6.08.2015

Review : Novotel Hotel Semarang

Yah, seperti biasanya, gw mah selalu mengalami pergalauan antara memilih hotel. 
Kali ini bingung mo cari hotel deket-deket Simpang Lima ato deketan Paragon Mall. 

Maklum, liburan kemarin itu adalah pertama kalinya gw berlibur ke Semarang. Selama ini gw cuma numpang lewatin kota Semarang aja kalo mo ke Yogya. :p
Jadi bener-bener belum punya gambaran kota Semarang itu kayak gimana.

Sebagai Mahmud Abas ( mama Muda Anak baru Satu), entah kenapa gw selalu cari hotel yang gak jauh-jauh dari mall ato convenience store. 

Yaelah, bukan mau wisata ke mall nya sih. 
Tapi gw lebih merasa secure aja kalo ternyata hotel tempat gw menginap gak jauh dari mall. :p
Soalnya, in case gw kelupaan bawa kebutuhan Athia, ato mo mendadak butuh nyari makanan, gw gak perlu panik dan bisa buru-buru belinya. 

Giliran gw udah mantep milih cari hotel deketan Paragon Mall, gantian deh galau lagi antara mo milih Crowne Plaza Hotel yang nyambung sama Paragon Mall ato Novotel Semarang yang berada di sebrang Paragon Mall. #NeverEndingGalau

Tapi dikarenakan lagi-lagi terbuai sama Sale Accors, jadi beda harganya sama Crowne Plaza Hotel kok jadi jauh banget, ya sudahlah akhirnya gw mantap book Novotel Semarang. 
Apalagi kalo pas DLK ke Semarang, Hani biasa menginap di sini, jadi udah paham lah seluk beluknya. #Eaaa.

Setelah gw ngerasain liburan di Semarang, menurut gw pribadi, ternyata keputusan gw memilih hotel di sekitaran Paragon Mall itu udah bener banget.

Karena secara lokasi, Novotel Semarang ini OK banget.
Gak cuma buat Mbak Fenny Rose di iklan property, buat gw lokasi suatu hotel itu penting.

Walopun gak menyatu dengan Paragon Mall, namun lokasi Novotel Semarang itu bener-bener cuma tinggal nyebrang dari Paragon Mall.

Terus, aksesnya gampang dan dekat dari beberapa tempat wisata yang kami kunjungi dan tempat kuliner yang gw incar.

Dikarenakan super late check in ( jam 7 malam saja, Bok!), kami kebagian non-smooking standard queen room di lantai 3, satu lantai dengan fasilitas pool.
Untuk ukuran kamarnya, yah layaknya standard Novotel seperti biasalah. 
Luas kamarnya kurang lebih 28 meter persegi. 
Sedeng lah, gak sempit dan cukup luas buat dua dewasa dan satu bocah petakilan.

Cukup oke sih, karena dengan kamar standard aja sudah dilengkapi fasilitas bathtub, minibar and hair dryer.

Sembari nunggu Deded Shalat Jum'at, gw ngajakin Athia berenang di pool. 
Sewaktu gw minta tambahan handuk di area pool, terlebih dahulu sang mbak pengawas ( ato penjaga) meregister kami dulu dengan menanyakan kami dari kamar nomer berapa. *Serius gw gak ngeh, emang kalo di hotel lain juga sering ditanyain kayak gini juga ya ? hahaha *
Intinya sih, satu kamar hanya boleh berenang dua orang aja. 
Jadi bagi yang bawa penumpang gelap, gak bisa berenang lebih dari dua orang per nomer kamar dalam waktu bersamaan yaaa. Hahaha

Kolam renang di sini cuma ada satu dan ada satu jacuzzi. 
Ohya, di lantai 3 ini gak ada fasilitas kolam renang untuk anak-anak. 
Karena kedalaman kolam renang mulai dari 1,50 meter.
Berhubung jam orang Shalat Jum'at, makanya pool kondisinya sepi banget. Cuma beberapa turis lokal yang iseng aja berjemur di kursi pinggir kolam tengah hari bolong. 
Kalo gw mah disuruh berjemur tengah hari bolong di atas gedung, mah 'terima kasih, bye!'.

Gw juga sempet ngeliat beberapa meja deket kolam malah nampak masih ada sisa-sisa makanan pengunjung yang belum dibersihkan.

Mungkin salah gw juga kali ya.
Harusnya gw udah bisa nebak dengan gak ada kolam anak-anak, berarti mereka juga gak menfasilitasi secara khusus anak-anak untuk berenang.

Jadi sewaktu gw ngeliat ada ban renang nganggur yang tergantung di dinding pinggir kolam renang, yah gw pikir emang di taruh di situ buat berenang anak-anak. *tutup muka*

Setelah gw ngajakin Athia berendam di Jacuzzi, baru deh si mbak penjaga sibuk bersihin meja bekas sisa makanan tadi sambil mungutin ban renang yang gw pinjem tadi. 

Ngomong sama mbaknya Athia yang gak berenang dan lagi jagain handuk kami di salah satu meja deket situ kalo ban renangnya bukan buat mainan dengan nada yang kurang ramah ( kata Mbaknya Athia sih, agak ngedumel gitu).

Pas dikasih tau sama Mbaknya Athia, gw jadi ilfil sih. 
Lah pas gw sama Athia berenang pake ban itu, Mbaknya kan udah ngeliat lah dari jauh.
Kenapa bukan pas gw lagi berenang itu aja dia langsung datengin dan tegur gw baik-baik " Maaf ya, Ibu, tapi ban itu bukan untuk dipergunakan di pool, hanya sebagai hiasan saja ", gw juga bakalan santai aja kok. 
Justru dengan begitu kan, gw jadi gak enak sendiri. 

Yang bikin gw ilfil tuh kenapa pake acara musti nunggu gw pergi dulu terus ngasih taunya " titip pesen" sama Mbak gw ?
Padahal muka gw kan gak ada tampang judes sedikitpun. 
Muka gw kan tipe Dewi Kwan Im yang welas asih dan bijaksana gitu kan ?

Jadinya langsung deh gw buru-buru selese mandinya dan balik ke kamar. 
 
Kalo masalah wifi sih, selama tiga malam menginap di sini gak punya kesulitan pake akses Wifi selama di kamar. 

Hanya saja selama kami menginap di sana, ternyata hotel ini mayan sering dipake sebagai venue wedding ya. 
Waktu kemarin Malam minggu sama Minggu pagi, ada kawinan di hotel ini.

Terus emang kenapa ?
Yah, kalo nginep di sini dan gak bawa kendaraan sih gak masalah, paling hanya ngalamin lobby nya cukup rame aja.

Tapi kalo nginep dan bawa kendaraan kayak kami, waktu itu pas acara lagi rame-ramenya, security yang bukain palang pintu masuk sempet ngasih tau kami kalo parkiran basement di mana kami biasa parkir sudah penuh. 

Nah lho !Gw sama Hani langsung liat-liatan. 
Lah piye toh, terus mo parkir dimana inih ?

Untung kami masih kebagian satu tempat parkir di area belakang hotel, yang deket pintu keluar hotel ke Jl. Tendean.

Untuk review sarapan, sewaktu kami menginap di sini, gw book kamar aja exclude Breakfast. 
Karena seperti biasa, kami selalu mencari sarapan di tempat kuliner yang kami incer. 

Kalo mo book kamar tanpa breakfast dan cari sarapan di sekitar hotel udah banyak tempat jajanan yang buka di pagi hari kok.

Oh, ya, selama menginap di sini, gw mengalami hal yang kurang menyenangkan. 
Di malam ketiga, do'oh entah kenapa ya, room service nya kok lupa nyediain handuk ya, bok !

Karena pulang kemaleman dari Candi gedong Songo, nyampe kamar, gw langsung mandiin Athia.
Dodolnya gw, pas Athia udah cebar-cebur di bathtub, gw baru ngeh kalo gak ada satupun handuk di tempat biasanya. 
Gw check segala sudut kamar dong, masih mikirin kemungkinan room service menaruh handuk bukan di tempat biasa, tetep gak ada.

Akhirnya gw telpon room service minta dianterin handuk ke kamar kami.

Dan mungkin salah satunya hotel juga lagi sibuk ngurusin acara wedding di situ ato gimana Mbuh, yang pasti gw terpaksa nelpon beberapa kali ke Operator minta dianterin handuk karena anak gw udah di kamar mandi, hari udah malam dan butuh handuk secepatnya.
Untungnya emang kalo nginep-nginep, gw selalu bawa handuk sendiri. 

Tapi tetep aja gw bingung kenapa jatah handuk kamar gw lupa disediain di kamar mandi.

Gw masih biasa aja sih waktu mas-masnya baru nganterin handuk kamar kami setelah Athia menunggu di kamar mandi sekitar 20 menitan.

Selang beberapa hari setelah menginap, gw dapet email survey kepuasan pelanggan dong dari Novotel Semarang.
Dan komplain gw mengenai keteledoran soal handuk ini gw sampaikan sebagai salah satu bentuk ketidakpuasan gw terhadap service Novotel Semarang.

Yah, menurut gw, komplain adalah satu hal, namun hal lain yang lebih penting adalah bagaimana menanggapi dan menangani suatu komplain dari pelanggan.

Eh, sama sekali gak ada respon lho dari pihak manajemen Novotel Hotel Semarang mengenai feedback negative gw.  *apa nyangkut di spam ?*

Mungkin bahasa kekiniannya, survey kepuasan pelanggan dari gw yang menyatakan tidak puas itu hanya dianggap segelintir remah rempeyek. Hahaha...
Nah justru yang kayak gini nih bikin gw agak bete.

Beda banget tanggapan dan penanganannya waktu gw pernah komplain mengenai pintu kamar mandi di Padma Hotel.  
GM Hotelnya langsung memberikan respond atas survey kepuasan pelanggan bahwa mereka terima kasih atas feedback dari gw dan berjanji akan memperbaiki pintu kamar mandi tersebut.

Malah waktu gw mengirimkan ketidakpuasan gw di Sruvey Kepuasan Pelanggan setelah menginap di hotel Amaroosa Bandung, selang beberapa menit aja GM nya malah langsung nelpon gw nanya lebih detail soal ketidakpuasan gw selama menginap di hotel mereka.

IMO, jadi buat apa dong ngirim Survey Kepuasan Pelanggan jika ada feedback negative tidak ditindaklanjuti ? :p

Anyway, karena menurut gw lokasinya yang strategis, jadi tetap berharap semoga untuk ke depannya Novotel Hotel Semarang dapat meningkatkan service nya ya.

Novotel Hotel Semarang
Jl. Pemuda No. 123, Semarang 50132

14 comments:

  1. kurang sopan ya cara ngasih taunya,makanya bikin ilfil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Kalo ngomong baik-baik kan lebih enak ya

      Delete
  2. waaaa payah banget ya service nya. itu sih asli sangat tak termaafkan kalo gak ngasih anduk...

    iya tuh kalo ada kawinan gitu tamu2 mesti parkir dimana ya. kaco juga ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya, Man. Masa sekelas Novotel lupa narok handuk. Hahaha

      Delete
  3. Untung nggak ada bapaknya Athia pas kejadian itu ya, Ndah. Nggak berani gue ngebayanginnya :D
    Eh btw berarti gue Mahmud Asudu, ya? Hihihihi.. lo jago banget dah bikin singkatan xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuuh untung dese lagi shalat Jum'at waktu kejadian, Dell.
      Yang waktu gak ada handuk aja, Hani udah ngomel-ngomel

      Delete
  4. Aaaak, makasih ya Ndah. Gw berencana mau ngajakin Bul liburan ke sana. Beberapa kali perjalanan dinas ke Semarang jadi jatuh cinta ke kota ini. :D
    Soal handuknya parah emang. Sama kayak kejadian di Lampung, hotel S. Layanan mereka parah dan setelah gw isi survey ketidakpuasan gak ada respon yang gimana-gimana gitu. :(
    Tapi lokasinya emang oke sih ya.
    -dani

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayang ya, chain hotel sekelas mereka layanannya gak standard ya. maksud gw, antara satu kota dengan kota lain. Standard Hotel S paling oke katanya di Bali sih, Dan

      Delete
  5. Samaaaa, gw pun demen banget ngisi survey begituan.
    Yabes aku kudu curhat kemana lagi mas kalo ga puas *bersandar di dada bidang nicsap*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya masa curhat di dadanya Dani. Kan kurang bidang ya, Ty. *dipelototin Dani*

      Delete
  6. kalo aku yang gak termaafkan masalah parkir itu mbak, lha wong udh nginep 3 malem masa gak ada privilege buat penghuni hotel. bisa ngamuk kali kalo aku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya kan. Aku juga bingung. Wong aku nginep di situ terus parkiran penuh dipake kondangan, lah aku parkir di mana dong.

      Delete
  7. Yaaahh si mba2nya kok malesin banget ya. Ditambah lagi anduk ga ada & ga ada parkiran.. Hmmmm.... Pasti ujung2nya mikir, kenapa kemaren ga di Crowne Plaza aja ngga sih ndah? hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget, Cha. Hahaha... Emak-emak tau aja ya pemikiran sesama emak-emak.

      Delete