4.30.2013

{ Anak Kompleks } : Harta Karun Baru itu Bernama Cangkir Kopi

Another cerita kencan setelah cerita kentjan yang satu ini.
Karena sebelumnya gw kasih judul Kencan Ringan di Sekitaran Rumah
jadi tadi gw pengen ngasih judul " Kentjan Ngesot Dari Rumah " aja di postingan ini. Tapi ntar pada berame-rame komen " emang beneran ngesot ? " :p

Sejak gw pindah ke Rumah ketiga , gw udah sering banget ngamatin satu sudut di ruko dekat rumah gw. Biasanya sih gw mampir ke ruko sini karena pas nemenin Athia jajan di Indomaret. 

Ada satu cafe yang terletak di sudut ruko ini, namanya Indonesia-sekali. Yaitu  Cangkir Kopi.
Cangkir Kopi tampak luar

Dan somehow, dari sekian banyak cafe, resto, tempat makan di sepanjang ruko Kemang Pratama depan sono, emang sedari awal gw melihat pemandangan di atas, gw kok udah tertarik banget pengen nyobain kencan kilat dengan Hani di sini.
Yah...walopun cuma niat sekedar mesen secangkir kopi, duduk bercerita dengan Hani di salah satu kursi di teras cafe di kala malam hari.

Sebenarnya gw sempat kepikiran pemilik Cangkir Kopi ini cukup berani juga bikin cafe di sudut sini.
Karena setau gw, di sekitaran ruko-ruko itu gak terlalu banyak aktivitas. 
Apalagi kalo malem hari.
Palingan yang rame cuma pengunjung Indomaret di sebelah cafe ini doang.

Lokasi Cangkir Kopi ini bukan berada di depan jalan raya Kemang Pratama, tempat lalu lalang yang rame dilewati orang bahkan orang luar komplek untuk motong jalan dari rawalumbu/narogong ke Pekayon. 

Jadi menurut gw *yang mendadak sok ngerti bisnis*, kecil kemungkinan ada orang lagi lewat iseng mampir. Pengunjung yang dateng ke sini seharusnya -sangat-segmented-sekali. *udah segmented, pake sangat plus sekali pulak*

Artinya kalo mereka bukan penghuni kompleks deket-deket ruko itu, tamu Cangkir Kopi ini pasti emang niat banget datang ke sini.

Seperti yang gw bilang sebelumnya, hampir dibilang gak ada aktivitas selain Cangkir Kopi dan Indomaret di sekitaran ruko yang mengakibatkan penerangan di ruko-ruko cuma datang dari dua toko ini.

Tapi mungkin justru itu yang bikin Lampu hias di teras cafe ini menjadi penerangan teras yang menambah suasana malam jadi keliatan romantis.
Seakaan gak mo kalah saing dengan sunyinya malam di sekitar ruko ini, suasana cafe ini tenang banget. 


Ah, Me likey pokoknya! 
Cucoklah buat orang kayak gw, yang lebih suka ngobrol dalam tenang ketimbang dalam suasana jedag-jedug live music selayaknya cafe lain.

Jadilah Minggu malam kemarin,baru kesampean niat gw cabs bentar buat kencan di sini.
Gw dan Hani mengendap-endap sebentar saat Athia sudah bobo pulas.
Malam itu Athia emang bobo lebih awal karena dia agak masuk angin.

Sebenarnya dari rumah, kami bisa aja sih berjalan kaki sambil bergandengan tangan atau berpelukan. hahaha...*abege bets*
Tapi karena kami gak mo kelamaan ninggalin Athia jadi kami pun (terpaksa) naik kendaraan ke situ.

Salah satu yang asyik adalah gak ada deh acara rempong cari parkiran. 
Karena mayan banyak tempat kosong untuk parkir. *iyalah wong sepi*

Dengan tak sabar, gw pun segera masuk ke dalam cafe untuk melihat menunya apa aja sih. 
Walopun sebenarnya gw emang gak niat makan apa-apa juga sih. Niatnya emang gw cuma pengen pesen kopi dan duduk cerita dengan Hani di terasnya.
Seperti idaman gw setiap kali parkir ke Indomaret. :p

Saat gw membuka pintu dan melihat interior dalamnya, gw lalu berubah pikiran. 

Gw jadi milih duduk bercengkrama di ruang dalam Cangkir Kopi ini aja.
Selama ini gw udah suka ngeliat exterior teras cafe ini, tapi sumpey gw gak nyangka kalo ternyata interior di dalamnya juga cukup cozy lho.
Yah...gw bilang cukup asyik binti cozy untuk sebuah cafe kecil di ruko nan tersembunyi di nyaris ujung kompleks ini.


Gw melihat beberapa spot dengan sofa yang nyaman !
Bener-bener spot kegemaran gw dan Hani kalo berkencan.

Sayangnya semua spot sofa sudah terisi oleh pengunjung yang datang sebelum kami. 
Apa jika kami seusia beliau juga bisa menikmati hari-hari begini ?
Akhirnya karena semua sofa fully booked, kami terpaksa pindah ke daerah deket pintu masuk. Walopun gak se-Pe-We sofa tapi gw tetep hepi-hepi aja. 
Keliatan kan lampu hias di teras depan cafe...

Ngeliat overall interior cafe dan mengingat lokasinya yang menurut gw segmented banget, gw rasa pemilik Cangkir Kopi ini gak maen-maen waktu setting cafe ini di tahun 2009 yang lalu. Emang-niat-banget.


Picture was taken from Arterior
Terus gimana menunya ?
Gw gak jadi ngopi.
Sebagai gantinya gw memesan Ice tea Lychee sementara Hani mesen Juice Banana-Strawberry.
Dan untuk menambah dinginnya malam, kami juga memesan Banana Split.


Ice Tea Lychee pesanan gw
Juice Banana Strawberry
Banana Split untuk kami suap-suapan layaknya Abege Hihihi
Waktu gw mesen Banana Split, mas yang melayani kami menawari beberapa pilihan rasa ice cream. Cokelat, Vanila, Green tea, Strawberry dan Rhum Raisin.

Hani memilih es krim green tea dan Cokelat. Hmm...sluuurrrp !

Sambil menikmati ice tea dan sesendok demi sesendok Banana Split, gw mengamati tamu cafe yang datang dan duduk di dalam cafe malam itu. 
Rata-rata sih mereka datang dengan keluarga. 

Di depan meja kami, ada suami istri dengan tiga orang anak nya memesan banana split yang sama dengan yang gw pesen.
Kelima-limanya sibuk menikmati ice cream dengan tenang.

Sampe mereka menoleh ke gw yang ngakak kekencengan gara-gara sambil nonton Shaolin Soccer yang saat itu sedang diputar. 
Oooppsss..jadi malu ati. :p 

Bahkan di salah satu meja gw melihat ada pasangan kakek dan nenek yang menikmati makan malam (apa cemilan malam ya ? Oh well setidaknya buat gw itu cemilan :p).
Duuuh, apakah kelak gw dan Hani juga akan seperti itu ?

Biasanya, kalo abis gw review beginian, ada dua pertanyaan yang sering bikin penasaran.

Masuk golongan Mehong apa kaum Mursida ?

Bukannya gw niat mo pamer cerita sampe detaiiiil banget, kalo gw ngomongin harga makanan dan minuman gw di sini lho.
Tapi gw yakin banyak yang sepakat sama gw, kalo kita ngomongin Mehong dan mursida itu sangat-subjective-banget. Yoi gak ?
Daripada ngomongin secara kualitatif mending ngomong secara kuantitatif aja.

Ice Tea Lychee dan Juice Banana Strawberry kemarin harganya IDR 17rb.
Sementara Banana Split harganya di Cangkir Kopi ini IDR 23rb.
*pajaknya berapa persen, gw gak tau. Abisan yang traktir bayar ke kasir Hani sih. Hihihi*

Silahkan masing-masing putusin : mehong apa mursida ? Hahaha...

Rasanya enak gak ?

Beuh. Lagi-lagi subjective.
Mungkin kalo cari enak, yang dengan sengaja datang buat jajan es krim di sini akan nongkrong di gerai Baskin Robbins yang juga ada di kompleks ini.

Tapi buat gw, menemukan tempat ini ibarat menemukan harta karun.
Coba, gimana gak kayak nemu harta karun?

Nemu tempet kencan yang cozy, udah gitu deket rumah tinggal koprol doang, ada spot sofa favorite, hargapun masih terjangkau dompet gw.
Super-hepi kan ?

Setidaknya sekarang gw dan Hani punya salah satu pilihan tongkrongan favorite yang bener-bener deket rumah buat ngabisin wiken, kalo males kencan jauh-jauh.

Ato gw sempet kepikiran juga, eh seru kali yaaa sesekali ngobrol-ngobrol dengan Al Galaxyah di tempat ini.

Sebelumnya sih Lita udah ngajakin nyobain ngopi di cafe (masih tergolong) baru juga di Galaxy, Eight Coffee
Baiklah, mungkin abis ini baru gw menjelajah ke sono.

Gimana ada yang pernah nyobain Eight Coffee ini ?
Atokah malahan mungkin ada yang udah pernah nyobain Cangkir Kopi dan Eight Coffee ini ?


Review dong..review...hihihi

18 comments:

  1. Kenapa yg kebayang mb Indah ma mas Hani tetap berjalan bergandengan macam ABG yaaaahhh?? hmmm...

    ReplyDelete
  2. Gue juga sukaaaaaaaaaa..tempat kentjan yang sepi cozy-cozy gitu. Enaknya lu Mak, deket rumah ada tempat kayak gitu.. :)

    ReplyDelete
  3. Itu kafe temanku hahahaha...dan yup memang asyik nongkrong di sana meskipun jauh euy jalannya. Tempat kencanku dulu waktu pacaran sebelum nikah juga di situ. Asoy dah tempatnya :)
    Hehehhe...

    ReplyDelete
  4. cuit cuit....
    hmmm aku jadi pingin begetoh..kencan ala abg getoo....hiks..jarang banget...our time maksudnya berdua gitu..dan kinan dirumah......*derita emak kinan..:)

    ReplyDelete
  5. @ Anggie,
    Aaah bilang aja kamu juga kepingin pacaran ala abege gitu kan ? kan ? Hihihi...

    @ Della,
    Ah kenapa kita selalu setipe sik ? Hihi..iya makanya gw bilang " Harta karun " nih.

    @ Mbak Ladeva,
    Oh ya ? Mbak sama Temen Mbak tinggal di sekitar sini juga ?
    Salam ya buat temennya, Mbak. Sukses terus cafe nya ya.

    ReplyDelete
  6. @ Mama Kinan,
    Sebenarnya kalo kencan mah, rujakan di bawah pohon jambu asal sama yang kita cinta rasanya kayak rujakan di bawah menara Pisa, Mbaaak...Hahahaha

    ReplyDelete
  7. ayooo Iiiin,ngedate bareng..klo lo cuti yeee, pizza hut baru situ jg enak tempatnyaaa.. :p

    ReplyDelete
  8. namanya aja cangkir kopi ya tapi menunya gak cuma kopi, berarti aku bisa masuk sini :)

    ReplyDelete
  9. menurut gw sih mursida lah dengan harga segitu..

    mungkin cafe itu lebih oke kalo nama menunya pake bahasa Indonesia, jadi bener2 aseli Indonesia.. :) *analisa sotoy*

    ReplyDelete
  10. kayaknya emang cocok buat tempat pacaran ya.... :D

    ReplyDelete
  11. wiih gue juga suka tempat yang remang2 kek gitu..hihihi
    apalagi ditambah makanan ama minumanya juga mursida..mantaaaf gaaaan....:D

    ReplyDelete
  12. ndah, yg eight coffee galaxy itu juga enak, suka dipake arisan

    ReplyDelete
  13. aku termasuk yang sering motong jalan lewat kemang mbak kalo mau ke pekayon... dan setiap lewatin ruko daerah situ selalu ngeces banyak bener makanan enak...*salah fokus....

    ReplyDelete
  14. asli tadinya ga ngeh dengan istilah mehong dan mursida.. hihihi

    ampuuun, ada dimana sih yak diriku ini?

    ReplyDelete
  15. Baru nyadar kau sebut2 namaku di sini :p

    Eight Coffee belum pernah, Ndah, gue sama suami kalo kencan ya di Restu Bundo :)))

    ReplyDelete
  16. kencan terus nih yee... *brb bangunin Athia buat rusuhin momom dan deded* tapi emang perlu ya, biar tetep harmonis geto sampek kakek nenek, kalo aku sama papanda sih tongkrongannya di warung bakso atau mie ayam hihihihi :D

    ReplyDelete
  17. Hai mba Indah, thank you for giving a really nice story for Cangkir Kopi. My mom and her friend are the owner of Cangkir Kopi. And my mom was really happy when reading this blog. Sekali lagi makasih ya udah nulis tentang cangkir kopi dan ngasih judul yang kece hehe. Btw I'm Iffa, we should meet up someday hihi. Glad to read this :)

    ReplyDelete
  18. @ Mbak Iffa,
    Hai, Mbak.
    Tinggal di sekitaran Kemang Pratama juga kah.
    Moga-moga kalo aku mampir ke Cangkir Kopi lagi, kita bisa ketemuan ya. Tapi beneran kok, aku suka suasana di Cangkir Kopi. Deket rumah pulak. Treasure !

    ReplyDelete