11.23.2015

Kendala Komitmen dan Konsekwensi

Tunjuk tangan, di sini, adakah yang anaknya gak pernah tantrum di tempat umum ?

Ada ? 
Apah ? Banyak ? 
Cup-cup-cup,Yuklah mari kita group-hug.

Hah ?
Gak ada ? Beneran cuma gw doang ya ?
*kalau begitu, tolong bagi tips dong gimana caranya biar anak gak tantrum di tempat umum*
**bukan nyinyir, tapi seriusan mo beneran belajar**

Kalo gitu, pertanyaannya gw tambah lagi.
Pernah gak dilema antara mo keukeuh surekeuh menjalankan parenting ataukah pasrah aja daripada maluk, gak enak sama orang ?

Gw percaya temen-temen yang lagi baca postingan ini tentu pernah belajar ilmu parenting kalo anak harus belajar kecewa. 
Bahwa gak semua segala sesuatu yang diinginkan anak harus kita penuhi.

Tapi, ternyata dalam penerapannya, kadang gak segampang yang diomongin di teori. Ada banyak kendala yang harus kita hadapi sebelum kita berhasil sampe di tahap #MamaBijak.

Dari kendala yang paling cemen di rumah deh. IMO, problemnya ada di konsistensi. 
Konsistensi antara keputusan mama dan keputusan papa.

Kita boleh jadi udah ngomong ke anak pake melotot-melotot, biji bola mata udah mau keluar " Gak boleh. Pokoknya apapun yang terjadi, mama tidak akan memperbolehkan kamu. Mengerti ? Sudah, Jangan banyak tanya. Belum saatnya kamu bertanya. Namun suatu hari nanti kamu akan paham kenapa mama gak bolehin "
#EmakKorbanSinetron

Eh, begitu ngajuin proposal ke babehnya, gak pake banyak cincong bapaknya langsung approve " OKE".

Yah selanjutnya bisa ketebak sih.
si bapak abis dah dinyap-nyapin istrinya sampe bibir monyong-monyong, pake muncrat-muncrat. " Papah harus dukung keputusan mamah dong ! Kalo begini, papah menjatuhkan wibawah mamah di depan anak kitah "

Ah, itu mah masih level cemen lah barriernya.
Bukan gak mungkin, kemudian level problema naik tingkat. Karena ternyata kendala muncul dari pihak nenek/kakek. 
Tantangannya berasa lebih asoy lagi, kalo muncul ternyata datang dari pihak mertua kita.

" Sinih, Eyang aja yang kasih buat cucu kesayangan Eyang. Eyang juga heran deh, mamahmu itu duitnya buat apaan sih kalo bukan buat nyenengin anaknya. "

Jujur, so far kendala gw baru sampe level kelas cemen ( berantem sama Hani). 

Mungkin karena gw cuma seminggu sekali ketemu nyokap gw.
Toh kalopun nyokap gw ngoceh ngomel-ngomelin gw karena gak memenuhi keinginan cucunya, gw pura-pura budeg aja. Hahaha...

Yah, namapun sama emak sendiri.
Kalo konflik sama mertua, lah wong gw aja jarang-jarang ketemu sama mertua gw.

Pernah sih, sempet terlontar beberapa ide yang menurut gw 'ih apaan sih ' gitu. Tapi biasanya gw cuma berani sampein keberatan gw melalui Hani. 
Eyyym, sambil manyun-manyun juga sih. Tapi cuma di depan anaknya.
Abis itu biarlah Hani yang mengkomunikasikan keberatan kami ke pihak keluarganya.
Emang gw jago kandang!

Tapi kendala yang paling sering gw alamin itu kalo ngadepin tantangan dari khalayak ramai. 
Kalo anak nangis di tempat umum, dan pas lagi banyak orang, nah itu sangat menantang banget.
  
Pernah waktu itu ada pengakuan dari temen gw.
Ketika mereka lagi mo makan di suatu resto, anaknya lagi nangis kenceng dan lagi susah banget dibujuk supaya berenti nangis.
Lagi dalam usaha menenangkan si anak, tau-tau ada dong seorang ibu-ibu yang menghampiri temen gw, ngasih tau kalo dia terganggu dengan suara tangis sang anak dan nyuruh temen gw itu supaya bikin anaknya diem.

Sering banget kalo ke resto atau tempat umum, gw nemuin anak yang lagi nangis gak berenti-berenti ato lebih serius lagi, nangis guling-guling di lantai.
Biasanya secara reflek gw akan mencari ke suara tangis.

Kalo gw masih gadis, mungkin gw akan liatin terus emaknya, kasih sinyal cepetan kek suruh anaknya diem. Eh Gw jadi tergengges, tauk.
Ini bakso yang lagi gw makan rasanya jadi kayak makan rujak karena ngedenger suara tangis anaknya. :p

Tapi setelah gw jadi emak-emak, gw cuma ngeliat kenapa sih nangis. *biasa, kepo!*
Kalo si anak cuma lagi nangis aja, ya udah gw lanjutkan aktivitas gw.


Gw bisa bayangin gimana kalo gw ada di posisi emaknya.
Dan sebagai emak-emak, gw mengakui mengalami kondisi kayak gini beberapa kali dalam perjalanan parenting.

Gimana ya, kita mau kokoh pendirian untuk menjalankan parenting, tapi semua mata jadi pada ngeliatin ke....kita emaknya lah !
Bukan ke anaknya.
Belum lagi kalo ngeliat abis tuh bisik-bisik sama temennya.
Ih, aku-merasa-menjadi-korban-bully-puluhan-pasang-sorot-mata.

Duuh, tau gak sih, saat itu si emak udah PR banget ngenenangin si anak, tentunya si emak juga sebenarnya maluk lho.
Gak kebayang kalo harus ditambah disamperin ibu-ibu sambil ngomong " Bu, anaknya bisa diem gak ? Kita gak nyaman denger suara nangisnya "

Mungkin kalo gw ada di posisi temen gw, gw juga akan menangis tersedu-sedan. 
Sebagai ibu, aku merasa Gagal. Gagal dan mungkin berdosa sekalih.

Eh, Ato bisa jadi juga sih, abis itu gw malah melerai orang berantem karena mungkin suami gw bakalan nyamperin balik si Ibu. 

Entahlah gw juga belum pernah ngalamin sampe yang kayak gini.
Kalo Hani pernah 'ditegur' sama ibu-ibu waktu pergi berdua doang sama Athia dan Athia tantrum di depan umum. 

Waktu itu Hani sempat kepancing emosi ngadepin tantrumnya Athia tapi kemudian pundaknya ditepuk lembut sama seorang ibu " Pak, sabar ya. Jangan emosi. Namanya juga anak-anak..."

Sebenarnya bisa aja sih, anaknya kita bawa menjauh dari keramaian.
Cuma yang kepikiran sama gw, anaknya jadi mikir gini gak sih " Tuh kan, ternyata mama juga sebenarnya malu denger suara tangis aku...Jadi kalo aku terusin, mungkin mama gak tahan malu dan menuruti maunya aku "

Dunno. Anak sekarang emang lebih cerdas sih. 

Belakangan, gw lebih berusaha lebih santai kalo ngadepin Athia tantrum nangis depan orang rame. 
Berusaha. Walopun kadang tetep aja keluar #GakSante nya. 
Pengen nyubit aja bawaannya.

Ampuni saya, Bu Elly, saya gak lulus-lulus nih pelajaran parentingnya.
Saya belum bisa memutuskan wire yang ada di kepala saya, trauma masa kecil. 
Trauma bahwa kalo anak kecil nakal, otomatis reflek pengen nyubit.

Pernah suatu waktu, gw kebetulan punya kesempatan nganterin Athia ke sekolah karena gw ada meeting dengan supplier sekitar jam 10 pagi. 

Ternyata yang ada dipikiran Athia tuh pagi itu kami mau jalan-jalan !
Lah lagian gw juga gak tau kenapa ujug-ujug muncul di pikiran anak gw kalo pagi itu kami mo jalan-jalan.

Jadi waktu gw drop dia ke sekolah, dia gak mau masuk kelas.
Gw masih coba bujuk dan tuntun dia masuk ke kelas. 
Tapi yang ada, anak gw malah kabur dari kelas sambil nangis, lari-lari ke lapangan basket, gak mau belajar.

Oh iya, pastinya emak-emak yang lagi nungguin anaknya pada ngeliatin gw sama anak gw lah.
DERAMAH Pagi. 
Who doesn't love drama, anyway ?

Untungnya emaknya udah ikut beberapa kali seminar parenting sama Bu Elly. Hahaha...
Kalo gak, rasanya gw bakalan kejar anak gw, begitu dapet, seret masuk kelas sambil ngomel-ngomel " Bikin emak malu aje diliatin orang satu sekolahaan" plus satu tangan berkreasi dong diperutnya ( red: nyubit). #emak-emakTiri.  

Gw panggil Athia supaya mendekat ke gw. Eh, dia gak mo nyamperin dong masih nangis gerung-gerung. 
Bayangin semua anak udah masuk kelas, anak gw nangis di lapangan. Jadi suara tangisnya jelas terdengar tanpa ada noise lain.

Akhirnya gw yang ngalah. Gw jadi olahraga pagi ngejar anak gw.
Begitu di deket dia, gw gak ngomong apa-apa dulu karena masih sibuk ngatur napas abis olahraga dadakan.

Gw cuma nyodorin tissue basah.
Dan secara reflek, anak gw ngambil tissue basah dari tangan gw ngelapin mukanya sendiri yang penuh air mata dan ingus.
Masih nangis juga ituh.

Heran deh, anak gw kalo nangis kuat lho sampe sejam gitu. Gak capek apa ya. Gw aja yang ngeliatin capek.

Gw jongkok supaya muka gw dan muka dia yang sedang berdiri itu berada dalam sejajar. 
oh ya, sebenarnya yang gw lakukan ini termasuk point penting dalam negosiasi dengan Athia.
KONTAK MATA.

Sambil natap mukanya gw bilang dengan nada datar kalo pagi itu kami emang gak ada rencana jalan-jalan. 
Toh, mommy juga gak janjian kalo kami mau jalan-jalan. Mommy ada janji di kerjaan mommy dan Athia juga sekarang waktunya belajar.

Tapi kalo Athia mau diajak jalan-jalan, mommy maunya Athia masuk ke kelas dulu sekarang. Nanti sore baru mommy ajak jalan-jalan. Kalo gak masuk kelas sekarang, nanti sore gak diajak jalan-jalan.

Anak gw udah paham betul kalo sekali kata emaknya gakkan diajak jalan-jalan, artinya memang beneran gakkan diajak.Kalo mommy janjiin nanti sore, ya emang bakal diajak jalan-jalannya nanti sore.

Dan gw berusaha memegang komitmen.
Komitmen keduanya.

Untuk sebisa mungkin gw penuhin janji gw. Jadi bukan sekedar janji untuk bikin dia masuk kelas aja. Ntar kalo dia udah beneran melakukan yang diminta, kitanya pura-pura lupa sama janji kita.

Jadi sorenya, walopun gw capek, tapi gw berusaha penuhi janji gw dengan ngajak dia jalan-jalan ke Hero beli jajanan dan buah.
Gw gak mau Athia belajar bohong justru dari dia.
Yang penting kan jalan-jalan. Gak musti ke mall.

Dan komitmen untuk menguatkan hati, kalo dia gak mau masuk kelas, gw gak boleh ngajakin dia jalan-jalan. 
Walopun sorenya dia merengek-rengek kayak gimanapun.
Biar dia belajar konsekwensi.

That's it.
Alhamdulillah banget, abis gw jelasin gitu, Athia mau digandeng lagi masuk kelas dan gw tinggal meeting sama supplier. 
Gak pake nangis.

Coba kalo tadi gw seret masuk ke kelas, tambah cubitan (bukan kue cubit), yang ada anak gw makin deramah nangisnya. 

Sedari kecil, Athia sudah gw biasakan untuk memilih sendiri apa yang dia mau. 
Kalo ini, gw belajar dari contoh nyata pengalaman salah seorang kerabat gw.

Mamanya selalu memilihkan buat dia, mamanya selalu mengeluarkan pendapat buat dia, akhirnya jadi kebawa sampe gede.
Semua " terserah mama ".
  
Sampe mo memutuskan makan apa di restoran pun, anaknya bilang " Ntar, tunggu mama aja ", " Terserah Mama aja"
Lah. Ini perutmu, bukan perut mamamu, Nak.

Tapi walopun begitu tetep aja kan ya, sebagai orang tua punya beberapa hal yang bersifat prerogatif dan mutlak. 
   
Dalam salah satu seminar parenting Supermoms bersama Ibu Elly Risman, ada peserta yang mengajukan pertanyaan.

Bagaimana jika anak usia 2-3 tahun minta didaftarkan les atau masuk sekolah ? Nah otomatis, kita mengalami pergulatan batin.

Di satu sisi, kita memahami bahwa usianya terlalu muda untuk didaftarkan masuk sekolah.
Namun di sisi lain, biasanya kita akan beralasan sebagai #pembenaran " Lho, ini anaknya sendiri yang minta lho, Bu. Ini bukan ambisi saya, orangtuanya "

Jawaban yang dilontarkan Bu Elly Risman waktu itu " Jika baru berusia 2-3 tahun saja anakmu sudah bisa mengatur kamu apa yang harus dilakukan dan kamu gak bisa mengambil kendali, bisakah kamu bayangkan bagaimana dia saat berusia 7 tahun ? 13 tahun ? 16 tahun ? " 

Saat mengatakan bahwa Athia tidak boleh memilih/ mendapatkan yang dia mau, gw biasanya menawarkan beberapa pilihan lain (tidak termasuk yang tidak boleh tadi, namun yang gw tau pasti yang manapun yang akan dipilih Athia gakkan masalah buat kami). 

Gak tau yang begini ini diperbolehkan gak dalam parenting dan belum mikir juga sih apa efeknya secara psikologis.

Gw cuma mikir lempengnya aja. Kalo kita gak diotorisasi melakukan sesuatu, lalu solusinya apa. Jangan cuma " gak boleh, gak boleh " tapi gak ada "solusi ".

Yang gw coba lakukan adalah mengalihkan keinginannya dengan tawaran yang lain.
Nanti kalo suasananya udah baikan lagi, biasanya Athia gw ajak duduk berduaan di ayunan.

Dia paling suka duduk berdua di ayunan, dempet-dempetan sama gw, gw rangkul lalu barulah pelan-pelan gw jelasin kenapa dia gak bisa mendapatkan yang dia inginkan tadi.

Kalian berasa sama kayak gw juga gak sih ?
Kalo menjadi orang tua jaman sekarang dimana semua serba tergesa-gesa itu emang gak gampang.

Gw ngakuin sebagai orang tua, gw masih sering banget tersulut emosi karena hal sepele.
Kadang karena mungkin karena dipicu gw pulang kerja udah capek, akhirnya nadanya ikut tinggi. Terus bawaannya pengen mere-mere aja.

Seperti yang pernah gw bilang di sini, menjadi orang tua itu emang very challenging profession.  
But well paid.

Semoga ketika saatnya tiba, kita bisa meredeem hasil baik pengasuhan kita ke anak-anak kita tercinta. 
Aamiin berjamaah yuk !

Coba share kendala paling susah apa yang kamu temui ketika mengajarkan konsekwensi dan komitmen ke anak.
Siapa tahu nih kita juga bisa gantian belajar tipsnya.

*buset, udah lama gak ngeblog. sekalinya ngepost, kenapa jadi panjang begini yaaa *

16 comments:

  1. Hahaha... Gw jg msh ingat kata2 Bu Elly itu Ndah.. Anak msh kecil aja udh bs ngatur ortunya, gimana nanti kalau udh gede? :D

    Kalau gw sih di saat si bocil merengek minta sesuatu yang emang gak bisa/gak penting utk dibeli sebisa mungkin gw kasih pengertian dan kekeuh gak ngasih. Sampai bocil nangis juga pernah, Hahaha... Sadis ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus kuat hati ya, Yan. Itu yang paling berat sih. Apalagi kalo anak udah masang muka melas instead of tantrum. Lebih berat lagih !

      Delete
  2. tantrum? pernah dong sekali, nangis2 sambil gegulingan di depan ELC.. :P karena ga mau berhenti ya udah, diangkut dan pulang!

    alhamdulillah setelah itu ga pernah tantrum lagi sih :) kalo mewek2 ya sesekali, tapi setelah dijelasin alasannya sambil kitanya jongkok dan kontak mata udahan sih nangisnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang tips paling jitu menghindari tantrum depan umum sih : angkut bawa pulang.
      Kalo nangis di rumah, biarin aja deh ya....hahahaha

      Delete
  3. Puji Tuhan Clairine gak pernah tantrum di tempat umum.
    Justru dese kalo di tempat umum pasti bahagia banget. Jadi gak mungkin nangis. Kalo diajak pulang pun, manut, gak berontak apa gimana. Cumaaaa ya tetep aja ada masalah. Karena Clairine pada dasarnya gak bisa diem, bawaannya mau lari-larian dan kepo sana sini melulu. Sementara ada beberapa acara/kegiatan luar yang mengharuskan kita duduk diem stay di satu tempat khan.
    Trus satu lagi, dia suka melampiaskan kebahagiaan dengan tertawa terbahak-bahak, tepuk tangan, dan berteriak. Pokoknya berisik banget.
    Kebayang gak waktu acara khotbah gereja, dimana umatnya lagi sunyi mendengarkan, tiba-tiba dia tepuk tangan sambil tereak 'Wiiiiiiiii!!!! Horeeeeee!!!!!!!"
    Sudah kita pst..pst... in gak mempan, kita bungkam mulutnya pake tangan juga gak mempan. pucink pala plinces deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fely, udah lama banget tidak bersua. *cipika cipiki*
      Katanya maah, buah apel jatuh gak jauh dari pohonnya.
      Coba mamanya Clairine inget-inget aja kelakuan waktu kecilnya sama gak. Hihihi

      Delete
  4. Pernahh...pengalaman pertama pula, waktu si bocah 1,5 tahun, alhamdulillah setelah itu gak lagi, apalagi udah makin gede, udah bisa diajak negosiasi...ahh...kangen baca postingan parentingnya Indah..sering-sering nulis lagi yaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pungky, kangen juga.
      Nulis parenting tuh bebannya berat banget takutnya dianggap sotoy. Lebih enakeun nggegosipin genk kucing garonk emang. Hihihi...

      Delete
  5. duh mbak.... :( aku belum punya anak sih yaa *sigh

    ReplyDelete
  6. Aku udah di level tinggal sm mertua plus kakak ipar2 dan 4 orang ponakan yang aheeem, menggemaskan tingkahnya, haha,


    Jd kalau anakku, alif, tantrum di rumah, langsung masukkin kamar biar gak ada intervensi, awalnya mertua suka manggil2 kalo alif nangis2,, tp aku cuekin lama2 diem aja.. yg paling parah sih, waktu mertua n kakak ipar suka nakut2in, iih ada hantu, ada cicak, ada ayam.. tiba2 ni anak kita bilang ayam doank udah ketakutan parah n histeris.. pdhal dulunya alif gak takut sm sekali sm hewan2,, mau gak mau ditegurlah sm suami (istri cemen), memulihkan ketakutannya itu mayan menguras emosi (lebay),


    Kalo soal tantrum, aku taruh di lantai terus tak tinggal anaknya nangis.. ntar dia ngejer sendiri.. tp klo pas di resto gitu, kasi hp setelin video kesukaannya, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anakku umur 6 bulan, jadi belum belajar konsekuensi dan komitmen.

      Tapi aku juga tinggal sama mertua, dan itu sedikit banyak mengganggu caraku mendidik anakku. Si bayi ini kalau nangis kenceng banget, dan mertuaku itu panikan kalau denger cucunya nangis-nangis. Yang ada malah aku yang dipersalahkan karena disangkanya aku lamban dalam menenangkan anakku. Alhamdulillah suamiku mau kooperatif, ia yang menyelesaikan ketidaksepahaman antara aku dan ibunya dalam menanggapi anak kami.

      Oh ya, sewaktu dulu aku belum punya anak, aku seringkali terganggu mendengar suara anak menangis di tempat umum. Kalau itu sampai terjadi, aku langsung melirik judes ke ibunya.. *blush*

      Semenjak hamil, aku mulai mengerti menjadi ibu ternyata nggak mudah. Aku mulai belajar mengerti keadaan ibu-ibu lain yang anak-anaknya tantrum. Sekarang ini, kalau aku dengar anak lain menangis kenceng lagi, aku cuek-cuek aja seolah anak itu nggak ada. Semua ibu ternyata berjuang mendidik anaknya supaya lebih pengertian, meskipun dengan caranya sendiri-sendiri.

      Delete
    2. Emang kita harus merasakan di posisi itu sebelum kita bisa menjudge ya, Mbak. Waktu masih gadis ato belum punya anak, kita suka ngecilin emak-emak kalo ribet sama anaknya.
      Pas kita yang ngalamin, duuuuh ampuuun saya kualaaat ! hihihi

      Delete
  7. hihihihihi gue apalgi Ndaaah...emak yang kaga sabaran banget..

    Radit ga pernah ampe yang tantrum guling2, tapi gue sebelnya kalo ga di turutin dia bakalan gengges sepanjang jalan. Akhirnya demi suasana tenang di mol atau di resto, gue kalo kemana2, beli dulu deh tuh mainan buat dia, kayak hotwheels.

    Dan kalo udah dibeliin, dia bakalan nurut banget. Jadi, dia mikirnya tiap kita keluar pergi, ntah itu ke supermarket atau mol atau resto, dia harus setidaknya beli mainan bok, hadeeeuuhhh :D

    #emakemak ga mau pusing ;p

    Tapi seiring dia udah sekolah dan bertambah usia, udah mulai bisa nego sih ama dia. Kayak misalnya, mas..ntar kita mau ke mol, tapi ga ada acara beli mainan yaa...trus anaknya ngangguk, trus pas sampe mol, dia cuma ngeliatin aja kalo lewat tempat mainan, trus tetiba ayahnya yang nawarin..mass..mau beli hotwheels? #eaaaaaaaaaa keseeeeeel banget gue Ndaaah hahahahaha rauwis uwis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya emak sama bapak harus sepakat dulu, baru bikin kesepakatan sama anak. Tapi yah, sama aja, Des.
      Di rumah gw udah sepakat nih sama Hani....teuteup aja prakteknya mah Hani jadi good guy karena melanggar kesepakatan kami. Huh !

      Delete
  8. namanya juga masih anak-anak, tetapi dengan begitu Mbak bisa nulis dan share pengalaman Mbak kan, dan akhirnya cerita ini menjadi pengalaman abadi Mbak yang tak terlupakan, tetap semangat ya : )

    ReplyDelete