8.01.2012

Jawaban Yang Pengen Didenger Istri Dangdut

Hampir bersamaan dengan apa yang gw alami di sini , gw mendapat suatu tawaran baru. 
Tawaran yang datang dari ...yah bisa dibilang salah satu perusahaan impian gw. Dimana gw pernah sangat berharap bisa bergabung di sana. Sangat menginginkan kerja di perusahaan itu. 

Terus, tunggu apalagi dong ?
Gak tanggung-tanggung, selain datang dari perusahaan impian gw, gw juga akan meraih keinginan yang lain : merasakan kerja di negeri orang.

Dan oh ya, gw cuma diberi kesempatan dua hari untuk berpikir.

Dulu, waktu masih alay, gw pernah ditawari mantan Boss gw untuk ikut hijrah ke perusahaannya di negeri Singa. 
Tapi gw tolak demi rasa cinta gw pada mantan tunangan gw. Gw gak tahan LDR, Bok. Wew gak taunya, hubungan kami kandas di tengah jalan. Iiih tau gitu...mah tau gitu...

Kemudian tahun 2010 apa 2011, temen gw mo resign dan pengen balik ke Indonesia setelah hampir 10 tahun berkarir di negeri tetangga. Dan bossnya minta dia merekomendasikan penggantinya sebelum dia keluar. Dan dese menawarkan gw. Lagi-lagi gw tolak...errrr....karena gw sok-sokan bosen dengan bidang yang dia geluti itu. Walopun sebenarnya gw masih ambil juga kerja part-time di bidang itu.


Kesempatan tidak akan datang lebih dari tiga kali, I guess.
Sempat sekali dua kali gw sesali keputusan gw untuk tidak mengambil kesempatan itu. Sampai datangnya kesempatan yang ketiga tadi.
Dari perusahaan impian, masih di seputaran negeri tetangga.  Bisa-bisa janjian nongkrong di Sevel bareng Fely.

Tau siapa sohib yang pertama kali gw BBM-in, minta pertimbangannya soal tawaran ini ? 
Salah seorang temen gw di Genk Ratjoen.
Seorang teman yang walopun sekilas nampak tidak terlalu akrab dengan gw, tapi secara jalan pikiran, kami sebenarnya tidak terlalu jauh gap nya.


Kenapa ?
Karena gw tau jawaban apa yang akan diberikan oleh temen gw ini.
Karena emang cuma jawaban dialah yang pengen gw denger saat itu.

Dia menjawab " Ambil aja. Ajak Athia sama loe. Sono - Jakarta kan deket inih. Loe masih bisalah ketemu Hani wiken. Dapet lowongan dimana ?  "

Yup. Itu jawaban yang pengen gw denger.
Bukan jawaban " Eh Gila loe ya! Udah punya anak masih kepikiran karir ?!"
Bukan jawaban " Emang loe belum puas dengan karir loe di Jakarta ini ?!"
Bukan Jawaban " Kalo gw mah sejak punya anak, cuma fokus ke anak aja lho...semua cita-cita dan ambisi gw udah meluap bersama air ketuban"


Gw gak menyalahkan jawaban-jawaban di atas, karena sebagai emak-emak mungkin normalnya mikir begitu.
Hanya saja gw lebih suka mendengar jawaban dari teman gw tadi.
Untuk menguatkan gw apakah keputusan yang gw ambil kelak bener dan itu yang gw mau.


Hani sendiri seperti biasa selalu mendukung, " Jika itu memang yang dirimu inginkan, jika itu memang yang menurutmu terbaik, ambillah..."

Tapi ternyata gw tidak se-tough apa yang orang liat...
Gimana kalo ternyata gak setiap wiken gw bisa ketemu belahan jiwa gw ?
Gimana kalo ternyata Athia yang udah terbiasa dengan 'bertiga' tiba-tiba kangen nyariin Dedednya ?
Gimana kalo...
Terlalu banyak what-if dan kekhawatiran yang membayang-bayangi pikiran gw selama dua hari itu...


Aaah, Gw bukanlah pure wanita Jakarta yang anti-menye-menye seperti yang pernah gw bilang ke Tika.
Gak sekuat para istri yang mampu melewati tiap malam hanya ditemani guling dan bantal karena harus menjalani LDR..*OEMJI, Betharia Sonata banget!*
Gak cuma tanpa anak gw, tapi rasanya gw juga gak bisa melewati satu hari tanpa suami gw tercinta...

Jangankan terpisah negara berhari-hari, berminggu-minggu, wong gw nyetir sendiri gegara ditinggal suami DLK ke Cirebon aja udah melow. 
Book, padahal suami gw gak sampe nginep lho. Sorenya gw udah janjian jemput dia di Sarinah. *YUP! Anda benar. Saya istri dangdut!*


Kalo Hani yang berada di posisi gw, mendapatkan kesempatan untuk meraih impiannya, mungkin gw dengan sukarela melepaskan karir gw...
Tapi menurut gw, alangkah egoisnya jika gw harus meminta Hani melepaskan karirnya demi impian gw...*itu bukan egois, Ndah! Tapi dodol!*

Akhirnya, satu kesempatan lagi meraih dua impian pun lewat begitu saja.
Gimana kalo ini ternyata my last chance ? 
Ah biarlah.


Kenapa ? Mungkin pilihan gw ini adalah bodoh. 
Terlalu mikir yang rumit-rumit. 
Terlalu mikir yang susah-susahnya aja.


Tapi gw merasa gak semua impian dalam hidup harus dikejar dengan mengorbankan perasaan gw sendiri, mengorbankan kebersamaan gw dengan Athia dan Hani walopun mungkin cuma sementara.
Apalagi memutuskan dalam waktu dua hari.


Karena dalam hidup gw, gw masih punya banyak impian.
Impian yang ingin gw gapai bersama-sama Athia dan Hani... 


Dalam setiap menjalani kehidupan, kita pasti dihadapkan pada pilihan. 
Gw, memilih untuk melepaskan satu impian gw, tapi tetap mengejar impian yang lain. *pasang kecemete item*


Jikapun ada yang memilih untuk tetap mengejar impiannya, biarlah mereka memutuskan apa yang menjadi pilihannya. 
Mereka yang lebih tau apa yang terbaik buat mereka dan keluarganya seperti gw yang lebih tau apa yang gw inginkan.
Karena itu hidupnya. Hidup yang mereka jalani. Bukan hidup yang kita jalani.
Karena ini hidup gw. Dan gw yang menjalaninya.


Mereka mungkin kuat menjalani LDR, gw gak.
Tekad mereka mungkin sangat bulat, gw punya ambisi tapi ternyata gak sebesar itu.


But one day, do'akan gw supaya bisa meraih semua mimpi-mimpi gw...


Eniwei, tengkyu ya, Ner (red :Partner) udah ngasih jawaban itu. 
Emang itulah jawaban yang pengen gw denger.

29 comments:

  1. ikut berpendapat boleh ya ndah? :D

    gua setuju ama keputusan akhir lu. terlepas kuat atau gak kuat LDR, tapi gua yakin seyakin-yakinnya kalo LDR itu gak sehat. gak sehat untuk keluarga. gak bagus untuk suami istri, dan juga gak bagus untuk anak2.

    sebisa mungkin anak2 kudu tumbuh berkembang dengan sosok ibu dan ayah. utuh. gitu juga sebaiknya suami istri selalu bersama2 kan...

    masalah kesempatan ada lagi atau gak, jalan hidup kan Tuhan yang ngatur... :)

    kalo gak, coba lu minta tambahan waktu (kalo bisa) dan coba sekarang ini hani coba2 cari kerjaan di negara itu juga. atau mungkin bahkan bisa tanya ama yang ngasih offer ke lu, apa dia tau ada lowongan untuk hani juga? yah siapa tau gitu... :D

    ReplyDelete
  2. @ Arman,
    Tengkyu, Man. Gw juga mikirnya gitu sih. Apalagi Athia udah terbiasa dengan konsep ' bertiga '. Kalo sehari Hani DLK nginep aja, dia suka gak bisa bobo lho, seakan nungguin Hani pulang. Sampe gw kadang bilang " jangan tungguin Deded ya, malam ini Deded gak pulang. Athia bobo sama Momom aja..." Baru bisa bobo. itupun kadang suka gak nyenyak.

    ReplyDelete
  3. aku sebenarnya gak terlalu percaya sama pepatah: "Kesempatan gak akan datang 2x," karena ya bok, rejeki kan datengnya dari Alloh. suke-suke Dia mo kasih berapa kali. Opportunity will come again and again to those who deserve it (dan juga datang sebagai ujian sih, IMO ya).

    buktinya? nah elu ini bukti nyatanya ndah! datang kesempatan pertama, ditolak. eh dateng lagi tuh yg kedua! ditolak. gile ye, dateng lagi YANG KETIGA, di tolak lagi.

    percayalah ndah. kalo emang rejeki gak kemana, akan ada tawaran-tawaran berikutnya.

    mungkin nanti, disaat deded udah bs sekalian diajak kesana. nanti disaat udah ada bebisitter yg bs stay di Sgp nemenin athia while youre working from 9 to 5.

    kita gak pernah tau kan ndah :) ih pokoknya ceritanya dedek indah hari ini akan kupakai deh sebagai bukti: "Kesempatan akan datang berkali-kali kalo emang rejekinya...", qiqiqi....

    ReplyDelete
  4. Lho mbak Indah komenku ga nyampe ya yang tadi...

    Iya mbak Indah LDR itu berat banget....banget -banget...kalo bisa mah jangan deh....

    dan berat diongkos jugak

    Apapun yang menjadi keputusan mbak Indah InsyaAllah keputusan yang terbaik buat mbak Indah sekeluarga. Amin :)

    ReplyDelete
  5. @ MemTyka,
    Tyk, gw kan kerja di perusahaan ini setelah memenuhi panggilan interview yang ketiga. Padahal interview 1 dan 2 udah aku tolak, untung Boss gw keukeuh seureukueh pengen interview gw dan pas pulak gw lagi kena ujian berhijab kemarin. Emang rezeki gakkan lari kemana-mana.

    @ Pungky,
    *peluk*
    Kamu kuat, Ky. Aku gakkan sanggup kalo kayak kamu. Makanya salut yang bisa jalanin LDR...

    ReplyDelete
  6. pertama....aku salut banget dengan dirimu mbak! pasti pinter sekali sampai tawaran kerja mengalir lancar.

    ada temen bilang....LDR suck! pernikahannya mungkin diuji banget banget karena LDR ini.

    kalau memang rejekimu mbak, pasti akan datang lagi kesempatan itu, dimana semuanya tertata sesuai gambaran impianmu. Aamiin.

    ReplyDelete
  7. setuju ama komen2 diatas. LDR itu sangat ga enaak bok..

    Apalagi kalo anak masih kecil. Gue setipe ama lo, kaga bisa jauh2 dah dari keluarga huhuhu..

    Jangan pernah berenti mimpi Ndah, sama kek jodoh, kalo udah rejeki pasti ga akan kemana, dan pasti dimudahkan segala sesuatunya.. ;))

    ReplyDelete
  8. assiiik aku dapet temennya istri dangdut! :p komen plg ga penting yaak hahaha..tp tipe tiap org kan emang beda2 ya mba terlepas dr motivasi msg2. ak dr jaman pacaran emang ga bs LDR jg,apalagi skr udah nikah :)) yah kadang ada nyeselnya jg 'membatasi' impian diri sendiri, tp makin kesini ngerasanya balasan dr Allah jg luar biasa bahagianya.aamiin2.

    ReplyDelete
  9. @ Lulu,
    Ya gak juga sih, Lu.
    Mungkin tawaran-tawaran ini salah satu ujian juga.
    Karena aku saat ini merasa nyaman sih kerja di sini, lah kok ada tawaran lain.
    Kalo giliran aku pengen pindaaah karena gak tahan, gak kuat, kok kayaknya malah gak ada yang nawarin lho. Sumprit, ini bener!

    @ Desi,
    Amin, Des. Ih setipe kita. Sekecil apapun keputusan yang mo kita ambil, kayaknya enakan kalo berunding ya. Padahal cuma sekedar milih rok merah apa rok hitam. *dangdut bener yak gw*

    @ Arninta,
    Asyik! ternyata banyak sesama istri dangdut. Aku ngerasa membatasi satu impian, gak berarti membatasi impian yang lain. Masih banyak impian yang bisa kita raih bersama-sama pasangan. Yoi kan ?

    ReplyDelete
  10. Mbak Indah, kayaknya aku pun sama dangdutnya dengan dirimu... Gak bisa jauh dari ketiaknya suami hehehe... apalagi ada anak, aduh gak bisa. Tapi yakinlah mbak, kalau Tuhan sudah membuka pintu gak ada orang bisa menutupnya jadi pasti kalau itu memang yang terbaik buat Mbak Indah, pasti ada jalan untuk kesana :)

    ReplyDelete
  11. @ Maria,
    Ihiy! Semakin banyak klub Istri Dangdut!
    Amin, Mar. Semoga semua impian kita tercapai...

    ReplyDelete
  12. Aku dari jaman pacaran sampe nikah selama 7bln LDR dan alhamdulillah baik2 saja (I'm not saying lancar lho ya...)

    Dan kalo suruh milih (karena sudah pernah ngalamin) ya jelas milih kumpul keluarga mba..

    Nah aku baru 2 hari yg lalu juga dapet tawaran kerja tapi (cuma) di Pandaan (yg paling cuma sejam dari Surabaya) dan aku tolak juga mba, karena bisa2 aku cuma ketemu suami seminggu sekali (capek kalo harus PP tiap hari).

    Lha piye? setelah 7bln LDR (total 3th-an sama sebelum nikah) trus akhirnya baru sebulan bisa kumpul masa harus LDR lagi?!

    Anyway, aku setuju sama Lulu..dirimu joss banget sih mba ditawarin bolak balik sama perusahaan impian *ngiri di bulan puasa*

    ReplyDelete
  13. @ Fitri,
    Emang gitu deh.
    Giliran lagi anteng adem ayem, banyak yang nawarin.
    Giliran emng lagi butuh, sepi tawaraan, Fit.

    ReplyDelete
  14. Hmm, ga ada yang salah atas tiap pilihan jawaban:)
    Bikin aja list advantage dan disadvantage dari tiap pilihan ya semacam cost and benefit. Dari bisa diketahui pilihan mana yang konsekuensinya paling bisa ditanggung:)

    ReplyDelete
  15. Hmmm...mantuk mantuk sambil merenung..*tapi nggak pegang jenggot di dagu yah ...udihhhh kayak syeh alim ulama....lebay deh emak kinan..sorry mak..kidding dulu sebelum komen serius..
    bener banget yah..mungkin ini kesempatan terakhir, dalam arti belom tentu ada tawaran lagi kesitu kedepannya...tapi yo kembali lagi kepada hati kita...hmm karier dan pencapaian...adalah penting...keluarga adalah jauh lebih penting...apa yang kita lakukan adalah bukannya untuk keluarga juga..?? bukannya untuk ego pribadi..kalo aku nurutin ego juga mbak..dan pingin aku pingin lebih..pingin karier lebih moncar, sesuai dengan impian...tapi insyallah ada impian lain yang lebih indah kita bisa raih tanpa kita mengorbankan banyak hal..dan insyallah itu membahagiakan kita..bukan berarti kita harus memupus impian kita, tapi insyallah pencapaiannya dengan cara lain dan tidak mengorbankan banyak hal yang telah kita raih dan dapatkan selama ini..seperti misalnya kebersamaan dengan belahan jiwa dan anak tercinta...aku dan suamiku sering discuss soal beginian..dan setiap kali haru stuck..pada satu titik kami masih blom bisa untuk LDR..dan akhirnya dijalani aja dulu..sampai pada waktu memang nanti harus ada keputusan untuk yang terbaik...
    conclusion..semoga mbak indah dapat yang terbaik dan dapat meraih semua mimpi2nya *amien

    ReplyDelete
  16. Ndah, gue juga istri dangdut, kok :D Dan gue juga salut dengan keputusan lo. Hidup ini kan lo juga yang jalanin, lo yang tanggung resikonya. Emang bener, punya ambisi itu nggak salah. Waktunya aja yang belum tepat kali :)
    Lagian, kesempatan itu datang lebih dari sekali, kok. Buktinya ini udah yang ketiga. Siapa yang bisa jamin nggak akan ada yang keempat, kelima, ya kan? :)

    ReplyDelete
  17. @ Yudith,
    Gak munafik, Dith. Gw emang emak matre. hahaha..tapi dalam satu hal, gw gak tetep gak bisa mengataskan materi daripada ke-dangdut-an gw. Hahaha...

    @ Mama Kinan,
    Iya, Mbak. Apalagi aku udah ngalamin bahwa gak semua materi itu membahagiakan. Kerja itu adalah dimana kita merasa bahagia.

    @ Della,
    Hahaha...toss sesama istri dangdut. Amiin. Semoga ada banyak jalan untuk meraih semua impian kita ya.

    ReplyDelete
  18. keputusan yang bijak mba indah... insya Allah kesempatan akan datang dan datang terus... aku dah ngerasain LDR , rasanya maknyuusss, saban hari nangis dangdut menahan kangen... bener kata komen yg pertama ga bagus juga buat keluarga..,,.. aku doakan mba Indah dapat meraih impiannya, tidak sekarang mungkin nanti dalam kesempatan yang lebih baik...

    ReplyDelete
  19. setiap keputusan itu gak ada yg salah Ndah. jadi yakin aja dg yg kamu ambil apapun itu.

    ReplyDelete
  20. *toss dulu sesama istri dangdut*

    Istri dangdut itu istilah apaan sih mbak Indah? Baru dengeeeer...

    Jadi keinget juga keputusanku gak ngambil kesempatan kerja beberapa tahun lalu gara2 kemungkinan LDR. Aku jadi ngerasa banget perasaan galau mbak Indah sekarang... Bismillah aja, Allah itu Maha Tahu isi hati umat-Nya dan lebih tahu mana yang terbaik ^_^

    ReplyDelete
  21. Keputusan yang diambil dalam suasana hati yang tenang, dipertimbangkan baik buruk dan untung ruginya, insyaallah tidak akan disesali dimasa datang.

    Sebuah kesempatan, itu bisa jadi memang jalan rejeki kita, bisa jadi juga merupakan ujian bagi kita.

    selamat menikmati kebersamaan dengan keluarga

    ReplyDelete
  22. Semua pilihan memang gak gratis, Ndah. Ada harga yang harus dibayar. ^_^
    Kayak g dulu, demi kumpul sama suami, tawaran karir ke Thailand dengan gaji 3 kali lipat gaji suami kulepas gitu aja.
    Tapi yakinlah, harga yang kita bayar pasti sebanding dengan manfaat yang kita terima. ^_^ Cemungud!!!!!

    ReplyDelete
  23. wah mbak indah manteb kie..
    Kalo menurut ak yaa.. Jalani smua yang ada di depan kita sebaik2nya.

    Gak setuju juga kesempatan g datang dua kali. Karena selama kita yakin n percaya dan jatah rezeki kita masih ada maka kesempatan itu juga bakal ada dan ada lagi..!!

    Dan ak jg setuju dengan menulikan telinga akan komentar2 negatif. anggap aja sambil lalu. Hehe. Karena hidup kita ya kita sendiri yang jalani. :)

    ReplyDelete
  24. @ Bunda Kanaya,
    Naah...aku juga kepikiran gitu. Daripada gak konsen juga kerja karena nangis dangdut saban hari kan ya. Makasih Mbak Rina..

    @ Novy,
    Iya, makasih ya, Nov.

    @ Mayya,
    Istri dangdut tuh ya yang gampang mellow gak penting kayak aku gini. Hahaha...
    Amin. Semoga pilihan ini benar yang terbaik.

    ReplyDelete
  25. @ Catatankecilkeluarga,
    Makasih ya.
    Iya kadang ini bisa jadi ujian buat aku.

    @ Fely,
    Semangat, Fel !! yang penting kita bahagia, ya gak ?

    @ Ilmiy,
    Amin. Emang kalo rezeki gakkan lari kemana.

    ReplyDelete
  26. gue sebagai pasangan LDR...ihiiikk, emang menyiksaaahh say...apalagi nih yaa pas anak lagi sakit ampe dirawat ky kemaren...sementara suaminda di benua manaa...aduuh berasa nelongsooo se dunia deh...

    jangankan lain negara yaa...kalo pas lagi di jakarta aja,anak ada yg sakit...berasa sendirian juga...krn kadang kita hrs memutuskan sesuatu dg cepat, klo pake rundingan dulu keburu telat...

    tapii eik beneran takjub ama km ndah...itu offer bisa ampe bekali kali gitu...tp kalo gue sih menganut prinsip...REJEKI mah gak bakal ketuker...iya gak siih...gak adalah kesempatan itu cm berapa kali gitu...hehehee...

    ReplyDelete
  27. Kalau saya jadi mam Indah, saya pun mengambil keputusan yang sama. Gak kebayang LDR an soalnya. Mungkin benar,mimpi kita jadi terbatasi, tapi hidup ada prioritas nya kan. Tapi memang keputusan akan beda di tangan orang yang berbeda. Kalau kita sudah ragu2 dan takut gak happy anak kita jauh dari ayahnya, ya walau berat hati, tawaran itu kita tolak.

    ReplyDelete
  28. @ Silvi,
    Sungkem salut lah sama yang berani LDR. gw mah cemeeen. Gak seberani dirimu,
    Itu godaan aja, Sil..godaan. Biasanya sampe ngirim-ngirim kemane-mane kagak ada yang mo terima. Hahaha...

    @ Bundit,
    Aah Bundit emang paling wise deh. Makasih ya, Bun untuk dukungannya.

    ReplyDelete
  29. aku dibesarkan dalam hubungan LDR, yang cuma bisa ketemu bokap setaun sekali. Gak uenaak pool rasanya. Suka iri klo ngliat anak2 lain jalan bareng sama ayahnya.

    Makanya berniat, pengen barengan setiap saat :p. Biar anakq gak merasakan seperti aku dulu ^^.

    ReplyDelete