5.04.2013

But It's All Worth it

Waktu awal-awal tinggal berdua Hani, gw sering kali mewek dan pengen nginep di rumah nyokap bokap gw. Kayaknya kalo wiken dan pulang ke rumah nyokap tuh surga banget deh rasanya.

Tapi menginjak tahun ke-enam pernikahan kami, berarti udah 6 tahun gw meninggalkan rumah nyokap dan hidup terpisah dengan keluarga kecil gw sendiri, perasaan itu perlahan-lahan berubah. Gw sekarang jadi terbiasa tinggal di rumah sendiri.

Salah satu alasan kenapa gw dan Hani gak pernah mudik terlalu lama di rumah mertua adalah karena setelah rasa kangen sama orang tua, kami pun jadi kangen pengen tidur di kasur di rumah sendiri. #eaaa Hahaha...
Eitts, ini bukan karena hubungan gw dan mertua tidak harmonis lho. Mertua gw mah gak pernah reseh binti nyinyir ngurusin gw mo ngapain aja. *kecup Ibu mertua*
  
Bahkan di rumah nyokap gw sendiri pun, nginep sehari dua hari mah terasa masih asyik. Tapi kalo extend lebih dari dua hari errrr... gw kok mulai merasa gak betah dan pengen pulang ke rumah sendiri. 
Juga bukan karena gw ada masalah sama nyokap gw. Bahkan gw dan Hani justru lebih seneng kalo nyokap gw aja yang nginep di rumah kami. Hihihi....

Alasannya kenapa ?
Yah bener banget yang dibilang pepatah " There's no such place like home ".

Pas gw nanyain di we-chat group dengan dua sohib gw semasa kuliah, apakah mereka juga merasakan hal yang sama, maka Opa salah satunya mengiyakan bahwa dia juga punya perasaan yang sama.

Heran deh. Walopun rumah orang tua lebih gede, dan rumah kami lebih mungil, tapi kami justru merasa lebih leluasa mengexplore rumah kami sendiri.
Malah merasa lebih merasa bebas di ruang yang terbatas itu.

Mo bangun lebih siang kek,
Mo mandi siangan kek,
Mo gegoleran bertiga di ruang keluarga kek,
Mo abis makan langsung tidur, nyuci piringnya belakangan kek,
Mo setrikaan numpuk kek,
Mau keluar dari kamar jalan ke dapur tanpa pake baju kek *tapi walopun di rumah cuma berdua, gorden tetep ditutup ya, Kakaaaak...Ntar diliatin para tukang sebelah. hahaha* 
Rasanya keputusan penting dalam hidup ini kita yang pegang kendali. *Merdeka!*

Walopun di rumah nyokap, tetep aja ada perasaan beda waktu ngelakuin yang biasa dengan bebas kita lakuin di rumah sendiri.

Mungkin karena itulah, alasan kenapa banyak pasangan yang lebih memilih tinggal di tempat tinggalnya sendiri, 
walopun  lokasinya di pinggiran Jakarta (kalo beli rumah),
Walopun rumahnya lebih mungil (bela-belain tinggal di appartment)
Walopun dicekek bunga KPR puluhan tahun, 
Walopun harus rajin mengelus dada kalo ada yang usil bilang rumahnya tempat jin buang anak, #curcolNiYee

But it's all worth it.

Menjadi Ratu dalam rumah sendiri.
Seperti kata Iti, gak mungkin ada dua nakhoda dalam satu kapal. #yakDigoyang,Kaaaang ! #mendadakDangdut

Waktu pengajian Al Galaxyah di rumah @amoetiara minggu yang lalu, sempat dibahas yang intinya begini,
Makanan enak bisa dibeli, tapi kita tidak bisa membeli selera makan.
Kita mungkin bisa membeli sebuah Rumah mewah, namun kita tidak bisa membeli ketentraman dan kedamaian di dalam rumah itu.

Indeed.

Makanya walopun temen se-genk lagi sibuk cari promo airline, gw tetap tak bergeming lho. 
Cih, promo airline ? Makhluk apa sih itu ? *denial sambil ngenes liat list PR rumah dan isi dompet*

Gw malah (masih) sibuk browsing cari ide ruang keluarga sekaligus ruang makan atau ruang keluarga sekaligus ruang tamu buat rumah mungil gw. #gakPeerPressure. #banggaItuSederhana

Tapi melepaskan itin liburan demi PR ngisi rumah, hmm... like I said before, it's all worth it.

Makanya kalo ada yang bilang surga itu ada di telapak kaki ibu, boleh gak kalo gw merasa surga dunia itu ada di rumah sendiri ?
Kayak Rumah Ketiga, A place where our hearts reside.

Amin. 
Duh, tuh kan gw jadi kangen bobo-boboan di Rumah Ketiga. *edisi Sabtu harus ngantor*

17 comments:

  1. Setuju! Emang bener deh tempat yg paling nyama n adalah rumah kita sendiri, sekecil apapun disanalah kita bernaung, dan mengeksplor apapun didalamnya.
    Aku suka lho megang dinding rumah trus bilang "makasih yag rumah, karena membuat kami merasa nyaman didalamnya, dan mudah2an slalu berkah yah" :D

    ReplyDelete
  2. Setuju buangets Ndah.. Gw pun gt lho.. Ihh suka sm tulisan lu yg iniiiii :)

    ReplyDelete
  3. senangnya yg udah bisa lepas mandiri di rumah sendiri. kapan yak giliranku :D

    ReplyDelete
  4. wah..nikmat bener kayaknya yah :)

    semoga bisa segera merasakan juga surga dunia yang mbak indah rasakan

    ReplyDelete
  5. iya dong.. gimana2 emang paling enak dan paling nyaman ya rumah sendiri ya.. home sweet home... :)

    ReplyDelete
  6. Mungkin karena itulah, alasan kenapa banyak pasangan yang lebih memilih tinggal di tempat tinggalnya sendiri,
    walopun lokasinya di pinggiran Jakarta (kalo beli rumah),
    Walopun rumahnya lebih mungil (bela-belain tinggal di appartment)
    Walopun dicekek bunga KPR puluhan tahun,
    Walopun harus rajin mengelus dada kalo ada yang usil bilang rumahnya tempat jin buang anak, #curcolNiYee

    ada yang kurang mbak Indah....WALOPUN MUNGIL dan letaknya DIDEKET PEMAKAMAN UMUM....#malah ikutan curcol :-) tapi emang cinta sama rumah yang aku+suami tempati 2 minggu setelah akad nikah..

    ReplyDelete
  7. rumahku yang tipe jadul dan sebenernya bukan impianku aja bikin aku selalu kangen, Ndah. Dan aku paling suka kalo lagi di mana pun tempat yang seru, anak-anakku minta pulang. Home is where your heart is kan. Selamat ngisi rumah ya. Aku dulu skip bagian itu hihihi langsung lahiran, banyak keperluan eh lahiran lagi jadi ya..gitu deh

    ReplyDelete
  8. Baitii jannatii beneran ada ya Ndah. Home is where your heart is emang.

    ReplyDelete
  9. dan orang tua pun begitu...
    meski di rumah anak lebih rame.... tapi tetep kangen rumah :)

    rumahku juga tempat jin buang anak kok Ndah!

    ReplyDelete
  10. Heee iya mbak setuju. Klo udah lama gak rumah ortu, kangen pengen mudik. Eh abis itu kangen sama rumah sendiri. Apalagi klo udah ada anak kecil. Rutinitas mereka kan dirumah sendiri juga. Kasian ngliatnya adaptasi di rumah eyang.

    ReplyDelete
  11. iya bener.. rela rasanya pangkas pengeluaran sana-sini dan liburan jauh-jauh biar bisa ngisi rumah. pokoknya tiap bulan harus ada progress dan meskipun rumahnya belum ada apa-apa tetap bikin betaaaah

    ReplyDelete
  12. iya bener, paling cihuy klo udah di rumah sendiri bebas merdeka mau ngapain aja, koprol juga boleh.... meski rumah ku kecil, dan strategis (ke kamar mandi deket, ke dapur deket )tapi udah berasa ada di surga dunia deh,.....

    ReplyDelete
  13. lebih enak dirumah sendiri ya mau ngapa2n bebas :) eh tapi kalau dirumah ortuku sendiri masih agak enaks ih gak jaim kaya dirumah mertua hehehe

    ReplyDelete
  14. Gw gak jadi ikut pengajian, Ndah. Huhuhu. *sungkem satu2*
    Jam 12 gw masih di ruang rapat! >,<

    ReplyDelete
  15. Lah gimana aku dong Ndah yang masih serumah sama nyokap T_T gak bisa bobo pake daleman doang #eh...

    ReplyDelete
  16. Hehe ak jg gitu mba,awal2 nikah lsg pisah kerjaannya nangis kangen.lebay yaa,pdhl sama2 di jkt dng ortu.mungkin krn nangis jg ternyata biaya ngisi rmh,bayar ini itu sendiri gaji ky lewat aja.hahaha ntar share2 mbaa,jdnya ky apa nata rmhnya.siapa tau jd inspirasi untuk nata ulang rmh (pdhl alasan buat beli pernak pernik lg :p yg ky gini nih lebih racun drpd tiket promo airlines klo buatku&suami)

    ReplyDelete
  17. idem..sak enak enake nginep ndek hotel bintang lima *emang pernah kita emak kinan?? hehehe...masih enak tidur dirumah sendiri...disini aku malah sama bapak ibu mbak...:) diboyong kabeh disini....anak perempuan sendiri gak tega juga kalo bapak dan ibu pisah pisahan *walah malah OOT...

    ReplyDelete