9.30.2014

Pangkalpinang Ku Kan Kembali : Review Novotel Bangka

Gak banyak yang bisa gw ceritain soal short getaway gw ke Bangka kemarin. 
Seperti tahun kemarin, gw memilih untuk kembali menginap di Novotel Bangka selama liburan kemarin.

Dibanding tahun kemarin, front desk service nya udah lebih baik sih. Tapi berhubung taun ini gw ada insiden di kamar yang gw inepin, gw malah agak gak puas sama pelayanan Novotel Bangka pas liburan kemarin.

Setibanya di bandara, gw dijemput sodara gw dan nganterin dia pulang ke rumahnya di daerah Bangka Tengah. Soalnya waktu gw mo sewa mobil kayak tahun kemarin, sodara gw ini dengan berbaik hati menawarkan untuk minjem mobilnya aja. Mana yang dipinjemin mobil plat merah. Hihihi...

Sewaktu check-in sih semua masih berjalan lancar. Gw dan nyokap gw juga cukup puas dengan kamar yang udah disediakan untuk kami. Kebetulan kemarin, kami dapet kamar no. 5019.

Biasanya kan gak berapa lama setelah check-in, Room Boys akan membantu mengantarkan koper-koper tamu ke atas.

Gw tunggu selang 10-15 menitan setelah kami ada di kamar, namun koper-koper gw belon juga dikirim. Agak bete sih gw, soalnya Jum'at siang itu, 26 September 2014, kayaknya gw adalah satu-satunya tamu yang check-in di hotel Novotel Bangka. Masa tinggal nganterin koper aja musti nunggu segitu lama.

Akhirnya setelah menunggu sekitar setengah jam, gw telpon ke receiptionist minta koper gw segera diantar soalnya gw mo gantiin baju Athia. Untungnya sih receiptionistnya cukup ramah dan gak berapa lama setelah gw telpon barulah koper gw diantar ke kamar. Huufffff....

Tapi bukan itu yang bikin gw bete dan merasa sangat bodoh.
Gw sering baca sih di status Fesbuk temen-temen gw, kalo di Bangka seringkali ada pemadaman listrik secara bergilir. 
Tapi gw sih santai-santai aja, karena mikirnya masa sih hotel jaringan Accors sekelas Novotel gak mengantisipasi padam listrik, ya gak sih. 

Nah, malam pertama gw, nyokap gw, Athia kan tepar tuh kecapekan. Sekitar jam 12 malam, tetiba kamar gw mati lampu dong !
Dam*it ! Seumur-umur gw travelling, gw belon pernah ngerasain mati lampu di hotel lho. Sumpah !
Apalagi ngerasain mati lampu pas nginep di hotel sekelas Novotel.

FYI ya, dari website Agoda dan Booking.com, Novotel Bangka ini masuk kategori 5 star hotel lho.
*Dikoreksi : katanya Novotel Bintang 4. yah setau gw juga emang Novotel semua kelasnya bintang 4 sih, tapi karena Agoda sama Booking.com ngeclaim bintang 5, makanya gw pikir gw yang suka sotoy :p

Edit : tapi gw check di website Novotel, emang Novotel bangka 5 star kok. Yang 4 Star itu Bandung, Lombok, Benoa. Novotel Nusa Dua juga claim di website Novotel sebagai 5 star kok*

Tapi masa iya sih 5 star hotel ikutan mati lampu pas pemadaman bergilir PLN?, pikir gw malam itu. Berhubung gw capek dan ngantuk banget, gw terusin lagi bobonya. Apalagi gw liat walopun AC mati, ruangan gak sumuk.
Emang sih gak dingin, tapi gak sumuk dan masih sejuk. 

Sembari lanjutin bobo, gw udah mikir " kan abis nginep di Novotel biasanya dapet survey kepuasan pelanggan tuh. Gw bakalan komplain soal ini. Masa hotel bintang 5 kena pemadaman bergilir "

Blass, gw lanjut bobo.
Pas bangun pagi, gw liat kok listrik belon nyala juga. Lama juga ya matinya.

Bodohnya gw, gak langsung telpon komplain ke Operator dong.
Jadilah kami bertiga mandi gelap-gelapan. Huhuhu...

Pas keluar kamar mo jalan-jalan, gw baru ngeh " hey, kok lampu di lorong pada nyala semua, berarti listrik udah nyala dong "
Gw coba cabut kartu elektronik kamar dan gw taruh lagi di saklarnya, tetep aja listrik di kamar gw gak nyala juga.

Sekalianlah, pas turun nyampe lobby, gw lapor sama front desk. Front desk nya minta maaf, katanya gak ada tuh mati lampu. Karena gw keukeuh kamar gw mati lampu, dia berjanji akan minta orang teknik memeriksa listrik kamar kami.

Abis tuh gw tinggal pergi jalan-jalan sama nyokap gw dong seharian sampe sore. Cerita jalan-jalan akan gw posting terpisah.
Pulang dari jalan-jalan, kami masuk kamar, listrik udah bisa menyala kembali.

Sempet parno akankah mati lampu lagi pas di malam kedua ini, tapi Alhamdulillah gak mati lampu lagi sampe pagi. Nah justru pas Minggu pagi, gw udah lagi beresin barang di koper dan siap-siap mo check out, duh tuh lampu mati lagi. 

Karena udah mo check out ya sudahlah, gw komplen sama front desk barengan check-out dan membereskan pembayaran. Menurut mas-mas front desk yang menghandle check-out gw, mungkin sewaktu pindah ke genset, listrik kamar gw gak stabil, harusnya cabut kartu, taruh lagi.

Gw bilang aja " udah dicoba. Gak ngaruh !"

Mas-mas front desk minta maaf atas ketidaknyamanan gw, tapi karena gw cuma dua malam dan toh udah mo check out juga jadi permintaan maaf mas-mas front desknya saya terima. 

Lokasi hotel deket banget dari bandara Depati Amir. 
Bahkan dari parkiran mobil Novotel kita bisa liat pesawat take off dan landing di bandara. Hotel Novotel berada di pinggir jalan raya jadi gampanglah mengenali hotel ini dari jauh.
Sekitar 200-300 meter dari hotel ada Hypermart kalo mo beli-beli keperluan ini itu.

Kalo mo cari makan bisa ke pusat kota ato kuliner Mr. Asui cuma 5 menit berkendara kok.
 
Luas kamarnya juga gak sempit, lumayan bersih. Ada playground juga di lobby hotel. Fotonya pernah gw upload di liburan tahun kemarin.

Untuk pelayanan front desk jauh lebih improved dibanding tahun kemarin. Yang sekarang lebih cakap, lebih profesional dibanding tahun kemarin.

Hotelnya cozy dan gak rame. Beberapa staf hotel yang gw temuin cukup ramah. Seperti waktu terdengar bunyi meletus dari mobil gw, securitynya langsung lari-lari nyamperin gw bantu memeriksa. Ternyata gw nabrak bekas teh kotak kosong. Hihihi...

Tapi room boy ato security yang jaga pas malam hari menurut gw kurang oke. Soalnya pas gw nurunin nyokap gw di lobby hotel, mereka bukannya buka pintu mobil malah sibuk ngobrol sesama mereka.

Kemarin pas dari Bandara mo kearah Bangka Tengah, gw kan lewatin Aston Soll Marina Bangka. 
IMO, kalo bandingan secara lokasi, mendingan Novotel sih ketimbang Aston Soll Marina. 
Emang posisi Aston ini dekat ke Bandara juga, tapi arahnya menjauhi pusat kota. Sementara Novotel lebih dekat ke pusat kota dan lebih rame.

Di luar pengalaman gw dengan mati lampu di kamar 5019, gw masih merekomendasikan Novotel Bangka jika hendak berlibur bersama keluarga. Belum kebayang sih kalo nginep di hotel-hotel lain.

Namun untuk 5 star hotel, kayaknya tetamu harus menurunkan level ekspetasinya.
karena menurut gw, staff hotel nya kurang customer-oriented dan kurang helpfull. 
Tapi harap dimaklumin ajalah ya, karena kan ini hotel di kota kecil. 
11-12 lah kayak Swiss-belhotel Cirebon.

Dan ohya, pas gw check-out, receiptions minta diberikan kesempatan memeriksa kamar dulu dong.
Gw harus membayar sebesar 50rb untuk plastic laundry bag ! OH MY !
Oh well, ini pengalaman pertama kali yang gw alamin selama nginep di Accors Group. :p

Terus, gw kan book pake member Accors langsung dari website Accors. Udah gw konfirm ke petugasnya nomer Accors gw. Tapi tetep doooong, poin gw menginap selama dua malam di sini gak ditambahin ke member gw.
Ya sudahlah. 

Tapi emang gak ada pilihan lain lah kalo ke Bangka mah.  
Kalo mengusung nama Novotel aja pelayanannya begindang, gw malah gak bisa membayangkan hotel-hotel lainnya.

Semoga management Novotel Bangka dapat meningkatkan pelayanannya.
Hanya saja sewaktu kemarin gw nginep di Novotel bangka, begitu selang 2 hari setelah gw check-out, gw dikirimin Survey kepuasan tamu.

Tapi kali ini, kok gw belon dapet survey kepuasan tamu dari Novotel ya ?
Ihik, apa karena sekarang berganti GM kali yaaa ? 
*baru dapet survey nya 3 hari setelah check out*
** Jiah ternyata bukan. Malah suruh nyeritain pengalaman yang dialami ke Tripadvisor! Pede amat ya :p** 

Update sepulang liburan 24 - 27 Desember 2015
Untuk sarapan di Novotel Bangka ini, menurut lidah gw so-so bahkan cenderung errrr.... kurang enak.
Mereka gak menyuguhkan satupun menu sarapan khas Bangka. 
Mie ayam nya rasanya aneh, lontong sayurnya so-so.
  

10 comments:

  1. Hueeeee. Bisa pas banget ya dapet kamar yang bermasalah jaringan listriknya. Manalah kejadian pas malem dan ngira pastinya bakalan sama ya Ndah.
    Udah telat sih ya tapi mestinya minta voucher menginap semalem. mihihihi.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih gw baru mau ngisi Survey nya. Doakan gw dapet voucher gratis kayak Leony yaaa hihihi

      Delete
  2. Aduh kasian amat sih nginep ada acara mati lampu. Mana cuma 1 kamar doang pula. Gue rasa itu korslet di salah satu lampu dan MCBnya drop jadi mesti dinaikin dari main controlnya. Too bad kenanya ke kamar lu.

    Fyi, Novotel itu gak ada yang bintang 5. Dia pasti bintang 4. Jadi namanya bintang 4 dimaklumi saja hahahhahaa. Agoda emang suka ngaco kalo ksh star.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah setau gw juga emang Novotel semua kelasnya bintang 4 sih, tapi karena Agoda sama Booking.com ngeclaim bintang 5, tapi gw mikirnya apa gw yang suka sotoy :p

      Delete
  3. gede ato kecil, Novotel tetep Novotel.
    It should have the same standart everywhere.
    aku seneng deh kalo baca pengalaman orang2 yg berani komplen saat mereka dirugikan. giving the courage! soale aku biasane gak berani komplen, hiks.


    *gede badannya doang*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo protes dapet gretongan, berani gak Mem ? Hihihi

      Delete
  4. pengen juga kapan2 ke bangka belitung katanya pantainya bagus ya.

    Eh Ndah, Novotel *4 deh kayaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kayaknya Novotel semua bintang 4, tapi gw takut apa itu sotoy gw aja, soalnya dua website itu klaim bintang 5. Hahaha

      Delete
  5. Mestinya dikomplein ke management nya ndah biar dikasih kompensasi hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini baru mau komplain, Man. Doakan saya biar dikasih kompensasi yaaa

      Delete