12.27.2012

Because We Love You

Believe it or not, kadang belajar jadi orang tua itu gak musti melulu dari buku ato seminar parenting. Tapi juga dengan melihat orang tua yang lain dengan anak mereka.

Pada suatu ketika, gw  menyaksikan seorang anak menangis minta teman-teman mainnya menemaninya di rumah. Sementara teman-teman bermainnya itu pengen tamasya mumpung liburan sekolah.
Yah anak yang merengek itu masih balita sih...seumuran Athia lah.

Tentu aja temen-temen bermainnya keberatan lah. Selain usia mereka sebenarnya terpaut jauh, mereka juga ingin menghabiskan liburan yang sebentar lagi usai, in fun way. 

Mereka jadinya gak mo dong menghabiskan sisa liburan mereka cuma menemani si balita seharian di rumah. Nonton TV sampe mabok.

Akhirnya...si anak balita menangis sejadi-jadinya mencari teman-teman bermainnya yang sedang tamasya. 

Waktu Pak Toge bilang, saat anak menangis, bisa jadi dua kemungkinan. Luapan emosi ato strategi.
Sesaat emang kedengerannya kita orang tua yang sadis banget gak sih. 
Anak kita lagi nangis, terus kita orangtuanya malah mikir ini luapan emosi apa strategi. Kemana hati nuranimu, Momma ? 

Tapi ternyata setelah gw lihat dalam kehidupan sehari-hari, mungkin apa yang dibilang Pak Toge ini ada benarnya juga lho.

Jadi karena si anak balita ini menangis tersedu sedan ditambah pula pake agak demam, orang tuanya gak tahan mendengar tangisan dan ratapan si anak. Maka orang tua si balita meminta teman-temannya bermainnya itu harus menyudahi tamasyanya dan menemani si anak tercinta.

Yaah...orang tua mana sih yang tega dan kuat hatinya mendengar ratapan dan rengekan anak semata wayang ? Gw pun mungkin akan melakukan begitu kalo gw di posisi jadi emak si anak cantik semata wayang. 

Gile loe! 
Apapun akan gw lakukan demi menyenangkan dan membahagiakan anak gw. Masalah anak orang seneng apa gak mah urusan belakangan, yang penting anak gw duluan yang seneng ! #prinsip.*dengan catetan, gw belum ikut seminar Pak Toge dan milis Saling Belajar :p*

Maka dengan berat hati dan bersungut-sungut, teman-teman bermainnya pun kembali menemani sang balita.
Apa yang terjadi kemudian ?

Sekumpulnya teman-teman bermainnya di rumah si anak balita, ternyata anak balita pun sehat kembali dan malahan udah main-main ke tetangga yang lain. Si teman-teman bermain ya dibiarin aja di rumah nonton TV. 

Gak bisa nyalahin si balita juga kali ya. Yaaah...Namapun bocah, Cyin! Kita waktu kecil kali juga begitu. Hihihi...

Sekarang, silahkan simpulkan sendiri deh: jadi tangisan si anak balita tadi luapan emosi ato strategi ? *smile*

Dan bener kata Pak Toge lagi, gw mengamati bahwa anak balita tadi tau banget kalo strategi 'tangisan' itu adalah senjata yang paling ampuh supaya orang tuanya memenuhi semua keinginannya.
" Abis kalo gak diturutin, (si anak balita) itu bisa nangis seharian. Kita mana kuat sih dengerin dia nangis, ya makanya kita turutin maunya dia apa "

Oh yeah, I feel you, Parents! Belive me, Been there!

Gw juga gakkan bersotoy ria ngasih tau dia " Wah by doing so, kamu sedang membiarkan dirimu dijajah anakmu. Dia tau banget, kalo dia nangis, kamu pasti ngikutin apa maunya.. "

PLAKS! 
Bisa-bisa ada gambar tangan, merah di pipi gw. (read: ditabok emaknya).
" Apa kamu bilang ? Dijajah anakku ? Kamu pikir anakku kumpeni, hah ?! "

Walopun beberapa kali ikut seminar Bu Elly, ikut seminar Pak Toge, tetep aja gw juga toh bukan ibu yang sempurna kok. 
Jauh dari welas asih, lemah lembut, penuh cinta, setiap gw ngomong terus banyak lopelope beterbangan di udara.*terus gw harus bilang WOW gitu*

Bahkan sebaliknya, menurut Pak Toge, gw ini tergolong kaum emak-emak yang otoriter lho!
DOWENG banget gak sih ? Ini gw yang udah ikut seminar parenting, gimana kalo gw gak pernah ikut seminar parenting, coba ? *TOWENG TOWENG LOL!* 

Semua orang tua pasti akan melakukan hal yang 'dianggap terbaik' untuk anaknya. 
No doubt!

Bisa jadi gw juga akan melakukan hal yang sama kayak orang tua balita tadi. Secara gw juga baru punya anak semata wayang. 
Dunno. 
Maklum masih #emaklabil

But, life is about choice, isn't it ?
Apakah kita mutusin untuk menjadi bemper buat anak ?
Artinya kita akan menjadi pelindung buat anak. 
Tapi resikonya, kita gak bisa terus-terusan 24 jam berada di dekat anak. 
Usia kita juga terbatas, kita gak selamanya bisa melindungi anak seumur hidupnya.

Ato kah memilih menjadi Sarana Belajar buat anak ?
Agar dia kelak bisa mandiri, bisa menerima bahwa dia gak selalu mendapatkan apa yang diinginkan, bisa survive dalam kerasnya hidup ini kelak.

It's your decision. 
Have you choose ?
I've made mine.

Walopun keputusan yang kami ambil akan membuat kami keliatan berbeda,

Membuat kami dikecam Orang Tua Super Tega, karena seakan budeg mendengar anaknya menangis demi membiarkan anaknya belajar kecewa,

Membuat kami dituding Gak Sayang Anak, karena gak memberikan anaknya sesuatu yang dimiliki anak-anak orang lain hanya demi ikut-ikutan punya juga

But, For you, Son....



We'll take the risks. No matter what.

Because we love you !

18 comments:

  1. Setujuuuh Mba Indaaah..
    ngerasain Aaqil yang nangis kejer karena mau mandi dan main aer terus tapi selesai ya selesai. Belom lagi masalah maenan.
    Belajar kecewa ya Mba.
    Aih mau kirim email japri ah ke mba Indah nanya-nanya *semoga dibales*

    ReplyDelete
  2. nice posting ndah... makasih sudah diingat kan akan hal ini :)

    ReplyDelete
  3. Wahh nice info nih ndah, tengkiu ndah info nya, d share yah klo aϑα info lg *ngelunjak* hahahaha

    ReplyDelete
  4. @ Dani,
    Email apakah ? Diriku langsung kringet dingin.

    @ Nike,
    Jadi orang tua tuh ternyata gak gampang ya, Ke. Even sangat kita merasa udah melakukan hal yang terbaik, ternyat kita seringkali gk mikirin efek belakangnya.

    @ Yeye,
    Hahaha... ini mah bukan #info, Ye.
    Ini cuma tulisan hasil belajar dan menyimpulkan. :p

    ReplyDelete
  5. bener ndah.. semua itu pilihan dan semua pilihan pasti ada plus minus nya. tinggal emang kita harus pinter2nya ngeliat pilihan itu dan disesuaikan sama situasi kondisi....

    ReplyDelete
  6. setudju mba indah, supaya anak-anak kita juga belajar bahwa tidak semua keinginan harus dipenuhi, berharap nanti dia akan tumbuh jadi pribadi tangguh menghadapi kerasnya hidup .... *soktau

    ReplyDelete
  7. bener banget.
    kadang klo nggak tahan denger tangisannya anak emang suka nggak kuat. Saya sendiri, klo anak merengek dan akhirnya menangis karena minta sesuatu, dan menurut saya nggok boleh/nggak bagus buat anak saya, dan saya sudah kehabisan kata2 untuk kasih penjelasan apa alasannya, saya pilih menjauh darinya plus kata2 "mau nangis sampai malam juga mama nggak akan kasih". Nggak lama saya tinggal, tangisnya berhenti, terus dia mendekat, ketawa-ketawa dan bilang "babang tuh cuma pula-pula nangis kok ma" :)

    ReplyDelete
  8. Keknya gue setipe deh ma lo Ndah..
    akan jadi "orangtua tega" kalo anak nangis gegerungan karna minta dibeliin sesuatu.

    Biar anak tau, kalo ga semua keinginan dia harus dipenuhi saat itu juga kaan...

    ReplyDelete
  9. Agak susah untuk nempelin label "ortu tega" karena gw gak tega denger tangis anak *emak labil*

    Tapi untuk beberapa kasus gw memilih menjauh dari anak kalo dia nangis, daripada esmosi :)

    ReplyDelete
  10. Fatah sedang di fase ini. Menjadikan tangisan jika yang diinginkannya tidak tercapai. Benar, Indah, mmg perlu yah tega untuk mengajari anak makna kecewa.

    ReplyDelete
  11. Gue termasuk yang tega sih kalo denger Nadya nangis. Biasanya gue biarin bentar, abis itu baru gue omongin pelan-pelan kenapa gue bersikap begitu sama dia :D

    ReplyDelete
  12. bener juga ya kalau anak menangis bisa jadi itu strategi, Alvin banget tuh hehehe tapi biasanya aku cuekin dulu aja

    ReplyDelete
  13. my parenting mode rada2 rusak karena nyokap bokap ku manjain anak...tiap kali kubiarkin nangis, aku yang diomelin. moga2 sesudah pindah rumah dan misah dari ortu, anakku bisa lebih disiplin

    ReplyDelete
  14. Suka sama postingan2 tentang parenting di blog ini, informatif banget, terutama untuk yang baru jadi orangtua.

    Salam kenal, Indah :)

    ReplyDelete
  15. baca postingan ini gw jadi berkaca-kaca dong. gara-gara gw sering dibilang tega sama anak

    ReplyDelete
  16. Ah bener banget. Di gue udah berasa efeknya tiap zikra bilang dia lebih sayang ayahnya karna gue sering tega sama dia :(
    Kadang sedih emang ya, karna itu justru karna kita sayang sama dia.

    ReplyDelete
  17. Setuju
    walaupun agak berat ngejalaninnya...

    ReplyDelete