5.02.2014

Review Hotel : The Amaroossa Bandung

Masih dalam episode mereview hotel di Bandung.

Seperti yang gw bilang sebelumnya, kalo tanggal 19 April kemarin gw gak kebagian kamar lagi di The Padma. Jadi mau gak mau kami harus pindah hotel lain. Setelah seharian puas leyeh-leyeh dan maen, kayaknya gw perlu cari hotel di daerah yang agak ngehips. 

Yah karena gw emang kurang kreatip, akhirnya gw pilih daerah Riau maning, Riau maning.  Pengennya sih hotel yang harganya gak mehong alias yang mursida biar bisa ngirit, Neik !

Dan untuk memuaskan rasa penasaran gw dari dilema masa silam, akhirnya gw coba untuk menginap di Hotel Amaroossa, salah satu butik hotel dari Kagum Group.

Pagi-pagi gw balik ke kamar abis sarapan dari The Padma Bandung, gw udah ditelpon sama Amaroossa dan satu lagi hotel yang akan gw review setelah ini untuk mengkonfirmasi kedatangan kami di hotel mereka hari itu. Ditegaskan bahwa check in hanya bisa dilakukan jam 2 siang.

Selepas check-out dari Padma, kami menghabiskan waktu menunggu saatnya check in dengan Distro Hopping di Jalan Trunojoyo dan makan siang. Sebelumnya gw nganterin yang berlibur bareng kami check-in di hotel yang juga sekitaran Riau. Setelah itu, barulah gw check-in kamar kami di hotel Amaroossa.

Hotel ini berada di Jl. Aceh dan katanya deket kantor Pos Indonesia situ lho. Seperti yang udah gw baca review di thread Femaledaily, kalo bawa kendaraan pribadi, sistem parkir di hotel ini adalah sistem valet parking. Jadi selama kami menginap di hotel ini, agak makan waktu nungguin petugas parkirnya membawa mobil kita ke lobby. Pengakuan dari pihak hotel adalah karena lahan parkir hotel sendiri sempit sehingga mereka terpaksa menumpang parkir mobil tamu hotel di kantor Pos Indonesia situ.

Berbeda dengan waktu check-in di The Padma yang langsung disambut oleh beberapa petugas receiption, di hotel ini tamu yang bermaksud check-in dan check-out siang itu hanya dilayani oleh satu petugas hotel.

Untungnya mbak petugas hotel yang melayani kami siang itu cukup sigap dan multi-tasking. jadi walopun sendiri bisa kehandle gak baik dan gak mancing esmoni gw. Hihihi

Sembari nunggu check-in, gw melihat ke interior sekeliling hotel. Dan jujur, gw suka ! Walopun terkesan gelap, namun rasanya cozy dan hangat. #apeuu
Lobby Hotel yang bergaya Rustic Romantic

Welcome drink nya self-service di jar yang warna ijo itu
Interior depan salah satu lift
Allisa, Dani, Yeye dan para penggemar warna ungu lainnya pasti Warna utama konsep interior hotel ini adalah warna kesukaan Dani, Allisa dan Yeye yaitu : Ungu dan gold !

Luas Kamar kurang lebih sama kayak di The Padma, yaitu 29 meter persegi. Tapi gak tau kenapa kok gw merasa kok kesannya jauh lebih luas di Amaroossa ini ya. sepertinya di hotel ini ada fasilitas door-connection antara kamar yang satu dengan kamar sebelahnya. 

Kalau menginap bareng-bareng keluarga besar mungkin seru kali ya ada sistem model begini. 
Kelemahannya, buat gw kok jadi berisik ya. Entah kuping gw terbiasa jadi kuping kucing gitu, tapi gw bisa kedengeran waktu kamar sebelah mindahin meja, ato lagi ketawa kenceng gitu. *yaeyalah !* 
Untung dari kamar sebelah gak kedengaran suara-suara " ah, uh, ah,uh" orang kepedesan makan sambel, maksud gw. :p

Terus gw juga beberapa kali kecele waktu nginep di sini kemarin. Beberapa kali terdengar bunyi bell nyaring. Di hotel sebelumnya setiap kali terdengar bunyi bell di kamar ya artinya emang ada yang ngebel kamar kita.

Nah kemarin, beberapa kali kedengeran suara bell di kamar, pas gw buka gak ada sapa-sapa. Gw sih husnud'zan aja kayaknya sih kamar-kamar sebelah. Beuh, jadi gangguin orang lagi nonton TV aja. Belon lagi suara berisik beberapa tamu yang nongkrong-nongkrong di sepanjang selasar / lorong kamar. 

Ish, dalem ati gw, ngapain sih nongkrong di lorong situh, mending nongkrong ngobrol mah di pool, di lobby ato kursi depan lift situh. 
Lah rame-rame nongkrong di lorong kamar...loe pikir Rumah Sakit, Cuy ?!
Tapi karakter tamu emang suka beda-beda kali ya.

Minggu pagi, temen gw Daddy nya Daffa-Darrel yang kebetulan juga lagi nginep sama keluarganya di sini ngajakin gw sarapan bareng jam 7 an gitu.
Sayangnya, gw baca message nya di Path pada saat gw udah OTW ke Sari-Sari buat beli cemilan perbekalan balik ke Bekasi. hahaha...
Cemilan buat jalan pulang dari Bandung ke Bekasi Cikarang
Kayaknya gw cuma selisih setengah jam dari Mamak Sondang yang udah merekomendasikan tempat ini di blognya. Hihihi...

Sekitar jam setengah delapanan lewat, jam delapan kurang lah gw balik ke hotel. Nyerahin mobil buat valet parking dan langsung ngeloyor buat breakfast.

Dining room di hotel Amaroossa ini pas sebelahan sama lobby hotel yang gw foto di atas tadi. 
Jadi kita bisa milih mo breakie di indoor dalem deket lobby hotel ato outdoor di sebelahnya. 
Suasana Breakie outdoor.
 Sebelah outdoor ini jalan raya 
Jadi yang lagi sarapan dilindungi sama tanaman yang rindang sebagai penutup

Kalo sehari sebelumnya, pas breakie gw kan bingung tuh mo milih makan apaan saking pengen nyobain semua, nah hari itu gw juga bingung.
Bedanya, di sini gw sampe bingung mo makan apaan, soalnya beberapa makanan yang dihidangkan untuk sarapan udah tinggal sedikit bahkan ada yang udah habis.

Gw kurang jelas juga sih dimana bottle neck nya. 
Apakah karena banyaknya tamu hotel pada rakus semua sehingga makanannya pagi itu cepat habis atokah kecepatan staff hotel untuk me-refill makanan kurang sigap sehingga bisa keabisan makanan.

Walopun gw akhirnya masih tetep bisa breakfast, cuma gw gak bisa memilih menu yang tersedia. Gw hanya kebagian sisa-sisa makanan yang masih ada aja. Gw pikir sembari nunggu makanannya diisi ulang lagi.

Etapi ternyata sampe gw selese makan pun, menu yang tadinya pengen gw cobain masih belon diisi juga lho. 
Jujur, gw rada bete sih kalo nginep di hotel dan keabisan sarapan kayak gini. Maksud gw, toh gw sarapannya juga gak telat kan ya? 
Masa iya sih gw sarapan jam 8 pagi udah keabisan makanan ? 

Kecuali kalo gw sarapan jam setengah sepuluh, ya iyalah gw gak pantes ngedumel. Salah gw sendiri kenapa sarapannya kesiangan.

Akhirnya, gw tinggalkan sarapan pagi itu dengan perut nanggung. 
Nanggung antara udah gak laper dan belum kenyang bego. Hahaha...

Untuk ngademin hati yang setengah kenyang, gw tadinya mo berenang bareng Athia. Kolam renangnya berada di lantai 3 kalo gak salah inget.

Gw dan Athia langsung meluncur dong ke sana dan......
Swimming Pool Amaroossa Bandung
Jreng..jreng ternyata kolam anak-anak
Asyik sih kalo buat ngobrol sembari nungguin anak berenang gitu. Tapi kalo mo ikutan nyemplung...hmmmm....makasih deh.

Ada bapak-bapak yang udah pake baju renang dari kamarnya dan gantungin handuk di pundak, siap-siap mo berenang. Begitu ngeliat kolam renang dengan dipenuhi bocah-bocah kegirangan, dese langsung garuk-garuk kepala. Hahaha... Bingung kali masih muat gak kalo dia ikutan nyemplung !


Viewnya bagus ya
Ungu meneh


Batal berenang, udahalah gw ngajakin Hani langsung check-out aja padahal masih jam sepuluh pagi. Tapi itung-itung mumpung arus balik ke arah Jakarta belon macet.

Pas mo check-out, gw kan balikin kunci tuh. Nah kali ini gw juga harus nunggu lumayan lama sebelum akhirnya diperbolehkan keluar hotel. Soalnya musti walkie-talkie tadi sama petugas yang ngecek kamar.

Samaan kayak the Padma, hotel Amaroossa ini juga mengirimkan survey kepuasan pelanggan ke email gw. 

Gw langsung curahkan semua keluhan gw termasuk ketidakpuasan gw soal makanan, berisik, sistem parkir yang menunggu lama.

Eh, gak berapa lama setelah jawaban survey gw dikirimkan, gw dapet telpon lho. Dari Mbak Lety Latifah, GM hotel Amaroossa Bandung nya langsung. 

WAW !

Terus terang, gw sebelumnya pernah ngisi survey ketidakpuasan waktu abis nginep di hotel Santika Bogor kemarin. 
Tapi gak dapet tanggapan apa-apa tuh.  Apa survey gw yang gw tinggalin di kamar itu gak disampein ke management hotelnya ya ? Hmmm....

Anyway, gegara itu, gww pikir yah ngirim survey kali ini pun gakkan ada bedanya. 
Tapi ternyata gw salah lho.

Mbak Lety ini nelpon mo minta sedikit waktu gw untuk berdiskusi di telpon mengenai ketidakpuasan yang gw alami selama menginap di hotel. 

Beliau mendengarkan semua keluhan gw di telpon dengan sangat ramah. Beliau malah minta gw menyimpan no HP nya sebagaimana dia akan menyimpan no HP gw. Sewaktu-waktu kalo gw kembali nginep di Amaroossa, gw bisa menghubungi dia untuk melihat improvement yang akan dilakukan.

Beneran, Gw terkesan lho sama cara Hotel Amaroossa menanggapi feedback gw. Gw pikir ini artinya feedback gw bukan cuma semata jadi syarat operational hotel tapi memang ada itikad baik dari pihak management hotel untuk melakukan improvement.

Semoga feedback yang gw informasikan ke Mbak Lety ditindaklanjuti ya.

6 comments:

  1. Brarti tinggal nunggu review 1 lg nih, ada 4 kan ya ndah. Next nginep di amarossa sapa tau dapet voucher dari mbak GM hihihi... Kurang foto pnampakan kamarnya ndah.. Eniwei thank you ya udh memenuhi request gue buat review hotel bandung nya :))

    ReplyDelete
  2. Langsung shock melihat kolam renangnya ya... Kalau gue ke Bandung, mau jalan ke mana pun andalannya Cipaku Indah, tempatnya adem, kolam renangnya nahkan ada air hangatnya. Tapi, cara manajemen hotel ini merespon keluhan patut diacungi jempol ya.

    ReplyDelete
  3. @ Motik,
    Iya satu budget hotel, Tik.
    Kayaknya gw waktu itu moto kamarnya sih. Cuma gw lupa, pake handphone gw apa Hani. Hahaha...

    @ Mbak Memez,
    Dimana itu Cipaku, Mbak Mez ?
    review dooong...review

    ReplyDelete
  4. Waw.. interiornya keren ya ndah. Buat pecinta ungu, surga bener sepanjang mata memandang ungu semuwaah hehe.
    Gw tadi bolak balik nyari penampakan kamarnya ga ada :P penasaran juga sih, di dalem kamar ungu2 juga apa engga :p

    Ndaah.. tukeran link pake alamat blog baru gw dongs hehe.. Kalau blog lo udah ada sih di blogroll gw, if u dont mind.

    ReplyDelete
  5. @Mbak Lidya,
    Iya mbak enak-enak dan harganya juga gak mahal.

    @ Cicha,
    Udah tukeran blog ya, Cha. Welkambek yaa

    ReplyDelete