4.25.2014

Kelas Inspirasi Jakarta 3: Satu Hari Cutimu Untuk Aksi Nyata

Sebagaimana yang pernah gw canangkan di postingan ini salah satu resolusi sosial gw di tahun 2014 ini adalah pengen ikut #Kelas Inspirasi. Makanya begitu dikasih tau Mbak Ninta kalo pendaftaran Kelas Inspirasi Jakarta #3 dibuka periode 8 Februari - 8 Maret 2014 yang lalu, gw langsung daftar lho di hari pertama. Hihihi...sangking semangatnya !

Dari abis daftar di tanggal 8 februari itu, rasanya lamaaaa banget nunggu dari periode pendaftaran sampe keluar pengumuman lulus apa gaknya gw jadi relawan Kelas Inspirasi sampe tanggal 1 April kemarin.

Gw pikir  semua yang daftar pastilah lulus seleksi, paling penempatannya aja yang memerlukan waktu. 
TET-TOT !  Ternyata dari sekitar seribu sekian ratus yang mendaftar, yang lulus seleksi menjadi relawan Kelas Inspirasi Jakarta #3 cuma sembilan ratusan lebih.

Pas tanggal 1 April kemarin, gw begitu nyampe kantor langsung buka website Kelas Inspirasi nyari apakah nama gw termasuk dari salah satu relawan Kelas Inspirasi Jakarta #3. Alhamdulillah, gak tau apa pertimbangan panitia tim seleksi yang jelas nama gw termasuk yang lolos seleksi. HUAAAAAAAA !!!!! 
Happy! Happy ! Happy !

Kurang lebih dua minggu sebelum hari H, bagi relawan yang lulus seleksi Kelas Inspirasi Jakarta #3 diharuskan mengikuti kelas Briefing tanggal 12 April kemarin di LIPI. Berbarengan pula di hari yang sama, Mommiesdaily ngundang gw datang ke acara Rinso Blogger Gathering
Walaah padat kelles jadwal gw hari itu, kakaaaak.

Jadi sementara para emak celebs masih kongkow-kongkow cantik seabis acara Rinso Blogger Gathering kemarin, gw langsung terburu-buru cabs ke Gedung LIPI buat ngikutin kelas briefing ini. 

Pengen banget ngobrol berlama-lama sama temen-temen blogger, tapi gimana dooong gw udah terlanjur amat sangat pengen tau banget sekali di Kelas Briefing ini. Maksud gw, gw masih bisa lah kumpul-kumpul sama temen-temen gw, tapi acara beginian kan jarang-jarang banget. Ya gak sih ?

Kelas Briefing : 12 April 2014 jam 1 siang - 5 sore

Di kelas briefing ini barulah gw ngerti kalo relawan Kelas Inspirasi dibagi dalam beberapa kelompok. Gw dan Lita yang kebetulan lolos menjadi relawan Kelas Inspirasi Jakarta #3 berbeda kelompok. Gw masuk ke kelompok 55, sementara Lita kayaknya masuk ke kelompok 37. CMIIW ya, Lit. 

Di situlah gw pertama kali bertemu dengan para brondong inspirator muda. Fasilitator kami di kelompok 55, Hana Sari, baru ketemu aja orangnya langsung ramah gitu jadi gak canggung, sangat helpfull dan selalu menyemangati kami dengan caranya yang asyik dan cihuyyy!

Di kelompok gw ada berbagai macam profesi yang gw sendiri udah seumur gini belon tau mereka kerjaannya ngapain sih. Hahaha... Ada yang berprofesi sebagai Art Director kemudian dese dijerumuskan didaulat untuk jadi ketua kelompok 55, ada yang berprofesi sebagai PNS di DepKeu, konsultan di perusahan software SAP, Recrutiment, Traveller writer yang nulis buku Jalan-Jalan Hemat, Sales dan Marketing Metallurgy, Perbankan, Network Engineer sekaligus atlet soft-ball bahkan ada yang makeup artist.

Gw salut banget walopun kebanyakan mereka masih jomblo terbilang muda tapi mereka udah berani mengambil satu sikap menunjukkan kepedulian mereka terhadap masa depan adik-adiknya. 
Boook, mereka ini mengaku baru kelahiran 1987-1991 lho. Langsung gw asa pengen oles anti-aging cream tebel-tebel hahaha...

Di kelas briefing ini kami para relawan dikenalkan program Indonesia Mengajar dan mengapa akhirnya terbentuk program Kelas Inspirasi. Di dalam kelas briefing yang berdurasi dari jam 1 siang sampe jam 5 sore itu, kami para relawan dengerin sharing temen-temen yang sebelumnya pernah ikut program Indonesia Mengajar.

Waktu opening kelas briefing pada rame-rame SKJ sih ketawa-ketawa seneng gitu.
Yaaampun, itu terakhir SKJ kan berpuluh-puluh tahun silam.

Nah giliran nyanyi Indonesia Raya, buat Gw pribadi ya, sumpah terharu banget. Rasanya nyess...merinding sendiri.

Gileee....kapan ya gw nyanyi lagu kebangsaan negara kita bareng-bareng ? Zaman sekolah which is udah berpuluh tahun yang lalu. Itupun gak pernah serius seperti nyanyi bareng seribu orang di ruangan itu di tengah-tengah kondisi yang katanya kecintaan terhadap tanah air mulai memudar di generasi muda.  

Terlepas dari kondisi politik dan sosial Indonesia saat ini, namun terasa banget semua yang nyanyi lagu Indonesia Raya di ruangan itu menyatakan dari lubuk hati yang paling dalam kalo semua masih cinta sama bangsa dan tanah airnya. 

Ya Iyalah ya, semua berkumpul secara sukarela duduk lesehan 5 jam, kemudian menawarkan diri daftar dan bela-belain cuti satu hari buat gerakan ini, buat apa lagi kalo bukan buat menyatakan rasa cintanya ? 
Bahkan CEO perusahaan-perusahaan gede juga banyak yang meluangkan waktunya demi ikut ini lho. WOW !

Sekolah yang dipilih untuk pelaksanaan Kelas Inspirasi ini adalah sekolah dari kalangan marjinal (kaum ekonomi lemah). 
Dimana anak-anaknya mungkin tidak kepikiran bahkan takut untuk memiliki cita-cita yang tinggi. Nah, adalah tugas para relawan Kelas Inspirasi ini untuk menceritakan profesi pekerjaannya, menularkan hal-hal positif ke anak-anak ini sehingga mereka berani menggantungkan cita-cita mereka setinggi langit. 

Nilai-nilai moral utama yang harus kami tanamkan ke anak-anak ini adalah : jujur, disiplin, pantang menyerah, bekerja keras dan mandiri

Di kelas Briefing ini kami dishare bagaimana cara menangani kalo kelasnya mulai rusuh, bagaimana cara menarik fokus mereka kembali. Diajarin macem-macem tepuk tangan, Superman Wuuz, Panda Wuuz, sampe gw keder sendiri, Cuy !
Hihihi...Baru dengerin kelas briefing ini aja gw udah excited banget, Bok.
kelompok 55 Dari kiri-kanan
Perbankan, Art-Director, recruitmen, marketing metallurgist, Travel Writer,
Konsultan Software SAP, Quality, PNS DepKeu 

Dari seabis kelas briefing sampe hari H, di WA group kelompok 55 aktif terus. Ada ajaaaa yang diobrolin. 
Mulai dari persiapan desain ini itu, pembagian tugas ngajar pas hari H, persiapan pernak-pernik buat hari H, sampe ngebully satu orang teman sama mantan pacarnya hahaha. Ooopppsss....

Meeting pun berlanjut di long wiken kemarin. 
Meeting persiapan tanggal 20 Januari kemarin di Loving Hut Plangi
bareng Mbak Utami, salah satu fasilitator kami yang sangat menginspirasi
Gw yang paling matang, tapi kayaknya gaya paling @l4y
Hari Inspirasi : 24 april 2014 jam 12.30 - 17.30

Jadi, Kelompok 55 kebagian tugas memberikan inspirasi di SDN Kemayoran 02 Petang deket rel kereta kemayoran-Senen. 

Ohya, Kami termasuk relawan pertama yang berkesempatan memberikan inspirasi di project sekolah petang lhooo.

Nah, karena sekolah yang akan kami ajar adalah sekolah petang, kelas baru dimulai jam 12.30 sampai dengan jam 17.00 sore. 

Beberapa minggu sebelumnya, salah satu temen kami di kelompok 55 udah survey mengamati lingkungan sekolah yang akan kami ajar dan mengirimkan laporannya beserta reportase kantinnya, keadaan toilet, tempat parkir, latar belakang anak-anak yang bersekolah di situ, tempat parkir  pokoknya kap kap lengkap deh.

Di lingkungan sekolah itu ada satu kompleks sekolahan dari beberapa SD Negeri. Sekolahnya terdiri dua bangunan sekolah yang saling berhapan dan masing-masing bangunan sekolah terdiri beberapa lantai.

Jadi satu lantai / tingkat itu mengakomodir satu sekolahan. Jadi misalnya di lantai 1 bangunan di sebelah kiri itu mengakomodir SDN 01 Kemayoran pagi dan SDN 02 Kemayoran Petang. Di lantai 2, berlangsung kegiatan belajar mengajar SDN lain, lantai 3 SDN lain lagi.

Begitu juga dengan bangunan sekolahan yang di sebelah kanan. Jadi kebayang gak, kalo dalam satu halaman sekolah itu terdapat banyak SDN. *tercengang*. 
Hari itu ada beberapa kelompok yang memberikan inspirasi di sekolah-sekolah yang satu komplek dengan SDN Kemayoran 02 Petang

Golden Truly Gunung Sahari diputuskan menjadi meeting point kami buat markirin mobil, early lunch dan nyiap-nyiapin persiapan sebelum akhirnya beramai-ramai naik bajaj menuju ke SDN tempat kami bertugas.

Sebelum masuk kelas
Super Deg-Deg-an Gilak ! 


Ada yang bawa polaroid demi tools dia buat jelasin profesinya bikin iklan

Gw sendiri kebagian mengajar di 5 kelas dan berkesempatan 4 kali menjadi pendamping temen gw yang mengajar di kelas itu.

Kelas pertama yang gw ajar adalah kelas 2 SD. 
Di luar perkiran gw kalo kelas perdana gw bakalan chaos, anak-anaknya justru so sweeeeet banget. 
Gw pikir dalam satu kelas muridnya bakalan rame sampe 40 orang gitu lho. Gak taunya cuma 20 orang, Bok ! Hahaha...

Terus mereka tuh yang dengerin gw dengan seksama, duduk manis. 
Duuuh, waktu cerita dan ngajar di kelas ini, gw langsung terinspirasi. Apa gw berhenti jadi QC dan jadi guru playgroup aja ?
Mungkin ini panggilan jiwa gw. 
Mungkin soul gw di sini. *tsah ! kemudian liat paragraf selanjutnya!*

Tapi begitu gw masuk kelas tiga, keinginan itu mulai goyah. 
Apalagi waktu masuk kelas empat yang notabene adalah kelas paling badung di sekolahan itu, rasanya gw pengen kibar-kibar bendera putih ! 
Pak Guru dan Bu Guruku waktu SD, maafkan dosa-dosa ku ketika waktu SD dulu. 
Aku-asa-tak-sanggup-ngadepin-ginian-tiap-hari. Mending gw ngadepin reject product daaah. *sungkem sama semua guru. Kalian hebaaat !!!!*

Akhirnya gw memilih kembali jadi QC aja deh. *sambil lap keringet*  hahaha...

Di sini gw berinteraksi sama anak-anak (yang notabene dari lingkungan yang berbeda dengan circle line gw yang sering gw temuin selama ini)dengan berbagai macam kondisi siang menuju sore.

Ada yang so sweet kayak anak kelas dua tadi. 
Bahkan ketika gw lagi ngelap kringet ngajar di kelas lain, anak-anak kelas dua ini pas lagi lewat dan liatin gw berdiri di papan tulis, mereka melambaikan tangannya sembari teriak heboooh " Bu Indaaaaah...". 

Aduh gw yang lagi berjungkir-balik cerita profesi gw di depan anak-anak kelas empat jadi pengen mewek dan timbul semangat lagi !
Superman Wuzzzsh untuk anak-anak kelas dua SDN Kemayoran 02 Petang !

Ada yang rusuh rebutan gunting waktu dampingin temen profesi travel writer yang lagi ngasih tugas prakarya  

Sementara ada yang rebutan gunting buat ngeggunting prakarya,
Segerombolan anak excited liatin peta dan berakhir dengan robek sana-sini hihihi

Nemuin pengalaman ada anak yang capeer muluk, tendang-tendang temennya...gw jadiin aja di pemimpin kelompoknya.*hust ! Bukan karena gw berbakat jadi guru lho. Inilah manfaat ikutan briefing, yang kayak gini udah dikasih tau biar kita antisipasi hihihi*

Eh ujug-ujug, anak yang caper ini tau-tau duduk ngegelongsor di lantai sembari ngasih liat ke gw kalo sepatu rusak dan lemnya kebuka sehingga menganga kayak buaya. 

Sementara gw lagi nyuruh temen-temennya yang lain keluar dari belakang lemari dan yang perempuan narik-narik cardigan gw ngasih tau kalo dia udah selese ngerjain tugas yang gw kasih. Beberapa anak terjatuh ditendang anak yang lain dan jungkir balik di lantai.

Kesimpulannya : Bukan hanya emak-emak, guru pun kudu multi tasking ! *ngemut Panadol merah*

Nemuin juga anak cowok kelas 4 SD yang duduk misah sendiri, bareng perempuan karena dibully temen-temen cowoknya yang lain. 
Wong gak ada angin, gak ada ribut eh ujug-ujug ditimpukin pake botol aqua. Anak ini minder banget. 
Waktu gw tanya apa cita-citanya, dia jawab dengan mata berbinar-binar " jadi polisi !"

Begitu juga anak perempuan yang duduk di bangku depan. Awalnya dia gak pede ngasih tau cita-citanya :

" Hayo dong, bisikin sama Ibu...kamu kalo udah besar, mo jadi apa ? "
Dengan malu-malu dia berbisik " Jadi pramugari..."
" Bagus dong ! Kenapa kamu mau jadi pramugari ? "
" Mau membantu keluarga..."
   
Si kelas dua, gw sempat tanya " Siapa yang di sini suka bantu orang tuanya dirumaah ?"
" Sayaaaaa " teriak sorak-sorai anak-anak.
" Hebat ! Biasanya kamu bantu apa ? "

Ada yang bilang bantu nyapu, ngepel, nyuci piring dan nyuci baju.
Bok, nyuci baju ?! Tanpa bermaksud meremehkan, tapi gw menduga dia bantu nyuci bukan pake mesin cuci Fuzzy Logic one touch easy.

Seumur dia ? Kelas dua SD udah bantuin emaknya nyuci baju.
Gw seumur dia kelas dua SD makan aja masih disuapin ama emak gw.
Lah, seumur gw yang sekarang aja rasanya males kalo suruh nyuci baju nyikat di papan penggilesan. Kadang tinggal pencet satu tombol doang aja masih males.

Maluk gak tuh sama anak kelas dua SD :p

Ada anak yang nangis tersedu-sedu karena dibully teman-temannya.
Ada yang nanya pin BB temen gw (yang notabene emang good looking)
Dua Bapak Guru Idola para siswi kelas 5 dan 6
Anak zaman sekarang udah tau aje ye mana yang keren, mana yang ganteng
Beuuuh ! 

Ada yang rebutan mo ke toilet saking penasaran dan pengen tau kartu ini.

 Ada yang izin ke toilet eh...gak taunya malah jajan es di luar sekolah. *tepok jidat* Udah gitu pas ketauan gurunya dan diomelin ngakunya disuruh sama kita. Gubraaaks !

Sorenya gw berkempatan berbincang dengan dua walikelas sekolah ini. Menurut penuturan guru-guru ini, anak-anak ini rata-rata tinggal di sekitaran situ deket rel kereta dengan profesi orang tua kayak tukang ojek, tukang cuci, tukang gado-gado. 

Ada yang udah jadi anak yatim, ada pula yang ditinggal Bapaknya entah kemana. Rata-rata Ibu mereka lah yang menjadi tulang punggung keluarga.
Padahal ya dibalik ketidak-ter-urusan mereka, anak-anak ini sebenarnya ganteng dan cantik lho. 

Emang sih pada nakal luar biasa. Tapi menurut pengamatan gw, masih nakalnya anak-anak ah.
Yaelah...kalo diem terus juga serem kelles.
Mereka ini hanya kurang perhatian dari keluarganya.

Pengakuan gurunya lagi, lah wong kalo datang ke sekolahan, boro-boro orang tuanya nanya gimana anaknya di sekolah, gimana prestasi mereka. Yang mereka pentingin kalo ke sekolahan adalah KJP udah cair apa belon.
Kelas 6 ini adalah kelas terakhir gw mengajar kemarin
Kepsek dan para guru menerima kami dengan sangat baik
Di jam terakhir, setiap anak menempelkan cita-cita mereka di banner
dan kami pajang di kelas mereka masing-masing
agar mengingatkan mereka berjuang untuk mengejar cita-citanya.
Cita-cita favorite anak-anak cowok adalah pemain sepak bola
Sementara cita-cita favorite anak perempuan adalah menjadi guru


 Setelah selesai semua tugas menginspirasi

Kelas Inspirasi : Bangun Mimpi Anak Indonesia

Kami baru kelar jam setengah 6 sore langsung cuuuz balik ke Golden Truly buat makan malam bareng.

Capek banget ! Nget ! Suara gw sampe serak. Hari ini gw gak bisa marah-marah sama Pak X dan Pak Darma gegara keabisan suara.

Bayangin aja ngadepin anak-anak dengan berbagai karakter, dan jelas karakternya berbeda banget dengan jaman ketika gw masih SD dulu.
Di kelas yang panas, cuma bermodal satu kipas angin kecil. 
Lebih panas daripada di pabrik gw, Booook !
Badan lengket-lengket, bau keringeet. Hihihi

Gw perjelas : Capeknya pangkat DUA tapi SENENG nya pangkat DUA BELAS !
Ngeliat muka polosnya, ngeliat ketawa riangnya dengan gigi kekuningannya...

Pas mereka lagi rusuh rame, gw cuma menarik perhatian mereka dengan bilang " Haloooo " dengan suara kenceng, mereka jawab " Haaaai..."
Ato bilang " yang denger suara Ibuuuu, tepuk tangan sesuai tangan Ibu..."
Gw nunjuk satu telunjuk, mereka tepuk satu kali.
Gw nunjuk kelima jari gw,  mereka tepuk lima kali.

Lalu, dengan nada suara yang serak karena udah kebanyakan ngomong dari kelas-kelas sebelumnya, gw cuma bilang " Anak-anak, Ibu boleh lanjutin lagi gak ceritanya ? "

Sumpah, gw gak nyangka lho. 
Anak-anak ini yang tadinya rusuh langsung duduk manis fokus ke gw lagi dan bilang " Boleh, Bu...."
Gak perlu pake gebrak-gebrak papan tulis.
Gak perlu pake teriak-teriak.
Gak perlu pake cara kekerasan untuk mengambil perhatian mereka.

Hari itu, 24 April 2014, anak-anak kelas 2,3,4,5 dan 6 SDN Kemayoran 02 Petang menunjukkan gw banyak hal untuk gw petik sebagai pelajaran. 
Memberikan gw banyak kesenangan.
Memberikan gw kesempatan untuk melihat sisi lain yang nyata dari anak-anak kita.
Dengan kepolosan dan kesederhanaannya, tanpa disadari mereka menjadi inspirator buat gw hari itu.
Mengingatkan gw untuk menjadi seorang Ibu yang lebih peka dan lebih bijak...

Bukan gak mungkin, beberapa tahun lagi, mereka bisa jadi temen anak gw.
Temen kerja anak gw.
Menjadi profesi kami yang hari itu datang bercerita kepada mereka.

Buat kelompok 55, you are rawks, guys !!!!

Bener kata orang-orang yang udah ikut kelas Inspirasi, gak rugi gw ngambil satu hari cuti gw buat Kelas Inspirasi ini. 
Banyak banget pengalaman yang gw alamin dan gw malah masih pengen ikut lagi tahun depan. :p

Hanya mengeluh , hanya berkomentar atas kondisi negeri saat ini tidaklah cukup untuk mengubah keadaan.
Lakukan satu aksi nyata. 
Jadilah manfaat bagi sekitarmu.
Sekarang juga.
Untuk Indonesia yang lebih baik.

16 comments:

  1. Setuju! Merdeka! hihihi

    Kata2 terakhirnya bikin semangat Ndah :)

    Btw iya yah baca postingan lu ini kok seru sekali sih, jd pengen ikutan deh gw *latah*

    ReplyDelete
  2. Subhanallah, saya terharu baca ceritanya Mba Indah. Jadi pengen ikutan daftar deh, kalo ada lagi.
    Makasiy inspirasinya, Mba :)

    ReplyDelete
  3. @ yeye,
    Itu gw juga terinspirasi sama tag line di website Indonesia Mengajar, Ye.
    Ikutan Ye !
    Seru abwesh !

    @ Isti,
    Sama-sama mbak Isti.
    Ikutan tahun depan ya.
    Siapa tau salah satu anak terinspirasi dengan profesi Mbak Isti.

    ReplyDelete
  4. KEREEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEN!!!
    salut banget sama anak-anak muda (ya Ndah, kamu termasuk muda kok hihihihi) yang mau bercerita buat generasi masa depan.
    Gue jadi pengen ikutan, terinspirasi pada dirimu :)

    ReplyDelete
  5. Postingan pamer, ohohoho..
    *sirik tanda tak mampu*
    Hebat Ndah, bisa ngajar anak SD. Beda lho kesiapan mentalnya dibanding ngajar anak SMP, apa lagi SMA :)
    Salut!

    ReplyDelete
  6. @ Della,
    Ah loe juga pernah ngajar kan ?
    lebih hebat lagi. Bisa bertahan lama ngajarnya. :p

    ReplyDelete
  7. @ Tyas,

    Hayuklah ikut tahun depan !
    Gw aja mo ikut lagi kok tahun depan !
    Seruuu bingits.

    Awalnya sempet kepikiran tahun depan pengen jadi fasilitator aja. tapi setelah gw labil, gw harus cari ide lebih baik lagi dari tahun ini buat inspirasi tahun depan.
    Satu aksi nyata lah daripada kita ngelus dada mulu ngeliat penurunan moral anak muda zaman sekarang.
    Tul gak ?

    ReplyDelete
  8. Indah!! SERU sekali!!! gw bacanya campur aduk, seneng terharu sampe gemes dan ketawa2 dengan tingkah polah anak2 itu.
    Kayanya ga cuma anak2 yang dpat pengalaman seru, tapi lu juga ya ndah.

    ReplyDelete
  9. wow.. program yang bagus sekali ini!!! :)

    di sekolah andrew juga ada model program kayak gini. jadi di hari2 tertentu ada ortu yang volunteer untuk cerita tentang profesinya. bagus jadi anak2 tau tentang bermacem2 profesi ya.. :D

    ReplyDelete
  10. Kereeeeeen ndah!!!
    Gak kbayang para guru kalo lagi PMS ngadepin anak-anak sekelas ya hihihi...

    ReplyDelete
  11. Saluuuuut. Iiish. Kemaren gw batalin daftar Ndah karena jadwal Bul ke luar kota lagi banyak dan terutama mental gw gak sekuat lu. Gw bolak balik mikir apa kerjaan gwbisa kasih inspirasi ya. Huhuhu. Pengeeen deh ikutan.

    ReplyDelete
  12. @ Dessy,
    Iya Des. Ini pengalaman pertama gw ngajar anak-anak. Biasanya kan ngasih training bapak-bapak. Banyak banget yang gw pelajarin.

    @ Arman,
    Iya, Man. Kayak kita waktu SD dulu cita-cita jadi insinyur tapi kagak tau deh sebenarnya kalo udah jadi insinyur itu ngapain aja. Hihihi

    @ Motik,
    Bener deh. Pantes banget kalo guru tuh disebut Pahlawan Tanpa Tanda Jasa. Beraaat, Bok !

    ReplyDelete
  13. @ Dani,
    Dan, semua pekerjaan bisa ngasih inspirasi lah. Wong pekerjaan loe bisa beli rumah di cluster BSD koook. Pasti anak-anak terinspirasih. Gw juga kok. Jadi ada lowongan di tempat luh ? Wakakakak

    ReplyDelete
  14. @ Mbak Lidya,
    Iya mbak. jadi semakin menghargai apapun profesi orang lain. :D

    ReplyDelete
  15. Baca nya sambil netesin air mata mbaaa....ikut exciting, terharu, gemes, campur jadi satu...jadi pengen ikutan jugaa...
    #tiap tahun ada juga kerjaan aku yg ngharusin masuk kelas di SD SD, tp bukan buat ngasi inspirasi...tapi nyuntik2in mereka vaksin alias imunisasi hahahaa....

    ReplyDelete