3.27.2014

Emang Kenapa Kalo Saya Perempuan ?

Baru-baru ini boss gw pernah nanya waktu gw ke ruangannya untuk diskusi masalah kerjaan. 
Dese nanya ke gw untuk budaya di Indonesia, apakah masalah gender itu masih kental banget pengaruhnya ? 
Pointnya : kira-kira gimana sih respon para kucing garong pekerja pria di Indonesia jika mereka dipimpin oleh seorang wanita ?

Pertanyaan yang sama juga pernah disampaikan mantan boss gw di pabs yang lama ketika job interview. Ruangan interview kami membelakangi area produksi pabs kami. Dia membuka tirai jendela dan menunjuk ke area produksi situ, " Kamu liat, Indah, semua karyawan produksi di pabrik ini adalah pria. Apakah kamu yakin bisa handle mereka ? "

Waktu itu gw berhasil meyakinkan boss gw dengan pengalaman gw pernah menjadi chairman dari Himpunan Mahasiswa di mana 90% mahasiswa adalah kaum adam.

Padahal waktu gw interview di radio kampus waktu kampanye pemilihan ketua himpunan jurusan gw itu, salah satu senior gw menyalami gw. Dia bilang gw kok berani ya mendobrak menjadi kandidat wanita pertama selama himpunan jurusan kami berdiri.

Beberapa tahun sebelum gw mencalonkan diri, pernah ada juga kandidat wanita yang mencalonkan diri. Tapi karena gak tahan sama tekanan, sang mbak pun mengundurkan diri. 

Sampe sekarang, gw juga gak tau tekanan macam apa yang pernah dialami sama si mbak senior gw sampe dia mengurungkan niatnya. 
Yang pasti issue nya karena dia seorang perempuan.
Iya, terus emang kenapa kalo dia perempuan ?

Kasus lain kayak baru-baru ini gw minjem caliper (jangka sorong) ke Pak Jumintjes buat ngukur diameter besi. Eh, sama Pak Jumintjes gw diikutin dan diliatin dong buat ngebuktiin apa gw beneran bisa ngukur diameter pake caliper.

Beuh.
Yaelah, Pak, Terlalu sampeyan. TER-LA-LUH.
Kesannya gw cemen banget yak.
Lah wong caliper itu maenan sehari-hari gw selama 8 tahun di pabs sebelumnya. Gw gak tau apakah karena gw ngakunya lulusan Arkeologi atokah karena gw perempuan makanya dia gak percaya kalo gw bisa ngukur pake caliper.

Waktu gw masih kelas I SMP, di kelas kami berlangsung pemilihan ketua kelas, wakil ketua kelas, sekretaris dan bendahara. 
Tanpa disangka dan tanpa diduga, gw yang merupakan gak punya teman dari SD gw sebelumnya terpilih menjadi salah satu kandidat Ketua Kelas. Gak cuma itu, ajaibnya, gw malah mendapatkan suara terbanyak dipilih menjadi ketua kelas saat itu. Padahal kandidat lainnya adalah laki-laki.

Wali kelas kami kebetulan seorang Ibu Guru merasa mungkin dirinya perlu membuat kebijakan. Di saat gw masih ternganga-nganga menerima ucapan selamat dari temen-temen yang menjerumuskan gw, Ibu guru memutuskan hal lain. Gw (dipaksa) bertukar tempat dengan kandidat suara terbanyak kedua yang seharusnya menjadi wakil ketua kelas.

Kandidat dengan suara terbanyak kedua lah diangkat menjadi ketua kelas, sementara gw yang mendapatkan suara terbanyak diangkat jadi wakil ketua kelas.

Alasannya ?
Karena gw perempuan. 
Sementara kandidat suara terbanyak kedua adalah laki-laki.

Berhubung saat itu usia gw baru menginjak 12 tahun, dan gak mendapatkan gizi sebanyak anak sekarang sehingga gw gak protes. Toh, gw juga gak terlalu bernapsu jadi ketua kelas. Gw sepenuhnya mempercayakan keputusan Ibu guru adalah yang terbaik.

Tapi berbeda halnya kalo ini menimpa gw di usia sekarang. Terlepas dari gw menginginkan ato tidak posisi yang telah dilimpahkan ke gw, tapi gw merasa gak fair kalo gw dijegal hanya karena gw seorang wanita.

Gw mungkin akan mempertanyakan ke Ibu Guru gw " Emang kenapa kalo saya perempuan ? "
Apakah kalo gw perempuan maka lebih berbakat ngerjain hal yang berbau sektretarial ketimbang menjadi pemimpin ?

Lah, gw jadi mikir kalo seorang Ibu Guru gw yang perempuan aja gak percaya sama kemampuan siswinya, terus gimana gw ngarepin kaum cowok mau percaya ? :p

Etapi ya, gw nulis begini sebenarnya gw sendiri masih jauh dari perawakan feminis lho ato wanita perkasa kayak Xena The Warrior Princess. Aselinya pembawaan gw mungkin emang 4M, alias Manis Manja Menye-Menye. hahaha...

Anyway, kalo kamu sendiri, pernahkah merasa terhambat dikarenakan gender mu ?

4 comments:

  1. hmm gak pernah sih ngalamain masalah gender di kerjaan. bahkan sekarang CIO gua (boss teratas nya IT) adalah perempuan beranak 3. gua malah kagum banget lho ama dia. udah karir nya bagus, keluarganya juga baik2 dan terurus. anak2nya pinter dan baik2. panutan banget dah.

    ReplyDelete
  2. Gw belom pernah sih merasakan ini dan sejauh pengalaman gw emang ada beberapa head dept yang cewek dan awalnya mendapatkan beberapa pertanyaan serupa. Tapi belom pernah nemu yang sampai terjegal. Salah satu direktur bisnisnya Mandiri juga perempuan dan prestasinya bagus.

    ReplyDelete
  3. Gw sih ga pernah ngalamin yah Ndah..

    Nah gw samaan ky Arman, CEO gw dikantor sblm nya perempuan beranak 2, asli pinter banget, bahkan klo mnurut gw dia sukses di karir dan keluarga, lg meeting pun dia sempet2nya lho tlp anak2nya suruh les ini itu, pokoknya ky ga ada kata lupa di otaknya, salut gw :D

    ReplyDelete
  4. Masi ada yg hare gini permasalahin gender. Ckckckc....

    Bossnya misua di kantor, direkturnya perempuan. Dia membawahi 15 manager cowo semua. Padahal tau sndr kan, itu kerjaannya kaum adam semua. Tapi oke2 aja tuh.

    ReplyDelete