6.20.2014

Madu Akherat

Kayaknya di pengajian Al Galaxyah gw anggota yang paling tersendat-sendat kalo kedapetan giliran baca ayat-ayat Al Qur'an. 
Udah gitu Mbak Nana, mentor pengajian Al Galaxyah kayaknya tau deh sebabnya.
Makanya Mbak Nana ngasih gw tips kalo mo lancar ngaji, salah satunya tentu harus sering dibaca. 

DOWENG DOWENG DOWENG!

Rasanya malu banget waktu ketauan sama Mbak Nana kalo gw sekarang jarang baca Al Qur'an. :p
Yah Mbak Nana bener. Gw ikut pengajiannya sih sering, tapi bener-bener membaca ayat-ayat suci nya bisa dibilang emang jarang.

Malunya bukan sama Mbak Nana ato temen-temen Al Galaxyah sih sebenarnya. 
Tapi malu karena dugaan Mbak Nana itu benar seada-adanya.
Malu karena gw sebenarnya punya (banyak) waktu browsing, punya (banyak) waktu buat update social media, punya (banyak) waktu ke sana kemari tapi kok bisa-bisanya gw (ngaku) gak punya waktu untuk memberi 'makan jiwa' gw.

Udah gitu, gw (sok-sokan) pake koar-koar pulak resolusi tahun ini mo meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT. *mengkeret malu*

Awalnya, gw coba kembali ke jalan yang benar membuka ayat-ayat suci pas hari libur di rumah.
Iya, awalnya pas wiken ato pas libur di rumah aja, gw sediakan waktu untuk baca Al Qur'an kembali. Walopun yah cuma 1 - 2 lembar doangan sih. Hahaha...

Terus, setelah sering shalat bareng Mbak Aliya, salah satu staff nya Pak Darma, gw jadi meratiin kalo mbak Aliya ini sering kali mengaji begitu selesai shalat di Musholah deket ruangan operasional sini.

Aduh, jangankan kaum adam, lah wong gw akhwat aja adem banget rasanya hati ini kalo ngeliat Mbak Aliya.
Udah orangnya cantik, kalo ngomong nada bicaranya selalu lemah lembut, tutur katanya gak pernah nyakitin (iye, maksud gw : kagak nyinyir reseh!), tingkah lakunya santun, kerjanya serius, kagak pernah nulis status black campaign capres (#EH!) plus rajin menabung mengaji pulak.

Ish, siapa sih yang gak pengen masuk surga bareng terinspirasi dengan kesholehahan Mbak Aliya.
   
Akhirnya gw beli satu Qur'an kecil (ukuran A6) dengan terjemahan dan tajwid untuk disimpan di Musholah. 
Yabwesh gw pikir, daripada gw gotong-gotong Qur'an terjemahan gw yang gede buat dibaca di rumah bawa ke kantor, abis tuh bawa pulang lagi, besoknya bawa lagi ke kantor. Ish kok asa rempong bener ya.  *hust! Ibadah kok asa rempong!*

Karena beberapa kali ketemu ngaji bareng selepas shalat, Mbak Aliya meratiin juga ternyata gw mulai ikut-ikutan membaca Qur'an.
Gw rasa pas pertama kali dia liat gw lagi ngaji, mungkin dia sempet kucek-kucek mata mikir ini cuma penampakan doang apa gw lagi kesambet. Hahaha...
Yaiyalah, kan Gw tau dirilah kalo gw jauh banget dari kesan sholehah, eh kok sekarang jadi ikut-ikutan dia baca Qur'an di Musholah kami.

Tapi emang dasaran,kalo wanita sholehah beneran itu bedaaa ya.
Siapa nyana pertanyaan Mbak Aliya malah sangat husnu'dzan ke gw, " Bu Indah ikut ODOJ juga ? "
Note : ODOJ itu One Day One Juz. Kalo mo tau lebih jelas, klik aja link di atas tadi.

ISSH ISSH ISSH.
Jujur, sampe saat ini gw belum kepikiran mo targetin ODOJ, OWOJ, TDOJ (Two Days One Juz) ah you name it.

Gw emang sengaja gak masang target apa-apa. 
Iman gw soalnya masih belon stabil. Masih Up and down. 
Jadi target gw baru sebatas yang penting konsisten aja walopun cuma beberapa ayat dalam sehari.  
Kalo bahasa Ukhti/ Akhwatnya : yang penting tetap istiqomah. *benerin jilbab*
Udah, segitu aja dulu deh.

Tapi walopun begitu, gw tentunya udah nentuin tujuan. 
Maksud gw, biarpun cuma beberapa ayat, tapi setiap kali selesai ngaji, gw selalu  baca tafsir/terjemahannya. 
Dengan begitu, setidaknya ada hikmah yang gw petik dari beberapa ayat tadi. 
Untuk menambah pemahaman agama gw. 
Untuk menjadi landasan gw dalam menentukan langkah. #Tsah !
Dan berharap dengan sedikit demi sedikit apa yang gw baca dan gw serap itu bisa gw implementasikan ke dalam kehidupan sehari-hari. *amin yang kenceng doong, pliiis*

Soalnya selama ini pola pikir gw udah terbentuk hanya confident kalo yakin ada dasarnya.
Jadi kadang kalo dikasih tau ato debat soal agama sama orang, jujur kalo orang yang ngasih tau gw pake berdalih, " kata guru ngaji gw...", " kata Ustadz gw..." , kadang gw suka masih ngeyel dan ngeles kayak bajaj lho, " Ah, Sapa tau Itu cuma persepsi guru ngaji loe aja ". Ampun dijeh !
Beda halnya kalo gw dikasih tau " Dinyatakan dalam Surat sekian ayat sekian..." 
Gw udah gak bisa berkutik lagi kan, Bok.

Lagipula, gw inget kata Meryl waktu gw bilang mo cari guru ngaji. 
Menurut dese, sebaik-baiknya belajar agama mendingan dari Qur'an langsung.
Karena kalo kita tergantung sama seorang guru, bisa jadi kalo ternyata guru itu tergelincir, maka kita akan kecewa dan dikhawatirkan jadi males lanjut belajar lagi.

Cuma, ngaji dengan Qur'an dan terjemahan ukuran A6 itu kayaknya kekecilan deh buat dibaca gw di Musholah kami yang emang kadang suka agak gelap. 
Udah hurufnya kecil-kecil, manalah pulak gw masih tersendat-sendat bacanya, yaaa gw makin lama aja deh bacanya karena sambil mereka-reka ini apa yaa bacaannya. 


Jadi gw pikir...hmmm...
gw merasa...hmmm
kayaknya gw butuh Qur'an baru yang lebih gede dan lebih manis biar semangat bacanya buat di kantor. 
ALLAHU AKBAR.

Jadilah gw kayak berasa jadi punya hobi baru. 
Kenalkan, nama saya Indah. Hobi : browsing dan beli Qur'an. Hihihi...
Makanya gw sengaja nyari Qur'an wanita / Quran muslimah. #Alesan_Biar_bisa_belanja !

Emang bedanya apa sama Quran terjemahan yang warna hijo polos tebel itu ?
Secara isi nya sih gak ada bedanya. 
Hanya aja kalo Quran wanita/Quran Muslimah kan warnanya lebih ceria. Seneng aja kan gitu daripada ngeliat cover hijo polos ato bungkus cokelat doang kan ?

Udah gitu sekarang ada pulak namanya Qur'an Pelangi, dimana kertas dalemnya warna-warni. Quran ini dipopulerkan sama Dian pelangi. 

Jadi niatnya gw mo nyari Qur'an pelangi, tapi yang ada terjemahan dan tajwidnya, plus size A5 biar hurufnya gedean dikit.

Cari-cari di OLS eh sekarang banyak model Qur'an yang manis-manis untuk merangsang remaja giat baca Quran. Dan setelah pilih-pilih model, akhirnya gw beli Qur'an cantik kayak gini. 
Quran Pelangi, terjemahan, tajwid dan size A5

Hurupnya lebih gede, jadi memudahkan dalam membacanya
Gegara gw cerita sama Iti di group kalo gw pengen beli Qur'an Pelangi, Dhita jadi pengen beli Quran pelangi juga. Yudith juga jadi beli Quran Kids yang dilengkapi Asbabunnuzul buat Ary, anaknya. Hihihi...

Nah, Minggu kemarin pas shalat Ashar, mbak Yuli, staff nya Pak X mengaku kalo dia meratiin perubahan kami (gw dan Mbak Aliya) yang sekarang jadi sering ngaji kalo ketemu pas lagi shalat.

Yah, gw kasih tau aja kalo gw terinspirasi sama Mbak Aliya dan alasan gw kayak di atas tadi. Sedangkan Mbak Aliya mengaku karena dia berusaha untuk ODOJ.

Sejak jadi ODOJ-ers, Mbak Aliya mengaku jiwanya lebih tenang dan gak pernah galau lagi. 

Alhamdulillah ya.  Sesuatu bingits.

Akhirnya, Mbak Yuli juga jadi ikutan ngaji, tapi mo coba ikut aliran kayak gw dulu. Dia mo ngasih contoh buat anaknya.

Qur'an kecil ukuran A6 itu tetap gw simpan di Musholah kami buat siapapun yang (mendapat hidayah) pengen baca di situ. 
Qur'an cantik ukuran A5 tadi juga gw tarok di Musholah kantor sih. Toh di rumah gw juga punya satu Qur'an terjemahan yang sizenya lebih gede malah.

Pagi ini, menyusul ada Mbak Eti, staffnya Ben yang sekarang jadi ikut baca Qur'an.

Kemudian gw mencermati satu hal. 
Dimulai dari Mbak Aliya yang memulai satu kebiasaan baik, kemudian diikuti oleh yang lainnya.
Kadang untuk menebarkan sesuatu yang baik, dengan memberikan contoh yang baik saja tanpa berkata-kata bisa mengajak orang lain untuk berbuat baik.

Semoga Mbak Aliya tetap istiqomah dengan ODOJ nya dan kebiasaan baca Qur'an di Musholah Operasional pabrik kami ini bisa terus konsisten ya.

Amin Ya robbal alamin.

6 comments:

  1. semangat terus Ndah..
    hihihi gw sendiri blm sanggup ODOJ..

    tapi IMHO yaa kalau mau belajar Quran memang sebenarnya harus ada gurunya sih. Mau belajar tajwid kah, tahsin kah ataupun tafsir.

    apalagi belajar tafsir..soalnya ga sembarangan kalau mau menafsirkan Al Quran. Harus sudah hafal Quran beserta artinya jg harus mengerti bahasa Arab juga mengerti dan hafal hadist shahih.

    karena sepanjang pengamatan gw orang yg belajar Quran tanpa guru yg membimbing malah suka jadi menafsirkan ayat sekehendak hatinya.

    kalau untuk tajwid, dengan adanya guru/pembimbing, kita jadi tau letak kesalahan-kesalahan kita saat membaca Quran. Baik dalam makhraj, panjang pendek dsb..dsb..dsb..karena salah makhraj atau salah dlm panjang pendek nya aja sudah merubah arti dr kata/kalimat yg kita baca.

    hihihi malah jadi kepanjangan..

    pokoke semangat!!

    ReplyDelete
  2. @ Della,
    Nah itu dia gw sebenarnya suka lho belajar. Hanya aja gw kok susah ya nemu guru yang cocok dan pas. So far baru nemu Mbak nana sama pengajian Cihuyers aja yang cocok. Padahal kriteria gw juga gak banyak kok.

    Baru-baru ini gw ikut pengajian so-called pengajian. Lah pengajian yang sering gw ikutin itu kan diwajibkan bawa Al Qur'an dan terjemahannya kan ?
    Kemarin kayaknya mereka bingung liat gw bawa-bawa Qur'an dan terjemahannya, sementara gw juga gantian bingung katanya mo pengajian kok mereka gak ada yang bawa Qur'an.

    Ternyata pengajian yang dimaksud itu yaah kayak dengerin ceramah guru gw. Cuma dikasih nasehat kalo bulan Ramadhan itu kita wajib berpuasa, baca Qur'an, banyakin berbaik baik.

    Oh, Oke. Terus juga diingetin sama assistent yang ngisi pengajian " kalo hidup kita ini susah, jangan nyalahin presiden " (#EAAA kok pengajiannya jadi ujung-ujungnya jadi bawa presiden ya !).
    ..." karena rezeki semua datangnya dari Allah "

    Oh OK deh kakaaak...

    ReplyDelete
  3. barakallah mba indah.. seneng banget baca postingan ini. semoga terus istiqamah ngajinya :)

    -mantan silent reader-

    ReplyDelete
  4. aku awalnya ikut odoj supaya lebih mendisiplinkan diri, Allhamdulillah skr sudah mulai ketagihan. walaupun gak ikutan tapi tetep baca ya

    ReplyDelete
  5. Hai Indah *sksd aje*

    aku juga baru mulai baca quran karena ada kejadian yang bikin galau *aishhh galau*, tapi temenku juga ngasih tau seperti della di atas, memahami isi quran sebaiknya dengan guru. Temenku juga ngasih tau ada 'pengajian' (isinya ngebahas asal usul turunnya ayat, lalu dosa-dosa besar yang dianggap biasa, dan ada tanya jawab juga) di Al Azhar Blok M setiap Selasa habis maghrib samapi max jam 9. Etapi puasa libur sih

    ReplyDelete
  6. @ushmrkstv,
    Makasih doanya ya mbak. Semoga terus istiqomah

    @ Mbak Lidya,
    Iya mbak. yang penting setiap hari ada waktu yang kita sempatkan untuk membaca ayat-ayat Allah.

    @ Mbak Erma,
    Iya, Mbak, lagi nyari guru yang cocok nih.

    ReplyDelete