5.23.2013

Phobia Baru

Sebenarnya tau kalo gw mulai menuai koleksi pens di pabs ini suka gugling nama gw dan menemukan blog gw ini, gw rada sungkan sih nulis cerita-cerita seru yang gw alamin di sini.

Tapi gatel dong pengen embyer nyeritain kemana-mana. 
Ya udahlah ya. 
Yang penting gw gak membocorkan rahasia perusahaan dan gak menyinggung orang lain.

Etapi cerita yang mo gw embyerin ini tergolong menyinggung perasaan gak ya ? :p

Hmm...where should I start ?
Eh, ngomong-ngomong, gw udah pernah ngeluh dua hal yang saat ini gw sebelin dari profesi gw sekarang ?
Heh ? Belum ya ?
OK, let's start from there, then.

Jadi, hal pertama yang gw sebelin dari kondisi kerjaan gw sekarang adalah kadang temen-temen kerja gw suka lupa kalo gw ini perempuan manis.

Kejadian pertama sempet gw singgung di sini
Pertanyaan nomer dua itu lho tepatnya. 
Temen gw  dengan lempengnya garuk-garuk daerah 'ajaib' sambil ngobrol di depan gw. Kan gw jadinya yang gatel, Bok. 
Gatel pengen nyodorin kalpanax maksudnya. :p

Kejadian lain, baru aja kejadian beberapa hari yang lalu.
Lagi-lagi soal garuk-menggaruk.
Dan lagi-lagi juga pas ngomongin kerjaan di depan gw.
Bedanya, kalo kejadian pertama tadi, temen gw garuk-garuk sambil duduk, kalo yang ini garuk-garuk sambil berdiri.

Salah satu temen gw dengan cueknya garuk-garuk punggung sampe seragamnya tersingkap keliatan punggungnya pas kami lagi ngomongin reject. 

Temen gw yang tergolong kaum sholeh pun gak kalah cuek.
Garuk-garuk perut depan gw sampe tersingkap dadanya.

Helooowww, Guys...

Walopun gw gak tau ada panu kadas kurap apa gak, tapi tetep kan gw risih ya, Bok. 
Sebagai pencitraan wanita sholehah, gw kan kudu menjaga pandangan.

Walopun kalo yang garuk-garuk Mas Adam Levine sih, gw bela-belain nawarin diri deh " Gatel yo, Mas Adam ? Sini, Mas, biar aku wae sing garukin " #Eaaa.

Lalu, hal kedua yang kayaknya kebawa dari kerjaan gw adalah gw suka mengamati (terlalu) detail. 

Pernah baca cerita gw soal beban mental gw dengan restleting gak ?
Sebenarnya sejak kejadian itu, gw suka agak trauma dengan namanya restleting.
Belum sampe pada tahap phobia. Baru trauma.

Gw gak nyangka kejadian serupa bakal terulang lagi dalam kehidupan gw. TIDAAKS...'apakah salahku...dan apa dosaku ...' #senandung lagu D'Llyoid. 
*Ngaku kelahiran tahun 85 kok udah tau D'Llyoid ??*
**Emang pengetahuan musik gw cukup luas kok** #ngeles

Dan kenapa tokohnya harus yang itu-itu lagi ??

Starring : Temen gw. OK, YKW. You-Know-Who, istilahnya Yudith Genk Ratjoen.
Supporting Actor : waktu itu dese masih berstatus staff nya temen gw yang belakangan sejak dua kemarin resmi masuk ke tim gw. #ketauan dong ya.

Setting Lokasi : Kubikle gw.

Temen gw masuk ke kubikle sambil bawa dokumen untuk gw tandatangani. 
Dia berdiri di samping gw dan menyodorkan dokumen sementara gw yang lagi duduk depan laptop segera menoleh...dan EERRRRRRR !! *Somehow gw kok punya feeling kalo Arman baca postingan ini dese bakal komen ' tapi kok, loe bisa-bisanya ngeliat ke situ, Ndah ? ' :p*

Gw gelisah dan gak konsen. Gw sama sekali gak mo nengok ke arah dia. 
Kayaknya temen gw sempet sebel deh karena ngerasa udah capek-capek ngomong tapi malah (kesannya) gw cuekin.
Lah gimana gak, wong dia ngomong gw malah (pura-pura) fokus depan laptop. 

Saat menandatangani dokumen pun, mata gw tetep aja gak mau pindah dari laptop.
Yang mana sebenarnya bukan karena gw sok sibuk. 
Tapi yah you know kan ya, gw (lagi-lagi) harus menjaga pandangan.

Dia keluar dari kubikle gw, menuju deretan kubikle staff nya di depan kubikle gw.
Duh dilema. 'Kasih tau gak ya ?' pikir gw.

Emang dasarnya gw tuh baik hati, pemurah dan tidak sombong lagipula manis mempesona gw putuskan untuk ngasih tau aja.
Yang mana gw gak nyangka lagi-lagi tuh kan gw bikin keputusan yang salah.

Alih-alih ngasih tau langsung, gw (lagi-lagi) mikir akan lebih nyaman buat temen gw kalo yang ngasih tau tuh sesama cowok. 
Ya gak sih ?

Coba, gw gak kebayang betapa malunya kalo ujug-ujug gw mepetin dese dan berbisik : " Pak, garasi sampeyan belon ditutup "
Kalo gw jadi dia, ditegur begitu sama satu-satunya cewek paling manis di tim mungkin gw akan lari tergopoh-gopoh naik ke lantai 2, buka jendela. 
L-O-N-C-A-T. Dan kita semua pastinya menghindari kejadian kayak gitu kan ?

Makanya orang yang paling cocok untuk menggantikan tugas gw ngasih tau temen gw ini adalah si peran pembantu, yaitu staff nya sendiri. Cowok.

Gimana caranya ?
Hare gene geto lho. Masa gak manfaatin technology.
Gw whatsapp-in sang staff nya 
" Mas, kasih tau Boss nya gih"
" Suruh ke toilet "

Tek. 
Tek. 
Bunyi message lancar terkirim. Dan kemudian yang centang satu garis berubah jadi dua garis. Artinya WA gw dibaca sama Mas Staff.

Good. Staff memiringkan badannya supaya bisa melirik gw. Masang tampang bingung.

OK, gw pun buru-buru lanjut mengetik lagi pesan selanjutnya.
" Tapi jangan kasih tau dari saya "
" Soalnya kasian Boss Mas kalo tau saya yang nyuruh "

Tapi nasib baik tidak berpihak pada gw.
Mendadak sinyal gw tiarap. Boro-boro terkirim. Nongol nada pending.

Mas Staff berdiri. #eh Nah lho, mo kemana dia ?
Deketin temen gw yang lagi berdiri di belakang gak jauh dari kubiklenya.
Keliatan ngomong sama temen gw.

Oh, OK, mungkin sekarang dia lagi ngasih tau boss nya. 
Amaaan.
Pikir gw. Saat itu. *tapi gw tetep curi-curi intip*

#eh #eh tapi kok sekarang gantian temen gw ngeliatin gw ya.
Ngapain.
#eh #eh kok Mas Staff malahan nunjuk-nunjuk gw ya.
Lebih parah lagi #EH KOK MAS STAFF NUNJUKIN HP NYA KE TEMEN GW YA ???

Gw lirik smartphone gw. Err...dam*. Masih pending.
Akhirnya gw lirik, mereka liatin gw dari jauh.
Kami saling intip, saling lirik dari radius beberapa meter itu.

Lho..Lho, Kemudian temen gw berjalan menuju kubikle gw. 
Diikuti Mas Staff dibelakangnya layaknya ajudan.
Lho Lho...kok beneran masuk ke kubikle gw.

Temen gw negor " Emang ada apa sampeyan nyuruh saya ke toilet ? "

YA TUHAN, AKU MATI GAYA. 
Gw melototin Staff seakan bilang " Lagian, ngapain kamu kasih tau dari saya ??" 

Tapi mass staff nampak gak paham dengan kode mata gw yang zoom in zoom out.

TEK. 
TEK. 
Barulah bunyi message masuk. Mas staff baru baca. Ngeliatin gw dengan pasrah. " Yaaah..pesannya baru saya terima sekarang "

Temen gw langsung manjangin kepalanya kepo pengen liat WA si Mas Staff : " Pesan apa ?"
Gw motong : " Udah. Bapak ke toilet aja. Plis, Pak. For your own good. "
Keukeuh banget dese makin kepo " Tapi alasannnya kenapa dulu dong ? "
" I am sorry but I can't tell..."

Entah kenapa tiba-tiba temen gw sadar kenapa alasannya. " Eureka Eh, saya tau kenapa !" teriaknya spontan.

Fiuuuuh. " Good then! "
Giliran Mas Staff yang kepo. " Emang ada sih, Pak, Bu ? "

Temen gw ternyata bukannya malu merona seperti yang gw duga. Sebaliknya, dengan entengnya, dese malah protes " Lho, Kenapa sampeyan gak ngomong langsung ke saya ? "

CETAAAAAR....#membahana. #terpampangnyata

OK, enough is ENOUGH.
Ini harus jadi yang terakhir kalinya gw kena bumerang gara-gara retsleting.

Jadi teman-teman, sekarang gw punya phobia baru. Restleting.

*bye bye YKK...*

14 comments:

  1. hahaha ngakak disiang hari yang bikin ngantuk ini
    *udah mo komen itu doang*

    ReplyDelete
  2. Hahahaha... Ndah, gue juga sering ngomong langsung ke bos gue kalo dia garasinya kelupaan ditutup, atau kalau dia perutnya kemana-mana. Jujur aje, laki-laki tuh kadang suka malah ngebiarin koleganya seperti itu, dan karena kita yang risih, mending ngomong aje deh. Bodo amat orang lain mikir apaan.

    ReplyDelete
  3. huahahahaha.. itu sinyal kenapa ga bersahabat siiihhh

    ReplyDelete
  4. wkwkwkwkwkwk ya ampuuun salahkan sinyal ya bok...;p

    ReplyDelete
  5. ya ampun mbak..."again"...lagi gitu setelah kejadian yang kapan hari..hehehe maaf yah mbak indah..kayaknya mbak indah ini "pawakan" dikasih lihat penampakan yang restleting...kalo bahasa indonesianya piye yo...... ..hhehhehee......*eh becanda mbak.....ampun mbak...kaburrr ...:)

    ReplyDelete
  6. wkwkwkwkwkwkkwkwkwk kasian si retsleting disalahin trs Ndah hahahaha *plis jgn ditujes peniti yah saya ketawa ngakak* :D

    ReplyDelete
  7. hahahaha Indah, ngakak malam malam bacanya. Ampuuun Ndah, lucu bangeeeet. Tapi aku jg pernah begitu sama temen sekantor, aku bilang tapi lewat temen yang ibu ibu lebih tua *kebayang suatu saat pas aku jadi ibu ibu paling tua di ruangan aku yg disuruh begitu*.

    ReplyDelete
  8. hahaha...duh gregetan sama teman lo yang trima WA itu :)

    ReplyDelete
  9. yah nama gua disebut2....
    tapi iya lho ndah.. kenapa juga lu ngeliatnya ke arah sana ya? udah refleks ya? huahahaha :P

    si bapaknya sih gak bakal malu lah. toh kalo garasinya kebuka pun gak keliatan apa2 kan... huahahaha :P

    tapi tetep pertanyaannya, kenapa kok lu ngeliatnya kesana? huahaha *tetep dibahas* :P

    ReplyDelete
  10. aku ngetawain komennya ko Arman aja deh, huahahahaha huahahahaha....

    itu staff juga polos bener ya....
    lucu ih, seru ceritanya, huahahahaha

    ReplyDelete
  11. hehehe signalnya tidak bersahabat ya

    ReplyDelete
  12. Hahahaha ngakak deh. Mam Indah ini pengalamannya adaaaaa aja :D

    ReplyDelete
  13. Laen kali, nengoknya langsung ke atas, Ndah, tatap matanya langsung, biar gk lihat apa yang ada di samping mata, hihihihi..

    ReplyDelete
  14. Mbaaa,,, hiburan bangett deh baca ceritanya yang ini..
    beneran bikin ketawaaa disore hari yang mendung ini :))))))

    ReplyDelete