7.03.2015

Tunjangan Kebebasan

Beberapa waktu lalu, salah satu temen lama gw nelpon nanya-nanya soal proposal expected salary. Perusahaan tempat dia melamar pekerjaan itu meminta rincian komponen expected salary temen gw.

Jadilah dia memasukkan komponen benefit seperti medical insurance, tambahan asuransi hari tua sebagai tambahan BPJS ya, terus minta transport allowance, meal allowance termasuk house allowance.
" Lho, emang loe mau ditempatkan di luar kota ? "
" Ya di Jakarta lah. Gw gak mau ditempatkan di luar Jakarta "
" Kok loe minta house allowance ? "
" Lho, gw kan belum punya rumah. Gimana gw mau beli rumah kalo perusahaan gak ngasih gw house allowance ? " 

Good point.
" Oh gitu ya. Eh, gak sekalian minta tunjangan biaya pernikahan aja ? "
" Hah ? "
" Gimana loe bisa punya duit sewa gedung kalo perusahaan gak ngasih tunjangan pernikahan kan ? Makanya masih ngejomblo "
" Eh iya ya. Tapi emang ada perusahaan yang mo ngasih tunjangan gituan, Ndah ? "
" Mbuh ! Tapi kan namanya proposal. Masalah diapprove apa gak nya, itu terserah perusahaan kan. " :p

Ketika kita mendapat tawaran bergabung dengan suatu perusahaan, seringkali sederetan angka yang ditawarkan tampak lebih menggoda. Ato benefit-benefit yang lain kayak asuransi kesehatan, asuransi pensiun, tunjangan kendaraan, tunjangan ini, tunjangan itu.

Kebanyakan sih emak-emak mungkin mencari benefit lain : yang deket dari rumah. Hahaha...

Pernah gak terpikir, terkadang ketika kita mendapatkan ujian dari Yang Di Atas, kita mendapat banyak pelajaran berharga dari ujian tadi ?
Gw selalu berpikir gitu lho.

Jujur, setelah dihadapkan dengan ujian di awal tahun 2012 lalu, ada pertimbangan penting buat gw ketika menimbang suatu perusahaan.

Kebebasan.
Dan ternyata tunjangan ini gak kalah penting dari sekedar deret nominal.

Seumur-umur gw kerja, baru di tempat ujian itulah, orang yang pernah menjadi boss gw mengomentari soal baju gw.
" Indah, kamu kok pake baju itu ? Ganti baju gih ! Penampilan kamu kayak Supervisor aja !"  *ntar, kalo penampilan gw kayak yang empunya perusahaan lebih salah lagi. Jadi kumaha atuh*

ADA lho orang yang model begini. Beneran ADA.

Gw cuma pake kemeja agak panjang selutut dan celana pantalon.
Tapi buat boss, yang menarik itu adalah pake rok di atas lutut, ato pake terolejing (red:legging) ketat dan baju pendek.

" Indah, anak istri saya lagi gak ada di rumah. Kamu mau nginep di rumah saya ? Banyak kamar kosong. Daripada kamu capek pulang ke Bekasi "

Astaghfirullah. 
Entah bercanda ato seriusan, walopun gw pernah punya boss cowok dan temen-temen satu department cowok semua,oh well mungkin pernah lah bercanda sekedar menjurus mesum ato sedikit vulgar, tapi gak pernah becanda kayak gini.

Pernah suatu kali gw lagi diomel-omelin gak jelas sama boss, tetiba temen satu divisi gw yang rada jablay itu lewat sambil dagdagdag ke Boss.
" Mau kemana ? "
" Mau nge-gym dulu, Pak " *di kantor gw yang itu tersedia fasilitas free nge-gym buat karyawan*
" Bagus deh. Biar body kamu makin mantap " dengan tatapan yang bikin gw bergidik ngeri.
  
MEDENI.

" Ibu suka nyimpen cokelat ya di laci ? ", selidik salah satu mbak admin di kantor itu.
" Iya. Kok tau ? "
" Dari si XXX (inisial mantan boss). Katanya Bu Indah tuh suka nyimpen ini, itu, ini *nyebutin satu per satu isi laci gw* "
" lho kok dia bisa tau isi laci saya "
" Lho, Ibu gak tau ya. Makanya lacinya dikunci, Bu. Kalo kita pergi makan siang, dia suka meriksa laci anak buahnya. Terus kursi Ibu itu kan membelakangi jendela ya. Nah ati-ati juga. Karena dia suka ngintip Ibu lagi ngapain dari jendela situ... "

OMAIGAD. UU Privacy mana UU Privacy ???

Beneran ADA orang kayak gini. Dan semua yang gw ceritain di atas itu ada di orang yang sama. :p
 
Lah, jadi mah boro-boro mo ngomongin kebebasan beribadah. 

Dan pengalaman gw pribadi membuktikan, sekalipun Direktur HRD seorang hajjah dan berjilbab namun belum tentu bersedia menjamin kebebasan gw untuk beribadah di perusahaan.

Gw selalu membandingkan dengan kebebasan beribadah di perusahaan yang sekarang. 
Walopun bukan bekerja di perusahaan syariah, namun perusahaan tempat gw bekerja saat ini menyediakan fasilitas cukup untuk beribadah.
 
Gak cuma di sediakan mesjid yang cukup untuk menampung karyawan menyelenggarakan shalat Jum'at *Lebih effesien juga kan. Jadi karyawannya gak kelayapan nyari-nyari mesjid buat shalat Jum'at* 

Bahkan untuk memudahkan kami di Operations melaksanakan shalat dan gak usah jauh-jauh ke mesjid dan meninggalkan pekerjaan kami, boss kami yang non muslim menyediakan musholah kecil. 

Dulu, pernah ketika kami sedang meeting dengan Overseas Manager yang mana sekarang malah menjabat jadi PresDir kami yang baru, salah satu temen gw meminta ijin keluar meeting sebentar karena mo shalat.

Akhirnya beliau memberikan waktu break sekitar 10 menit untuk kami shalat. Karena saat itu gw lagi halangan, maka gw di ruangan bersama beliau.
Eh, Beliau malah kepo menanyakan, " Indah, kamu kan muslim seperti yang lain. Tapi kenapa mereka pray, kamu gak ikutan pray ?"

Berangkat dari pengalaman pribadi gw juga, gw selalu berusaha menghormati orang lain untuk beribadah menurut agama dan kepercayaannya.
Karena believe me, gw udah pernah ngalamin betapa gak enaknya berada di posisi minoritas.

Walopun gw lebih sering nulis cerita-cerita lucu soal hubungan kerja gw dengan Genk Kucing Garonk, tapi pastilah gak bisa dihindari kalo tetep ada masalah kerjaan di antara kami.

Kayak gw dan Pak Jumanto. 
Duh, tolong jangan dibayangkan kalo tiap hari kami cekekekan mulu. Tapi hampir hari justru kami cakar-cakaran, bahkan mungkin terbersit keinginan untuk saling cekek. Hahaha...

Biasanya kalo kami udah ngumpul ocip-ocip santai menjelang pulang, sehabis mere-mere, ya udah baikan lagi.
Apalagi kalo keesokan harinya gw disogok pake risol mayoinese. Horeeee !!! #muree.

Seberapa pun besar dan kecil kekurangan tempat kita mencari nafkah saat ini,
pasti ada deh hal-hal yang membuat kita mikir " Duuh, untung ya, boss gw baik...", " untung kantor gw deket rumah ", " untung temen-temen gw helpful dan asyik ", " untung masakan kantinnya enak " #LHO.

Kalo emang kita gak bisa nemuin satu hal kecil pun yang bisa mengikat hati kita dengan pekerjaan kita, setidaknya syukurilah bahwa kita masih punya pekerjaan dan (masih ada yang mo ngegaji).

13 comments:

  1. Duh untung ya disini banyak cowok cakep #loh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Novi, SERIUS ?
      *langsung kirim CV* hahahaha

      Delete
    2. Wah itu sih udh sexual harassment dong ndah... Mesti dilaporkan ke HRD...

      Delete
    3. Yang mana sih yang musti dilaporkan ke HRD, Man ? Motivasi gw sama Novi ngelamar karena banyak cowok cakep ? wakakakak...

      Kalo yang gw alamin itu, kayaknya percuma,Man dilaporkan ke HRD. Kalo di pabs gw sebelumnya dan yang sekarang, ada yang namanya Ethical Conduct dan Code of Ethics. Salah satunya adalah masalah sexual harassment.

      Tapi kalo perusahaan itu perusahaan lokal, Man. Belum ada komitmen Code of Ethics dari top managementnya. Jadinya ya kalo dilaporin pun paling cuma jadi bahan gosipan doang. Makanya mungkin banyak korban yang males melapor kekerasan sexual.

      Delete
  2. Eh gue gak tau komen gue ini nyambung apa kaga, kerja itu, pasti ada aja tantangannya di bidang SARA ya. Pas gue dulu masih jd konsultant, kalau client bule yg redneck liat kalau konsultannya orang Asia, kadang-kadang suka mandang sebelah mata. Begitu gue ngomong cas cis cus dan nunjukkin kalau I was the boss, baru deh bisa lebih respect. Kalau di Jakarta lain lagi urusannya. Mau bikin CSR aja kayak milih-milih banget takut nyinggung SARA kalau nyumbangnya ke pihak minoritas. Puyeng dah.... Jadi kebebasan kita itu somehow beneran dilimit-limit sama hal-hal gak penting.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal menurut gw ya, kalo non muslim ya wajar aja channelnya lebih banyak ke kegiatan non muslim. Ato proposal non muslim lebih banyak ngajuinnya ke sesama non muslim.
      Sama halnya kayaknya karena gw muslim otomatis lebih banyak muslim ngajuin proposal ke gw. Gitu aja kan mikirnya ?

      Delete
  3. bener ndah.. terkadang kebebasan lebih penting di banding nominal angka yg di tawarkan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, gw berasa banget waktu itu, Ke. Emang secara nominal dibayar lebih tapi tiap hari mewek terus karena makan ati.

      Delete
  4. kalu kenyataannya ada gak ya yangminta biaya pernikahan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayang ya mbak, kita udah menikah, jadi gak sempat ngajuin proposal minta tunjangan biaya pernikahan. :D

      Delete
  5. Bener emang, tunjangan kebebasan kalo diitung jadinya bakalan gede banget kalo diejawantahkan ke gaji. *halah. Kayak gw bisa bebas dateng jam berapa aja itu mungkin gak bakalan gw dapet di kantor lain yang datengnya harus jam sekian teng teng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, asyik bener Loe, Dan. Rezeki anak sholeh ya

      Delete
  6. Kalau aku biasanya disabar2in kerja dikantor karena temen aja sih. Kalau urusan bos haduh taik kucing semuanya. pengen dipites

    ReplyDelete