11.10.2014

Chemistry Pengajian

Chemistry ya ! Bukan Mistery Pengajian.

Bukan hanya dalam urusan percintaan dan persahabatan, bahkan menurut Uwi, salah satu temen pengajian tetangga kompleks gw, "Ngaji pun perlu ada chemistry nya ".

Gw sebenarnya lagi males nemplok sana, nemplok sini di setiap acara kegiatan ibu-ibu.
Biasanya setiap kali ada event, tiap kali ada acara kumpul-kumpul, pasti loe nemu muka gw ada di salah satu foto dokumentasi. 
No, No, No. 
Kayaknya era-era gw bertingkah bak anak SMA mencari popularitas jati diri itu udah lewat masanya.

Tapi entah mengapa gw paling gak enak nolak diajakin ngaji.
Beneran. Entah kenapa. Mungkin karena gw ngerasa gw berdosa banget kalo gw nolak.
Apalagi sejak berseliweran "path" yang intinya bilang gini, " Loe seharian punya waktu megang gadget, tapi masa loe gak punya waktu baca Qur'an "
Rasanya tuh kayak gitu tuh
Ibaratnya " loe giliran diajak nongkrong, makan, foto-foto sana-sini selalu punya waktu, tapi kalo giliran diajak kumpul-kumpul di surga, loe gak punya waktu ".

Gak ada yang sinisin gw sih, hanya saja sisi ke-sholehah-an gw mengatakan demikian. *sodorin kantong kresek bagi yang mo munti baca kalimat barusan* 
Serius !

Beberapa saat menjelang bulan Ramadhan kemarin, gw diajak temen gw ikut pengajian. " Errrr.... mereka tuh 'agak' nge-genk deh, Ndah. Jadi mereka tuh cuma akrab sesama mereka aja ".

Ah, itu belon jadi masalah buat gw.
Buktinya sepanjang pengajian itu ya gw gak mati gaya. Bisa ikut ngobrol, ngikutin arus obrolan. Mencoba membaur dengan temen-temen ini.
Emang bener sih kata temen gw, beberapa member emang keliatan banget mendominasi. 
But, who care ? 

Masalahnya ada di gw. Adalah kesongongan gw.
Jadi waktu pengajian itu gw bawa Qur'an dan terjemahannya, karena sebagaimana gw ikut pengajian lainnya, selalu merujuk ke ayat-ayat di Al Qur'an dan membaca artinya. 
Awalnya gw pikir, mungkin mereka lelah udah punya apps Qur'an di gadgetnya. Gw sendiri emang lebih suka yang konvensional. 
Kalo nenteng-nenteng Qur'an keliatan jelas lebih sholehah ketimbang nenteng-nenteng tab (walopun dengan apps Qur'an) kan ?
 
Tapi emang ternyata sepanjang pengajian samsek gak nyinggung soal baca-baca ayat. Yang gw tangkep pokok dan inti isi sepanjang ceramah, kajian, pengajian ini udah gw pahami sejak pelajaran agama Islam kelas 1 SD.  
Iye sih, kan baiknya diingetin.
Tapi gw ngerasa gak nambah ilmu apa-apa. 
Iye, kan gw udah bilang dari awal. Masalahnya di kesongongan gw.

Eh, tapi kalo dibilang gak nambah ilmu apa-apa, ya gak juga sih. Secara ilmu sosial, ada yang bertambah. 
Gw akhirnya menjadi paham kenapa salah satu temen kami cuma datang sekali ke pengajian kami dan kemudian gak pernah datang lagi.

Mungkin dia juga merasakan persis seperti apa yang gw rasakan saat datang ke pengajian itu.
Eh, tapi ini bukan berarti gw menuduh dia sama songongnya kayak gw lho.
Kalo gw mungkin iya, songong.
Kalo dia mungkin karena udah level advance, masa mo balik lagi ke level intermediate. :p

Gw juga sesekali masih suka datang ke pengajian Cihuyers
Beberapa kali mbak Indadari ngajakin ngaji di WA group, tapi gw berhalangan hadir mulu. 
Kebetulan beberapa waktu lalu, Della SIP ngundang pengajian di rumahnya karena kebetulan pengisi pengajian kali ini Ustadz Ahmad Al Habsyi. Kebetulan gw emang gak ada skejul di tanggal itu
dan kebetulan pula rumah Della SIP masih di daerah Bekesyong juga. 
See, so many kebetulan jadi gw pun jadi datang ke pengajian ini.

Di pengajian Cihuyers ini gw tergolong member baru (karena ternyata mereka udah kenal sejak jaman masih gadis, sementara gw kenal pas jaman emak-emak) dan gak banyak yang gw kenal.
Cuma Della SIP, Mbak Syafrina Siregar dan Mbak Indadari. 
Lainnya ? Mbuh, gak inget nama-namanya.

Biasanya di pengajian ini, gw suka duduk dan ngobrol bareng Mbak Nana (panggilan kesayangan Mbak Syafrina Siregar). Namun kemarin mbak Nana gak dateng, jadi gw gak banyak cekakak-cekikik ngobrol. Cuma ngobrol sama Della  SIP.
*padahal modus minta plastik buat bungkusin makanan pengajian karena pas hari pengajian itu gw lagi puasa Tasu'a 9 Muharram*  
Courtessy of Della SIP
Pengajian Cihuyers, 2 November 2014

Pertama, gw saltum. *tutup muka*
Kedua, tapi gw datang ke pengajian ini emang bener-bener NIAT banget. 
Gak terlalu banyak kenal dengan member pengajiannya kecuali Ibu empunya rumah. 
Gw suka karena biasanya setelah datang ke pengajian ini, ilmu gw bertambah. 
Apalagi pengisi pengajiannya suka beda-beda. Jadi ilmunya gak cuma bersumber dari satu orang aja.
Tapi Gw juga gak 100% plek plek menyerap apa yang dishare sama pengisi pengajiannya. 
Toh gw bukan pengikut aliran " Karena guru ngaji gw mencoblos si Pulan, maka gw ngikutin guru ngaji gw coblos si Pulan juga " 
Jadi kalo ada hal-hal yang bertentangan sama apa yang gw pahami sejak kecil dan menurut gw itu prinsip banget, ya pinter-pinternya kita aja menfilter mana yang bisa kita serap dan mana yang harus dibuang. :p

Pengajian yang paling dapet chemistry nya ya pengajian Al Galaxyah.
Dimana gw gak perlu berlama-lama depan lemari mikir mo pake baju apa.
Dimana kami bisa ketawa-ketawa, tapi dapet ilmu.
Dimana kami bisa bebas kritis bertanya hal-hal yang kadang sangat-random-sekali.

Contoh pertanyaan-pertanyaan kami yang sangat-random-sekali-dan-agak-gak-penting ke Mbak Nana, mentor pengajian Al Galaxyah :
" Emang beneran ya, katanya cowok gak boleh pake baju merah soalnya identik dengan syaiton ? "
 

" Emang beneran ya kalo kita ngaji harus dengan guru ? Lah terus gimana, katanya sebagai muslimin, kita harus luangkan waktu baca Al Qur'an setiap hari ketimbang waktunya dipake baca social media di gadget ?Lalu, Apakah kita harus mendatangkan guru ke rumah setiap hari ? Kalo mo baca Qur'an setiap habis shalat, wah rempong juga ya "

" Emang kita gak boleh ngaji terus baca terjemahannya karena takutnya salah tafsir ? tapi kan gak semua ayat di Al Qur'an itu tersirat. Banyak juga yang tersurat dan kita langsung paham. Apakah tetep lebih baik kalo kita ngaji dan gak usah tau apa yang barusan kita baca tadi ? "

" Emang kalo lagi haid gak boleh baca Qur'an ? Terus kalo gitu yang ODOJ itu gimana ? Baca dari gadget ?"

Yah seputar pertanyaan yang memenuhi kepala kami yang kadang susah didefinisikan antara kritis atokah terlalu cetek ilmunya. :p 
Kali ini gw udah gak saltum lagi kan dateng ke pengajian ? :p
Dari hasil pengajian Al Galaxyah kemarin, gw menyimpulkan bahwa menjadi seorang muslim, dengan beribadah saja belum cukup. 
Kita juga harus berjihad demi menegakkan estafet ajaran Nabi Muhammad SAW. 
Berjihad yang dimaksud di sini bukan semerta-merta kita harus berperang angkat senjata kemudian teriak-teriak " Allahu Akbar!"

Berjihad juga termasuk melakukan perbuatan baik dan memberikan manfaat bagi sesama manusia.
Waktu di pengajian Cihuyers, sembari nunggu Ustadz Ahmad Al Habsyi yang datang terlambat, kami sempet nonton video rekaman pengajian ustadz Maulana di rumah Della.

Ustadz Maulana mengatakan bahwa datang ke pengajian itu juga termasuk jihad lho.  
Wedeeew...

Yah, pas di pengajian Al Galaxyah kemarin, gw baru nyambung.
Bahwa jihad yang dimaksud datang ke suatu pengajian itu adalah membunuh hawa nafsu.
Membunuh hawa nafsu malas, mending tidur-tiduran di rumah ato mending shopping di mall. 

Berikut adalah tips dari Al Galaxyah untuk melawan hawa napsu malas datang ke suatu pengajian

1. Siapkan perut kosong dan bayangkan makanan enak-enak yang ada di tempat pengajian ! Kalo perlu siapin plastik buat ngebungkus !


Makasih Uwi atas suguhannya yang endang bambang !

2. Cari pengajian yang paling dapet chemistry nya : ini penting!
Oh OK, penting setelah tips #1 di atas *usep-usep perut*
Photo courtessy of Rini
Contoh : cari sesama banci foto !
Mbak Nana mikir " ada ya wanita sholehah model beginian ?"


Muke-Muke 4L : Loe Lagi, Loe Lagi
Banyak sih tips-tips supaya gak malas datang ke pengajian.
Tapi kalo dari Al Galaxyah, cukup dua tips itu aja.
Iya, soalnya kami ini emang gampangan kok. 
See, inilah yang disebut Uwi " dapet chemistry nya "
Karena cukup dengan dua tips ini aja kami udah rajin datang pengajian. Hahaha...
 
Gak jarang benturan-benturan untuk menjadi muslimin yang lebih baik datang dari sesama muslim juga. 
Apalagi jaman digital kayak sekarang, semua informasi bisa diakses dari tangan. Kadang banyak informasi yang membingungkan. 

Kayak kita lagi diaudit aja, kadang kita suka nanya " ini bertentangan ISO sekian klasul berapa ato saya gak menjalankan ISO sekian klausul berapa ? "

Yang paling gampang kalo kita diberi informasi baru yang kita dengar, mungkin filter pertamanya kita tanyain sama yang ngasih informasi, dalilnya dari Qur'an surat apa dan ayat berapa.

Tinggal pinter-pinternya kitanya aja menjadi generasi yang kritis dan pandai menfilter informasi, mana yang haq dan mana yang bathil, mana yang shahih dan mana yang hoax.
Eh, kita pinter kan ?

*nyatetin pertanyaan-pertanyaan kritis buat dibahas di pengajian bulan depan di rumah Lita*

16 comments:

  1. Mba Indah..saya blum ikutan grup pengajian nih ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikut pengajian Al Galaxyah aja, Mbak...
      Kita masih terima banyak member kok...dan kita gak gigit. Hihihi

      Delete
  2. Alhamdulillah Al-Galaxyah eksis lagi. Bulan dec dirumah Lita ya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bulan depan datang dong, Moet !
      Gak enak kalo di foto cuma ada gw, Rini, Uwi, Lita lagi, Gw, Rini, Lita, Uwi lagi. Hahaha

      Delete
  3. Kalo di tempat gue tuh istilahnya pertemuan Lingkungan (buat yang Katolik ya). Tapi seringkali gue ngerasa ini adalah acara gathering makan2 berbalut doa. Jadi kadang doanya bentar banget, makan2 sama ngobrolnya yang lama. Pengen gue nambah or berbagi ilmu, tapi gue paling muda sendiri dan nanti kalo sotoy malah dianggep yang ngga2. Sudahlah ikutin ajeh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, gw juga ngerasa gitu waktu pengajian yang awal, Le. gw mikir ini pengajian cuma alasan untuk ngumpulin temen-temen silaturahmi apa mo belajar agama beneran sih ?
      Maksud gw, mo nambah ilmu keimanan ya nambah ilmu keimanan. Makan-makan ya makan-makan.
      kalopun nambah keimanan plus makan-makan, ya makan-makan itu cuma penggembira, bukan malah nambah ilmu keimanannya cuma penggembira, ya gak ?

      Delete
  4. Luar biasa emang kalo dapet pengajian yang chemistrynya kuat Ndah. Apalagi kalo makanannya enak-enak. hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah, loe tau dong, Dan, itu namanya rezeki wanita sholehah. *kibas jilbab*

      Delete
  5. jadi semangat ya pengajiannya karena cocok ama temen2nya. apalagi ada makan2nya. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya intinya kalo cocok emang semangat, Man. Soalnya di pengajian itu kita sekalian ngobrol, berbagi cerita walopun sebenarnya dalam bentuk pertanyaan sehari-hari. Kalo gak sreg kan jadi gak lepas bertanya nya ya

      Delete
  6. Biasanya gitu Ndah..kalo kita ngerasa banget ada chemistry ama temen2 pasti kegiatan mengaji jadi lebih keserep yak .. walopun ada haha hihinya tapi malah lebih cepet nyerep materi kalo gue mah.. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena kita seneng, Des. kalo kita seneng, maka otak akan menyerap lebih banyak. *kata bu elly di setiap seminar parenting*

      Delete
  7. Wah, abis ini Al Galaxiyah siap-siap kebanjiran peserta deh. Ditulis sama Indah sih

    *melipir*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak lah, Lit. teuteup gw gak setenar loe di dunia maya ini. Hihihi

      Delete
  8. enak bgt udah ktmeu yg pas :( aku bluuuuum huuhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngaji bareng kita aja Mbak kan sekalian pulang ke Kalimalang. Yukks

      Delete