4.16.2013

PR Utama Gw dan Hani

Gw ngerasa semakin ke sini, pemikiran gw udah gak saklek kayak dulu lagi.
Ngerasa gitu juga gak sih ?

Salah satunya, pada ngerasain yang sama gak sih kalo gw udah gak seheboh seambisius dulu lagi soal pendidikan anak ?

Beberapa tahun silam, gw terlalu ikut-ikutan sibuk nyari sekolah kelas menengah ke atas. 
Dimana tadinya gw yakin seharusnya di sekolah dengan lingkungan yang gw beli mahal ini bisa menjamin bahwa anak-anak yang bersekolah di sini berasal dari lingkungan keluarga baik-baik.
Dan sekolah dengan lingkungan 'terseleksi' seperti ini tentunya tidak murah.

Lebih gilak lagi, gw sampe udah gugling sekolah unggulan negeri dari SD sampe jenjang SMU dengan nilai kelulusan terbaik. 

But IMO, it's worth it kok.
Baiklah, gw pun sibuk menyusun strategi supaya tujuan finansial gw ini bisa tercapai pada waktunya.
Gw akuin, gw mungkin (pernah) terlalu ambisi mengejar tujuan finansial ini.

Setiap kali Hani mencoba mengingatkan gw " Mom, diriku yakin setiap anak tuh ada aja rezekinya. Kita berusaha semampu kita aja ", gw terkesan mencemooh " Yah, tapi rezeki itu kan harus dicari dan dikumpulin, Han. Emang nanti pas Athia mau bayaran masuk FK UI, terus bakalan ada duit sejumlah EM-EM-an jatuh ke atep rumah, gitu ? "

Duh, kalo gw inget-inget lagi, waktu itu gw naive banget emang. 

Namun kemudian, gak cuma Athia yang tumbuh dan berkembang, gw pun mengalami fase metamorfosa. 

Saat Bu Elly Risman menyodorkan sejumlah fakta tantangan yang harus gw hadapi dalam mengasuh Athia kelak, saat itu pula lah gw mempertanyakan diri gw sendiri.

So Indah Kurniawaty, 
Jadi tujuan utama loe mengasuh Athia itu sebenarnya apa ?
Sekedar mengejar akademik ataukah ada hal yang jauh lebih penting daripada itu ?

Gw gak bilang kalo prestasi akademik itu gak penting.
Gw gak menapik kalo finansial planning itu penting.
Namun, gw sepakat bahwa setiap orang tua mungkin punya prioritas yang berbeda dalam menentukan tujuan pengasuhan anak.

Kepala gw serasa dijedotin ke tembok berkali-kali saat Bu Elly membeberkan data bahwa anak-anak dari sekolah yang gw-pikir-aman itu pun gak luput  menjadi korban dari serangan narkoba dan pornografi.
  
Ternyata, gak ada jaminan sekolah yang benar-benar bersih dan aman yang bisa melindungi Athia.

Seharusnya gw bukannya sibuk mempersiapkan gimana Athia bisa masuk ke sekolah 'paling aman', paling berprestasi, melainkan mempersiapkan bagaimana Athia bisa survive dalam sekolah yang sesungguhnya. Sekolah yang bernama KEHIDUPAN.

Astaghfirullahaladzim.
Gw kemudian tersadar bahwa betapa gw udah menjadi hamba Allah yang mendustakan rezeki-Nya.

Orang tua gw, tidak pernah baca buku parenting apalagi belajar soal financial planning. 
Emang bukan sesuatu hal yang membanggakan.

Alm bokap gw hanyalah pensiunan karyawan BUMN di daerah kala itu. 
Duh, berapa sih gaji seorang karyawan BUMN jaman itu. 
Sehingga beliau gak mempunyai dana pendidikan berlebih yang bisa menyekolahkan empat anaknya di sekolah mahal.

Menjelang kelulusan gw dari Sekolah Menengah, orang tua gw wanti-wanti supaya gw bisa masuk Universitas Negeri. 

Meskipun salah satu kakak gw yang berbeda usia 12 tahun menyanggupi untuk membiayai kuliah gw, namun Alm bokap gw ngomong sama gw ' jangan pernah bergantung kepada kakakmu. Tanggung jawab seorang kakak tidak sama dengan rasa tanggung jawab orang tua kepada anaknya...'

Terus, apakah kemudian artinya gw berhak untuk menyalahkan bokap gw ?

Berhak mempertanyakan kenapa beliau gak bertanggung jawab mempersiapkan dana pendidikan yang cukup untuk menyekolahkan gw ke Harvard ?

Alhamdulillah. 
Alm bokap gw yang sudah pensiun itu akhirnya mendapat tawaran kerja di bagian HRD di salah satu perusahaan sepatu di Bekasi.
Sehingga beliau bisa membiayai uang kuliah gw. *gw menitikkan air mata kalo inget tanggung jawab bokap gw ke anak-anaknya*

Gak lupa ada pesan sponsor ke gw " Kamu harus menyelesaikan kuliah secepat mungkin. Atok (sejak kelahiran keponakan gw, beliau membahasakan dirinya sebagai Atok) udah semakin tua. Gak mungkin orang mau berlama-lama memperkerjakan orang yang udah tua..."

Dan ternyata omongan orang tua itu jarang meleset ya.
Tepat beberapa saat sebelum akhirnya gw dapet kerjaan, perusahaan tempat alm bokap gw bekerja pun gulung tikar.

Sungguh kebetulan banget ya. 
Jadinya gw pikir-pikir, alm bokap gw mendapat kesempatan kerja lagi itu untuk membiayai gw kuliah.
Dan rezeki yang Allah berikan supaya gw kuliah ini sepertinya bukan karena do'a gw deh.

Gw belum jadi sholehah masih terlalu labil dan alay untuk berdo'a siang malam supaya kalo gw gak lulus univ negeri, maka gw masih diberikan kesempatan untuk merasakan duduk di bangku kuliah.
Gw percaya ini berkat do'a Alm bokap gw dan nyokap gw sebagai orang tua gw.
Sebagai bentuk ikhtiar dan tanggung jawab mereka untuk menyekolahkan gw setinggi yang mereka mampu.

Mungkin juga inilah yang namanya 'berkah'. 
Gw bisa lulus pada waktunya, bisa langsung dapet kerjaan.
Dan Insya Allah, ini jugalah yang akan gw dan Hani pegang teguh dalam keluarga kami.
Biarpun sedikit namun kalo yang namanya 'berkah', Insya Allah bisa tercapai semua tujuan.

Waktu bokap gw dirawat di ICU, gw dan Kakak gw lah yang harus membiayai semua biaya perawatannya.
Alhamdulillah, Allah jodohkan gw dengan suami yang penuh pengertian. 
Gak ada sedikitpun gw liat ada rasa keberatan dari Hani saat gw mengeluarkan sejumlah uang itu.

Gak ada sedikitpun terlintas di benak gw kalo sejumlah uang itu harusnya gw bisa gw pake untuk tujuan kami yang lain.
Sama sekali gak kepikiran sama gw kalo sejumlah uang itu bakalan mengganggu cash flow gw dan Hani.

Yang ada dalam benak gw dan kakak gw adalah bagaimana supaya bokap gw bisa mendapatkan perawatan sebisa yang kami mampu.

Jujur, karena yang terpikir oleh gw saat itu, mungkin inilah hal terakhir yang mampu gw berikan kepada beliau sebagai bentuk bakti seorang anak kepada orang tuanya.

Dan gw tau banget, apa yang gw lakukan ini mungkin gakkan cukup untuk membalas apa yang beliau pernah berikan kepada gw.

Gw percaya 100% jika alm bokap gw berada pada posisi yang sama, beliau juga akan melakukan hal yang sama untuk gw.
Gw gak percaya bokap gw akan sempat terpikir apakah biaya itu akan menganggu cash flow keluarga kami.

Orang tua gw mendidik gw dengan cara mereka sendiri. Cara konvensional.
Gw gak bilang kalo gw tergolong orang sukses yang patut dibanggakan.

Tapi setidaknya, gw udah cukup bersyukur gw bisa survive.

Sedari SD, gw bergawul dengan teman-teman dari berbagai kalangan. 
Bahkan dengan anak-anak yang tanpa sungkan mengucapkan kata-kata 'kotor' layaknya udah jadi makanan sehari-hari.
Tapi Alhamdulillah, cukup sekali mulut gw mo dicabein nyokap gw gara-gara terucap kata 'kotor'. 
Setelah itu gw kapok seumur hidup. :p

Gw udah nemuin teman-teman dengan pergawulan bebas, narkoba sedari SMP. Namun Alhamdulillah, gw masih diberikan hidayah untuk membedakan yang baik dan yang gak baik.

Dan itulah yang menjadi PR utama gw saat ini.
Gw pengen bukan gw dan Hani yang bisa melindungi Athia,
Bukan sekolah yang bisa melindungi Athia,
Tapi dirinya sendiri.

PR utama gw dan Hani ke depan adalah bagaimana membentuk Athia supaya dia bisa bertahan, bisa melindungi dirinya sendiri, tau mana yang haq dan mana yang bathil, paham betul dengan tanggung jawabnya sebagai individu.

Dimanapun dia bersekolah kelak, dengan situasi apapun yang dia hadapi kelak, tidak akan menjadi masalah buat Athia karena pondasi akidah, norma dan value yang kami tanamkan sudah bercokol sedemikian kuat.

Dan tugas menanamkan akidah, norma dan value sesuai tujuan kami adalah sepenuhnya menjadi tanggung jawab kami berdua, bukan tanggung jawab sekolah.

Itu juga yang kemudian mengubah keputusan gw untuk gak jadi pindah ke sekolah dengan basis Al-Al-an

Waktu gw bilang kalo gw mo pindahin Athia dari Rumah Kepik, salah satu temen di whatsapp group nanya dengan polosnya " Emang loe ada masalah dengan Rumah Kepik, Ndah ? "
Gw : " Gak ada sih. So far, gw puas banget dengan Rumah Kepik. Bayangin, gurunya ( Tante Putri) sampe bela-belain mo datang ke rumah untuk diskusi soal perkembangan Athia. gw sendiri gak yakin akan nemuin sekolah lain dengan guru-guru yang perhatian dan sayang ke Athia kayak Rumah Kepik "
Temen gw : " Nah udah OK banget itu. Terus kenapa loe mo pindahin ? "
Gw *mulai garuk-garuk bingung* : " Yaaah, gw pengen pindahin ke sekolah Al-Al-an aja..." *ternyata labil gw belum sepenuhnya sembuh yeee...*
Temen gw : " Cuma karena itu ? Kan Indah bisa ajarin Athia pendidikan agama di rumah "

DEZIIIIIIIIG !!!!! *piso nancep di jantung pertahanan*
*terngiang-ngiang ucapan Bu Elly di setiap seminar " Dan selama ini kalian subkontrakkan pendidikan agama anak kalian kepada sekolah so-called Al-Al-an ??!!! "*

Jadi begitulah teman-teman, kenapa tahun ini teman-teman tidak menemukan review survey sekolah dari gw.
Dan kenapa seperti yang gw bilang di awal tadi, kalo pemikiran gw udah gak seambisius dua atau tiga tahun yang lalu.
Gw dan Hani udah menentukan prioritas paling atas dalam tujuan pengasuhan kami : mendidik Athia menjadi anak yang sholeh.

Well, I guess, (dibalik sisa-sisa kegalauan dan kelabilan gw) I grow up. 

I am not saying that I am proud with my parent's condition.
Tapi jika memang takdir yang digariskan oleh Allah agar gw melalui apa yang sudah gw lewati hingga hari ini, maka gw berterima kasih kepada orang tua gw karena mereka bisa mendidik gw untuk bisa survive.
Karena belum tentu semua orang bisa survive kan ?

Dan semoga kita bisa melakukan hal yang sama ke Athia ya, Han.

Love you both.

20 comments:

  1. lagian kalo dilogika, gak mungkin yang bisa kerja nantinya cuma lulusan sekolah al-al an....gak cukup dong ntar tenaga kerjanya

    ReplyDelete
  2. setujuuuu...banget banget,ahh betapa selama ini pun gue udah menyerahkan sepenuhnya ttg penerapan pondasi aqidah itu pada sekolah...*tertampar judulnya*

    ReplyDelete
  3. yah emang kita sebagai ortu pasti pengen nyari sekolah yang terbaik buat anak ya. tapi gua setuju ama yang lu bilang, yang lebih penting lagi adalah sekolah kehidupan. dan kita sebagai ortu adalah gurunya.

    karena emang mau sekolah sebagus apa, gak menjamin sempurna. gak ada yang sempurna bahkan.

    gua sendiri dulu pas sd ama smp tuh sekolah di sekolah yang gak bagus. apalagi pas smp. anak2nya suka tawuran. :P tapi ya gua bisa berbangga kalo gua gak ikutan jadi gak bener2 kayak temen2 sekolah gua kok... walaupun gua di sekolah gak bagus, tapi gua gak perlu ikut2an jadi gak bagus.. ya gak... :)

    ReplyDelete
  4. meleleh deh bacanya...

    Gw bersyukur pernah ikut seminarnya Bu Elly karena semua kata2nya itu bisa membuka wawasan gw dlm belajar mendidik anak.

    TFS ya Ndah :)

    ReplyDelete
  5. Sayang banget rumah kepik agak jauh dari rumahku ya, eh karena aku males aja anter jemput ya hehehe

    ReplyDelete
  6. Setuju bgt Ndah, gw jg setuju sm komen Mba Novi. Ini gw aja hampir labil mau nyekolahin Millie skrg tp setelah dgr Bu Ely gw ky tertampar... Hehehehehe jd lah gw membuang jauh mimpi2 itu :D

    ReplyDelete
  7. Kebalikan gue. Gue malah 2-3 th lalu mikir rezeki ada yang ngatur jadi gk terlalu mikirin finplan. Baru kepikiran sekarang, wkwkwk..
    Iya bener, harus dari rumah. Ortu gue dulu membesarkan gue dengan cara yang cukup baik menurut gue, dan itu masih gue praktekin ke Nadya :)

    ReplyDelete
  8. @ Novi,
    Terus kesian Sekolah Negeri Pagi-Petang dong ya.

    @ Silvi,
    tenang sil, gw juga baru kok insapnya. :p

    @ Arman,
    Yoi, Man. Makanya dulu kita termasuk anak punya prinsip kali ya. Bukan tipe yang suka partisipate gitu.

    ReplyDelete
  9. @ Yani,
    *peluk*
    Sama Yan. Gw juga tadinya tipe yang diktator banget.

    @ Mbak Lidya,
    Ada jemputan kok, Mbak. Tapi Thariq juga bagus kan ?

    @ Yeye,
    hahaha...emang paling enak kan disubkon ya.

    ReplyDelete
  10. @ Della,
    gw juga masih mikirin FinPlan sih. Sedia payung sebelum hujanlah. tapi sekarang gw udah gak seheboh dan seambisius dulu. Browsing sekolah anak dari TK sampe kuliah seharian hahaha...sekarang lebih sante aje.
    Buktinya, gak semua yang jebolan univ ternama bisa banggain ortu kan ?
    Contohnya : *liat aja pengalaman Lulu, Yeye, Dani dan Memy dengan salah satu lulusan sekolah terhebat di negeri ini...*

    ReplyDelete
  11. Aku gak bisa komen banyak karena blm punya anak tapi tulisan ini bisa aku pahami dan jadi bekal nanti. "Sekolah kehidupan" I'll noted it, Mbak :)

    ReplyDelete
  12. Mbak Indah.. (sok mudaan) tulisannya canggih dan 'kena' banget nih..

    Saya sempat gamang mau nambah baby ato gak karena takuuuut banget ga bisa nyekolahin di sekolah yang bagus, keren, luar negri endesbre endesbre..

    Ternyata sebetulnya ga mesti kayak gitu juga ya.. :) Keracunan FinPlan juga nih, kayaknya :)

    Berupaya sekuat tenaga dan berserah pada Allah SWT mestinya jadi pilihan utama *benerin kerudung*

    Thanks for sharing ya.. Jadi pengen ikut seminarnya Bu Elly deh..

    ReplyDelete
  13. @ Mbak Ladeva,
    Justru emang bagusnya hal-hal begini dipahami dulu oleh calon orang tua.
    Sama-sama belajar ya.

    @ Pipitta,
    Hahaha...Been there kok.
    Tapi seiring waktu, anak tumbuh menjadi gede, orang tua juga berkembang makin bijak kok.
    Tenang aja. Semua ada waktunya. Semua ada rezekinya atas izin-Nya.

    ReplyDelete
  14. sama komentarnya sama mba Lidya, rumah kepik betapa jauhnya dari bulak kapal.

    aku jadi senyum sendiri baca dialognya mba Indah dengan suaminya, persis seperti dialogku sama suami di setiap kita ngomongin pendidikan anak.....

    ReplyDelete
  15. Setuju dg tulisan panjang ini, Indah :)
    Blogging ke blognya ibu-ibu yang mereview bbrp sekolah kaget aja dengan uang masuknya apalagi mmg rencana akan pulang selamanya ke indonesia tahun depan, In shaa Allaah. Tapi, diskusi dengan suami, akhirnya suami bilang klo setiap anak itu ada rejekinya. Mikirin boleh tapi jangan sampai seolah-olah berfikir semua bisa diatur dari sekarang :)

    ReplyDelete
  16. @ Mbak Rina,
    Gak jauh kok. Malahan temen Athia ada yang rumahnya di Grand Wisata lho.

    @ Fety,
    Been there.
    Nyiapin uang untuk masuk emang penting banget. Tapi jangan sampai terlalu fokus nyiapin uang, kita lupa nyiapin pondasi anak. :D

    ReplyDelete
  17. Setuju banget Ndah,
    yang penting menyiapkan anak agar mampu berjuang dan bertahan :)

    Self reminder juga buat saya, setelah tanya Pak Toge tentang kekhawatiran saya tidak bisa mendapat SD sebagus kurikulum PG&TK nya Ary yang sekarang

    ReplyDelete
  18. Sebagai bapak (yang kesannya) sholeh gw terharu banget Ndah bacanya. Maturnuwun ya Ndah ngingetin dan ngerefresh lagi ilmu penting jadi orang tua. :)

    ReplyDelete
  19. Setuju sama kata-kata Bu Elly, pendidikan moral dan agama harusnya ada di rumah dan orang tua sebagai rule modenya. Karena banyak jebolan sekolah dengan embel-embel agama ya moralnya gak sebagus yang diharapkan. Semangat Ndah, kamu pasti bisa #oposeh...btw aku kangen sama kamu, lama gak maen kesini.

    ReplyDelete
  20. Nggak salah lah ane pagi ini memaksakan diri harus BW dulu ke tempat mbak indah...daripada ngerjain excel reportku...hehhee..*karyawan teladan huahuahua....
    hmm...kita berproses...aku seneng banget pas bagian ini
    Dan tugas menanamkan akidah, norma dan value sesuai tujuan kami adalah sepenuhnya menjadi tanggung jawab kami berdua, bukan tanggung jawab sekolah.
    aku tuh mbak juga sering galau..galau karena aku dipedalaman...anakku engko piye pendidikanne
    disini kayak gitu gitu doang..aku juga pernah ngajar disekolah yang lumayan ...dan tahu lingkungan pendidikan didaerah BSD serpong yang gila gilaan keren...keren dari segi biaya kurukulum dll jadi aku udah tahu istilahnya ditambah galau lagi kalo lihat update man teman blogger yang di kota besar...well prepare banget soal pendidikan anak...mulai dari dasar..PG, TK, SD...la awak??? aku sering diskusi ini sama bojoku...jatuhnya ayah kinan lebih wise...kita dulu nyatanya juga dari ndeso...kita bisa survive...kita mendapatkan pendidikan yang standard negri negrian...anggak al al-an..tapi kita bisa...dan biaya segitu aja dulu orang tua kita dah ngos ngosan....jadi katanya lagi jangan takut...insyallah adjusting..dan peran orang tua lebih dominan nggak hanya sekolah....pada saatnya dirasa emang kita harus back to java untuk pendidikan anak insyallah allah kasih jalan...kalo masih basic seperti ini peran orangtua juga sangat penting dan dominan..misalnya neh...kita mampu sekolahin anak ketempat yang terbaik sekalipun...tapi kalo nggak ada perhatian dan campur tangan orangtua dalam hal pembentukan karakter dan kepribadiannya dan hanya mengandalkan sekolah dan lingkungan aja apa bisa?????...Pembentukan akhlak dan karakter yang baik.....itu kan yang ingin kita tuju...anak yang sholihah dan sholeh itukan ?? bukan hanya pencapaian akademik...begitu sering suamiku mengoreksi keinginanku untuk cepat pindah ke jawa...yang ternyata niatan pindah ke jawa itu nggak semudah membalikkan telapak tangan...thanks a lot mbak...tulisanmu ini sedikit banyak mengurai benang kusut di kepalaku...baru tadi pagi dijalan aku dan suami diskusi soal ini lagi soal sekolah kinan kelak...Kita prepare semaksimal yang kita bisa selebihnya Yakin dengan pertolongan Allah SWT...
    *waduh sorry jadi panjang kayak postingan..

    ReplyDelete