuaikan traveling plan.

Nah, sewaktu harus traveling berdua saja dengan Nuke, sejujurnya ada keraguan di hati gw. 
Selama ini gw mengenal gaya liburan Nuke mostly gaya geret koper ala Nyonyah Perlente. 
Duh, kira-kira dia bakalan bisa beradaptasi gak ya dengan traveling style kami yang ngegembel ini ?

Ternyata untuk backpacker pemula kayak kami, di luar dugaan Nuke jadi traveling buddy yang asyik banget.
Perjalanan kami jadi terasa Uber LaffLaff karena lots of fun dan gak sekalipun terjebak dalam situasi menye-menye atopun mengeluh.

6.19.2015

Blue and Yellow

Baru ngeh kalo belakangan ini gw lagi keranjingan dengan kombinasi biru dan kuning. 

Heran deh, kenapa baru nyadar.
Padahal ritual berdiri depan lemari baju sambil mikir mo pake baju apa hari ini itu lebih lama ketimbang ritual mandi nya sendiri lho.
Bener.

Sumpey deh, gw gak lagi " out of blue " ato lagi " yellow mellow " lho.
Yah pas hari pertama mo siap-siap Tarawih yang diimami suamik, sempet mellow sih karena iri temen SD mo mudik bareng ntar tanggal 14 Juli ke Bangka.

Oh well, semua temen genk SD gw di Fesbuk, GOOSS *yang mbuh kenapa namanya jadi GOOSS* pada mo kumpul dan ngerumpi bareng.
Udah pasti gw gak bakalan ikut lah. Wong gw kan kudu lebaran di Jakarta sama nyokap gw abis tuh mudik ke Lampung buat lebaran bareng mertoku gw.

Tapi ya udah, cuma segitu doang sih mellownya.

Mungkin awalnya gegara naikin mood pas gw training di salah satu mall di Jakarta kemarin, eh jadi keterusan nyobain ke pabs.

6.17.2015

Ketje Dengan Lippen Gak Nyampe Goban

Udah lama gw gak cerita soal bibir mer, padahal katanya lippen adalah salah satu sahabat karib wanita. Ya iyalah, masa Genk Kucing Garonk bersahabat dengan lippen. :p.

Dulu perasaan sempet gonjang-ganjing deh dari temen-temen gw ngeracunin pada pamer lipstik Nars, MAC, MUFE yang banyak diburu di path, IG, yah gw sempet beli sebijik oh oke fine, gw ngaku sempet beli beberapa bijik buat koleksi lippen gw.

Mengetahui fakta bahwa ada ( dan BANYAK ) temen gw yang koleksi beberapa warna Nars yang sempat ngehitz di jamannya itu, bikin gw berpikir ulang tentang konsep lippen.

Sampai akhirnya gw udah putuskan untuk jadi #IbuBijak bahwa GW GAK AKAN RELA (lagi) ngeluarin duit tiga sampe empat ratus rebong cuma buat beli lippen. 

Ohwell, pengakuan deh.
Terakhir gw beli lippen di atas seratus ribu ya waktu beli lippen kekinian Bourjois Rouge Edition Velvet karena ini lippen supremasi genk Ratjoen.

Semua jadi keracunan Baby udah punya 2 sama Meryl langsung beli 3. Makanya Icus gak mo kalah langsung beli 3, Firah beli 2 sama kayak gw. 
Kalo Dhita mah gak usah ditanya. Dia punya semua koleksi warna. *plester mulut*
Lippen Supremasi Genk Ratjoen
Tapi warnanya beneran kece kok. 
Apalagi yang Grand Cru, ish banyak menuai pujian. 
Hahaha...jadi worth it lah ya.

Seabis itu, NEHI ! NEHI ! NEHI ! GAK LAGI-LAGI.

6.15.2015

Jalan - Jalan Ke Kebun Raya Bogor ( Lagi)

Setelah sekian lama gak main lagi ke Kebun Raya Bogor, gw pengen ngajakin Athia ke sono lagi. Gw ngerasa terakhir kami piknik ke Kebun Raya tiga tahun lalu, masih banyak sisi dari kebun Raya yang belum kami explore.

Makanya pas tanggal 2 Juni 2015 bertepatan dengan libur hari Waisak yang lalu, gw ngajakin Athia dan keponakan kami jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor lagi.

Emang pada dasarnya kami adalah morning persons family. Jadi lebih pede mulai melakukan sesuatu di pagi hari. Kalo ditanya emang gak rempong ya, nyiapin segala sesuatu pas pagi-pagi sebelum berangkat ?

Sebagai emak-emak control freak, biasanya kalo mo berangkat pagi-pagi, sebagian yang mo dibawa sudah gw persiapkan dari malam harinya. 
Misalnya nyiapin apa yang mo dibawa besok, ngasih instruksi ke Mbak apa aja yang harus dilakuin besok pagi dan bangun jam berapa.
Jadi bangun keesokan harinya, masing-masing udah tau apa yang musti dikerjain. Gak bag big bug, rempong teu pararuguh. Biasanya itu sih yang bikin lama persiapan dan jadi molor dari skejul.

Dan ohya, jangan lupa ngidupin Alarm dari malam harinya. #Penting.
Pengalaman gw yang beberapa kali bangun kesiangan, biasanya pada panik dan bubar semuanya. Hahaha

Tapi menurut gw, emang mendingan berangkat dan nyampe di Kebun Raya lebih pagi deh. Gw akan share beberapa keuntungan dikarenakan berangkat dan nyampe lebih pagian :