5.16.2013

Bukan Rumah Gw

Kangen ngeblog. *bersih-bersihin sarang laba-laba di blog yang lama tak tersentuh*

kalo gak salah, kejadian ini tahun 2003-an deh.
Yang jelas belon ada BBM ato whatsapp.
Jadi kalo mo bikin group ya, masih pake milis gitu deh.

Jadi ceritanya waktu itu gw diajak masuk ke salah satu milis temen-temen gw. 
Gak usah gw sebutin detail lah ya temen-temen gw yang mana. 
Soalnya makin ke sini, mayan sering nemuin pengakuan kalo mereka ternyata baca blog gw. *sigh*

Yah selayaknya suatu milis kan ya. Ada yang aktif banget, ada yang pasif alias penerima emai doang.
Dan yang aktif berbalas email biasanya kan yang itu-itu aja kan ya. 

Awalnya gw termasuk yang aktif juga. Bukan aktif balas-balasin email sih.
Tapi yang aktif delete-deletin email doang. Hahaha...

Nah, biasanya lagi dalam suatu milis kan biasa kalo ada yang suka forward email joke-joke gitu.
Termasuk gw yang lagi kesambet setan apaan, kala itu giliran gw mendadak iseng forward email lucu-lucuan gitu ke milis.

Yaelaaah...cuma gara-gara pencet klik " Enter " satu kali doang, gw gak nyangka kalo itu berujung keluarnya gw dari milis.
Kenapa ?
Karena ternyata ada salah satu temen gw yang tergolong super aktif di milis itu mendadak marah sama gw.
Kenapa gw bilang super aktif ? Karena hampir 50% email tuh dari alamat email dia.


Eniwei, balik lagi ke kenapa dia marah sama gw.
Jadi katanya email yang gw forward tadi ada virusnya.
Terus gara-gara buka email gw, komputer dia jadi nge-hang. 
Dan akhirnya dia harus format ulang komputernya dan dia kehilangan banyak data.

Yah, kalo loe jadi gw, tentunya loe juga bakalan gak enak banget kan dia ngomong ngomelin loe di milis. 

Biar sesama temen tapi kan mokal juga diomelin depan jalur umum gitu.

Tapi beneran gw berasa gak enak deh, sampe gw reply email minta maaf berulang kali.
Padahal temen-temen gw yang juga buka email gw tadi mengaku bahwa mereka sama sekali gak terinfeksi virus kok setelah buka email gw.

Cuma satu temen gw yang marah tadi doang yang mengaku komputernya hang setelah buka email gw. Yang laen mah ngakunya biasa-biasa aja.
Entahlah.

Ngerasa disanggah temen-temen gw yang lain, temen gw yang marah tadi nanya emang email apaan sih yang dikirim gw tadi. 
Yah salah satu yang buka email gw dan emang gak bermasalah, bilang kalo gw kirim email lucu-lucuan gitu deh.

Dan yang bikin gw semakin gak enak ati dia nulis lagi email di milis " GAK LUCU, NDAH ". 

Dan dese menekankan lagi kalo gara-gara buka email gw tadi, dia kehilangan data-data penting. 
Yang dia mo asal gw tau aja ya, kalo data-data dia tuh menyangkut hajat hidup orang banyak. *gw lupa kayaknya dia waktu itu kerja sosial gitu deh*.

Daripada gw terus-terusan gak enak ati bolak-balik diomongin di milis sampe panjaaaang gitu, akhirnya gw minta maaf yang terakhir kali sekaligus pamitan karena unsubscribe milis. 

Beberapa temen bilang mungkin temen gw yang protes tadi kebawa emosi. Makanya mereka ngundang gw masuk milis lagi, tapi gw gak pernah mau subscribe ke milis itu lagi. 
Gak lagi-lagi.

Ngambek ? Mungkin iya. 
Kapok ? Errr....baca cerita selanjutnya

...............beberapa tahun kemudian berganti teknologi.
Kala itu zamannya BBG. Gw lupa mungkin kejadiannya sekitar 1 - 2 tahun yang lalu kali ya.

Seakaan lupa dengan apa yang terjadi kurang lebih 7-8 tahun sebelumnya, gw pun menerima ajakan masuk BBG yang membernya mostly mantan teman-teman milis gw tadi.

Masih sama ya ternyata. 
Biarpun member BBG nya mayan rame, tapi yang aktif mah yang itu-itu aja. Termasuk dese. Yak dese, temen gw yang dulu pernah marah sama gw.

OK, gw bohong lah kalo gw bilang gw udah kembali baik-baik aja sama temen gw yang pernah marah sama gw itu. 
Gw emang jaga jarak sama dia. Nyaris gak pernah berinteraksi di BBG juga sama dia.
Bukan karena dendam sih, tapi boleh dong kalo gw lebih berhati-hati sama temen gw ini. Gw gak pengen punya masalah lagi sama dia.

Eh, Gw juga sering lho baca sahut-sahutan dia dengan temen-temen gw yang lain. 
Yang mana kalo dia pengen tau juga, eh-sumpah-ya-obrolan-dia-dengan-temen-temen-gw-yang-lain-itu-juga-gak-penting-buat-ditulis-di-BBG. *kayaknya gw emang masih dendam membara*

Tapi yah gw nauin aja, ya gak sih. 
Namanya juga BBG bukan. 

Kan garing kriuk juga kalo BBG isinya cuma copas-copas broadcast Message.
Lah wong di BBG Genk ratjoen, di BBG Supermoms juga ngobrolnya ngalur-ngidul gak jelas.
kadang Meryl ngomong sama gw di BBG. 
Kadang Iti ngobrolin tas di BBG sama Dhita. 
Terus emang kenapa ? 

Yah karena gw liat dia sering cela-celaan, goda-godaan sama temen-temen gw yang lain di BBG, gw pikir harusnya semua member punya hak yang sama dong. Ha-rus-nya.

Itulah kesalahan gw yang selanjutnya. Suka salah berpikir.

Jadi, waktu itu gw lagi Fesbuk-an sama salah satu temen gw yang ada di BBG tadi.
Dari status dan komen fesbuk temen gw tadi, terungkaplah satu kisah bahwa ternyata salah satu temen emak-emak gw adalah mantan temen kantornya temen gw tadi.

Yah, meneketehe kalo gw yang tadinya member pasif di BBG ternyata gak punya hak yang sama dengan anggota lainnya kayak temen gw yang pernah marah dengan gw tadi.

Gw coleklah temen gw di fesbuk tadi, cuma nanya gini doang " Husni, loe kenal sama Yuni ya ? " di BBG 
Temen gw balas : " Yoih. Dulu gw pernah sekantor sama dia. Loe kenal Yuni dimana, Ndah ? "
Gw : " Yah kenal sesama emak-emak aja gitu..."

Errr...baru sampe situ doang dong percakapan gw sama temen gw di BBG, then there she came again.

Dia muncul dan ngasih tau gw " Indah, kalo ngomongin gitu, loe mending japri aja sama Husni (nama samaran) "
Husni : " Udah, biarin aja. Indah lagi seneng tuh..."

Bohong lagi kalo gw bilang luka lama yang pernah dia timbulkan ke gw dari kasus milis itu tidak terbuka lagi.

Masabolo. Masalah buat loe ?
Masalah banget.
Emang, gw ambekan.
Abis, perasaan gw salah muluk beretiket di group sama dese.

Dulu, gw salah dalam beretiket di milis.
And now, gw salah juga dalam beretiket di BBG.

Jujur, Gw sebenarnya gatel banget pengen melabrak dia " LOE PUNYA MASALAH APA SIH SAMA GW ??!"
Tapi kata temen-temen gw yang lain, temen gw itu sebenarnya gak punya masalah apa-apa sih sama gw. 
Menurut dia, Gw nya aja yang terlalu sensitif. Gw aja yang ambekan.

What do you think ? Am I ? 
  
ya udah, daripada gw ambekan mulu, mending gw keluar lagi ajah dari BBG.
Dan walopun lagi-lagi gw diinvite balik, tapi gw gak pernah pengen untuk menerima ajakan balik ke group tadi.

Sorry mayori dori.

Padahal ya, dulu juga pernah ada suatu kejadian yang bikin gw memutuskan untuk keluar dari BBG Genk Ratjoen.
Dan karena temen-temen Genk Ratjoen udah tau karakter gw yang gak suka ditanya-ditanya kalo lagi dirundung masalah, mereka gak mempertanyakan kenapa gw keluar dari BBG.

Gw masih inget kata @Vinasumitro.

' Ibarat keluarga dalam satu rumah, kadang bukan gak mungkin ada salah satu penghuninya merasa sesak dan pengen rehat sejenak (keluar) dari rumah itu. Dia cuma butuh udara segar, bukan bener-bener pengen pergi. Kelak ketika rasa sesak itu hilang dan berganti dengan rasa rindu, sang penghuni pun pasti memutuskan untuk kembali ke dalam rumah itu "

Itulah yang gw alamin.
Setelah sesak itu berangsur hilang, gw pun rindu untuk kembali ke BBG Genk Ratjoen.

Tanpa menunggu ada desakan, adanya ajakan untuk kembali gabung, apalagi menyinggung kenapa gw mutusin keluar, malahan gw dengan sendirinya BBM Meryl " Ryl, add gw lagi dong di BBG... " #murahan banget gw yak. Hahaha

Temen-temen gw bener-bener memberikan gw ruang dan waktu untuk healing.

Dan ketika gw masuk ke BBG lagi, cuma disambut dengan teman-teman lain " Welcome back..." terus udah aja gitu, langsung sibuk lanjutin ngobrolin yang ngalur-ngidul. 

Like nothing happens.
Kesannya kami semua terlalu cuek ya. 
Tapi mungkin justru itulah yang bikin kami, sepuluh orang dengan karakter yang berbeda, bisa bertahan hingga selama ini.

Group  itu ibarat rumah.

Itulah yang membedakan pilihan akhir gw di BBG Genk Ratjoen dengan BBG temen-temen yang gw tinggalkan tadi.

Karena gw merasa disitulah rumah gw, group Genk Ratjoen. 
Makanya gw putuskan untuk selalu kembali.

Sementara BBG lain yang pernah gw tinggalkan, sampe detik ini gw belum kepikiran lagi untuk masuk kembali.
Karena selama bersama mereka, gw kok belum merasakan kehangatan selayaknya tempat yang disebut sebagai 'rumah'.  

Kalo kalian pernah ninggalin group ato kembali ke group yang udah ditinggalkan ?

21 comments:

  1. Gw pernah leave grup krn 'menurut gw' obrolan nya ga penting, misalnya cuma mau pamer aja, abis beli ini, liburan kesini dan msg2 org nya ga ada yg mau kalah, dominan smua, jd ga ada saling mendengarkan nya gt deh. Gw pan mls yak, yaudhlah gw leave aja. Ga lama bubar itu grup nya hehehe

    eh ini gw aneh ga sih? *Mlh balik nanya*

    ReplyDelete
  2. @ yeye,
    Intinya kalo loe gak nyaman, ya mending tinggalin aja.
    Itu prinsip gw mah.
    Apalagi BBG.
    Bikin hang BB soalnya kalo kebanyakan group gak penting. Ya kan ?
    #apa BB gw murahan yak jadi gampang hang dulu ?

    ReplyDelete
  3. issshhhh itu mah dese emang sentimen ama lo Ndah..wong die aja bisa ngobrol ngalor ngidul ga jelas ke yang laennya..eeh giliran lo malah di nyinyirin..hihihi

    gue palingan leave group kalo udah bikin hp hengky tornando deh. Jadi ya maap2 yaa buat invite2..akika ga terima grup2an lagi..*disambit bb* ;p

    ReplyDelete
  4. Gw jarang ikutan grup sih ndah tapi pernah juga leave grup angkatan zaman kuliah abis omongannya ga jauh dari ngomongin atasan sama ngeluhin penghasilan *capedee*

    ReplyDelete
  5. klo udah ga ada manfaatnya, malah bikin bete, memang sbaiknya leave aja. karena group chat kan ga kayak twitter yg punya menu MUTE atau FB dgn menu HIDE-nya. Sayangnya kita gak bisa menge-mute specific person in a group chat.

    aku dulu pernah di-add masuk ke BBM group temen SMA (angkatanku). cm betah bbrp hari kemudian aku leave. lha gak ada yg kenal dan aku juga gak ada minat (basa-basi) kenalan.

    ReplyDelete
  6. masa begitu itu gak ada masalah? itu temen yg marah2? kayanya emg gak nyaman aja dgnmu Ndah, dan gt bilang kamu terlalu sensitif? byuhhh, aku juga pasti gak enak ati digituin

    aku pernah left grup, karena salah satu anggota terlalu ekstrim gt, dikit2 bilang haram, dikit2 judging. Pas left, rasanya kuping dan hatiku panas sekali. benernya tak rela berpisah dr anggota lain. tp aku tak tahan sama dia

    terakhir plg demen sama grup ibu2, merasa gak merana deh, krn ternyata aku gak sendirian

    ReplyDelete
  7. Pernah, grup SMA , Ndah. Bukan apa-apa, suka post foto porno. Yg cowok nih biasanya. Ih sebel bgt, beberapa kali terjadi, aku langsung leave aja, abis mau protes jg males yg lain gak protes. Sebel bgt, lah itu PP nya pada foto anak-anaknya, eh malah ngirim gambar gak bener gitu. Pas diinvite lagi aku langsung decline.

    ReplyDelete
  8. wah keliatannya sih temen lu itu nge-bully elu ya ndah... soalnya kok kayaknya lu doing yang jadi sasaran. nyebelin banget orang kayak gitu. emang mendingan leave group deh. :P

    gua pernah leave BBG. gara2... dulu pas BB gua masih yang lama, tiap pake BBG selalu bikin ngehang. hahaha. jadi akhirnay sampe sekarang males join BBG :P

    ReplyDelete
  9. gw yg long lasting group geng kampus, group sma n kampus yg seangkatan. seru dan banyak info. obrolan beragam dari becandaan, cela-celaan, info kuliner, lowongan kerja, kuliah, financial, parenting, asi-mpasi, hingga penggalangan dana untuk teman-guru-dosen yg sakit/meninggal daan masih banyak lagi..

    naah kalau leave group, bbg temen2 SMP. hmm ngerasa ga nyaman aja sih, soalnya kebanyakan ga deket waktu zaman SMP. udah gitu obrolannya ga variatif, kebanyakan promo MLM dan berita2 hoax..

    beberapa kali di invite lagi, tapi ya kalau udah ga nyaman lebih baik tetap diluar group daripada bikin hati kotor malah nambah dosa..

    ReplyDelete
  10. Gw leave grup wa angkatan kuliah. Nama gw disebut cuman kalo dijadikan bahan olokan yang menurut gw merendahkan dan yang aktif ya itu-itu doang dan ya gitu deh. I cant relate. Hihihi

    ReplyDelete
  11. silent reader nich mbak udah tahunan, br pen coment...:)
    mungkin aja dia iri sm mbak indah, dia pengen kek mbak tp g bs jd mbak dikit2 dinyinyirin....:D

    ReplyDelete
  12. Sebel ih, temenmu yg deh yg aneh, biasanya org begitu karena kita "punya"...nah kali kali aja temenmu minder yaa sama jeng indah sang selebriti :p

    ReplyDelete
  13. @ Desi,
    Sebenarnya abis kejadian itu gw pengen japri nanya ke dia lho. Tapi kata temen gw gak usah. Soalnya temen gw tadi yakin temen gw gak maksud gitu. Entahlah.

    @ Etty,
    Padahal kadang di luar kantor kita kan pengen cerita yang seneng2 kan ya.

    @ Memy,
    Setujuuu!
    Makanya aku mutusin leave group. Daripada bikin dosa.

    ReplyDelete
  14. @ Lulu,
    gak enak banget Lu digituin. Beneran deh.
    Makanya sekarang aku mending fakir group deh. Maksudnya milih group yang bikin ati seneng aja.

    @ Sondang,
    Kadang sebagai orang Timur (dan masih konvensional) kita kan kadang suka risih ya. Buat kita hal kayak gitu masih tabu dan gak sesuai dengan norma. Apalagi kalo yang ngirim lawan jenis. Maksudnya apa coba ?

    @ Arman,
    Makanya gw pengen nanya, man. Apa karena cuma gw doang yang tadinya pasif eh mendadak nongol. tapi kalo gitu kan mendingan dia bikin group sesama dia aja ya. gak usah terbuka buat yang lain.

    ReplyDelete
  15. @ Della,
    Nah itu dia salah satu gw leave salah satu group, Dell. MLM dan hoax gak penting gitu deh.

    @ Dani,
    *pukpuk Dani*
    Resiko orang keren kan emang banyak yang sirikiti, Dan.

    @ Rhey,
    Halo, Rhey.
    Hahaha...aku juga gak tau kenapa dese punya ganjelan apa sama aku.

    @ Dian,
    Gubraaaks.
    Seleb apaan ?
    Selebs mah gak keringetan di pabs, Di. Selebs mah keringetannya di lokasi suting ato di sauna. hahaha

    ReplyDelete
  16. ikut grup selalunya di invite...kecuali yang grup milist emak emak macam mpasi lah milist sehat lah...harapannya nggak judge each other, tapi lebih untuk tambah wawasan....
    ada whats app disini emak emak PKK eh ibu ibu PKK di kantor bikin group ngalor ngidul..jarang koment kalo nggak disenggol...tapi it's ok dengan kawan kawan lain yang saling siul menyiul..selama istilahnya....jangan senggol gue yang negatif..*bukan antipati..cuman berpikirknya positif...aku nggak akan nyubit kalo tidak di cubit duluan...*halah opo meneh ini..hehehe.....
    hmm menikmati hidup...hidup bersosilisasi perlu dan kadang bermanfaat sekali tapi kalo sudah banyak mudhorotnya dan menyeret kita kedalam tidak baikan...misal penyakit hati mending ditinggalkan...*haduh ampun mbak..kok kacau balau dan sok mama dedeh gini...intinya enjoy our life..sesuai apa yang kita inginkan ..jangan disetir sama orang lain...*haduh makin OOT...lari ahh..sebelum dikeplak sama mbak indah..:)

    ReplyDelete
  17. setujuuuu hehe, kangen deh post an mba Indah hehehe :p... aku juga kadang merasa menemui orng yg "kayanya lo sensitip bgt siiii sama gw, salah gw apa" hahaha tapi ya sutra lah ya namanya orang beda-beda hihi...

    ReplyDelete
  18. @ mama Kinan,
    Aku malah gak punya group kantor lho, Mbak. males ngebahas kantor lagi kantor lagi hahaha...

    @ Puti,
    Ihiiy...asyiiik ada yang kangenin.

    ReplyDelete
  19. pernah ninggalin bbg keluarga. alasannya mgkn bagi yang lain sepele ato dipikirnya gue yang sensitipan. tapi ketika gue ada masalah, bukannya ngebantu gue tapi mereka malah mojokin gue, ngejudge gue sebagai a-z, dan ternyata malah nusuk gue dari belakang. dan ternyata contact gue di delcon berjamaah :-)

    sempet diinvite ulang tapi gue tolak ya karena gue masih sakit hati sama perlakuannya mereka ke gue

    ReplyDelete
  20. gue pernah ninggalin grup keluarga yg isinya sepupu-sepupu satu eyang. karena ada satu waktu dimana gue lagi ada masalah, tapi mereka bukannya back up ato ngedukung gue, tapi mereka malah ngejatohin gue. ngejudge gue dari a-z, nusuk gue dari belakang

    dan yg lebih parah, contact gue didelete berjamaah :-) taun lalu gue sempet diinvite lagi utk masuk. jelas gue tolak karena gue masih sakit sama perlakuannya mereka ke gue

    ReplyDelete
  21. Left grup ituh bbg keluarga sby, alasannya jelas sih, udah g bagian dr keluarga itu lagi. Hehehe..

    Klo grup yang masih aktif ya jelas grupnya anak2 angkatan kuliah sama grupnya angkatan masuk kerja.

    Klo grupnya angkatan kuliah yang dibahas dari bully membully, ngobrolin yg menjurus sampe kadang diskusi serius pun pernah. Lengkap lah.

    Klo grup angkatan masuk kerja ya suka curhat2an kerjaan. Yang nanya kerjaan. Yang gaboleh cuti lah. Campuraduk lah. :D

    ReplyDelete