9.23.2016

Penyintas Olahraga

" If you want to change your body, exercise ! If you want to change your life, become a runner "

Masih berlanjut dari episode mencari event lari heratisan. *sigh*
Gw dan Rini,sesama pengincar event gretongan !
Siap-siap mengejar medali ! Preet nyampe finish aja udah syukur :p

Garis finish masih jauh mbaknya....
Baru setengah jalan, kakaaak
Detik-detik menjelang garis finish
 Bisa pamer ke Kucing Garonk gak ?

From my bad experience, exercise dan become a runner are totally different animals ! *meniru bahasanya Pak Jum di pabs*
Oh well, setidaknya itu kata badan gw.

Waktu gw ikut kelas Yoga untuk pertama kalinya, gw sok-sokan pandang enteng sama olahraga yang keliatannya adem ayem ini.

Lagian waktu itu gw mikirnya kan gw udah rutin lari 5KM tiap wiken. 
Halah, pikir gw dengan congkaknya. 
Masa cuma 'duduk, angkat tangan, kaki' gitu bakalan bisa lebih capek dari lari ? #syombyongMAXIMAL.

Nyatanya ? 
Baru 15 menit pertama, keringet yang bercucuran bukan lagi dalam bentuk pipil-pipilan jagung. 
Melainkan udah sekalian dalam bentuk bongkolan jagung !

Baru setengah jam berlalu, gw rasanya pengen kibar-kibar bendera putih tanda menyerah. HELEP ! Mau pulang ajah !

Ya Tuhan, rupanya gini ya rasanya disiksa ! Hihihi

Aish, namun tentu saja akikes maluk dooong kalo langsung minta pulang. 
Lah masa nenek-nenek samping kiri dan kanan gw masih lincah dan lentur ngikutin instruktur, gw yang masih muda belia kinyis-kinyis gini (ketauan) kalah stamina dari mereka.
Ih, No la yaw.

Makanya dengan terseok-seok nyaris mo pingsan, gw terus memaksakan diri mengangkat badan gw yang udah terkulai lemas di yoga mat.

Survive hingga akhir kelas di kelas pertama Yoga, badan gw udah kayak digebukin satu RT. 
Yeah, Baby, yeah gw penyintas kelas yoga !
Walopun sepulang yoga, nyampe rumah gw langsung cari kasur buat tidur. 
Bangun-bangun udah jam shalat Dzuhur !Hihihi...

Beberapa minggu rutin ikut kelas Yoga, badan gw pun udah gak setepar waktu awal-awal.
Tapi dikarenakan ada beberapa alasan, gw cukup lama vacuum dari kelas Yoga. 
Jadinya satu-satunya olahraga yang masih bisa rutin gw tekunin ya cuma lari di kompleks aja.

Beberapa bulan lalu, pintu hati gw terketuk kembali daftar ikut kelas Pilates di studio deket rumah. 
Awal-awal ikut kelas Pilates, gw juga kembali ngalamin apa yang pernah gw alamin pertama kali di kelas Yoga dulu.
Tapi gak separah waktu pertama ikut kelas yoga sih. Soalnya kali ini gw udah lebih well-prepared. 
Mental maksudnya, bukan fisik. :p 

Tapi kalo disuruh milih sih, gw lebih suka ikut pilates ketimbang kelas yoga. 
Mungkin karena badan gw kakunya kebangetan dan gak lentur kali ya.

Awal-awal ikut kelas Pilates, gw ngeliat kelasnya lumayan rame lho. 
Pas gw gabung emang baru buka kelas Pilates juga sih.
 
Gw sempet susah dapet tempat buat ngegelar mat saking antusiasnya para ibu-ibu dan mbak-mbak kayak gw *ehm!* ingin ber-pilates-ria.

Lah, kok lama kelamaan sekarang jadi malah berasa kayak kelas private deh. 
Abisan peserta kelas yoga ini datang dan pergi.  
Sekali keliatan ikut, abis itu udah pada gak balik-balik lagi. Hahaha...
Saat ini cuma ada tiga empat orang aja sih yang keliatan rutin bertahan di kelas pilates ini. 
Termasuk gw.
 
Kurang lebih sebulan lah nyobain ikut kelas Pilates, lama-lama tubuh gw mulai enjoy dan (sok) ketagihan nyobain kelas lain. 

Beda dengan kelas Pilates, walopun instrukturnya berbeda-beda, semua kelas zumba yang gw ikutin rata-rata pesertanya lumayan rame.
Mungkin karena di kelas zumba kan terasa fun. 

Buat gw sendiri, ikut kelas zumba sepulang kerja emang paling fun untuk berolahraga sekaligus membuang stress seharian. Walopun untuk itu gw harus kejar-kejaran dengan macetnya jalanan ibukota yang kadang lebih kejam dari ibu tiri.

Selama ikut kelas di studio ini efek njarem yang paling juara buat gw adalah ketika ikut kelas fat banish / hip hop cardio. 
Padahal sebelum ikut kelas ini, gw malah gak punya bayangan sama sekali olahraga ini bakal ngapain. Hahaha...

Gw pikir fat banish a.k.a hip-hop cardio ini semacam kelas zumba gitu, belly dance ato hip hop dance.
Mana pertama kali gw ikut kelas fat banish pas kelas malam sepulang kerja dimana gw abis bertarung injek-kopling-gas-rem menghadapi macetnya tol dalam kota biar bisa sampe tepat waktu di studio.

Baru pemanasan aja, gw udah pengen tiduran di lantai. 
Gw baru menyadari "Ndah, itu artinya kamu sudah tidak remaja lagi ! "

Semua badan gw terasa remuk berburai-burai. 
Gak berasa digebukin satu RT, melainkan berasa digebukin orang satu kecamatan !

Sumpah, lebih paraaah daripada pertama kali gw balik ikut kelas pilates. 
Dua hari betis dan lengan gw gak bisa lepas dari salonpas ! 

Kapok ?
Ya gak gak lah. Kok malahan jadi demen ikut kelas Fat Banish lagi ! 

Apalagi dikasih tau Ayya, kalo instruktur kelas fat banish yang gw ikutin ini belum seberapa.

" Cobain ikut kelas Kak Deasy ( red: instrukturnya) deh, Ndah.  "

Dodolnya gw sebelum ikut kelas fat banish di Sabtu sore, paginya gw pake acara nyetir dulu seharian sampe sore.  
Jadi pas ikut kelas Kak Deasy, omaigaaad, badan gw njarem semua kayak pengen berendem di bak berisi salonpas. Hihihi...

Kalo kata Maya, temen gw di Line group Fit n Fabs, setelah 14 hari rutin melakukan olahraga tertentu, tubuh kita bakal baik-baik saja dan bisa naikin level.

Iya bener sih. Survive dua minggu di kelas Kak Deasy, ikut kelas zumba, ikut fat banish di kelas malam, gw masih punya sisa energi untuk baking cemilan Athia dan bacain buku sebelum Athia bobo lho.

Sisi jeleknya : kalo dua minggu off, ya tubuh juga balik lagi ke nol. Mulai dari awal lagi.

Gw mo bagi beberapa tips supaya gak gentar balik lagi disiksa di kelas olahraga :
1. Luruskan kembali motivasi dan tujuan kita berolahraga

Kebanyakan sih tujuan ibu-ibu yang ikut kelas olahraga barengan gw adalah #MenujuBodyVictoriaSecretModel.

" Mbak, kapan ya perut saya bisa kayak mbak instruktur ? " salah satu ibu-ibu sambil ngelap keringet sehabis ikut kelas Pilates.
" Bisa kok, Bu. Asal rajin aja ikut pilates nya " hibur Mbak Instruktur.

Tapi si ibu gak pernah nongol lagi di kelas Pilates sih. 
Sesekali sih gw masih suka bareng ibu-ibu ini di kelas Zumba. Oh well, itu pun sebulan sekali sih.
   
Kalo tujuan gw olahraga sih sebenarnya simple, gw cuma pengen tetep bisa jajan tahu bakso di pantry tiap hari, sarapan lontong sayur, menyeruput kopi susu, menikmati 2 toples nastar sendirian, ah intinya bisa makan enak dengan porsinya banyak tapi celana gw gak kesempitan. 

Udah cukup sekian tujuan saya olahraga dan terima kasih.

2. Cari tempat olahraga yang deket rumah atau deket sama tempat kita rutin beraktivitas

Ini gw banget ! 

Beberapa temen gw lebih suka olahraga aja di rumah pake apps.
Kalo gw jujur gak terlalu suka olahraga dari apps. 
Gak seru ah, masa olahraga sendirian di rumah. Rasanya kurang kompetitip. #tsaaah.
Alasan lain juga dikarenakan ujung-ujungnya pasti deh gw kena gangguan. Kadang berakhir jadi pengen selonjoran nonton TV lah, pengen tidur lah...

Makanya gw lebih suka daftar di Studio olahraga di kompleks rumah gw. 
Bisa ketemu tetangga, bisa keringetan bareng, kecapekan bareng hihihi...

Dulu udah niat pengen ikut kelas olahraga di seberang kompleks tapi maju mundur terus dikarenakan males jalan ke sononya. 
Padahal cuma nyebrang kali doang, Shaayy.

Kalo emang gak nemu tempat olahraga yang sreg buat kita di sekitaran kompleks rumah, coba cari deh di sekitar kantor ato deket sekolah anak kita.

3. Kompetitip #PertemananSehat!

Salah satu yang rajin barengan gw di kelas Fat Banish adalah tetangga blok belakang rumah gw, ibu dua anak tapi body masih kayak gitar Spanyol.

Tiap kali gw udah ngerasa " Ku tak sangguuup..." ngikutin gerakan instruktur, gw selalu melirik ke tetangga gw ini. Gilak bok, dia masih lincah dan semangat aja !
Yah pantesan perutnya masih rata. 
Rasa kompetitip pengen punya body kayak dese bikin gw terdorong untuk bangkit kembali.

Wajarnya begitu sih ya.
Tapi sayangnya, gw cuma sekali seminggu aja sekelas dengan orang model tetangga gw ini.  

Sisanya seringkali sekelas sama ibu-ibu pernikahan dini *(red: emak-emak tapi masih di bawah 24 tahun !) ato barengan remaja 20 tahun.
Ngeliat mereka yang ngesot mengambil minum/handuk di pinggir setelah abis satu lagu, justru bikin gw kompetitip " Ah, yang masih muda aja ngos-ngosan. Jadi wajar dong kalo seumur gw *ciyee* juga tepar..."

Jadi banyakan kejadian berakhir kompetitip, dengan ...ikutan mojok selonjoran di pinggir sambil handukan dan cengar-cengir satu sama lain....

4. Kenakan outfit yang bikin kita nampak ketje !

Buat gw = syuping outfit olahraga ! 
Tapi beneran it works lho. 
Waktu mulai kelelahan, gw melihat bayangan gw di kaca dan " OMAIGAD. Paha gw geday banget ! " biasanya terpacu kembali. Hihihi

5. Berdoa supaya tetap istiqomah dan rutin olahraganya. 

Udah segitu aja tips dari gw ah.
Yang paling penting sih : enjoy aja dan jangan dijadikan sebagai beban.  

Jadi kamu kapan mau mulai olahraga ? *plank*          

8 comments:

  1. Wuihhh dah lama ga muncul, tau2 September langsung 3 postingan. Mantap, Ndah. (tadinya gue kira lu hamidun, jadi mood nulis ilang hihi, gue jangan digebok yak).

    Bagus banget nih punya kayak "grup kecil" buat persaingan olahraga, jangan kayak gue di sini, isinya cuma makan doang haha. Serius deh, jadi IRT dan anak yang super ga bisa diem, rasanya waktu berlalu begitu cepat.. (caelah). Di kelas Fat Banish itu elu ngapain aja sih, Ndah? Kok kayaknya penyiksaan yang bikin ketagihan, serasa guilty pleasure. Jadi penasaran...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fat banish tuh kayak squad, sit up tapi pake lagu gitu, Le. Terus diselingin sama agak nge-dance gitu. Susah ya gw neranginnya hihihi...
      Emang sih abis ikut fat banish, badan langsung njarem. Tapi asyik kok...asyik tepar bareng-bareng maksudnya hahahaha...pulang kelas pilates gw sering ketemu temen sekelas lagi JAJAN SOTO AYAM !

      Delete
  2. Nunduk malu. Akika ga pernah olah raga. *garuk-garuk jidat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di rumah juga bisa kok pas anak bobo. Eh tapi kalo gw ngeliat anak bobo : naluri beberes ato ikut BOBO.
      Seringnya sih ikutan Bobo. Aku emak sirikan soalnya hahaha

      Delete
  3. brb mau daftar kelas pilates ah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daftar, Pit. Awal-awal emang nggilani, tapi lama-lama ketagihan lho... Syungguh

      Delete
  4. Akuuuh terinspirasi buat rajin olahraga gegara postingan ini mbaaak.

    Tengkyuuuuhhh :)

    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihiiiy....yuk survive di kelas olahraga !

      Delete