6.15.2015

Jalan - Jalan Ke Kebun Raya Bogor ( Lagi)

Setelah sekian lama gak main lagi ke Kebun Raya Bogor, gw pengen ngajakin Athia ke sono lagi. Gw ngerasa terakhir kami piknik ke Kebun Raya tiga tahun lalu, masih banyak sisi dari kebun Raya yang belum kami explore.

Makanya pas tanggal 2 Juni 2015 bertepatan dengan libur hari Waisak yang lalu, gw ngajakin Athia dan keponakan kami jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor lagi.

Emang pada dasarnya kami adalah morning persons family. Jadi lebih pede mulai melakukan sesuatu di pagi hari. Kalo ditanya emang gak rempong ya, nyiapin segala sesuatu pas pagi-pagi sebelum berangkat ?

Sebagai emak-emak control freak, biasanya kalo mo berangkat pagi-pagi, sebagian yang mo dibawa sudah gw persiapkan dari malam harinya. 
Misalnya nyiapin apa yang mo dibawa besok, ngasih instruksi ke Mbak apa aja yang harus dilakuin besok pagi dan bangun jam berapa.
Jadi bangun keesokan harinya, masing-masing udah tau apa yang musti dikerjain. Gak bag big bug, rempong teu pararuguh. Biasanya itu sih yang bikin lama persiapan dan jadi molor dari skejul.

Dan ohya, jangan lupa ngidupin Alarm dari malam harinya. #Penting.
Pengalaman gw yang beberapa kali bangun kesiangan, biasanya pada panik dan bubar semuanya. Hahaha

Tapi menurut gw, emang mendingan berangkat dan nyampe di Kebun Raya lebih pagi deh. Gw akan share beberapa keuntungan dikarenakan berangkat dan nyampe lebih pagian :
 
1. Masalah Parkir
Dengan berangkat lebih pagi masih bisa leluasa milih tempat parkir mobil yang aman (bukan di pinggir jalan) dan gak perlu jalan jauh dari Pintu Utama.
Entah kenapa gw seneng masuk dari pintu utama daripada pintu-pintu lain.
Gak ada alasan khusus sih.
Beli tiketnya justru di gedung di sebelah pintu gerbang utama ini
Harga tiket masuk ke Kebun Raya Bogor udah naik sekitar 4ribu Rupiah / orang dari harga tiket sewaktu kami ke sana tahun 2012. Sekarang tarif masuk di hari libur Rp 14.000,- / orang
Oh ya, dulu waktu kami berkunjung ke Kebun Raya, kita boleh membawa kendaraan ( baik motor maupun mobil) masuk ke dalam Kebun Raya asal masuknya dari Pintu Gerbang Utama.
Sekarang dengan ditutupnya pintu gerbang utama dan masuk dari bangunan di sebelahnya, tidak ada satupun kendaraan yang diperkenankan masuk Kebun Raya. 
Masuk dari bangunan ini turun tangga menuju ke Kebun Raya Bogor
Kalo masuk dan turun dari pintu gerbang utama Kebun Raya ini, kita langsung disambut dengan Tugu Lady Raffles. 

Tugu Lady Raffles ini adalah suatu bangunan yang didirikan oleh Thomas Stamford Raffles, Gubernur Jawa di tahun 1811 - 1816 ketika Kerajaan Inggris mengambil daerah jajahan Kerajaan Belanda, untuk memperingati kematian istrinya Olivia Mariamne Raffles yang wafat di Bogor pada tahun 1804.
Olivia Raffles sendiri dimakamkan di Batavia yang dimana makamnya sekarang menjadi Musium Taman Prasasti.



Kalo gw pribadi, rasanya memang perlu deh ngajakin anak-anak kita pergi mengunjungi bangunan bersejarah kayak gini.
Kemarin gw iseng nanya sama keponakan gw yang baru lulus SMP, " Tau sejarah Gubernur Raffles kan ? "  
" Gak. Siapa sih itu ? "

Jujur, sebagai anak generasi lama, aku merasa sedih lho.
Dulu seinget gw, gw udah 'kenal' sejarah gubernur Hindia Belanda, gubernur kolonial Inggris ini jaman gw kelas 3 - 4 SD.

Aduh, jadi kepikiran, apakah anak sekarang gak tertarik sama pelajaran sejarah ya ? 
Semoga karena maraknya gadget di tangan mereka, sebagai gantinya mereka lebih tertarik sama yang berbau teknologi. 
Peta informasi Kebun Raya Bogor
2. Udaranya masih sejuk dan matahari belum panas menyengat
Begitu masuk ke dalam Kebun Raya Bogor yang rindang, duuuh masih enak banget udaranya. I dan Athia LAF LAF LAF !
Matahari masih malu-malu menyembul dari balik pepohonan.

3. Masih kebagian sewa sepeda
Keuntungan lain nyampe pagi-pagi adalah masih kebagian sewa sepeda. Hahaha #penting gak sih.

Walopun kita gak diperbolehkan membawa kendaraan berpolusi masuk ke dalam lingkungan Kebun Raya, jangan khawatir kita bakalan capek mengelilingi Kebun Raya yang luas totalnya sekitar 87 hektar ini karena kita bisa nyewa sepeda.

Penyewaan sepeda ini letaknya gak jauh dari pintu gerbang utama. 
Jadi setelah peta informasi Kebun Raya itu ada belokan ke kanan, ada tempat jual tiket, minuman, tanaman dan penyewaan sepeda.

Harga penyewaan sepeda adalah Rp 15,000 / jam.



Bersepeda di udara yang masih segar gitu bikin gw jadi kepikiran pengen ngajakin Al Galaxyah lari pagi di sini. Malahan ada rombongan yang olahraga senam pagi nyetel kaset.
Yuk Lit, Rin pasti asyik !

4. Belum antri naik mobil wisata.
Nah, bagi yang masih males juga bersepeda, gak jauh dari tugu Lady Raffles itu jadi tempat ngetem bus wisata yang ngajakin kita mengelilingi Kebun Raya.
Gw, Athia, Keponakan gw dan Mbak gw langsung beli tiket mobil wisata.
Tarifnya Rp 10,000 / orang.

Awalnya kami beli tiket sih, kebagian sisa-an tempat duduk bus yang ngetem mayan lama. Tapi gak lama kemudian ada rombongan gathering yang naik bus di belakangnya.
Langsung kami buru-buru numpang masuk ke bus wisata rombongan tersebut dan kami jadi jalan duluan.

Berhubung wisata ini tanpa jendela alias terbuka kanan dan kiri, jadi mendingan emang naik pas pagi-pagi.
Selain biar gak panas, juga belon turun hujan. 

Bus Wisata ini mengitari Kebun Raya plus ada guide nya juga yang menjelaskan sejarah dan pohon-pohon bersejarah di kebun Raya. Bus Wisata ini melewati Jembatan Merah, Taman Mexico, Kafe Dedaun dan berakhir di tempat kita naik tadi.

Sewaktu kembali ke tempat kami naik tadi, ternyata peminat naik bus wisata ini udah makin banyak dan antriannya juga udah panjang aja dong. 
Bahkan udah diberlakukan sistem nomer. 
Jadi penumpang yang boleh naik ke bus harus nunggu nomernya dipanggil terlebih dulu dengan speaker.
#Wefie dengan suami tercinta
Tumben nih anak lanang mau diajak #wefie
Lippen Wardah Long Lasting #05 Fuchsia Fever
One of my fave spots

Foto keluarga yang aneh kurang memuaskan
Foto keluarga piknik yang lebih manusiawi
Seusai letih ngiterin Kebun Raya, kami pun menyudahi jalan-jalan menghirup udara segar dan cari tempat untuk makan siang mengisi perut yang kelaparan.

Gw sih pengennya makan siang kulineran khas Bogor, tapi mendadak siang gw pengen makan masakan Sunda. Lah. 
Sekalian lah cari resto yang ada playgroundnya biar Athia gak crancky nunggu pesenannya.
Sempet kepikiran sih apa mending ke De Leuit lagi aja, tapi Hani pengen nyobain resto masakan Sunda yang lain.

Langsung kilat buka tripadvisor kilat dan nemu rekomendasi resto lain di Bogor : Riung Gili-Gili, yang juga terletak di Jalan Padjajaran.

Riung Gili-gili Resto juga kid friendly kok karena ada playground untuk anak-anak bermain sembari nunggu makanan disajikan.
Rasa makanannya sih mayan enak dan porsinya mayan gede.

Namapun selera ya, kalo dibandingkan dengan De Leuit, gw pribadi sih lebih suka De Leuit. 

Suatu hari nanti gw pengen balik jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor lagi, soalnya banyak spot-spot yang belum terjamah sama kami walopun udah dua kali ngajakin Athia ke sini.

Tuh, bagi yang suka mengeluh 'kurang piknik', ngapain nunggu piknik jauh-jauh ke Safari Afrika nyisir bulu singa ato mandi bareng Penguin. 
Piknik ke Kebun Raya Bogor aja dulu gih. *lirik silet ke tetangga kubikle yang suka protes kalo tetangganya cuti hahaha*

Gak perlu ngajuin cuti, gak perlu begadang nunggu tiket promo, gak pake galau milih hotel *gw banget inih!* dan ternyata banyak spot instagramable juga kok. *nyindir diri sendiri ini mah hahaha*  

Dijamin gak kalah seru deh.

9 comments:

  1. hahahaha pasti pak Jum yaa...yang suka sirik kalo lo ngambil cuti Ndah... ;p

    Tapi emang KBR enak kok ..rindang...
    biar kata cuma leyeh2 di tiker di bawah pepuunan aja rasanya udah enjoy bangeeettt... ;))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah sapa lagi lah. Heu he heu
      Kalo mo leyeh-leyeh di tiker, jangan lupa bawa tiker yang bagusan ya. Biar gak maluk kalo di upload di IG hahaha

      Delete
  2. Pemandangan orang-orang pacarannya masih sehoror dulu gak ndah?
    Dulu gw sampe pengen ngerekam saking mereka ada dimana-mana, sampe ditempat yang gak layak pun ada yang pacaran :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu pagi-pagi sih belon ada yang pacaran, Ty. Mungkin masih ngejemput pacarnya kali ya. Kalopun ada yang pacaran, adanya kakek-nenek duduk di bangku sambil menikmati sarapan mereka. Aish romantis deh.
      Mungkin penglihatan gw ketutup sama ibu-ibu nyetel tape kenceng-kenceng terus senam pagi deh.

      Delete
  3. 87 hektaaar??? Wah gede BANGET ya ternyata kebun raya bogor ini. Hmmm gw terakhir kesana udah 2thn lalu, dan rasanya udah keliling sih, tapi ternyata gw ga nemuin loh spot2 yang lo sebut di atas. Ah kayaknya seru nih buat staycation-an di bogor terus mainnya disini ya ndah, mursida mana pake bonus olahraga nyatu ama alam lagi.. Kaka indah ini emang inspiring deh hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Cha. Kalo loe kuat ngiterinnya, banyak spot-spot cakep lho di Kebun Raya Bogor. Murah meriah bahagia lah

      Delete
  4. seru banget ya mbak, foto2nya juga keren. tapi aku belum pernahke bogor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Liza sesekali cobain deh ke Bogor. Seru deh, wisata alamnya sama wisata kulinernya.

      Delete
  5. Kalau naik mobil keliling cuma lewat aja ya, nggak berhenti di tempat" menarik gitu?

    ReplyDelete