1.30.2015

Mengejar Kereta Yang Lain

Waktu kecil dulu, pernah gak ngisi buku kenangan punya temen ?
Yang nulis nama, alamat, hobby, cita-cita plus KATA KENANGAN / KATA MUTIARA ?

Gw pernah banget waktu jaman SD. 
Bahkan satu temen rasanya gw bisa dua sampe tiga kali disodorin ngisi buku kenangan. *duh, kalo gw ngaku-ngaku kelahiran 90-an, masih jaman gak sih ngisi buku beginian ? :p*

Kalo hobby sih sedari dulu gw selalu konsisten nulis: Baca buku.
Tapi kalo udah ngomongin cita-cita, nah ini kadang labil.
Kayaknya gw paling sering terlihat galau kalo giliran nulis cita-cita. 
Di buku kenangan punya si A, gw bisa jadi nulis cita-cita pengen jadi dokter.
Di buku kenangan punya si B, gw pengen jadi guru.
Di buku kenangan punya si A lagi, gw mungkin nulis pengen jadi insinyur.
Hahaha... 

Tapi gw cuma labil di seputar tiga profesi itu doang sih. 
Gw rasanya belum kepikiran nulis cita-cita pengen jadi anggota DPR, ketua KPK ato malah walopun sedari kecil gw udah tergila-gila sama kasus detektif, tapi gw gak pernah nulis cita-cita pengen jadi Chief CSI NY. 
Belon pernah terlintas di pikiran gw waktu masih kicik. :p

Cita-cita seputar tiga profesi ini lalu berkembang saat ditanya kemana minat gw sewaktu duduk di bangku kelas 3 SMP. Waktu itu untuk menentukan apakah saat melanjutkan pendidikan di SMU nanti, sebaiknya memilih jurusan sosial ato eksakta.

Kali ini gw udah mulai berkembang. Gw udah mulai mengerucutkan cita-cita gw yang terlalu "general" tadi menjadi lebih spesifik.
Sarjana Teknik Informatika dan Sarjana Bahasa Perancis.
Wuiiih, jauh bener ya Bok dari Sarjana IT ke Sarjana Bahasa Perancis.

Jadi kalo anak kita melenceng cita-citanya dari pengen jadi Astronot tau-tau mo jadi pemaen sepak bola, yah maklumin ajalah. 
Lah wong gw udah kelas 3 SMP aja masih melakukan itu. *sigh*

Gw baru bener-bener memikirkan jurusan profesi yang harus gw ambil ketika menjelang akhir tahun ajaran di kelas 3 SMU. 
Mo gak mo gw emang harus milih dari saat itu. 
Iya, gw mo jadi insinyur.  Tapi insinyur apa. 
Waktu SD gw belum tau kalo ternyata insinyur tuh banyak macemnya.

Terlalu banyak pilihan : teknik pangan, teknik mesin, elektro, teknik kimia, arsitektur atokah teknik sipil ?

Kemudian, mendadak gw kesambet bercita-cita pengen bisa bikin robot. 
Kayaknya keren aja gituh. 
Masalah ntar bisa apa gaknya gw bikin robot, itu mah perkara nomer dua. 
Yang penting, perkara nomer satu : keren aja dulu.

Sewaktu semester-semester awal kuliah gw masih ikut kursus Bahasa Inggris di LIA Pramuka, deket rumah gw. 

Jadi waktu gw ujian kenaikan tingkat di LIA tadi, kan harus melalui written test and oral test. 
Pas oral test, salah pertanyaan dari examiner nya adalah saat ini gw kuliah jurusan apa. Sampe gw sini masih lancar jawabnya. 
" Archeology Engineering "

Terus ditanya, pekerjaan apa yang kamu harapkan setelah lulus dari kuliah.
Nah lho ! Sampe sini gw bingung. Posisi apa ya ?

Jadi bukan saja anak-anak SD dari lingkungan marjinal yang bingung mendeskripsikan cita-cita mereka, wong gw mahasiswa semester 1 apa 2 aja bingung mendeskripsikan ntar kalo lulus kuliah nanti mo ngelamar posisi apa.

Gw cerita aja kalo gw pengen jadi tukang insinyur kayak si Doel anak Sekolahaan dan bisa desain robot blablabla....
Tapi si examiner keukeuh dong minta gw sebutkan secara spesifik posisi yang gw kerjain itu kira-kira sebagai apah. 

Lah, meneketehe. 
Gw aja baru kuliah di tahun-tahun pertama.
Belum pernah kerja di engineering jadi gak tau posisi apa aja yang bisa gw lamar dengan bekal ijazah gw.

Yang kesebut sama gw waktu itu, " Maintenance Manager ". *tepok jidat*
Eh, Bukan karena gw paham betul Maintenance Manager itu kerjanya ngapain ye. Sumpah deh. 

Saat itu, gw juga belum paham kerjanya Maintenance Manager itu ngapain aja sih. 
Ish, kalo sekarang mah jangan ditanya ! 
Gw bisa nulis panjang lebar job description Maintenance Manager lengkap sama kompetensinya. *iye ye, ane syombong!*

Lalu, Kenapa akhirnya gw bisa tercetus " Maintenance Manager " ?

Karena waktu kakak gw kerja di salah satu MNC bergerak di manufacturing kabel, seinget gw kakak gw cerita temen-temennya dengan background Electrical dan mechanical engineering (katanya) rata-rata kerja di bagian Maintenance. *sigh*
Iye, emang gw masih dodol banget kala itu ! *kalo kucing garonk pada baca postingan gw yang ini dijamin gw disorakin berjamaah !*

Kemudian di semester IV, sementara temen-temen gw memilih jurusan mainsteam, gw nyeleneh peminatan baru yang #antimainstream.

Sementara temen-temen cewek gw skripsi cari dosen pembimbing yang udah mainstream, Gw lagi-lagi #antimainstream pilih dosen pembimbing lain yang menurut gw udah pengalaman. 

Pas gw ajuin proposal judul dan tema skripsi, dosen pembimbing gw malah menolak mentah-mentah proposal gw. Alasan beliau : " Hampir semua mahasiswa bimbingan saya ngajuin skripsi temanya rancang bangun, Indah "

Bahasa awamnya : gw harus bikin alat.

A-P-P-A-H?

Duh, gw sempat cemen dan menyesali kenapa #antimainstream. 
Sempet kepikiran apa mendingan gw tuker dosen pembimbing aja ya.
Namun belakangan, gw gak lakukan itu karena gw gak enak Book. Dosen pembimbing gw ini orangnya baik bener.


Tapi, tuh kan ada hikmahnya gw gak ganti dosen pembimbing dan nerima apa yang disarankan beliau. 
Karena gw dapet pekerjaan profesional pertama gw justru karena informasi dari beliau.

Pekerjaan pertama gw emang beneran sebagai Engineer.
Gak bener-bener sesuai dengan cita-cita dan harapan gw bikin robot sih, tapi setidaknya dikit-dikit mah masih nyangkut-nyangkut jurusan gw lah. 

Walopun begitu, namun gw belum pernah berhenti berharap bahwa suatu hari ...yes suatu hari nanti, gw akan bekerja di bidang desain robot.
Percuma dong, gw dulu mati-matian belajar biar nilai matakuliah Robotics gw dapet A. *syombong lagi!*

Dan suatu hari akhirnya kesempatan itu datang. 
Emang sih, bukan dari perusahaan yang gw impi-impikan. 

Bukan desain robot, tapi desain craine system di pelabuhan. 
Well,setidak-tidaknya dengan menerima pekerjaan ini, gw bisa mengapplikasikan segala macem teori transformasi Laplace, Optima, Sistem Kontrol Non Linier dan segala tetek bengek yang bikin gw pusing semasa kuliah dulu.

Semuanya nampak dimudahkan. 
Test baca gambar, lulus. *gw juga takjub lho ternyata gw bisa dan lulus waktu itu! Hihihi. ternyata bener ada hikmahnya lagi skripsi gw ngambil tema rancang bangun.*
Test interview juga udah lulus.

Kalo keterima, gw gak hanya akan desain system crane di pelabuhan namun juga akan dapet tambahan ilmu melalui tiga bulan on-job training khusus memperdalam sistem otomatisasi ini di OZ. 

It was a dream come true !
Gw pikir inilah pekerjaan yang gw idam-idamkan.
I want this job !

Kemudian belakangan gw dikasih tau kalo hari Sabtu ternyata gak libur.
HAH ? Apah ?
Wahduh ! Gw kan mo les bahasa Perancis di hari Sabtu.

Duh, ambil gak ya ?
Tapi Sabtu masuk...tokek...
Tapi bukankah ini pekerjaan yang gw pengen. Pekerjaan idaman yang sering kami cita-citain selama iseng berangan-angan di kampus #Tsaaaah.....Tokek...
Tapi ntar gw gak bisa kursus bahasa Perancis dong....tokek...
Tapi...tapi...

Di saat bersamaan, salah satu manufacturing company di Cikarang menghubungi gw dan menawarkan gw pekerjaan lain.
Kali ini pekerjaan yang ditawarkan gak ada hubungannya sama sekali sama peminatan gw.

Tapi....
working days nya : Senin - Jum'at dan ehm...
plus mereka berani nawarin gaji nyaris dua kali lipat.

Ya, gw tahu.
Idealnya : kalo untuk menggapai suatu mimpi, suatu cita-cita, sesuatu yang kita idam-idamkan, kadang kita emang perlu berkorban.

Tapi kala itu, gw memilih untuk materialistis realistis ketimbang mempertahankan idealis.

Akhirnya gw melepaskan kesempatan mengimplementasikan apa yang pernah gw cita-citakan selama gw kuliah dulu.
Gw lepaskan semua angan-angan yang bikin gw memilih jurusan dan peminatan kuliah gw.


Iya, gw bodoh.
Bukannya gw gak pernah menyesali keputusan ini.
.....Sejujurnya, baru-baru ini gw menyesali pilihan gw untuk sok-sok mencoba realistis. 
Somehow gw kadang merasa ini adalah keputusan karir gw yang paling bodoh yang pernah gw pilih.

Sekitar 6 bulan setelah gw menjalani pekerjaan yang berada di lajur rel menuju pekerjaan yang gw cita-citakan, gw diberikan lagi kesempatan untuk lompat dari lajur rel dan kembali ke lajur impian gw.

Gw mendapatkan kesempatan untuk menjajal ilmu yang gw dapetin di bangku kuliah dengan kerja di bagian Maintenance salah satu Airlines.

Kali ini, mereka udah menawarkan income sedikit di atas income yang gw dapatkan di pabrik. 
Tapi pas gw minta waktu untuk mempertimbangkan tawaran ini, boss gw memberikan surat pengangkatan gw jadi karyawan permanent. 

Oh, bukan cuma selembar surat itu yang bikin gw gak enak ati untuk ngomong ke boss gw kalo gw mo pindah kerjaan dan kembali ke the right track.

Tapi bersamaan dengan surat pengangkatan itu pula, boss gw menyodorkan surat kenaikan gaji.

Gw menutup mulut gw dengan tangan gw saking gak percaya saat beliau sodorkan itu. 
Belon juga setahun gw kerja, boss gw udah dua kali naikin gaji gw. 
Padahal gw tau kalo gw bukan karyawan yang under-paid kok saat itu.

Boss gw mengaku " Yah, cuma ini yang bisa saya lakukan untuk me-maintain kalian, Ndah. Supaya kalian gak pindah cari kerjaan lain. "
#JLEB.

Dan iya sih, boss gw dan perusahaan memberikan melebihi apa yang ditawari perusahaan airlines tadi.
Tapi bukan cuma sederet angka di atas kertas itu yang bikin gw ciut dan akhirnya memutuskan untuk bertahan di rel yang bukan semestinya gw pilih.

Tapi gw menghargai niat dan usaha boss gw untuk me-maintain kami, bawahannya.
Gw jadi bimbang. Kalo jaman sekarang mungkin bahasanya : menggalau.

Gimana kalo ternyata di perusahaan yang baru, gw gak mendapatkan boss se-oke kayak gini lagi ?
Saat itu gw terlalu naif untuk berani mengambil resiko.

Seperti yang udah diketahui bersama, akhirnya lagi-lagi gw melepaskan kembali kesempatan untuk kembali ke rel menuju impian gw.

Kesempatan kedua mungkin pernah datang kepada gw, dan gw berharap semoga itu bukan kesempatan yang terakhir kali.
Namun sejak itu hingga saat ini, kesempatan ketiga belum lagi datang ke gw.

Kadang, kalo gw ketemu temen-temen gw kuliah dulu yang sekarang berkarir sejalan dengan jurusan kami, ada rasa penyesalan datang menyelimuti.

Tapi rasa penyesalan itu gak bikin gw jadi gak bisa move on.

Ketika gw menyadari bahwa gw (mungkin) gakkan bisa lagi mengejar kereta tujuan impian gw, gw gak berhenti sampai di situ dan menyesali diri.
Sampai kesempatan lain itu datang kembali, gw move on dan menggantinya dengan tujuan impian lain.
Dan yang bikin gw tetap semangat, karena saat ini gw sedang berada dalam suatu gerbong kereta menuju ke arah sana. 

Didedikasikan untuk semua temen-temen yang senasib ( red : merasa salah pilih jurusan ato salah lajur kereta)

12 comments:

  1. Robotics, transformasi Laplace, Optima, Sistem Kontrol Non Linier
    Sepertinya akrab dengan telinga dan tangan saya sekarang. Dulu saya juga termasuk anti mainstream, gimana cobak, masak mahasiswa Elektro dosen pembimbingnya malah dosen Mesin.
    Untuk masalah kereta itu, kalau kita percaya dengan tujuan yang dipasang, kereta apapun akan mengantarkan kita ke sana. Yang penting tetep saja pada cita-cita itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...sing penting lulus ya, Mas.

      Delete
  2. Gw juga sering merasa salah jurusan kereta. Tp gak boleh disesali lah ndah... Harus bersyukur punya kerjaan... Ya gak... Dan emang kadang realita harus mengalahkan idealisme. Yg penting duit... Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aha ! Berarti loe emang satu aliran sama gw, Man. Bersyukur banget lah Man, dengan pekerjaan yang udah kita punya hingga saat ini.

      Delete
  3. Wuaaaaah Indah, kagum gw kaguuumm. Gw gak pernah segamblang dan seterang ini soal cita-citanya Ndah. Bahkan sampe hampir lulus kuliah pun gw gak ngerti mau jadi apa dan kerja dimana, kalau saja bukan karena lihat TV siaran market review waktu itu. Andaikan gw tahu kalo gw pengen kerja di dunia yang berhubungan sama ekonomi lalalili mungkin gw udah ambil IPS dan lain sebagainya sampai kuliah.
    Tapi ya gimana lagi ya, udah jalannya begitu. Sekarang kalo baca grup temen kuliah rasanya banyak banget what if yang berloncatan di kepala tapi balik lagi deh bukan dunia itu yang gw mau. Hehehe. Cukup berkebalikan ya cerita kita. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, masa sih, Dan ? Bukannya kamu detail banget ya. Hihihi
      Yang penting gimana kita bersyukur ( seperti kata Arman di atas) dan menikmati apa yang sedang kita jalani aja ya, Dan.

      Delete
  4. Mba Indah.. Aku lahir tahun 89 dan masih ngisi2 diary gitu pas SD. Adek2 kelas aku juga kok..
    Kalo aku dari kecil kalo ditanya cita2 jawabnya selalu dokter. Pas gede nyatanya jadi PNS. Hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting pekerjaannya membantu dan melayani masyarakat, Mbak.
      Sama aja toh.

      Delete
  5. jadi ahli robot keren tuh. Aku juga dulu ngisi buku kenangan heheh ektauan angaktan lama ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha....tuh kata Anindawahyu, dese lahir tahun 89 juga masih ngisi juga kok, Mbak Lidya. Jadi wajar lah kalo kita angkatan 95 ini masih ngisi....wakakak

      Delete
  6. bener banget kita harus bisa move on apapun yang terjadi ^_^

    ReplyDelete