8.13.2013

Value Lebaran

Biasanya setelah Shalat Subuh, gw, Hani dan Athia tergopoh-gopoh siap-siap ke rumah nyokap gw untuk shalat Ied bareng di Masjid dekat rumah nyokap gw.

Tapi tidak tahun ini. 
Lebaran tadi, kami memutuskan untuk berangkat ke rumah nyokap gw setelah Shalat Ied di salah satu mesjid di kompleks rumah kami. 
Setelah selesai shalat Ied, barulah kami jalan ke rumah nyokap gw untuk menikmati hidangan lebaran dan bermaaf-maafan dengan keluarga gw. 

Dalam perjalanan ke rumah nyokap, kami sempat melewati rumah salah satu pemain OVJ yang kebetulan satu kompleks dengan kami. 
EYa ampun, pager rumahnya masih ditutup, tapi udah ramee banget sama penduduk sekitar yang siap-siap menerima uang tanggokan. Sampe nurunin beberapa security gitu.

Duh, gw sebenarnya kurang suka dengan tradisi uang tanggokan, uang angpao, uang THR, you name it.
Gw tipe konservatif ya ?

Waktu gw kecil, gw selalu senang menyambut lebaran. 
Bukan karena gw membayangkan berapa banyak uang tanggokan yang akan gw terima.
Bukan juga karena asyik bikin planning apa yang akan gw lakukan dengan uang tanggokan.
Tapi lebih karena gw seneng dengan ke-ria-an lebaran.

Silahturahmi ke keluarga besar, ketemu keluarga yang jarang ketemu ( biasanya mereka mudik ke Bangka pas lebaran) sambil makan enak, ngobrol dengan keluarga, pake baju baru.

Kebetulan alm bokap gw salah satu karyawan BUMN di Bangka. Waktu alm bokap gw masih aktif berdinas, kami agak susah dapet kesempatan silaturahmi ke rumah keluarga bareng bokap di hari pertama dan kedua.

Kenapa ?
Karena dimulai sehabis shalat Ied sampe malem jam 10-an, rumah kami biasanya gak berenti-berenti didatengin tamu yang ingin bersilaturahmi.
Pernah lho, kami baru masuk ke rumah pulang dari shalat Ied, eh udah ada aja kendaraan tamu yang parkir di rumah gw dan udah nunggu kedatangan empunya rumah sedari tadi.

Gak cuma di hari lebaran pertama. 
Hari lebaran kedua pun tiada putus tamu, sodara dan kerabat yang datang berkunjung ke rumah. 

Makanya sehabis Shalat Ied, biasanya kami gak langsung pulang ke rumah. Kami langsung ziarah ke makam alm Abang gw dan kakek gw, kemudian lanjut ke rumah alm nenek gw. 

Setelah itu barulah kami pulang ke rumah. 
Sampe-sampe alm bokap kadang gak sempat mencicipi hidangan lebaran dikarenakan tamu udah mulai berdatangan.

Anyway, Alhamdulillah.

Merasa sebagai yang paling kecil (dan masih anak-anak juga), saat silaturahmi dengan nenek gw, biasanya gw gak langsung pulang. 
Gw langsung ke rumah sepupu gw yang kebetulan rumahnya deket rumah alm nenek gw.
Selain silaturahmi, gw ngajakin sepupu gw langsung ngider ke rumah sodara-sodara kami.

Silaturahmi ngider dari satu ke rumah sodara lain ini kami lalui dari mulai era kami cuma jalan kaki.
Boook, kalo dipikir-pikir rute silaturahmi ke keluarga yang kami tempuh mungkin sekitar 10-an KM kali ya. 
Mana kalo siang hari bolong, matahari di Pangkalpinang terasa sangat menyengat. Tapi tetap saja itu gak melunturkan semangat kami untuk silaturahmi.

Emang dapet uang tanggokan berapa ?
NIHIL. 


Kala itu belon ada tradisi uang tanggokan jadi gak ada satupun keluarga kami yang ngasih uang tanggokan ke kami. 
Tapi kami tetap dong bersukacita silaturahmi ke rumah sodara -sodara kami di tahun berikutnya tanpa malas-malasan hanya karena pamrih ngarepin duit tanggokan.

Beberapa tahun kami ngider dengan berjalan kaki, akhirnya gw dibeliin sepeda sama alm bokap gw. 
Kali ini silaturahmi kami pun kemudian naik level. Kami berboncengan naik sepeda dari satu rumah ke rumah lain. Mana perjalanan kami kadang harus menanjak.

Menjelang tahun-tahun terakhir gw menghabiskan masa kecil di Bangka, sepupu gw udah bisa naik motor. Jadilah kami naik satu level lagi. 
Kami pergi silaturahmi dengan naik motor.

Emang ada sih satu-dua dari keluarga bokap gw yang suka ngasih gw uang "jajan bakso"
Tapi itu bukan alasan utama gw semangat keliling silaturahmi kala itu.

Sekarang, gw suka nguping obrolan sesama anak-anak di era dengan tradisi uang tanggokan.
" Nanti kita ke rumah sodara yang itu ya. Dia kan kalo ngasih uang tanggokannya gede-gede "
Ato " Males ah ke rumah sodara itu. Abis cuma ngasih sekian sekian (ato gak pernah ngasih uang tanggokan)"

Lho, kok jadinya malah pilih-pilih tujuan silaturahmi sih. 
Dan yang begini ini jadi bikin makna silaturahmi dan maaf-maaf-annya jadi gak tulus.

Itu salah satu alasan kenapa cenderung gw lebih suka membelikan baju lebaran ato sepatu lebaran ketimbang memberikan uang di saat hari Raya ke keponakan gw. Gak pake embel apa-apa.

Padahal sebenarnya diitung-itung secara matematis, akan lebih #irit kalo gw ngasih uang tanggokan ke keponakan gw ketimbang ngasih baju baru dan sepatu baru.
Taroklah tiap keponakan gw kasih "salam tempel" seratus ribu-an.
Sementara kalo gw beliin baju dan/atau sepatu, gw justru ngeluarin budget lebih dari seratus ribu per orang kan ?

Yang gw gak mo adalah mindset keponakan gw yang masih ipik-ipik itu jadi  " Horeee Lebaran = ( bakal dapet ) uang tanggokan !"

Mungkin bagi yang baca, pemikiran gw ini agak picik. 
Tapi gw cuma gak pengen mendidik keponakan gw jadi mikir kayak gitu.

Begitu pula kalo suatu saat kelak Athia sanggup berpuasa FULL pun, gw hanya akan mengatakan kepadanya bahwa gw bangga karena dia mampu. 
Tapi kalo mengiming-imingi hadiah/ reward atas keberhasilannya dia menjalankan ibadah puasa, mungkin gw gak akan lakukan itu. 

Gw pengen kelak saat Athia berpuasa FULL, karena dia tau bahwa berpuasa itu emang kewajiban orang muslim di bulan Ramadhan. 
Bukan karena kami iming-imingi hadiah yang dia inginkan sebagai reward. 

IMO, mungkin berpuasa bukanlah momen yang tepat untuk  kita " berdagang " dengan anak.
" Kalo kamu ingin dibelikan sepeda baru, maka kamu harus berpuasa FULL tahun ini yaaa"
ato memberikan upah " Kalo tahun ini kamu puasanya Full, maka akan mama beliin sepeda baru "
  
Terus cara melatih anak agak mau berpuasanya gimana ?
Ya belum kepikiran sampe situ juga sih. 
Yabwesh, akika kan bukan ahli parenting. heu heu heu...

Tapi dari pengalaman gw dan sodara-sodara gw sewaktu pertama-tama belajar puasa sih gak pernah diiming-imingi hadiah yaaa. #KesianBener ya.

Kami sebisa mungkin puasa sampe Full. 
Kadang kami udah tepar kehausan sampe tiduran di lantai (biar adem), tetep aja berjuang bertahan hingga Maghrib lho. 

Dan ketika kami berhasil puasa sampe FULL itu rasanya bangga setengah mati. 
Udah berasa bakalan mo masuk surga aja....Hahaha #MasaKecil

Motivasi gw dan sepupu-sepupu gw yang cewek pengen puasa FULL karena wanita ada masa-masanya gak bisa puasa FULL. 
Suatu hari nanti, Kami akan mengalami masa-masa menstruasi dan gak bisa berpuasa.

Makanya kami ingin menikmati bisa puasa FULL tiap Ramadhan itu selama mungkin.

Lho, kok jadi ngomongin masa lalu sih ?
Maaap, gw jadi ngelantur ke masa lalu. 


Ya namapun udah jadi anggota Supermoms Indonesia emak-emak ya, kayaknya kalo lagi berada dalam situasi tertentu yang menyangkut parenting ato anak, mo gak mo gw jadi kepikiran.

Dan selama lebaran kemarin, gw mengamati ada banyak parenting things yang bisa gw jadiin hikmah dan bahan pelajaran buat gw sebagai orang tua. 
Salah satu yang kepikiran sama gw adalah tradisi uang tanggokan dan reward puasa untuk melatih anak ini.

But, it is just my two cents ya. 
Gw gak bilang " Harom Gak boleh " lho ya.
Gw percaya, setiap orang tua punya parenting style masing-masing dan cara yang berbeda-beda. 

Udah ah. Balik lagi ke cerita lebaran tahun ini.

Seperti biasa, abis menyantap hidangan lebaran, silaturahmi dengan para tetangga nyokap yang emang gak pernah mudik, gw pun mengajak keponakan-keponakan gw untuk berkunjung ke rumah sodara kami yang lebih tua. 
Kebetulan rumah mereka gak jauh dari rumah nyokap gw.

Sepulang dari rumah sodara, maka sambil menunggu keluarga yang datang silaturahmi ke rumah nyokap, gw pun ngajakin keponakan gw yang abege ke Grand Indonesia sebentar buat ngobrol sambil ngopi-ngopi cantik.

Me and My nieces...
Gw justru gak punya foto bareng keluarga
Maklum. Keluarga besar pada gak banci foto
Time flies so fast ya. Kayaknya baru aja ngegodain mereka yang seumuran Athia, tau-tau udah ABG kayak gini ajah. Hihihi...
Mungkin gw harus lebih sering ngobrol bak friends ini sama keponakan gw yang abege.

Kamis malam itu pula, gw, Hani dan Athia baru jalan mudik ke Lampung untuk bersilaturahmi dengan keluarga besar Hani di Lampung.

Alhamdulillah, selama mudik kemarin kami diberikan kemudahan dan kelancaran.
Kami nyebrang ke Merak tanpa terjebak macet. Udah deg-deg-an aja.

Soalnya kakak ipar dan mbaknya Athia yang mudik tanggal 3 Agustus kemarin katanya udah nyampe Merak dari jam 11 malam, tapi sampe jam 11 siang keesokan harinya masih belon kebagian kapal lhooo.

Terus, waktu kami balik ke Jakarta di Sabtu malam juga belon kejebak macet arus balik mudik.

Udah rahasia umum sih ya, harus nyiapin budget khusus kalo mo mudik. 
Dan tentunya dengan jumlah yang juga gak (bisa) sedikit.
Tapi dengan value dan kegembiraan yang didapet berkumpul dengan keluarga, menurut gw worth it banget.

That's why I.always.love.Mudik.
I.always.love.lebaran

21 comments:

  1. Setuju banget soal uang sangu (tanggokan, angpau dan sejenisnya).
    Jadi miris lihat beberapa rumah rame didatengin sementara yang lain sepi. Pengalaman dulu Mbah dari Ibu rumahnya selalu yang tersepi pas lebaran.

    Daan.. baru tahu kalo Mas Hani (sounds so wrong ya? :P) Adalah orang Lampung. Hihihi..

    ReplyDelete
  2. @ Dani,
    Hani tuh orang Jawa tinggal di Lampung.
    Lah emang sampeyan pikir kulo ngerti boso Jowo karena Pak Jumanto, pak X cs opoh ?
    Yah karena bojoku laaah...

    ReplyDelete
  3. Setuju bgt sm angpau2an itu, kmrn keponakan gw jg cerita klo dia ga mau ke bogor (tmp sepupu gw) krn ktnya klo ngasih cm 20rb, dia mau nya kerumah sepupu gw yg lain yg rmhnya di ampera krn klo ngasih 50rb.. ampunnn deh yah nakanakkkkk...

    Eniwei, gw jg sk mudikkk Ndahhh, SERU aja gt yah hihi

    ReplyDelete
  4. Indah, sekali-kali klo mudik ke lampung ajak Hani ke Bengkulu. Kita bisa ketemuan :)

    ReplyDelete
  5. wah iya gak bener dong kalo silahturahminya udah gak tulus lagi karena pengen dapet duitnya...

    di tradisi orang chinese juga kalo chinese new year dikasih angpao. dari kecil kita udah dapet angpao juga tiap cny, dan angpao dari tiap orang pasti beda2. tapi ya kita gak pernah trus gak jadi mau ke rumah salah satu keluarga gara2 angpaonya kecil sih. angpao ya sekedar bonus aja. hehehe.

    ReplyDelete
  6. @ yeye,
    Iya seru. mana oleh-oleh mudiknya ??

    @ Fety,
    Aku belum pernah ke Bengkulu. Ntar kalo dirimu udah mulih dari Jepang aja baru ke Bengkulu.

    @ Arman,
    Aaah gw tau. Loe pastinya demen ke rumah sodara yang banyak makanan enak. Ya kan ? :p

    ReplyDelete
  7. jadi tergelitik buat comment...salam kenal mba indah :)

    Setuju sama tulisan mba Indah..karena dari kecil aku terbiasa nggak dapet reward dari orang tua untuk sesuatu yang merupakan kewajiban, aku jadi kasihan sama anak jaman sekarang yang mau melakukan sesuatu untuk kebaikan mereka pun harus tunggu reward...

    *semoga kalo anaknya udah gede gak mencontoh hal kaya gitu...amiiinnn

    ReplyDelete
  8. @ Just Yulia,
    Halo mbak. Salam kenal juga.
    Amin doanya.
    Makanya PR banget nih jadi orang tua jaman sekarang.

    ReplyDelete
  9. lam ya kenal mbak...

    again when you said about bangka and pangkal pinang, it reminds me about my funtastic moment ever in my life...

    TFS ya mbak...

    ReplyDelete
  10. Indaaaaah, selamat hari Idul Fitri dulu daaaan maaf lahir bathin ya, Ndah, buat kata kata atau komen yang nggak enak di hati.
    Hihi suami sahabatku juga Jawa di Lampung, namanya mas Fajar dan mas Anang. Aku dulu juga sempat protes, Sumatra-ean kok dipanggil mas. Abang dooong, abaaaang.

    ReplyDelete
  11. Me likeyyy this post. Soalnya apa2 di indonesia itu kok jadi komersil. Masa urusan hari raya agama jadi komersil juga? Mo jadi apa anak2 kita nanti???

    ReplyDelete
  12. Mana foto2 Lampung ga beredar di Path. kudet nih kudet...

    ReplyDelete
  13. Indaaah..taqobalallahu minna wa minkum (Semoga Allah menerima (amalan) dari kami dan darimu sekalian)..maafin yaa In, klo ada salah2 rasa :)

    klo tradisi kel.kecil gw ada tuh uang'THR'utk puasa full, thn ini tambah terawih, dan utk yg sdh paling besar ada tambahan klo tilawah/juz..:p smbil jelasin jg klo ibadah ga krn utk dpt 'THR'..

    alasan ksh 'THR'/hadiah/dsb karena itu semua ga bs di dapat di bulan yg lain :p

    ReplyDelete
  14. Iiih kakak indah canggih banget deh rumahnya deket sama SULE *nuduh ngaco*

    kalo gw mah emang jarang dapet THR karena puasa pol ndah, kan selaen kere mamah gw juga pelit dan sekarang menurun pada anaknya.

    Duit tanggokan dapet sih tapi ya lucu-lucuan doang, jadi gak bisa tajir juga lah orang dapetnya palingan gocengan semua.

    ReplyDelete
  15. suami mba indah lampungnya mana?saya jg dari lampung lho tepatnya di metro

    ReplyDelete
  16. Mohon maaf lahir dan batin untuk mbak Indah dan keluarga dari saya emak kinan dan keluarga *maaf telat mumpung masih syawal..
    hmm jadi ingat tradisi puasa dan lebaran jaman masa kecilku dulu...
    wah mbak pelajaran tentang puasa full untuk anaknya aku noted...untuk catatan ngajarin puasa kinan kelak...hmm berguna banget..
    Happy mudik mbak..mudik dan silaturahimi memang membahagiakan..tenaga dan materi yang terkuras insyallah terbayar dengan kebahagiaan dan keberkahan dan juga dipanjangkan umur serta rejeki yang barokah untuk tahun lebaran tahun depan *aamiin

    ReplyDelete
  17. Kanaya mau di daftarin jadi keponakan tante Indah ah, biar dapet angpaunya baju lebaran... hihihi.... mohon maaf lahir bathin ya mommy Athia... semoga selalu bertambah terus keberkahan untuk keluarga...aamiin.... udah sebulan lebih ga mampir ke blog ini, akhirnya bisa bw juga...

    ReplyDelete
  18. Jadi elo tetanggaan sama artis Ndah? OVJ pula, ih hits! #salahfokus

    ReplyDelete
  19. aku juga selalu cinta mudik lebaran, karena tiap lebaran ada acara keluarga dimana saatnya bisa ngumpul dengan banyak sepupu....
    hla cucu mbah dari Ibu kan ada 27 :)

    kalau aku, angpao sih ada, buat seru2an aja ke ponakan2 dari sepupu.... tapi gak ada ya insya Allah yang males2an gitu hanya karena angpao... di rumah masih saling mengunjungi, rameee kalau lebaran :)

    ih Indah ponakannya gedhe2 ya.... sama dong, ponakanku dari suami udah mau 2 yang merit, hahahahaha...

    ReplyDelete
  20. Sebenernya sih gue kurang sreg juga ama tradisi tanggokan uang pas lebaran.. tapi karna udah tradisi orang2, mau ga mau jadi kebawa deh..

    Tapi sih kemaren Radit dapet tanggokannya lumejen juga looh...hihihi ;p #emak matre

    ReplyDelete