11.08.2012

Driving Tips From A Mediocre

Bagi teman-teman yang saat ini sedang mengumpulkan semangat dan keberanian untuk belajar nyetir di Jakarta kayak @NikeDwiV, dulu gw sebagai pemula dengan underdog driving skill pernah ngasih beberapa tips di sini

Setelah sekian bulan rasanya gw pantas lah ya menyandang status salah satu pengemudi AKAP (Antar Kota Antar Propinsi). Gimana gak, lebih dari setahun, setiap Senin - Jum'at resmi gw nyetir dari Bekesyong ( Jawa Barat), lewatin Jakarte (DKI Jakarta) ke Tangerang (Banten). :p

Dan sebagai pengemudi AKAP ini, gw kembali berbagi tips nyetir untuk level mediocre lah. Hahaha...

1. Kuasai dengan baik rute yang bakalan rutin Anda lewati
Kalo pergi dari rumah di Bekesyong ke Pabs, dalam kondisi traffic normal biasanya gw lebih memilih lewat toldalkot. 
Tapi amati dan catat jam berapa jalanan masih lancar, mulai rame tersendat dan mulai gila tanpa harapan. 

Hasil pengamatan temen gw yang tinggal di Bulak Kapal bekerja di Puri Indah 11 tahun yang lalu : ' paling lambat jam setengah 7 pagi sudah harus nyampe pintu tol Jatibening (sekarang sih udah dirobohin tuh pintu tol). Kalo jam setengah 7 belum nyampe situ, yasalam pasti kejebak macet panjang sampe Kebon Jeruk!'

Berangkat jam setengah 6 pagi, nyampe pabs kadang bisa jadi jam 7 kurang lho. Tapi yang harus diinget kurva bahwa antara jam keberangkatan dan waktu tiba di Jakarta tidak selalu linier.
Kalo berangkat Jam 5.30, bisa nyampe jam 6. 50
Tapi bukan berarti kalo loe berangkat jam 6.30, terus loe bakalan nyampe kantor jam 7.50.
Bisa jadi loe berangkat dari rumah jam 6.30 nyampe kantor jam 9.15 pagi.
Itulah seninya hidup di Jakarta.

Selidiki jalan-jalan pintas yang kira-kira bisa motong jalan dan waktu. Selain irit bahan bakar, juga kan memangkas waktu perjalanan.

Kalo pulang gw lewatin tol JORR. Tentunya harus exit tol Serpong.
Biasanya dari exit tol serpong, gw lurus aja lewatin Alam Sutra, dan udah deh, kejebak macet dari Lotte Wholesale sampe Melati Mas Residence. 
Di situ aja gw bisa kejebak macet sampe 30-45 menit sendiri lho. Belum lagi kalo ternyata kondisi udah padat merayap dari sebelum Alam Sutra.

Kemudian, gw nemu jalan lain.
Masuk lewatin Sumarecon Serpong...lancar jaya sampe nembus ke Foresta, BSD. Bisa motong waktu tempuh sekitar 15-20 menit, tergantung kecepatan kendaraan loe. Di sini, jalanannya masih sepi jadi loe masih berani memacu kecepatan hingga 80 km/jam. Tapi kemudian, gw berhitung waktu lampu merah perempatan Giant itu lambrettanya bikin garuk aspal. 

Akhirnya gw gak tahan dan coba nemu lagi jalan lain untuk motong jalan dan menghindari lamer Giant itu.

Saat berkendara di jalan tol, peratiin deh. Umumnya tanpa disadari, ada suatu kebiasaan di dalam rute ini. Biasanya ada satu lajur / kebiasaan yang lebih lancar kalo kita begini begini.. 
Kayak gw, misalnya dari Veteran ke Fedex ambil lajur 4. Tapi begitu masuk POINS, langsung ambil lajur 3 karena biasanya lebih lancar dibanding lajur-lajur lain. Begitu juga dengan tol dalam kota. 
Tentunya semua perlu kecermatan loe dalam mengamati rute yang rutin loe lewatin. Kalo udah tau kebiasaan dan triknya, pasti nemu aja cara memangkas waktu.

2. Mulai biasakan diri memegang alat ukur macam caliper, meteran dkk untuk mengukur bodi kendaran loe
Ini penting banget!!
Apalagi kalo loe nyetir di daerah-daerah rawan macet, dimana pengemudi Jakarta biasanya gatel kalo ngeliat celah dikit ajah! Bawannya pengen nyelempet aje. 

Disinilah keahlian loe sebagai Design Engineer diuji. 
Emang serba salah. Anjurannya kan supaya menjaga jarak aman 100 meter di tol. Tapi ditengah kemacetan itu kalo loe jaga jarak aman barang 30 meter aja, loe udah disalip-salip sama pengemudi di sebelah loe. 

Kadang bemper mobil loe udah mo nyium belakang mobil pengemudi depan loe, tapi teuteup aja ya Bok, ada pengemudi di sebelah loe dengan mobil lebar kayak Fortuner tapi ngerasa kecil kayak Karimun Estillo, mencoba nyalip di antara celah itu. 

Believe me, they do exist!

Waktu gw terjebak macet di Lampung, gw gemez banget. Karena menurut gw, gimana gak macet, wong masih ada celah buat lewat kok gak ada yang berani lewat. :p
Jadi Hani turun ngatur jalan ngasih aba-aba 'terus, terus' jadi penunjuk jalan , sementara gw gantian yang nyetir mencoba ngelewatin celah itu. 
Gila ? Emang banyak orang gila di jalanan Jakarta. :p

Dan ohya, jangan lupa untuk belajar mengukur bodi mobil loe. 
Gw suka sebel deh kalo papasan sama satu Ibu yang mungkin rumahnya di sekitar Pekayon itu. 
Ibu ini sok-sokan nyetir Hyundai Trajet, pede banget masuk jalan sempit, tapi gak bisa ngukur bodi mobilnya yang super bohay itu!
Maksud gw, kalo loe gak bisa ngukur bodi mobil loe yang gede, jangan masuk jalan sempit napah! Kan loe bisa lewat jalan gede yang bisa muat 3 mobil.

Biasanya Ibu ini ngambil margin jalan terlalu ke kanan, otomatis kan mobil dia sendiri udah makan margin jalan mobil yang akan lewat dari berseberangan arah. 
Sehingga mobil dari arah sebaliknya jadi melambat dan mepet sampe tipiiis banget sama got supaya bisa survive dan lewat.

Udah gitu, si Ibu udah dibantuin para pengemudi motor untuk mengambil jalan lebih ke kiri-an dikit, tapi dengan muka 'eh kenapa sih ?' dia diem aja lho. Jadi selalu gitu, yang berlawanan arah dengan Ibu itu harus setengah mati lewat demi menjaga gak nyungsep ke got. Gw termasuk korbannya! 

Akibatnya....bikin macet panjang. 
Duuh IBuuuu, bikin dosa sekampung, tauk. 
Lah iya, semua orang lagi terburu-buru jadi ngedumel, ngomel-ngomel. 
Baik yang berlawanan arah, maupun yang berada dibelakang mobil si Ibu. 

3. Pupuklah kesabaran seluas samudera
Selain untuk menghadapi macetnya jalan, juga dalam menyikapi pengemudi lain. 

Banyak orang yang baru belajar mengemudi merasa tantangan terbesar dalam belajar nyetir adalah tol yang berdempetan dengan truk kontainer.
Menurut gw, tantangan terbesar adalah ketika loe masuk ke jalan biasa yang rame sama angkutan umum dan kendaraan bermotor.

Kalo loe nyetir di tol, setelah loe menaklukan ketakutan dan ketidakpercayaan dalam diri loe, then loe akan lancar jaya. 
Di jalan tol, loe akan bisa mengira kapan mobil depan loe pindah lajur. Kalopun dia gak ngasih lampu sign, tapi dari pergerakan mobilnya loe bisa tau.

Kalo di jalan biasa ?
Loe ketemu angkot, ojek, bajaj, yang ooh tidaaaak...
Hanya dia dan Tuhan yang tau kapan dia dari jalan paling kanan, tiba-tiba dengan cepat pindah lajur ke paling kiri demi narikin penumpang. Seriiiuuuus.

Ketika jam sudah menunjukkan jam 7.40 dan loe masih dalam perjalanan ke pabs mengejar setoran jempol sebelum jam 8, otomatis loe dalam kondisi terburu-buru.

Emosi loe bisa aja diuji oleh mereka yang memang ditakdirkan untuk menguji keimanan dan kesabaran manusia.

Sepasang muda mudi berboncengan motor di...tengah jalan!
Kecepatannya bak naik becak, menikmati jalanan yang seakan milik mereka berdua.
Arah sebaliknya rame banget sehingga gak memungkinkan loe untuk menyalip mereka ini.

Loe klaksonin sekali minta untuk menepi ke kiri dikit dong, loe mau lewat nih.
Mereka masih berpelukan.

Agak esmoni. Klakson kedua agak panjaang. Masih dalam posisi berpelukan, si cewek nengok ke belakang seakan kasih muka ' eh what's wrong with ya, Men ? Berisik tau!'
Meneruskan berpelukan duduk dengan posisi hampir nungging (motor cowok emang gitu ya)  daaaan masih di tengah dengan kecepatan keong.

Akhirnya, loe gak tahan lagi, emosi loe memuncak...
Loe klaksonin " tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin", baru deh mereka melipir ke kiri dikit.

Ato, loe yang lagi fokus nyetir harus ngerem mendadak karena dari arah berlawanan ada sepeda motor yang menyebrang tepat di depan mobil loe.
Saat loe klaksonin, dia kaget. Kenapa ?

Karena waktu nyebrang tadi, kepala dan matanya gak ngeliat ke depan. 
Jadi sembari nyebrang, kepalanya noleh ke belakang. Nah dia baru ngeliat ke depan pas loe udah klakson karena hampir nabrak mobil loe.
Anggota sirkus ? Anggota Akrobat ? Apa muridnya Limbad ? Entahlah. 
Yang pasti orang kayak gini banyak banget di Curug. 

Belum lagi ngadepin supir angkot. Dia dengan sengaja melambatkan kecepatan mobilnya karena sekalian nyari penumpang di sepanjang perjalanan. 
Jangan pernah berpikir, loe bisa nyalip supir angkot sampai dia memperbolehkannya.

Percaya deh, begitu loe mo salip, dia gak mau kasih jalan.
Kadang dia berhenti narikin ato nurunin penumpang, sehingga loe ngerasa udah siap ancang-ancang kasih lampu sign ke kanan untuk nyalip tuh supir angkot.

Begitu loe udah setengah jalan usaha untuk menyalip tuh angkot, dia dengan santainya bisa jalan mendahului loe lho lagi.
Suwer, Loe baru bisa nyalip dia dengan damai, setelah dia kasih kode ke loe untuk nyalipin dia.

Kodenya apa ?
Berupa lambaian tangan permissif si abang supir angkot dari balik kaca jendela mobilnya.

4. Kemampuan Mengemudi itu gak ada hubungannya dengan gender.
Dulu gw sering banget denger pengemudi ngedumel kayak gini ' Ih, loe nyetirnya menye-menye banget...kayak cewek!'
Ato ' Pantesan nyetir mobilnya ngawur, yang nyetir cewek sih!'

Gw sebagai pengemudi wanita tidak setuju dengan statement itu! *mendengus!*
Beberapa kali gw menemukan pengemudi menye-menye di lajur 4.
Tau kan, lajur 4 itu adalah lajur mendahului. Tap sering kali orang-orang yang hobi bertengger di sini adalah orang yang paling tahan dibully.
Kadang udah tau, pengen berdarmawisata (red :jalannya lamban), kenapa juga pilih lajut 4.
Akhirnya dibully dikasih lampu sorot dari belakang, tetep aja gak bergeming.
kebanyakan yang kayak begini tuh Bapak-bapak lho.
Terutama bapak-bapak yang asyik ngobrol ato menerima telpon.

So far, itu aja dulu tips #penting yang bisa gw share ke teman-teman yang baru mo belajar mengendarai mobil di jalanan Jakarta yang makin lama makin edun.
Mungkin teman-teman yang lain, ingin menambah tips ? Apalagi yang udah lumutan nyetir di Jakarta. :p

22 comments:

  1. mesti sabar seluas samudra itu bener banget ndah kalo nyetir di indo!! dengan segala angkot yang seenaknya brenti, nyalip, kesana kemari... motor2, dll...

    gua dulu suka mikir lho, mestinya dibikin video game ya... jadi video game nya itu nyetir di jalanan di jakarta. ntar tiba2 ada bajaj motong jalan, trus ada metromini tiba2 brenti, trus ada motor nyelap nyelip.. pasti seru deh game nya. hahaha

    ReplyDelete
  2. @ Arman,
    Embeeer!
    Sabarnya kudu double, Man.
    Udah ngadepin gilanya macet di Jakarta, pleuuus ngadepin pengemudi gila di tengah kemacetan itu.

    ReplyDelete
  3. Wkwkwkwkkwkw.... Ndah, bikin paduan mengemudi boil di jakarta, geh. Sumpah, cerita lo horor abis. Jaman gini makin banyak sepeda motor yang pengemudinya asal bisa gitu yah. Rambu lalu lintas aja kagak ngarti, Giliran kesenggol, malah marah-marah nemdang-nendang kap boil sambil minta ganti rugi.

    ReplyDelete
  4. wah, gamenya bkl seru tuh!
    tp sbg pesemotor,hehe, kdng sebel jg digeneralisasi sbg pengemudi ngawur yg suka motong2 jalan.
    kalau mslh angkot gak mau diduluin itu bener bangeeeetttt. beneran suka menguasai jalan, jalan lambat tp gak mau disalip
    intinya kalau di jalan, bs jd org yg suka istighfar atau jd org tukang umpat dan pecinta klakson.
    jalan raya adalah kejamnya dunia yg sebenarnya

    ReplyDelete
  5. @ Fely,
    Gw pernah dipelototin orang naik motor gara-gara dia mo nyelip di antara mobil gw.
    Kalo dia macem-macem, gw udah siap kunci stang sih.

    @ Lulu,
    Emang gak semua pengemudi motor yang begitu kok, Lu. Masih banyak yang tertib berlalu lintas. Makanya suka ngerasa kan " kayaknya kalo kita naek motor, gak segini-gini amat deh..."

    ReplyDelete
  6. Pendapat saya ga salah ternyata. Awalnya ujian terbesar saya kira nyetir di tol dengan kontainer dan truk raksasa. Ternyataah itu tak ada apa-apanya dibanding jalan di fatmawati jam 6.10 pagi. Ampundijeee deh rasanya.

    ReplyDelete
  7. @ Dani,
    Fatmawati itu bukannya termasuk 'jalur neraka' ya, Dan ? Suka ngeliat exit nya aja sih kalo lewatin JORR. Dulu, waktu berangkat kayaknya efek dari macet Fatmawati bisa sampe ke...Pasar Rebo. *mewek*

    ReplyDelete
  8. hihihi kocak banget itu ya, yang pacaran di motor ditengah jalanan..
    minta di tujes rame2.. :D

    emang deh kalo nyetir di jakarta tuh musti sering istigfar Nda..:D adaaa aja kejadian yang bikin esmosi jiwa..

    ReplyDelete
  9. Untungnyaaaaa.... sebelum gue dulu kuliah, gue udah mayan lancar nyetir di Jakarta yang setan banget ini lalin-nya. Jadi pas gue dulu ujian praktek SIM di US, serasa breeze in the air hahahahaha...

    EH TAPI TETEP AJA, pas balik ke Indonesia lagi, trafficnya lebih setan daripada sebelumnya hihihi...dan selama 5 tahun terakhir ini, lebih sarap lagi. Bener tuh, setuju buanget! JANGAN NGEREMEHIN DRIVING SKILL PEREMPUAN!

    ReplyDelete
  10. @ Desi,
    kalo gw gak kuat-kuat iman dan rajin Istighfar, rasanya mbak-mbak yang boncengan dengan posisi nungging itu pengen gw seruduk aja! :p

    ReplyDelete
  11. @ Leony,
    Hahaha...pas balik ke Jakarta langsung stres ya ngadepin macet plus orang-orang yang gak mo tertib antri. Biasanya sih yang abis pulang dari LN balik nyetir di Indo sih ngeluhnya gitu.

    ReplyDelete
  12. Masya Allah.. baca postingan lo in gw jadi makin ciutt.. abis emang beneran deh lalulintas JAKARTA ITU SINTING BANGET!! khususnya angkot dan motor..

    gw yg merhatiin suami gw lg nyetir ajah kadang suka heran sama kelakuan angkot dan motor yg banyak banget jumlahnya udh kaya kecoa yg rame-rame keluar dari got.. belum lagi si motor2 itu kadang suka males banget berhenti ataupun ngerem sebentar.. :(

    setuju sama masalah kesabaran seluas samudra..

    lo hebat ndah.. mental lo kuat banget bisa terbiasa nyetir layaknya supir akap.. *acunginjempol*

    ReplyDelete
  13. hahahah....semua yang ditullis mbak Indah bener banget-banget,,,

    Aku sebagai pemula nyetir ngerasain sebel banget kalo ada yang naek motor santai2 kayak lagi pawai ga mau disalip...beuhhh...perasaan aku naek motor tiap hari ga gitu2 amat.
    terus ada lagi kalo ada dua motor ngobrol di jalan bejajar gitu terus jalannya nyantai,,,,duuuh ngobrol diruang tamu aja kalee ga usah sambil pawai,,,
    Kalo angkot? jangan ditanya deuh ngelus dada terus aku...


    Kalo di tol sebelnya ama truk2 jalannya lelet banget, terus harusnya dia kan dijalur paling pinggir ini suka di jalaur tengah. Bete bangat kalo posisi kita lagi susah nyalip.

    Tapi emang harus diberaniin kok mbak dan bener diberikan kesabaran yang tinggi. Akhirnya dari yang ga bisa nyetir sekarang aku udah bisa ke Bandung dan Sukabumi sendiri.
    Bissmillah aja. Pasti bisa dan berani.

    ReplyDelete
  14. Eh, tips mau masuk gerbang tol bekasi barat kagak ada ya ndah? :( Diriku ini kalo malem2 mau masuk situ saingannya truk2 kontainer segede gaban. Mknya mau nyetir sndiri ke kantor itu mikir ribuan kali. Situ itu yg paling susah kalo malem2.

    Dan lagi... er, aku pernah tuh nabrak pembatas gerbang tol bekasi barat. @_@

    ReplyDelete
  15. Hihihi...sama banget, lucunya nih kl ada pengendara motor yg lagi jalan di tengah, trus kita klakson, bukannya langsung minggir ke kiri tp pake acara nengok dulu ke kanan atau kebelakang, penasaran kali ya yg ngelakson delman ato Mobil...




    ReplyDelete
  16. kalau disini nyetir harus banyak sabar ya mbak, kadang orang yg salah tapi dia yg marah2

    ReplyDelete
  17. nyetir di belantara ibukota itu emang bikin jiper sejiper2nya. akuh yg bisa nyetir dr th 97 aja pas ke jkt langsung mengkeret, ni org2 pd beranian banget sik nyodok2 mobil yg lain, gak boleh liat ada celah lowong dikit langsung disalip. Padahal di Bandung sama temen2 eykeh dibilang lulusan sentul, karena jarang nginjek rem kalo lg jalan... ya ya tapi itu di bandung ya.. bgitu pindah jkt langsung berasa supir pemula bin amatiran.. ihiks -__-"

    *Salut buat sang "pengemudi AKAP", kasih 4 jempol ^__^*

    ReplyDelete
  18. @ Nike,
    Apalagi gw nyetir manual, Bok. tips tambahan : siap-siap koyo! hahaha...

    @ Pungky,
    Iya yang pertama kali harus disiapin dalam belajar nyetir mobil adalah berani dan pede.
    Kalo gak, ya gakkan bisa terus. Pertama-tama emang kalo mo pindah lajur paling kanan nunggu sepi. Lama-lama, terbiasa dengan sendirinya. Udah insting.

    @ Retma,
    Tol Bekasi barat yang sebelah mana nih ?
    Sebelah MM apa sebelah BesQ ?
    Kalo bisa jangan jalan di belakang kontener. Bikin esmoni. Mereka kan kayak keong. Belon lagi resiko patah as. :p

    @ Ita,
    Aha! Bener kan yang ngerasa gitu bukan cuma gw. Buat mastiin dulu kali apa bener ada yang klaksonin apa lelembut. Hihihi...

    ReplyDelete
  19. @ Mbak Lidya,
    Apalagi kalo motor sama mobil, otomatis pasti mobil yang disalahin. Sama kayak motor sama sepeda, pasti motor yang disalahin.

    @ Deva,
    Terpaksa ini ,Dev. Belum sanggup bayar supir buat nganterin kemana-mana. Emang di sini nggilani banget sodok-menyodok di celah dikit.
    Tapi sisi positipnya : kalo kita di daerah lain, kita juwara deh sodok-menyodok. Hahaha

    ReplyDelete
  20. Oh emji..ampe deg deg an sayah bacanya.... makin jiper deh ini disuruh belajar nyetir sama pak swami.... sayah setia mengangkot ajah apa yak :P

    ReplyDelete
  21. itu yg pacaran di motor jangan-jangan saiah sama suami.... hehehehe... enggak ding... saya klo bonceng suami naik motor mah merem abis kek rossi naek motornya, jadi ga mungkin itu saiah..... mba indah cerita tentang pengalaman mengemudi di Jakarta jadi ingetin saya dulu bekesyong sudirman berangkat subuh pulang isya... ga pernah liat matahari di bekesyong....

    ReplyDelete
  22. numpang komen jeng :)
    pantesan yaaah..suami suka tepar kalo pulang habis nyetir. ternyata sungguh luar biasa tekanan lahir-batin :D mobil transmisi manual harus berhadapan dengan motor matic yg dikendarai ABG tanggung yg nyetir sambil SMSan.
    jauh bener mbak ngantornya.

    ReplyDelete