11.25.2016

Penghuni Baru #Peron3Per4 Dari BBW SBY 2016

Belajar dari kesungkanan gw (errr...kemalasan sih lebih tepatnya) di Big Bad Wolf Jakarta Sale di BSD Mei lalu, eh gw baru tau lho kala ada yang namanya jastip alias jasa titip.

Maksudnya, kita tinggal sebutin aja wish list kita ke OLS yang menawarkan jasa titip tersebut dan mereka yang akan menggantikan mata, tangan dan kaki kita untuk mengubek dan membeli buku idaman kita.

Harga jasa titip buku yang ditawarkan beraneka ragam mulai dari 3ribu/buku sampai 20rb/buku.

Menurut gw pribadi sih OLS jastip ini sangat membantu sekali. Karena dibanding gw harus antri panjang, menghabiskan waktu ngiter-ngiter, capek, belum lagi kemungkinan godaan kalap juga semakin besar, gw pribadi mending pake jastip aja.

Pengalaman pertama gw memanfaatkan fasilitas jasa titip ini ketika Big Bad Wolf Surabaya Oktober 2016 kemarin. 

Nah apalagi kalo gw sampe bela-belain ke Surabaya buat nyambangin BBWSBY. Mending bayar ongkos jastip kan ketimbang bayar tiket pesawat PP, akomodasi dan sebagainya ?

Nah, gw mo coba sharing pengalaman gw menggunakan jasa titip :

11.23.2016

Setelah Gagal Menjadi Seleb Blog

Apa kabar Kucing Garonk ?

Duh, bahagianya ketika baca komen di IG kalo ada yang merindukan cerita Kucing Garonk.

Jangan-jangan saking jarangnya gw update blog, gw juga belum update kalo Kucing Garonk punya boss baru ?

Di genk kucing garonk ada tingkatan ke-garonk-an.
Kakak Tertua a.k.a Garonk 1 : Pak X
Garonk 2 : Pak Darma.
Garonk 3 : Pak Jum
Garonk 4 : Baru deh gw.
Garonk 5 dan garonk 6 nyaris jarang gw ceritain di sini karena mereka (keliatannya) kalem, walopun garonk juga sih.

Beberapa waktu lalu, boss kami yang sekarang ngasih tau kalo kolega gw yang dulu pernah resign dari jabatannya sebagai Produksi #1, akan kembali kerja dan menjadi boss kucing garonk.

Gak tanggung-tanggung, Pak Ario, mantan kolega gw ini akan menjadi boss dari Garonk 1, Garonk 2 dan Garonk 3.

Walopun gw sendiri juga bakalan dapet boss baru per 1 Januari 2017 ( sebenarnya berganti direct report aja sih, bukan bener-bener ganti wajah baru *sigh*), namun gw seneng aja dengan kembalinya Pak Ario berarti nambah satu lagi temen kucing garonk buat hiburan di kala setres. Hihihi... 

Yah hidup ini emang adil sih. 
Walopun HRD kami gagal menseleksi tim Kucing Garonk mirip diiikit aja sama Jack Reacher, doktor Strange , tapi setidaknya yang masuk Kucing Garonk berhasil diseleksi orangnya lucu-lucu, baik hati dan curhatable jadi enak kerja timnya dan bikin kami semua enjoy stress at work.

11.21.2016

Firasat

Suatu malam tanpa ada awalan apa-apa,
" Han, gw pengen ngajakin nyokap gw ke Cirebon bulan ini "
" Hah ? Kok mendadak gitu ? "
" Dari kemarin nyokap gw nanyain mulu kapan mo ngajakin beliau jalan-jalan ke Cirebon. Gw takut gw keabisan waktu memenuhi keinginan nyokap gw...."

Beberapa minggu kemudian, gw baru sadar mungkin ini yang dinamakan firasat...

Begitu gw kasih tau, Nyokap gw nampak antusias dan hepi banget dengan rencana kami ke Cirebon. 
Begitulah, tanggal 29 Oktober 2016 yang lalu Alhamdulillah gw berkesempatan ngajakin nyokap gw short getaway ke Cirebon bareng para mbak.  

Dalam perjalanan pulang dari Cirebon, gw pikir nyokap gw minta dianterin langsung pulang ke rumahnya di Jakarta. 
Namun kayaknya ketika kami melewati tol Bekasi Timur, nyokap gw dengan setengah memohon minta agar gak dianterin pulang ke rumahnya. Beliau mau menginap lebih lama di rumah gw.
Alasannya masih kangen sama cucu laki-laki satu-satunya, Athia.

Sepulang liburan dari Cirebon, Athia sangat hepi dan jadi deket banget sama neneknya. Selalu pengen sama Neneknya.
Gw pikir mungkin karena jarang-jarang beliau menginap di rumah kami. 
Selayaknya sindrom orang tua lainnya, nyokap lebih mencintai tinggal di rumahnya sendiri daripada tinggal di rumah anaknya.

9.23.2016

Penyintas Olahraga

" If you want to change your body, exercise ! If you want to change your life, become a runner "

Masih berlanjut dari episode mencari event lari heratisan. *sigh*
Gw dan Rini,sesama pengincar event gretongan !
Siap-siap mengejar medali ! Preet nyampe finish aja udah syukur :p

Garis finish masih jauh mbaknya....
Baru setengah jalan, kakaaak
Detik-detik menjelang garis finish
 Bisa pamer ke Kucing Garonk gak ?

9.21.2016

Not Possibility, But Certainty

Salah satu temen gw di WA group yang kebetulan juga seorang blogger pernah menanyakan pendapat kami mengenai menulis informasi / review yang lebih detail mengenai sekolah anaknya.

Karena udah lumayan lama berteman satu group pengajian *benerin hijab*, gw percaya alasan temen gw adalah murni ingin berbagi informasi kepada orang tua yang lain. 

Mengingat temen gw ini tergolong kaum intelek *heu heu*, jadi kami samsek gak punya prasangka kalo dese nulis review ginian biar diendorse, sekedar cari bahan postingan di blog apalagi niatnya biar ekseis. 

9.13.2016

{ Anak Kompleks } : San9a Coffee Roaster, Bekasi

Ada dua hal yang udah lama banget gak gw lakuin belakangan ini akibat kesibukan gw di pekerjaan :
Pertama, update blog tentunya. Terakhir gw update blog itu sebelum lebaran Idul Fitri, dan sekarang udah lebaran Idul Adha. Errrrghh gak sih ?

Kedua, update postingan { Anak Kompleks} dimana niatnya gw mo review soal tempat makan ato tempat kongkow di sekitaran Bekasi.

Nah terakhir gw update hal yang nomer dua ini di bulan April 2015. 
Yang mana artinya kan udah satu tahun lebih gw gak pernah nulis review tempat makanan seputaran kompleks. 
Padahal selama satu tahun lebih itu mana mungkin gw gak jajan. Yekan ? Hiks.

Salah satu tempat kencan favorite gw dan Hani adalah coffee shop. 
Sebenarnya Hani gak terlalu doyan ngopi, tapi karena cintanya padaku dia seneng nemenin (sambil motoin) gw menikmati secangkir kopi, ngobrol berdua tanpa gangguan.

Maksudnya : gangguan Athia yang suka ngerecokin kami berdua kalo lagi pengen romantis ria. Hihihi...

Ada 5 kriteria coffee shop yang menjadi pertimbangan kami dalam urusan perkencanan #oldmarriedcouple seperti kami :

6.17.2016

EU5K Run

Kayaknya selama tahun 2015 kemarin, gw en the genk gak ikutan satu running race pun deh. 

Abisan sekarang harga pendaftaran running race gila-gilaan ya, bok 
Dulu perasaan waktu ikutan race di tahun 2014, harga pendaftaran paling cuma 100rb-200ribuan lah. Paling mehong sekitar 250-300rb.

Lah, kalo sekarang ? Rata-rata paling muree 300rebu. 
Gak rela aje gitu dompet gw ngeluarin duitnya. 
Apalagi pas jaman lagi susah begini, lagi musim pengencangan ikat pinggang di segala aspek. 
Mending duitnya bakal belanja lauk-pauk di rumah. Ya gak ? #IbuIbuUnite

Masalah yang sama juga (kayaknya) dirasakan sama temen-temen barengan gw di event lelarian. Mana temen-temen gw yang demen ikutan acara lelarian gini kan cuma itu-itu aje.

Ya Rini, Lita. 
Lita, Rini.
Rini, Lita.
Dibolak-balik ya cuma mereka aja.
Maklum gw emang sekarang makin gak gawul. 
Jadi ya temen gw ya itu-itu aje.

Tapi dari pengalaman gw setelah melewati banyak model pertemanan nih ye, dalam pertemanan itu gak penting quantity, yang penting quality pertemanan. #Tsah.

6.07.2016

Mengejar Taraweh

Kenapa ya akhir-akhir ini jalanan Jakarta dan sekitarnya macet WAARbiyasak ?
Padahal sekitar sebulan - dua bulan yang lalu, pulang jam 5 teng dari pabs, gw masih bisalah nguber kelas Zumba di studio deket rumah jam 19.30 malam.

Lah, Belakangan ini ?
Ih, boro-boro. 

Wong kadang gw nyampe rumah aja jam 8 lewat. *tempel koyo sekujur badan*

Demikian juga pas pulang kerja di hari pertama puasa tahun ini.
Tahun-tahun sebelumnya kalo pulang jam 4 sore teng dari pabs, masih bisa lah nguber buka puasa di rumah walopun nyampe kadang udah jam setengah 7.

Kemarin ?
Duh, Wassalam.

Mana jam 4 kurang pas gw udah mo siap-siap, udah ngerapi-rapiin meja eeeeh ada salah satu staff gw masuk ke kubikle dan konsultasi soal kesehatan istrinya.
Jadi gw baru nyetor finger print di mesin absensi jam 16.08

Jalanan tol Tangerang aja udah macet banget.
Katanya ada kecelakaan di ruas tol Pondok Indah jadi Tol JORR macet di kedua arahnya. Dan mulai ngantri aja dari sebelum bayar tol Karang Tengah. Ihiks! 

6.06.2016

Bertemu Penulis Idola di ASEAN Literary Festival

Menurut gw, buku yang sarat dengan pesan-pesan yang ingin disampaikan itu rata-rata membosankan. 
Bahkan dari kacamata gw sebagai orang tua pun merasa kadang penulis terlalu bernafsu ingin 'mengirimkan pesan' ke pembaca sehingga fokus bagaimana menyelipkan pesan, bukan bagaimana membangun jalan cerita dan ending yang menarik.
Akhirnya jalan cerita menjadi hal yang gak penting, yang penting pesan tersampaikan. 
Yang penting bisa memuaskan kepentingan 
Ibu-ibu mencekoki anak-anak dengan buku-buku sarat moral dan pelajaran. Titik.

Tapi tentunya gak semua orang tua berpikiran yang sama kan.

Siapa di sini yang sebelumnya udah sering ato pernah denger ASEAN Literary Festival ?
Gw sejujurnya baru pertama kali denger ketika diajakin temen-temen Kelas Inspirasi untuk daftar jadi relawan.

Udah pernah jadi relawan Kelas Inspirasi kan udah, jadi pengen juga ah coba pengalaman jadi relawan ASEAN Literary. 
Biar kalo update di path gw bisa branding " Kekinian yang sophisticated ".   

Tapi sayangnya niat ini jatuh berguguran, karena 3rd ASEAN Literary Festival tahun ini jatuhnya pas 5-8 Mei barengan sama long wiken awal Mei lalu.

Udah gitu pengakuan temen gw yang pernah jadi relawan di sini, peminat acaranya juga sedikit bahkan nyaris gak ada yang dateng.

Ah masa iya sih ?
Kok kenyataan ini bertolak belakang banget ya sama Big Bad Wolf Sale di BSD yang juga barengan dengan ASEAN Literary Festival ini ?
Kayaknya hampir semua orang update di IG, di path bangkrut abis ngeborong buku di sini.

Dimana hampir semua orang yang mengaku pecinta buku, book hunters, penimbun buku datang berbondong-bondong bela-belain antri panjaaang bahkan banyak yang sengaja datang dini hari demi mengurangi antrian panjang demi memborong buku import ini

Gw datang di hari Kamis siang langsung angkat bendera putih pas ngeliat antriannya dan gak nemu-nemu ujung antrian untuk mulai antri.
Iya saking panjangnya. Hihihi... 
Lalu gw jadinya cabs sebelum mulai antri....dan makan soto kuning di...Bogor. :p  

5.17.2016

Kelas Inspirasi Jakarta 5 : 14 Jam Yang Bikin Ketagihan

Mendahului gw, fasilitator gw, Kak Anggri bird dan sesama relawan inspirator dari Bekasi Bu Nur sudah publish postingan soal Geng Marunda 54 Kelas Inspirasi Jakarta di blog mereka .

Beberapa temen udah nanyain sharingnya ikut KI Jakarta 5.
Berhubung kesibukan gw yang akhir-akhir ini padat merayap kayak tol JORR, baru sekarang gw bisa update mengungkapkan kesan gw sewaktu ikut KI Jakarta 5. 

Setelah melewati berbagai persiapan untuk jadi relawan Inspirator Kelas Inspirasi Jakarta 5 bersama Geng Marunda 54,termasuk ngapalin macem-macem yel-yel, tarian Geng Marunda 54



akhirnya hari Inspirasi yang kami nantikan pun datang juga.

5.12.2016

Taman Cattleya : Tetap Olahraga Di Kala Hari Kerja

Selama ini gw mengalokasikan waktu gw untuk berolahraga cuma di week-end aja. Yah cuma lari nyari bubur ayam keringet keliling kompleks di hari Sabtu dan ikut kelas Pilates di hari Minggu di studio kompleks rumah.
Dulu sih gw masih sempetin pulang ngantor ontime kemudian lanjut lari malam keliling kompleks.

Tapi tau sendiri kan ya sekarang jalanan Jakarta udah kayak apa macetnya.
Cuma tol dalam kota lah satu-satunya andalan gw. 
JORR mah udah gak bisa diharepin. Capek ati ngadepin macetnya.

Boro-boro mau lanjut lari tengah malem, lah wong nyampe gerbang kompleks aja kaki udah gemeteran capek nginjek rem dan gas.

Lari di Sabtu-Minggu pun juga gak rutin kok. 
Kadang hujan deres mah mana bisa lari. 
Ato kadang kalo bangun kesiangan, udah keburu males karena matahari keburu udah menampakkan diri tanpa malu-malu.*seringnya sih gini!*

5.07.2016

Yoga In The Air : Tetap Fresh

Beberapa tahun lalu gw pernah ikut kelas Yoga di studio di kompleks rumah gw setiap minggu pagi. Bukan yoga yang gimana gitu seperti yang layak dipajang di Instagram gitu sih.*nunduk malu*
Tapi lebih ke yoga buat kesehatan gitu karena rata-rata pesertanya bener-bener pengen hidup lebih sehat. 
Terbukti gak ada foto-foto baik yang heboh maupun sekedar selfie setiap kali abis kelas Yoga. Abis yoga ya pulang aja gitu.
Jadi gw gak punya temen juga buat wefie seabis yoga. Ato buat motoin gw.
Yakelleus, yang ikutan kan rata-rata nena-nena. 

Tapi salut deh, biar udah menyandang status nena gitu, tubuh mereka jauh lebih lentur dari gw yang mengaku masih muda gini.

Yang bikin gw agak gak nyaman ikutan kelas yoga di Minggu pagi ini karena ini diperuntukan kelas keluarga. Dimana ada beberapa pasangan suami istri ikut kelas ini. Bukannya gw jealous karena Hani gak mau gw ajak ikutan ya. Tapi kalo ada suami orang lain, berarti kan ada lelaki non muhrim di kelas tersebut.

Ya emang gak ngapa-ngapain juga sih. 
Cuma kan artinya gw harus yoga dengan mengenakan jilbab dan tetap menjaga aurat. 
Gerah aja kan yoga harus tetep pake jilbab. Gak pake jilbab aja, gw udah gobyos sama keringet. Udah, segitu aja sih ketidaknyamanan gw.

4.27.2016

Menuju KI Jakarta 5 : #GengMarunda54

Hai,
Udah punya rencana belon, ntar tanggal 2 Mei Hari Pendidikan Nasional mo ngapain ?
Gw dan Hani sih udah.

Kami berdua akan menjadi salah satu dari sekian relawan inspirator Kelas Inspirasi Jakarta 5 !
Dan kami sama-sama kebagian bertugas memberikan inspirasi di SD daerah Jakarta Utara.
Hanya saja, kami berbeda kelompok. 
Kebetulan Hani didaulat jadi ketua di kelompoknya. 

KI Jakarta 5 ini merupakan kedua kalinya gw jadi relawan inspirator Kelas Inspirasi setelah sebelumnya ikut di Kelas Inspirasi Jakarta 3 meninggalkan salah satu momen yang tak kan terlupakan dalam hidup gw.
Sampai sekarang hubungan silaturahmi dengan temen-temen KIJKT3 Kelompok 55 masih terjaga dengan baik.

Saat di Kelas briefing tanggal 17 April lalu di Soehanna Hall, di toilet gw sempat nguping pembicaraan Chika Fawzi dengan salah satu guru perwakilan sekolah yang akan didatangi oleh inspirator.

Gak cuma Chika, gw yang mencuri dengan pun ikut tertarik ketika sang ibu guru menceritakan bahwa sekolah mereka merupakan sekolah inklusi yang menampung banyak Anak Special needs ( Anak Berkebutuhan Khusus).
 " Hampir di setiap kelas di sekolah kami ada anak berkebutuhan khusus, Mbak "

Note : Sekolah Inklusi adalah sekolah regular (biasa) yang menerima ABK dan menyediakan sistem layanan pendidikan yang disesuaikan dengan kebutuhan anak tanpa kebutuhan khusus (ATBK) dan ABK melalui adaptasi kurikulum, pembelajaran, penilaian, dan sarana prasarananya.

Dalam bilik toilet itu gw ngebatin andai saja gw berkesempatan mendapat menjadi inspirator di sekolah inklusi. Sumpah, Pengen bangetttt !

4.25.2016

Double Cleansing : Review dan Tips First Cleanser

Sebelumnya gw mo woro-woro dulu nih. 
Postingan ini dibuat bukan karena gw orangnya suka ikut-ikutan trend #skincare #menujukinclong2016 lho ya.

Karena jauuuh sebelum itu, postingan gw yang ngebahas skincare menjadi salah satu postingan dengan hitstat tertinggi di blog ini sepanjang masa. Maka dari itu, gw pengen kembali mengulang kesuksesan gw mengulas tentang skincare.

Lagipula, ritual skincare yang pernah gw bahas di postingan itu udah gak update. Gw udah lama gak pake produk skin care tersebut.

Beberapa bulan belakangan,orang-orang pada rame-rame mengulas soal double cleansing.
Reaksi gw ? 
Yaelah cuy, kemane aje loe pas gw berbusa-busa ngomongin soal skincare. *songong minta dijorokin nih!*

Disclaimer yang gak bosen-bosennya:
Walopun berjenis kulit sama, namun tidak menutup kemungkinan hasil pemakaian skin care di gw akan berbeda dengan orang lain. 
Coba tanya aja sama rumput yang bergoyang, kenapa skincare yang ini cocok di gw, di situ kok malah timbul masalah.

Note ya : Gw berjenis kulit kering bahkan cenderung sangat kering.

4.23.2016

Ngobrol Seru Plus Ngemil Cantik Tetap Sehat

Di antara sekian banyak penyesuaian yang kami alami dalam pernikahan kami, salah satunya adalah menyangkut soal makanan. 
Dari sebelum menikah, gw suka banget jajan makanan di luar. Apalagi rumah orang tua gw dikelilingi banyak tukang dagangan makanan enak.

Sementara sepanjang hidupnya Hani terbiasa dengan sajian makanan rumahan ( Kecuali pas bujangan jadi anak kos, tentunya!).
Di keluarga Hani nyaris gak mengenal konsep 'jajan makan di luar'. Yang namanya makan itu yah memakan apa yang sudah disediakan oleh ibu di rumah.

Jadi kalo konsep sarapan pagi buat gw adalah cari jajanan ( nasi uduk, bubur ayam, lontong sayur medan dan semua jajanan yang enak-enak), konsep sarapan pagi buat Hani adalah bangun lebih pagi demi masak untuk disantap pagi itu. *ya, kami orang Indonesia banget, jarang sarapan roti kalo gak karena sedang terburu-buru :p*

Sekarang setelah beberapa tahun terakhir, kami hidup dengan mbak ART, konsep sarapan pagi Hani agak bergeser sedikit. Artinya buka tudung saji di meja makan sudah tersedia hidangan sarapan pagi.

4.21.2016

It Took Me More Than 5 years

Dalam salah satu chat dengan teman ikrib gw sesama emak-emak, temen gw sempat menyinggung betapa dia merasa masih jauh dari yang namanya ibu yang baik.

Hmm... kayaknya gw pun pernah mengalami masa-masa #gakpenting ini sepanjang menjadi ibu. 
Tapi eh, eh, eh, untungnya gw sekarang mah udah insap, Cuy.
Sejak...errr tahun 2015-an lah ya.:p

Iya, baru kok insapnya. 
Sebelumnya ya jujur aja nih ya, selayaknya emak-emak lain, gw pun sempat mengalami masa-masa kelam. 
Masa-masa merasa menjadi #EmakTergalauSedunia. 

Gw gak menyalahkan apalagi mencibir emak-emak yang masih dirundung kegalauan hati lho. 
Samsek gak.
Ntar malah bisa-bisa gw balik dituding sebagai " Ah, bilang aja loe sirik ! Ngaku gak, Ndah !"

Kagak. 
Beneran deh. Gw mah anaknya Juwita, bukan sirik. #Anak90-an

Menurut gw, emang ini adalah bagian dari proses menjadi Ibu.
Mungkin sih gak semua orang pernah mengalaminya ( *iya, gw udah bisa prediksi bakalan ada yang komen 'Aku gak lho, Ndah!' Hihihi*) , tapi setidaknya sebagian besar emak-emak jaman sekarang pastilah pernah mengalami masa-masa gini.

Masa-masa mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya. 
Mulai dari subsribe puluhan milis. Sampe-sampe gw sendiri sibuk ngapus-ngapusin unread message di inbox email gw penuh dengan milis anu, inu, unu.
Ujung-ujungnya juga gak kebaca sama gw.
Dan berakhir dengan gw unsubscribe aja deh tuh ah Milis. 
Ngumpulin buku-buku parenting sampe akhirnya malah cuma teronggok berdebu di perpustakaan gw.
Sampe-sampe cuma buat sekedar koleksi, gw malah gak pernah intip isinya apaan, dan akhirnya malah kecolongan.  

Masa-masa merasa informasi yang sudah dikumpulkan adalah yang paling benar. 
Yang melenceng apalagi gak sesuai dengan SOP, maka langsung naluri ke-sotoy-an berasa emak paling bener sedunia akherat keluar " Kok gitu sih ? ", "Wah, Gak bener tuh ". 
Ha el, Mama-mama ASIX vs SUFOR, RUM vs Anti Biotik, SC vs Normal, Ibu pekerja vs Ibu Tidak Bekerja,

3.08.2016

Face Mist Atau Air Sembur

*bebersih blog yang udah lama dianggurin*
Disclaimer : Postingan ini bukan review produk face mist. Cuma cerita skincare dari sisi ajaib. 

Emang sih lagi musim demam skincare demi hesteg #menujukinclong2016.
Tapi kata temen shalihah gw, ah pas masuk surga gak akan ditanya kinclong apa gak.
Eh tapi ntar pas masuk surga, yakin gakkan minder sama bidadari di sono kalo gak kinclong ? Hihihi....#justkidding  

Jadi pengen cerita kejadian beberapa minggu lalu.
Sore itu gw baru selesai wudhu dari kamar mandi wanita dan bersiap-siap ke Musholah untuk menjalankan ibadah shalat Ashar. 

Pas ngelewatin meja dua engineer gw, gw dicegat berpapasan dengan mas bro yang pernah gw ceritain di sini.

Dia nawarin gw semacam face mist yang katanya terbuat dari bahan-bahan alami...ah pokoknya something like that lah.

Mas Bro : " Bu, beli face mist saya ini deh. Ini bagus buat jerawatan..."
Gw : " Maaf, Mas, saya kan gak jerawatan..." siap-siap mau ke Musholah.

Mas Bro nampak belum puas.
Mas Bro : " Tapi bagus juga buat ruam, penyakit kulit, gatal-gatal blablabla..."
Gw " Wah...Alhamdulillah saya juga gak punya penyakit gatal-gatal seperti itu, Mas.." siap-siap mau ke Musholah tahap 2.
Mas Bro : "ini produknya bagus lho, Bu...

Ih, hebat ih sih Mas, udah mental seller banget.
Gw jadi iseng pengen test produk knowledge si Mas Bro. 
Soalnya berdasarkan pengalaman gw, banyak banget seller yang bahkan gak tau apa produk yang dijual.

1.20.2016

Menikmati Hijaunya Taman Langsat dan Taman Suropati

Ceritanya nih...
Gw lagi bosen ngemall. *ciyeee, padahal mah bokek, Cyin !*
Jadi kepengen nyobain #liburanTanpaMall dan mengexplore taman-taman di Jakarta.

Taman Langsat 
adalah pilihan pertama gw.
Kenapa alasannya ?
Karena gw belum pernah ngajakin Athia main di Taman Langsat ini. 

Kata Hani, dulu Taman Langsat ini tergolong angker. 
Tapi sore itu, dengan bismillah, kami pun nekad masuk ke dalam Taman Langsat yang terletak daerah Mayestik.
Welcome to Taman Langsat
Pas pulang dari sini, gw baru tahu lho kalo Taman Langsat ini ternyata deketan sama Taman Ayodia. *kemane aje loe, Ndah!*

1.11.2016

I Will Never Move On !


Tuh, emang bener kan. Umur mah emang gak bakalan bisa boong deh. 
Entah apakah emang era nya sudah berlalu atokah kami yang kian renta, yang jelas sekarang rasanya kami agak males liburan yang ngejelimet dengan itin-itin.

Jadi pas liburan dalam rangka merayakan wedding anniversary kami yang ke-8, nyaris bisa dibilang cuma ketemuan sama temen-temen lama gw, menikmati kuliner dan mengunjungi pantai.

Walopun begitu, kok tetep aja ya liburan 4 hari 3 malam itu terasa pendek dan kurang waktunya. Masih banyak tempat yang pengen gw kunjungi namun gagal karena keterbatasan waktu.

Alhamdulillah, yang penting sempet ketemuan temen genk GOOSS dan kesampean juga foto di Teras Biru, rumah milik salah satu temen genk GOOSS gw. 
Temen-temen genk di Facebook
Sebenarnya ada cerita lucu juga yang mengawali pertemanan gw dengan Genk GOOSS di Facebook ini. 

Bermula dari foto arisan SMP N 9 yang diupload oleh salah satu temen SD gw beberapa saat sebelum gw liburan ke Bangka tahun 2014 lalu.

1.05.2016

Ah, We Miss You, Bu Utjup !

Gw pernah baca suatu quote namun gw lupa ini quote siapa :

" Carilah alasan apapun yang membuatmu mencintai pekerjaanmu. 
Jika kamu tidak mencintai pekerjaanmu, setidaknya maka cintailah orang-orang yang bekerja sama denganmu disana. 
Jika kamu tidak mampu, maka cintailah setiap pengalaman pulang pergi dari dan ketempat kerjamu. Jika kamu tak menemukan kegembiraan saat perjalanan menuju dan dari tempat kerjamu, maka cintai apapun yang mampu kamu cintai dari kerjamu : tanaman penghias meja, cicak di atas dinding atau gumpalan awan dari balik jendela.
Namun jika kamu tetap tidak bisa menemukan satu alasan pun untuk bisa kamu cintai dari pekerjaan kamu, lalu mengapa kamu masih ada di situ? 
Tak ada alasan bagi kamu untuk tetap bertahan. 
Cepat pergi dan carilah apa yang kamu cintai, lalu bekerjalah di sana " 

Dan beberapa minggu belakangan ini, teman kerja gw sekaligus tetangga kubikle gw kehilangan alasannya untuk tetap mencintai apa yang kami jalani sehari-hari.

" Bu Indah, Satu-satunya alasan yang membuat saya semangat datang ke pabrik dan merasakan kegembiraan bekerja di sini adalah....saat makan siang di warung Bu Utjup ",  

begitulah kira-kira pengakuan tetangga kubikle gw yang mengaku memiliki kecerdasan logika - angka di atas rata-rata orang normal.

Gw yang saat itu lagi menyeruput kopi gw, langsung pengen muncrat begitu mendengar kata-kata dese.

Lalu siapakah sebenarnya sosok Bu Utjup yang menjadikan dirinya sebagai satu-satunya alasan kenapa Pak Jumanto bergairah berangkat ke pabrik setiap harinya.

1.04.2016

8 Years Together and Still Counting...

Time flies so fast ya.
Kayaknya baru aja ya kami melewati keriaan ulang tahun perkawinan kami yang ke-7 dengan #heritagehoneymoonSoYa.

Seperti beberapa tahun-tahun sebelumnya, biasanya kami merayakan wedding anniversary dengan traveling ke kota lain. 

Kali ini, berhubung gw kangen dengan temen-temen genk lama yang cuma ketemuan di Fesbuk doang, maka Hani setuju waktu gw bilang pengen menghabiskan liburan akhir tahun di kampung halaman gw, Bangka.

Etapi justru ketika gw berada di Bangka inilah, gw denger kisah seorang temen lama kemudian gw kok seakan diingatkan kembali bagaimana perjalanan gw dan Hani jatuh bangun membangun dan mempertahankan rumah tangga kami. *ciyee...dangdut bener, Neng!*  

Seperti sering kali gw ceritain di sini, Gw dan Hani mengawali kisah perjalanan hidup berdua bener-bener dari NOL. 
Mungkin gw tergolong orang yang telat matre-nya. 
Justru pengalaman pacaran sebelum sama Hani, yang ada malahan gw nya muluk yang dimatre-in pacar gw. 

He'eh lho, gw juga heran. 
Kenapa wanita yang ngakunya cerdas kayak gw kok bisa-bisanya dimatrein sama laki-laki ?
Selama 8 tahun pulak. 
Mungkin sebenarnya gw ini tergolong perempuan yang sok tangguh namun giblik gampang meleleh.