12.02.2015

Berharap Tetesan Air Hujan Mampu Menyegerakan Sembuhnya Luka

" Si Yuli gakkan datang ke hari pernikahanmu, In. Tadi pas makan siang, dia ngompor-ngomporin kita-kita. Katanya kenapa sih kamu nikah milih tanggal segitu pas long wiken. Orang kan mau liburan " Lapor salah satu temen deket gw.

" Oh ya udah. Gak apa-apa, Mbak. Yang penting aku udah niat baik ngundang dia. Terserah dia mau datang apa gak. "
Dalem ati lebih ke mencibir sih. 
Duh, penting gak sih gw nikah harus menyesuaikan dengan jadwal dia. 
Ih sapa luh.
Penghulu bukan, sodara bukan, best friend juga bukan.

Udahlah, kalo emang gak mau datang mah gak usah datang aja. Gak usah pake nyari alasan kenapa dia gak mau bisa datang.

" Tapi In, Tono kayaknya kemakan tuh kompornya si Yuli. Dia bilang depan kita-kita kalo dia juga mungkin gak akan datang ke pernikahanmu. Menurut dia, kamu tuh egois. Kamu cuma mikirin kamu mau liburan panjang untuk honeymoon, gak mikirin para tamu "

Gw yang saat itu pada titik puncak antara stress dan capek mempersiapkan pernikahan, cuma terdiam mendengar laporan yang satu ini. 
Si Mbak yang memberi laporan juga pelan-pelan berhenti nyerocos cerita. 
Dia baru menyadari kalo gw mendadak mematung.
Lalu, dia melihat gw terisak-isak menahan tangis.
Si Mbak langsung merangkul gw.

" Tono is my very best friend ! How could he say something like that, Mbak ? " kemudian bercucuran air mata. 
Si Mbak gantian terdiam dan cuma nepuk-nepuk pundak gw " Sabar, In...sabar..."

Kala itu rasanya nyesek banget. 
Mana namapun calon pengantin kan ya.
Dikit-dikit baper muluk. 
Kepikiran mo potong cost yang mana lagi, sementara udah overbudget. Hihihi

Abis gw denger laporan dari si Mbak akan sikap Tono, dari sejak itu sampe gw cuti nikah, gw yakin Tono bingung dengan perubahan sikap gw ke dia. 
Gw bahkan nyaris gak mo liat mukanya setiap kali diajak ngomong. 

Bagaimana gw masih bisa menatap dia
Di saat hari penting gw for once in a lifetime ( Insya Allah !), dia memutuskan gak hadir di momen itu.
Gw merasa (tanpa disadari) dia udah melukai perasaan gw.
  
Walopun kemudian, hubungan kami kembali membaik. 
Karena ternyata dia datang bersama (ketika itu masih calon) istrinya menghadiri akad nikah gw. Sungguh, gw gak nyangka. 

Gak ditegor sapa dan gak dianggep sama orang yang emang gak ikrib sama kita mah biasa aja. Gw pernah ngalamin itu selama 4 bulan waktu masih kerja di perusahaan sebelum di sini.
Salah satu rekan kerja wanita yang berada dalam satu divisi sama gw suka menganggap gw tuh cuma penampakan. 
Antara ada dan tiada.
Ada kalo pas meeting sama boss dan cowok-cowok lain.
Tiada kalo pas lagi berduaan doang.

Gw mah no problem. 
Toh, udah terbukti dia juga gak lebih baik daripada gw.
Kartu namanya sih boleh jadi " Manager Promosi " tapi kok (BISA) gak tau sih cara bikin KPI department, dan gak tau bikin kompetensi matrix. 
Ujung-ujungnya doi disuruh belajar sama gw juga.
Iiiih, terus ngerasa lebih hebat dari gw, gituh ? Plis deh. #CURCOL. 

Tapi jujur gw shock, ketika gw ketemu dengan seorang teman lain di suatu lift di acara dia.
Seorang teman yang selama ini gw pikir hubungan kami baik-baik aja.
Gw karena-emang-gak-merasa-ada-apa-apa, negor dengan riang gembira, khas gw.

Lho, kok responnya gak seperti harapan gitu ya. Kayak Ogah-ogahan. 
Mimik wajahnya gak bisa dibohongin deh kalo dia memberikan ekspresi damn-kenapa-gw-musti-ketemu-loe-di-sini.

Sempat kepikiran apa karena dia lagi ada beban masalah ya. 
Namanya juga perempuan, jadi emang suka baper. 
Ngeliat dia kalo sama temen yang lain, aih,aih ceria aja kok. 
Emang dia nya aja lagi bersikap lain sama gw.

Dan kejadian lagi.
Kejadian lagi.
Kejadian lagi.

Ya udah, gw asal-tau-aja. 
Udah lelah dan udah gak punya energi lebih juga untuk bertanya-tanya " What's going on sih between us ? Aya naon ? "

Akhirnya sampai saat ini masing-masing dari kami udah terjalin semacam pengertian.
Pengertian bahwa: kalo-kami-masih-bisa-menghindar, mending-menghindar-aja-deh.

Jadi kalo pun harus ketemu dan berpapasan, saat kami saling bertumbuk mata, langsung pada sok-sokan pura-pura gak liat. Paling sering sih sok-sokan liat hape. Wkikikikik...
 
Kalopun kemudian kami terpaksa ditempatkan di situasi dimana kami udah-gak-bisa-menghindar, ya mau gak mau kami akhirnya saling tebar senyum pelsong dan basa-basi nanya kabar.
 
Iyes sih, PALSU ! FAKE !
Ya gw, ya dia juga.  

Udahlah, kami udah sama-sama tau kalo masing-masing ACTING dan Gak tulus. 
Dimana jurinya adalah temen-temen yang juga kenal kami. 
Biar gak mencolok dan gak menimbulkan curiga yang lain. :p

Eh, ada juga gak sih yang pernah berada dalam situasi kayak gini ?
Jamak kan yaaa ? Ya ? #MAKSADOTCOM
 
Tapi jujur, sebenarnya tetep ada perasaan gak enak banget musti kayak gini sama dia gitu lho. 

Kalo sama rekan kerja tadi mah, karena dari awalnya kayak perang-dingin, jadi kalo papasan hampir tabrakan pun gak ada acara tegor-menegor mah udah gak ada perasaan apa-apa.
Kayak itu hal yang biasa banget.

Tapi tapi...kalo yang satu ini, kita pernah berteman lho, kalaupun mungkin doi keberatan dibilang berteman baik.

Terus, pernah juga terjebak dalam situasi gw diaduin oleh orang-yang-gak-gw-kenal ke orang-yang-juga-gak-gw-kenal.
LAH !
It's kinda weird ya
Eim.Gak penting juga sebenarnya.

Tapi, ah, selamat datang di dunia perempuan !

Gw sempet merasa gak nyaman banget. Karena untuk beberapa waktu, sampe muncul di auto googling nama " Indah Mommy G " lho.
Berarti gegara kasus ini, merebak kemana-mana sampe banyak orang kepo gugling dong.

Maklumin ajalah ya. Emang dunia ini banyak orang kepo. *ngacung tinggi-tinggi!*  Aku gak tau lho apakah harus depresi ataukah sujud syukur jadi ngetop di google. Hahaha... 
  
Awalnya di tengah terpaan kasus lama ini, gw masih bisa lah menata suasana hati gw.

Sampe.... lho, lho, temen-temen gw malah sibuk menanyakan perasaan pihak lain, berempati kok kayaknya sering banget sih diterpa omongan yang gak enak. 
Kok malah sibuk ngebahas si dia.
Ngebahas gw dooooong.
Lalu, bagaimana dengan perasaan gw ?
Ada yang kepikiran gak, gimana perasaan gw ?
*Lalu-mendadak-dijawab-berjamaah " KAGAK" , " Emang Guah Pikirin ". then cari tali gantung diri. :p *

Maklum, kala itu gw kan masih super labil banget, Kakaaak. 
Mama-mama (Masih) haus perhatian. 
Mungkin kalo saat itu gw udah maen Instagram, mungkin gw akan upload foto megang piso siap-siap gantung diri. *siapa tau malah nambah follower gw jadi puluhan ribu :p*
 
Jadi iyah, gw emang sempet merasa down.
Gw merasa apalah apalah apalah. Gw cuma sekelebat bayangan seekor semut hitam dibalik arang di tengah malam yang mati lampu.

Gw nulis kembali soal ini sebenarnya bukan ingin mengais luka-luka lama. 
Hanya aja, setelah sekian lama kejadian demi kejadian, gw pikir gw udah kebal lho sama yang beginian.

Eh, ternyata gw kepedean ya.

Beberapa hari ini, ada yang mengganjal di pintu perasaan gw.
Seberapapun gw mencoba untuk " Biasa aja ", tapi tetep yang namanya hati mah gak bisa boong ya. 
Tetep aja gw gak belum bisa membuangnya dari pikiran gw.

Gw merasakan luka, selayaknya orang lagi patah hati.
Yang bikin gw gak abis pikir hingga detik gw menuliskan postingan ini adalah " Kenapa harus dia ?? Kenapa harus dia yang selama ini udah gw anggap temen yang bisa gw percaya bahkan untuk hal-hal yang jarang gw ungkapkan ke temen lain "

Kejadian demi kejadian ini membuat gw termenung,

Bahwa sesungguhnya orang yang memiliki kekuatan paling besar untuk melukai kita bukanlah musuh terhebat kita....
Melainkan orang yang kita sayangi, orang yang dekat dengan kita dan orang yang sudah memperoleh kepercayaan kita.
  
*ditulis seraya menatap rinai hujan dari pintu kaca pabrik, penuh harapan semoga tetesan air hujan sore mampu menyegerakan sembuhnya luka ini....*  

20 comments:

  1. Ndah... been there done that. Temen gue, ngasih tau kalau temen baik gue ngga mau ketemu gue lagi. Gue berusaha cari tau kenapa, karena gue ngga pernah melakukan hal apapun sama org tersebut. Gue berusaha kontak dia, WA gak nyambung, FB gak dibalas, pdhl dia bisa balas orang lain. Some friends that know the situation said, it's her lost, not mine. Cuma kadang susah aja buat let go seorang temen lama. Memang mungkin hidup harus egois dikit hihi. Let it goooo... let it goooo... *ngibas jubah Elsa*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gw mah egoisnya bukan dikit lagi, Le. Udah kebanyakan kali ya hahaha...
      Tapi mungkin ini yang dinamakan seleksi alam.
      Bahwa hanya teman-teman yang terbaik yang bisa menjalin hubungan dengan kita untuk selamanya....

      Delete
  2. *pukpuk indah*

    kebayang sedihnya.. karena postingan ini walaupun diselipi humor tapi tetap kerasa sedihnya.. gak seperti postingan seperti biasanya..

    betewe.. saya sampe googling juga dong.. heeheheh.. tapi yang aneh sebelah mananya sih? perasaan biasa aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eaaa... jangan-jangan abis ini justru menambah banyak yang coba gugling. Hihihi

      Delete
  3. dalem gilak mba indah... soal rekan kerja yang acting like that gue pernah dong berada di posisi itu. Hati gabisa bhg ya mba :) tetap semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hati gak bisa bohong, Mbak. Yang bisa bohong mah bibir...hihihi

      Delete
  4. Sabar yah Ndah.. Gw pernah merasakan hal itu dan merasakan nya lagi beberapa bulan lalu. Krn gw lg banyak pikiran, jadi baper banget deh wkt itu. Sabar yah Ndah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya, ye. Akan lebih sabar kalo sabtu dibawain cemilan. #LHO kok #NGELUNJAK

      Delete
  5. Iya lah kalo org gak deket y kita gak care ya mereka mau apa. Walaupun gw tetep gak ngerti kenapa ada aja org yg suka nyebelin kalo di kantor ya. Apa Untung nya coba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya di kantor yang sekarang, gak ada yang nyebelin untuk hal yang personal, Man. Karma baik nih.
      Nyebelin masalah kerjaan mah banyak banget. Tapi kalo nyebelin soal kerjaan gw mah masih maklum lah yaaa

      Delete
  6. Bu Indah, sayah pun pernah mengalami. Sampe beberapa kali dalam kurun waktu 3 tahun di tempat kerja sebelumnya, Karena cowok kali ya begitu dapet perlakuan gitu ya udah, dicoba dibaikin gak bisa, dia kayak gak kenal ya rugi amat waktu itu mikirnya terus coba "ngerayu" buat baikan. Alhasil selama kerja di sana ya gak pernah saling sapa. Padahal duduk berhadapan tapi gak pernah sama sekali ngomong selain ada kaitan sama kerjaan.itu kejadian sama tiga orang berbeda yang se"gank". Cape bener kalo diturutin, akhirnya ya udah saya fokus aja sama yang bisa saya jalin hubungan baiknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin dia minder sama ketenaran mu, Dan. Ato diam-diam dia baca blog mu. Hihihi...

      Sisi positip nya Dan, biarkan aja dia gak mau nyapa loe, at least loe berkurang potensi orang yang mencoba pinjem duit sama loe. *masang muka serius*

      Delete
  7. hallo mbak indah..perdana komen disini untuk bilang "keep strong mbak!" :))

    semoga cepet move on ya mbak..biasa baca postingan penuh tawa, baru sekarang baper sedih juga pas baca ini..soalnya keingetan masa lalu juga pernah di posisi gitu..#tsaaah

    ReplyDelete
  8. ealaaahhhh...sabrina ya Ndaaaah....
    Emang ga semua orang bisa suka ama kita Ndah... pasti ada yang ga sukanya deh.. #pengalaman pribadi

    jadi ya..sabar2 aja yaaa Ndah... life must go on pokoknya..mau ada yang ga suka ama kita kek..walopun agak gimanaaa gitu yaa, kalo kita di gituin ama orang yang kita kenal baik... *berpelukaaaaan*

    ReplyDelete
  9. "Tapi In, Tono kayaknya kemakan tuh kompornya si Yuli. Dia bilang depan kita-kita kalo dia juga mungkin gak akan datang ke pernikahanmu. Menurut dia, kamu tuh egois. Kamu cuma mikirin kamu mau liburan panjang untuk honeymoon, gak mikirin para tamu,"

    >> apa ya kira2 yg berada di benak temanmu itu waktu menyampaikan semua hal tsb ttg si Yuli lah, si Tono lah. I honestly think that some things are better left unspoken, dalam artian: nggak semua hal harus disampaikan atau diadukan. Kadang suatu kalimat, se-juicy apapun, cukup berhenti sampai di telinga kita aja. Nggak usah disampaikan ke yg jadi objek rasan-rasan/gosipan.

    https://whileinsydney.wordpress.com/

    ReplyDelete
  10. Pasti baper deh kalo kayak gitu. Manusiawi kok, Ndah.
    As we grow older, we don't lose friends. We just learn who the real ones are (minjem quote dari google :D)
    Btw gue juga gugling dengan keyword itu Ndah, tapi nggak nemu postingan apa yang kira-kira dimaksud. Apa gue kurang jago ya guglingnya :D

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. "Yang bikin gw gak abis pikir hingga detik gw menuliskan postingan ini adalah " Kenapa harus dia ?? Kenapa harus dia yang selama ini udah gw anggap temen yang bisa gw percaya bahkan untuk hal-hal yang jarang gw ungkapkan ke temen lain "

    ini kejadian sama aku juga mba... ealah ealaahh yg namanya hati & mata emang gak bisa boong ya, udah minta maaf dll atas kesalahan yang mungkin gak sengaja atau gak disadari aja tetep ada yg ganjel ya. emang hati wanita ibarat kaca sih. cuma bisa sabar sabaaarrrr...

    ReplyDelete