1.16.2015

#HeritageHoneymoonSoYa : Rinduku Kemudian Berpaling

Nyambung cerita #HeritageHoneymoonSoYa dari Solo kemarin yang mudah-mudahan belon basi ya.

Gak terlalu banyak yang bisa gw ceritain dari perjalanan kami selama menginap di Yogya ini. Soalnya selama kami di Yogya, cuaca lagi gak bersahabat sama kami. Hujan terus, Bok ! Gak bisa kemana-mana.

Djogja, 27 Desember 2014
Walaupun naik KA dari Solo agak ngaret tapi teuteup aja nyampe Stasiun Tugu nya sesuai waktu perkiraan gw. 
Karena planningnya kan gw naik Sriwedari, sementara karena kami keabisan tiket dari Solo, gw (terpaksa ) naik KA Sancaka yang executive. 
Jadi waktu tiba di Yogya nya mah sami mawon.

Gw selalu merindu pengen liburan di Yogya. 
Suka banget suasana Djogja. Ada sesuatu yang seakan mengikat hati gw yang susah untuk diungkapkan dengan kata-kata.

Makanya setibanya kami di stasiun Tugu, gw udah gak sabar ingin melepas rindu dengan salah satu kota liburan favorite gw.

Begitu keluar dari Stasiun Tugu, Yogya udah menunjukkan suasana ruaame banget. 
Setelah nawar beberapa becak yang jual mahal, kami naik becak dari stasiun Tugu menuju Hotel Phoenix, tempat kami menginap selama di Yogyakarta. 

Karena kami juga bawa koper pakaian selama liburan, jadinya kami naik dua becak. Tarif becak dari Stasiun Tugu ke Hotel Phoenix dihargai 30rebu  saja / becak.


Saat mo bayar becak, gw ngeluarin dua lembar uang lima puluh ribuan untuk bayar dua becak. 
Kedua abangnya sama-sama mengaku gak punya kembalian.
Untungnya gw masih punya sepuluh ribuan nyelip-nyelip di saku celana jeans gw, jadinya kami gak perlu riweuh tuker uang buat bayar becak.

Tips dari gw : lebih baik sediakan uang pas buat bayar becak. Daripada ntar kita rempong sendiri cari tukeran.
Karena dari pengalaman kami beberapa kali naik becak di Djogja, kami selalu kedapetan abang yang ngakunya gak punya kembalian. 

Nah, berbeda sama pengalaman kami naik becak selama di Solo kemarin.  Para abang becak di TRHSH kemarin rata-rata punya inisiatip untuk menukarkan uang kita supaya mereka bisa kasih kembalian. 

Kalo pengalaman kami di Yogya pas musim liburan akhir tahun kemarin, abang becaknya gak ada tanda-tanda mo nukerin uang. Jadi harus kita sendiri yang rempong cari tukeran uang.  
Apa karena pas lagi peak-season ya ?

Abis check in, leyeh-leyeh sebentar, abis tuh ngajakin Hani dan Athia makan siang. 
Bukan liburan ke Yogya namanya kalo belum menikmati sepiring gudeg kan ya.

Cuzz lah kami naik becak yang diorganisir sama The Phoenix Hotel. 
Kalo di The RHSH kemarin tarif becak PP flat 40rb, nah di The Phoenix hotel tarif becaknya PP flat Rp 50rb.

Kalo kebanyakan temen-temen gw menfavoritkan gudeg Yu Djum, gw dan Hani malah lebih suka Gudeg Mbarek Bu Amad di deket kampus UGM.
Tadinya sempet kasian juga sama si bapak becak musti gowes mayen jauh ya dari The Phoenix Hotel ke jalan Kaliurang sono.

Eh ternyata becaknya juga dilengkapi sama mesin motor. Jadi bapak gowes cuma beberapa meter doang abis tuh ngeng ngeng ngeng dong pake mesin motor. Hihihi...

Perasaan waktu terakhir gw ke Djogja, gudeg Bu Amad ini belum serame waktu kami makan di sana kemarin deh. 
Wuiih, apa pas peak-season jadi dimana-mana rumah gudeg RUAME !
Gudeg mbarek Bu Amad, paporit gw dan Hani
Dari perjalanan dari hotel menuju Gudeg Bu Amad sampe kami pulang ke hotel, Yogya diguyur hujan deras. 
Semua banyak rencana itin untuk sore sampe malam yang udah gw susun dari Jakarta bubar semua, bubar semua. 
BUBAR.

Kebayang kan hujan deres, mo cari-cari taxi, udah gitu gw membayangkan macetnya Yogya. 
Soalnya waktu kami mbecak dari Stasiun Tugu sampe ke Hotel itu ngeliatin mobil-mobil udah parkir panjang (red:macet gak gerak). Rata-rata plat kendaraan B, F, D.

Akhirnya dari maksi sampe menjelang malam, kami habiskan waktu seharian di hotel. 
Untung hotelnya nyaman dengan interior heritage, kesukaan gw dan Hani, jadi betah seharian di kamar. Selanjutnya review The Phoenix hotel akan gw tulis terpisah.

Hingga abis maghrib, Yogya masih awet diguyur hujan. 
Gw yang tadinya mo makan malam di luar malah bingung gimana caranya mo keluar. 
Nyaris gak ada taxi yang lewat, kalo mbecak rasanya terlalu nekad untuk hujan sederas itu.

Ngeliat kami lagi nyari taxi, salah satu petugas hotel menawarkan jasa antar pake Kijang Innova Hotel ke butik batik di daerah belakang Keraton situ dengan biaya sebesar Rp 120rb dan ditungguin. 

Yah, sudahlah ya, jangan kayak orang susah ah ! Lagi liburan inih !

Sebenarnya ada beberapa butik batik oke yang direkomendasiin di forum, tapi gw pengen yang udah pasti-pasti aja karena kami kan lagi kepepet waktu dan kondisi. 
Gw tau Batik Rumah ini dari rekomendasinya Firah, mimihana waktu kami shoppingdate batik 3 tahun yang lalu

Dan memang gak salah gw menembus hujan dan macet demi ke butik sini. Walopun hujan deras ternyata gak mengurangi semangat para pelancong belanja batik. Batik Rumah juga rame pengunjung malam itu. 

Di sini gw nemu banyak banget pilihan atasan batik wanita lengan panjang dengan model dan motif yang lucu-lucu dan menurut gw harganya juga reasonable .
Plus : tambahan diskon 20% all items.

Gw bahagia dan makin kalap dong ! 
Aji mumpung banget, langsung nimbun stock atasan batik buat selemari. Huahaha... #lebay #GakSampeSelemariKok

Ternyata, emang worth it kok kami tadi pake jasa antar-tunggu dari pihak hotel. Jalanan pulang menuju hotel emang macet banget. 

Jadi gak sempat makan malam di luar lagi, karena udah kemaleman. 
Soalnya tadi gw mayan lama juga ngendon pilih-pilih di batik Rumah tadi ditambah waktu yang terbuang banyak akibat macet. 

Yah mo gak mo, terpaksa kami pesen makan malam di hotel aja. 
Dimana ternyata banyak orang yang mengalami nasib serupa kami dan berpikir sama, orderan makan malam di hotel jadi overload. 
Pesanan kami dianter dalam waktu yang cukup lama.
Gw sampe ketiduran lho nungguin pesanan makan malam kami dianter.

28 Desember 2014
 
Penerbangan kami yang akan mengantarkan kami kembali ke Jakarta berangkat sekitar jam 3-an, artinya kami punya cukup waktu sisa di pagi hari untuk cari oleh-oleh.
Dimana lagi, kalo bukan di Malioboro.

Gak sah ke Djogja kalo belon mampir photo di plang jalan Malioboro ! *sigh*

Mumpung masih pagi, Malioboro belum begitu sumpek dengan turis-turis yang juga ingin berlibur.
Gw mampir ke Mirota buat beli cokelat khas Djogja buat oleh-oleh cewek-cewek di kantor.
Cokelat khas oleh-oleh Djogja
Sempat coba keluar masuk beberapa toko batik di sepanjang Malioboro termasuk beberapa toko yang namanya disebut-sebut di forum, namun kami gak menemukan yang sreg di hati. Untung semalem udah belanja batik.#eh

Toh lagian kami juga gak bisa berlama-lama di Malioboro karena masih harus packing koper dan check out dari hotel. 
Selain itu, langit juga mulai mendung, takutnya kami malah keujanan di becak pas balik ke hotel.

Sebelum menuju bandara,gw turun dari taxi lari menembus hujan ke Gudeg Bu Amad beli besek gudeg buat bawain nyokap dan mertua gw di Jakarta.

Nah, sepanjang liburan di Yogya kemarin, kejadian di gudeg Bu Amad ini lah yang paling menginspirasi gw. Hahaha...

Karena gw kan gak cuma mo berenti di gudeg bu Amad doang, masih mo mampir lagi sebelum ke bandara, makanya gw agak terburu-buru. 
Gw langsung minta gudeg buat dibawa di besek untuk dibawa pulang, tapi si mbak masih sibuk melayani ibu-ibu sekitar 40 tahunan yang pengen makan di situ. Pelayan yang lain juga masih sibuk melayani pelanggan lain.

Mbak yang melayani : " Sebentar ya, Bu. Ngelayanin ibu ini dulu. Ibu mo makan di sini apa bawa pulang ? " *nanya ke ibu-ibu sebelah gw*
Si Ibu : " Saya mau makan di sini tapi juga mau mbungkus..."
Mbak yang melayani : " Oh yang mo dimakan di sini dulu aja ya. Mo pake apa ? "

Dan jawaban si Ibu adalah jawaban yang paling bikin gw empet kalo pas lagi antrian panjang di KFC ato di tempat lain, eh pas udah nyampe giliran dia di depan kasir, terus jawabnya " MAKAN APA YAAAAA ? "

#Mbelghedez ! 
I mean, kenapa sih pas antri panjang tadi, loe gak mikir dan milih mo makan apa ??

Kejadian yang sama gw alamin di gudeg Bu Amad ini. 
Si Ibu ini masih mikir-mikir mo pake apa. 
Ehh, si Ibu malah pake manggilin temennya satu lagi. Dan temennya juga sama responnya " pake apaaa ya ? ".

Pokoknya kedua ibu ini masih menggalau lah mo makan apa.  #yaelah
Sementara, gw udah mulai gak sabaran karena ditungguin taxi ke bandara kan.

Untung salah satu mas-mas udah selese melayani pelanggan lain, gw langsung aja pindah minta dilayanin sama mas-mas ini. 

Padahal baru jam 12 siang lho gw nyampe gudeg bu Amad hari Minggu itu, mas-masnya bilang stock ayam nya tinggal 4 potong. Ya udah, jadi stock sisa ayam hari itu gw ambil semua. Alhamdulillah masih kebagian.

Sementara nungguin mas-masnya ngebungkusin besek gudeg gw, gw mengamati hiburan yang disuguhkan si Ibu-ibu tadi baru menyudahi pergalauannya.

I  : " Mbak, saya minta sekalian bungkus buat bawa pulang ya. Paket ayam paha ya "
M : " Ayamnya habis, Bu...Tinggal tahu sama telor aja "
I  : " Owalaaah....kalo gitu saya minta paket yang dada..."
M : " Ayamnya habis, Bu (dengan nada ditekanin)....Ibu cuma bisa pilih tahu sama telor aja "
I  : " Lho, abis toh. Yo wis, minta paha aja "
 #Teuteup Usaha ! Hahaha

M (menarik napas dalam-dalam) : " Ayamnya abis, Bu..."
I : " Lho, adanya apa ? "
M ( narik napas lagi) : " Telur sama tahu, Bu "
I : " Yowis, minta dada aja"
M : " Ayamnya habis, Bu..."
I : " Tapi saya maunya paket pake ayam...."
Antara #maksa atokah #persisten !

M : " Lah piye toh, ayamnya habis, Bu...kalo mau Ibu paket pake telor sama tahu aja "
I : " Kok bisa habis sih ? "
M : (gak jawab). 
I : " Yowis, Kalo gitu saya tunggu aja..."
M : " Lho, nunggu opo toh, Bu ? "
I : " Nunggu ayamnya datang "

Sumpah ya, Ini hiburan banget buat gw pas hujan-hujan begini sembari nungguin besek gw dibungkusin.

M : " Bu, ayamnya buat hari ini udah habis..."
I : " Iya, saya tungguin..."
M (yang-gw-yakin-sabar-banget) : " Bu, ayamnya gak datang lagi hari ini...."
I : " Lho, datangnya kapan ? "
M : " Besok kali, Bu..."

Untung mas-mas yang ngelayanin gw keburu nyerahin 4 paket besek gw, sehingga tontonan drama gratis pun berakhir sampai situ.

Tapi mbak-mbak yang ngelayanin itu sabar banget ya.
Khas orang Djogja kali ya. 
Gak ada sedikit pun nada gak-sabaran keluar dari mulutnya pas ngelayanin ibu-ibu itu.

Kalo gw jadi mbak-mbak yang ngelayanin mungkin udah keburu nyemplung ke dalam baskom krecek. Hahaha...

Dari gudeg Bu Amad, masih mampir lagi beli Bakpia Kurnia Sari. Sebelumnya si Ria udah ngingetin kalo musim liburan gini harus mesen sedari jauh-jauh hari. 

Kalo gak, kemungkinan besar sih bakalan gak kebagian.
 
Eh, ternyata beneran lho !
Pas nyampe Bakpia Kurnia Sari udah ada tulisan " Stock Bakpia sudah habis " di depan kasir. Hiks.

Tips dari Hani :
Kalo istri nitip beli bakpia Kurnia Sari dan ternyata keabisan di tokonya, jangan panik ! Masih ada di Bandara kok.

Karena pengalaman Hani seringkali dinas ke Yogya dan dititipin bakpia Karunia Sari sama istrinya, Hani biasanya beli di Bandara aja. 

Emang beda beberapa ribu gitu sih, tapi suami gw orangnya males ribet.

Alhamdulillah di bandara, stock Bakpia Kurnia Sarinya masih banyak dan due date nya juga masih lama.
Jadi masih kebagian semua makanan favorite khas Djogja baik gudeg maupun Bakpia Kurnia Sari.

Kami sempat late lunch di Solaria Bandara Adi Sucipto, sebelum akhirnya pulang ke Jakarta.

Pas menyadari kami akan segera meninggalkan Djogja dan menyudahi liburan ini, ada rasa sedih menyelimuti hati gw.
Gw udah punya feeling kok kalo gw akan merindukan Djogja.
Sayang, kemarin gak bisa menikmati suasana santai Djogja di kala malam.

Masih pengen, pengen, dan pengen lagi liburan ke Djogja juga dong !

Dengan catatan : Mungkin akan lebih nyaman menikmati suasana Djogja, pas bukan musim liburan !

Makanya gw selalu sirik tiap kali liat foto-foto perjalanan Mas Didi, temen gw di Kelas Inspirasi ke Djogja. Pengen deh menikmati Djogja kayak gitu.

Tapi perjalanan #HeritageHoneymoonSoYa kemarin, menurut gw dan Hani lho ya, teuteup Solo adalah juaranya !

Sepertinya hati gw berpaling....
Kini, Solo adalah salah satu kota liburan paporit gw...*lope lope*

8 comments:

  1. Iyaloh di Jogja sekarang pak becaknya sudah pake motor. Jadi lebih cepet nyampe dan ilang tuh rasa ga tega ama bapak tua penarik becak. Biasanya kan ga enak lihatnya ngebayangin penumpang seger dibecakin ama bapak tua. Akhirnya gajadi naik. Sekarang sih karena ga ada rasa itu jadi ya naik aja.

    Kangen Jogjaaaa. Huehehe.

    Gw penasaran ama penampilan si ibu persistent itu jadinya Ndah. Hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kemarin sih naik becak yang diorganisir sama The Phoenix sih udah multi setting, Dan. Bisa digowes manual, bisa di adjust jadi becak motor.
      Ish canggih yaa...

      Penampilan Ibunya ya biasa aja....

      Delete
  2. Gw pun merindu Jogja, Ndah.. Slalu ngangenin yooo..

    Yaelah si ibu itu ada2 aja sih, klo gw jd mbaknya mgkn bkn nyemplung ke baskom krecek, tp berendem di baskom tahu dan telor sambil blg "adanya cuma ini ajaaaaa wooooiii" hahahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, loe mah gw yakin pasti bisa sabar Ye...
      Ingat dong kejadian yang loe duluuu...
      " Ada masalah ? " *seakan mengucuri jeruk nipis di luka lama Yeye* hahaha

      Delete
  3. hihihi si ibu2 itu keukeuh banget minta ayam. untung gak nyamber bungkusan lu ya ndah... :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gw nyakar soalnya, Man. Apalagi kalo nyangkut makanan yang direbut. Hahaha

      Delete
  4. mba, bakpia Kurnia Sari itu juga paporit akyuu bangeet...entah kenapa rasanya beda ama bakpia2 yg laen, trutama yg keju *ngileeer deh :D*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku puuun, Mbak.
      Dulu waktu masih jaman bakpia angka-angka itu, aku ndak sebegitu suka oleh-oleh bakpia dari Yogya. Tapi waktu dikasih tau bakpia Kurnia Sari ini, selalu nitip kalo temen ke Yogya

      Delete