10.31.2012

Kentjan di Es Krim Tempo Doeloe

Seperti pasutri muda lainnya, gw dan Hani juga sering menyelinap sebentar pergi berduaan untuk melakukan apa yang diklaim sebagai 'pacaran lagi'. 

Gak musti gerabag-gerubug browsing persiapan apalagi reserve candle lite dinner di resto mewah gitu sih. 
Terlebih lagi kalo kami punya anak umur 3,5 tahun yang selalu memberikan-tatapan-'eh kalian darimana ? Kok aku ndak diajak sih! Curang!'-kepada kami berdua setiap habis menyelinap gitu.

Kadang, sekedar kabur berpelukan naik motor demi menikmati semangkok bakso favorite kami berdua yang cuma berjarak 200 meter dari rumah kami aja rasanya udah 'oh sungguh bahagia'. #bahagia itu irit sederhana.

Sabtu kemarin, mumpung Athia sedang bobo, gw minta ditemenin Hani pergi pasar Senen demi mencari errr...mungkin belakangan akan gw ceritain terpisah. 
Gosh! Gw bener-bener bernostalgila! 
Terakhir gw menginjakkan kaki di pasar Senen ini....mmm...waktu masih getol belanja peralatan baking di bawah ex-Ramayana. 
Pengap, berpadu aroma kue, masakan padang, becek, gak ada o'jack!

Ingetan gw kembali ke puluhan tahun yang lalu. 
Boleh gak, gw klaim kalo gw termasuk generasi yang pernah menyaksikan ke-eksis-an pasar Senen tempo dulu ? Sebelum akhirnya pelan-pelan denyutnya kembang-kempis Senin - kemis, terutama setelah Atrium Senen itu berdiri di depannya.

Gw suka menemani alm bokap gw belanja terasi bangka di pasar becek itu. Pulangnya, sebagai hadiah menemani belio belanja terasi, belio membelikan gw jambu air Cincalo yang warna merahnya segar dan ranum. 

Padahal mah belio sendiri yang demen makan jambu air cincalo itu pake garam+cabe ditumbuk abis tuh dibubuhi gula pasir sedikit. 
Kalo istilah orang Bangka namanya : garem cabe. 
Seinget gw, alm bokap gw lebih suka makan rujak dengan garem cabe ini ketimbang bumbu rujak. Oh ternyata darah Bangka gw masih kental ya!

Gw sendiri demennya makan roti nangka dan es krim di salah satu bakery yang terletak di pojokan Pojok Busana. Gw lupa apa nama bakery nya, tapi seinget gw di kaca bakery itu ditempeli sticker tokoh kartun Waltz Disney. 

Sumpaaah! Itu roti nangka dan es krim yang paling enak yang pernah gw makan. Oh well, mungkin di zaman itu pilihan bakery gak sebanyak sekarang. 

Yang gw kenang, bakery yang ngeheitz zaman itu adalah Holland Bakery (gerainya belum menjamur kayak sekarang), Delicious, Puri Mas di daerah Hayam Wuruk sono. 
Suatu saat gw akan cerita kenapa Indah kecil bisa terdampar di daerah Kota sono. Dan Sakura Anpan di Sabang. 
Sama satu lagi, pernah denger " Maison Weiner " di daerah Kramat situ ? 

Eniweei balik ke toko roti di Senen jaman gw kecil. Gak banyak tambahan ini itu, tapi rotinya wangiii dan lembuut banget. Enyaaak! 

Saat menyebrang dari Pasar Proyek Senen ke Kwitang, tentunya melewati dua bioskop tua : Mulia Agung dan Gita Bahari. Dan gw cerita dengan lempeng ke Hani kalo gw pernah nonton film di situ. Hani tercengang. Gw ngekek! Dulu gw dan bokap gw demen banget nonton. Termasuk film Kungfu Master. 
Bahkan kami sering nonton di bioskop ROI (pasar baru sonoan dikit), Bioskop Krekot, Globe Pasar Baru yang sekarang udah pada tutup kegeser sama bisnis cineplex21 dan Blitz. Iyee... jauh banget emang!

Melanjutkan dari kencan nostalgila kami Sabtu itu, saat menyebrang di perempatan Kwitang-Senen, mata gw melirik satu plang. Plang yang ini...


Ice Cream Baltic
Mendadak tergerak hati gw mengajakin Hani untuk mengakhiri kencan kami di Sabtu siang yang panas ini untuk menikmati es krim. Hani langsung menyambut baik ide gw. 
Saat melangkah menuju Ice Cream Baltic ini dengan bergandengan tangan *ciyee..penting ya ditulis*, gw mengingat-ingat kapan terakhir gw menikmati es krim di tempat yang dulu pernah femes ini. 
Dan saking udah lamanya, gw bahkan gak inget kapan terakhir gw makan es krim di sini. 

Do'oh jangan bayangkan tempat ice cream ini keren dan rame akan pengunjung yang antri layaknya di Magnum Cafe di Grand Indonesia. Gw pernah antri barang sejam demi makan es krim di Magnum Cafe itu beberapa waktu silam.

Tempatnya gak terlalu gede, sederhana bak nyempil di lampu merah perempatan Senen-Kwitang. Kalo naik mobil sendiri mungkin akan kesulitan mencari tempat parkir. Harga es krim yang dijual pun terjangkau untuk kantong emakirit macam gw.

Begitu kami masuk, kami langsung memilih es krim cup dan duduk di salah satu pojokan selayaknya dua anak muda yang sedang memadu kasih. Tsaah...


Cup Vanilla Oreo
Gw memilih es krim Vanilla oreo dalam cup ini. Sekilas nampak biasa-biasa aja, gak ada bedanya dengan es krim cup yang dijual di Indomaret atau Alfa Mart. Tapi ternyata gw under-estimate rasa dalam cup ini...

Setelah gw mencoba sesendok es krim yang masuk dalam kerongkongan gw....
Enak ya ternyata! LOL Satu cup pun habis dalam seketika.

Enaknya pas
Menurut gw, rasa susu , vanilla dan Oreo nya pas di lidah gw... tetep berasa susu tapi rasanya pas jadi gak bikin eneg!
Makanya begitu menjilati sisa-sisa es krim sendok kayu itu, gw berdiri lagi menuju freezer dimana kita bisa memilih sendiri es krim yang kita inginkan. Perut gw masih muat untuk menampung satu cup lagi. 


Pilih dan ambil sendiri es krim yang kita mau
Kali ini gw memilih es puter. Ternyata Hani juga gak mau kalah. Dia pun memilih es puter juga. 
Bedanya gw memilih es puter rasa durian, melon dan nangka

Es Puter
Sedangkan Hani memilih es puter rasa kopyor, cokelat dan strawberry



Sembari menjilat es krim, mata gw mengamati suasana di toko ini. 
Walopun sekilas nampak tidak rame, tapi pelanggan yang masuk ke dalam toko ini datang silih berganti.
Kebanyakan yang datang adalah orang-orang yang udah tidak muda lagi sih.
Anak muda sekarang kan lebih suka menikmati es krim di Magnum Cafe, gerai Baskin Robbin ato Hagen Daaz. Rasanya enak, tempatnya pun Hitz!

Waktu gw browsing mencari tau lebih banyak tentang ice cream yang udah diproduksi dari tahun 1939 ini, ternyata mereka sekarang udah punya 3 outlets. 

Setelah menyeka mulut kami dengan tissue basah, kami pun meninggalkan  Ice Cream Baltic ini. 
Tapi saat berjalan meninggalkan toko ini, Gw sempat menoleh ke belakang menatap plang tadi. Seakan berjanji dalam hati bahwa suatu hari kami akan kembali...
Kala itu, gw akan mengajak Athia, anakku untuk bersama-sama menikmati es krim nostalgia ini...

19 comments:

  1. Ecieeeeeh...... kencan di sore yang temaram, jeeeee.
    Btw, kalo kalian nyelinep gitu, si kecil dititipin ke mana, bok?

    ReplyDelete
  2. @ Fely,
    Biasanya nunggu si kecil bobo siang ato bobo malem, Fel. kalo gak bobo, dia mana mungkin mau ditinggal menyelinap. Ngeliat gw rapi dikit, dia langsung ngintilin kemana gw pergi. Hahahaha

    ReplyDelete
  3. ihiiyyy romatissnyaa..;D

    padahal dari plangnya ga banget ya diliatnya..tapi ternyata enak toh es krimnya..hihihi

    ReplyDelete
  4. baltic ini ice creamnya emang enak.. klo kakak ipar gw seringnya delivery, jadi gw sering makan nya tapi ngga tau tempatnya :D

    ReplyDelete
  5. Duh curi-curi waktu buat kencan itu emang asyik, es krimnya menggiurkan apalagi yang pilihannya Mas Hany *sokikrib* enyakkk banget keliatannya :D

    ReplyDelete
  6. Ga tau kenapa, baca postingan ini kok sepertinya 'dalem' gitu ya... (piye sih ngomongnya?!)

    Yanag jelas kaya ada sisi melankolisnya, romantisnya gitulah..
    Aku sih ga terlalu suka es krim, tapi nek kapan2 diajak ke sana boleh deh :)

    ReplyDelete
  7. @ Desi,
    Ini salah satu ice cream jadoel layaknya Ragusa. Tapi kata temen gw, enakan ini.

    @ Nike,
    Iya, Mayie juga sering delivery es krim ini.

    @ Maria,
    Ish semuanya enak, mar. Beneran deh.

    @ Fitri,
    Dalem karena aku nulisnya sambil mengenang masa-masa kecilku, Fit.

    ReplyDelete
  8. terharu baca bagian ngajakin Athianya. :P
    kami baru bisa ninggalinnya buat kencan ke pasar buat beli sayur. hihihi.

    ReplyDelete
  9. dulu es krim baltic ada counter nya di blok m plaza. gak tau masih ada gak ya sekarang....

    ReplyDelete
  10. aaahhh...gatel pingin komen. Itu es krim andalan orang kantor sini buat dipesen delivery mbak...enak dan murah. Kalo kata temenku, seni menikmati es krim baltic adalah kita bisa menikmati es krim di tempat yang adem sambil memandangi orang2 yg menderita kepanasan nunggu lampu merah prapatan senen yang menitannya bisa 300 itu :D

    ReplyDelete
  11. gw familiar sama daerah senen ndah..karena deket banget sama kantor :D dan dulu waktu masih single jg gw kost di kramat lontar.

    sampe sekarang jg masih suka 'blusukan' di pasar senen (dan tentu saja passer baroe), sama suka delivery eskrim baltic buat dessert kalo ada acara di kantor :), malahan blom pernah makan di tempat.

    ReplyDelete
  12. @ Dani,
    Athia suka es krim soalnya. Pasti dia seneng diajakin makan es krim. :p

    @ Arman,
    Ciyeee...anak blok M plaza ni yee. hahaha...

    @ Fauziah,
    Betul sekali! Itu lampu merah gemezin banget lamanya. Andaikan es krim ini juga bisa delivery sampe ke Tangerang...

    @ Mbak Siska,
    Banyak barang ajaib yang bisa ditemukan di Senen ya, Mbak Sis...

    ReplyDelete
  13. setuju untuk sempetin pacaran lagi. walo gw juga gak rutin bisa kabur gitu sih.

    eh temen kantor gw pernah ultah pesan eskrim baltic ini delivery ke kantor. Enak rasanya.

    ReplyDelete
  14. segala macam judulnya ice cream aku suka ... apalagi yg gretongan hihihii.... sering ke Senen dulu tapi kok belom ketemu tempat ini yak... next time mo icip icip juga deh

    ReplyDelete
  15. nostalgila iniih nostalgila... jaman sd sering banget diajak ke psr senen, terutama kalo mo lebaran beli baju lebaran di robinson or ramayana senen. trus kalo sepatu melipir ke psr baru *senyum2 inget jaman baheula*

    ReplyDelete
  16. Mom Indah ini emang besar di jakarta sih ya, tahu sudut2 kota :-)

    ReplyDelete
  17. gw tahu es krim baltic ini dari teman yang kalo ada acara makan2 di kantor selalu menyelipkan Baltic sbg dessert.

    Tapi...gw sendiri belum pernah tau dimana ouletnya :)

    ReplyDelete
  18. Ndahhhh...ini favorit gue looohhh... bisa delivery juga ke rumahhhh :D Dan kalo nyokap gue ga tanggung2, sekali beli 100 pcs! Hahahahaah... Stocking aje di kulkas gitu lohhh...enaaakkk...

    ReplyDelete
  19. hmmm penasaran sama es cream-nya...
    hmm pasar senen...jadi ingat jaman dulu...suka beli buku murmer disenen...

    ReplyDelete