8.28.2012

Galau Sehabis Lebaran

*pretekin badan*
Belum sempat blogwalking kemana-mana. Maapkeun ya, prends.
Dua hari ini akika sibuk sama persiapan H-4 Session 1 Seminar Tetralogy Supermoms Indonesia.

Dan yaa..gw udah mencoba menepati janji untuk memberikan pelayanan yang terbaik. Hihihi...

Alhamdulillah, tugas gw sampe sini udah kelar. *lap kringet*

Setiap habis Ramadhan *lagu BIMBO MODE ON* Lebaran, pertanyaan paling sensitip bagi emak-emak sehabis lebaran gini adalah " Siapa yang ART nya udah balik ?"
Dan Alhamdulillah, gw termasuk orang yang tunjuk tangan.

Pertanyaan kedua, maap nih...maaaaap banget " Siapa yang lagi galau karena menunggu ketidakpastian apakah ART balik apa gak ?"

Bagi yang sedang menggalau, *puk-puk*, believe me, I feel you!

Seringkali emak-emak yang sedang bercampuraduk emosinya ini menunggu ketidakpastian ini curhat di social media mengenai kegalauannya.

Ada yang ikut bersimpati, *kayak gw. Karena gw pernah banget berada di posisi begini*
Ada yang biasa aja, saking banyaknya TL ato status berderet yang curcol beginian.
Ada yang malah gak baca timeline ato status fesbuk karena sibuk nginem di rumah selama ditinggal Mbak ART, hihihi *ini gw juga sih*
Tapi ternyata ada juga yang menanggapi negative ...

Gini ya. Singkat aja.
Ditinggal mudik ART, gw dan Hani berbagi tugas untuk ngerjain pekerjaan domestik.
Bukan karena gw dan Hani lama menghabiskan hidup di luar negeri tanpa ART. Hahaha...

Tapi karena gw dan Hani sama-sama dibesarkan oleh ibu yang super duper cerewet.
Boro-boro bisa bangun siang pas zaman gadis. Begitu abis Subuh, Nyokap gw dan mertua gw ternyata punya kebiasaan yang sama. Yaitu suka bangun-bangunin anaknya supaya bantuin kerja domestik.

Kalo cuma gw dan Hani doang, mah mungkin kami gakkan hire ART.
Dan itu yang udah kami lakukan pas jaman masih pengantin baru.
Lebih enak juga mau ngapa-ngapain. Gak ada yang ganggu. 
Hihihi...*#50ShadeOfGrey mode ON*

Malah gw dan Hani kompak beresin kerjaan domestik.
Worst case, semale-malesnya ada laundry kiloan. *tutup muka*

Kan loe gak bisa masak, Ndah ? Terus sapa yang masak ?
Suami gw jago masak :p.  Deket rumah banyak warteg... hahaha

Yang bikin galau itu adalah saat kami, para ibu bekerja harus menitipkan buah hati kepada orang asing yang amanah, yang bisa kami percaya.

'Apah ? Siapa juga yang nyuruh kami kerja ?'
Kebutuhan, Bu! 
Jika bukan karena desakan kebutuhan, kami juga memilih untel-untelan sama anak ketimbang kerja keras seperti yang saat ini kami lakukan. Beneran deh.

Seorang teman sempat mempertanyakan suatu pertanyaan :
" Emang kenapa sih kalo kita pake ART ? Mo punya ART 1 kek, punya ART 2 Kek,  toh yang bayar gajinya kan kita, bukan dia (red: bukan yang nyinyir yang memandang miring) ?"

Dan satu pertanyaan yang menurut gw GONG banget...
" Terus emang kenapa kalo kita gak pake ART ? So what ? Apa otomatis jadi supermoms gitu ? Jadi kalo seorang Ibu masih pake ART, dia gakkan bisa dikategorikan sebagai ibu yang hebat dong  ? "

Gak mau komen. Cuma mesem aja.
#untungnya gw udah declare di tag-line blog gw : The Story of a (not so) perfect mom's life ! :p Jadi beneur dong...gw kan masih membutuhkan jasa ART. 

Yaaah...kepala boleh sama hitam, tapi hati blentang blentong...

Orang yang gak pernah ngalamin galau kepada siapa harus menitipkan anak dikala bekerja,
Orang yang belum memiliki anak,
mungkin gakkan mengerti bagaimana perasaan seorang ibu yang harap-harap cemas menanti ketidakpastian dari assistent yang selama ini sudah cocok di hati

Belum pernah ngerasain sih ya...

Kalo emang kita gak bisa bantuin cariin ART yang handal dan telaten, setidaknya pliiis...bantulah dengan tidak memperkeruh kegalauan orang lain.

*ditulis kala capek dan penat*
**miris membaca komen-komen dan nomensyen**
*** Yang masih galau, tabahkan hatimu, Mak! Semoga lekas ketemu jodoh yang cocok yaa***

21 comments:

  1. adudek.
    gak usah nunggu punya anak klo gw mah.
    dr jaman masih gadis aja, rasanya hidup kurang tentrem kalo ga ada ART. slain krn aku bukanlah homemaker yg rajin dan demen bebersih, yg jd beban pikiranku adalah:

    "Nenek siapa yg nemeniiiiin kalo ga ada si mbak ART??"

    kalo ada yg komen: "yawda jadi cucu teladan dan berbakti dong. gausah kerja! di rumah aja nemenin nenek...."

    jawabanku adalah: "Lah yg maksa gw kerja kan neneeeek.... bisa sutrisna dese ngeliat gw di rumah meluluk," LOL.

    ini td seharian nenek di rumah sendiri bok, pusiang deh eykeh. pembantu molor 2 hari :( duh si mbak, lekaslah pulang. aku padamu! :(

    ReplyDelete
  2. I feel what you write here Mba Indah. *sok eksis*

    Kejadian ini terjadi sebelum istri lahiran. Udah 6 bulanan masih gak kebayang ntar rumah gimana. Anak gimana dan semuanya gimana. Karena kebutuhan kami berdua harus kerja. Alhamdulillah kok ya dapet yg amanah. Klo memang bisa tanpa ART ya hebat deh, tapi kalo bisa emang ga usah nambahin kegalauan orang lain kan ya? Hehehe.

    ReplyDelete
  3. penyakit lama ART ya, kalau habis lebaran tidak memberikan kepastian

    ReplyDelete
  4. kalo gua malah bingung kalo tinggal di into gak pake ART ndah... hihihihi.

    kalo emang ada dan bisa hire ART kenapa enggak... kan enak tuh jadi kita bisa leyeh2 aja... :D

    tapi emang dapetin ART yang ok itu hoki2an sih ya....

    ReplyDelete
  5. @ Tyka,
    Nenekmu males kali liat kamu gelundung-gelundung di rumah muluk. Hihihi...Lah mbak ART mu masih libur, Tyk ?

    @ Dani,
    Emang itu kegalauan ART yang paling galau buat working mom, Dan. Kepada siapa kita titipkan anak saat bekerja.

    @ Mbak Lidya,
    Makanya beruntunglah Mbak Lidya. Hahaha


    @ Arman,
    kalo masih berdua mah gw enakan gak pake ART, Man. Bisa ngapa-ngapain. *teuteup gw mesum* Hahaha...

    ReplyDelete
  6. Kerjaan domestik memang enak bisa kompak sama suami. Tapi cari ART yg bisa amanah asuh anak balita selama kami di luar rumah mencari nafkah ini yg benar-benar tantangan tersendiri.
    Apalagi PG tempat anak sekolah mewajibkan ada yg nungguin selama anak di sekolah (*maklum anak PG khan masih suka berubah mood dan tantrum*)

    ReplyDelete
  7. hidup ART !! #loh hihihi..

    Alhamdulillah gue juga termasuk yang sangat butuh ART ;p
    capee cyyiin..pulang kerja di suguhin cucian ama gosokan yg menumpuk. Gue paling ga tahan deh ama cucian..

    Kan kita maunya pulang kerja, rumah beres, makanan tersedia, anak udah rapih wangi, heuheuheu..

    Biarlah yang nyinyir2 ituh..a***ng menggongong kafilah berlalu, hihihi

    ReplyDelete
  8. aahh mbak indah..cocok bgt ini postingan..sejak aq kerja drmh ga pke ART krn udh capek gonta ganti..smua aq kerjain ber2 sm ibuku.nah skrg aq hamil udh hampir 9bln mrasa perlu ART utk stelah lahiran ini bantu2 drmh..tp tetep aja susah nyarinya..emg ini topik paling panas saat ini "ART" hehee
    entah nti gmn,klo soal anak aq lbh pcaya day care.walopun udh ada omku yg blg "yg paling bener utk ngerawat anak ya ibunya sendiri,there is no other reason" ya iya om situ g ada cicilan rmh :D *curcol
    minal aidin wal faizin ya mbak indah ^^

    ReplyDelete
  9. Kenapa yg 50 Shades-nya disebut-sebut siiiihhh? Gw jadi ikutan ngayal, hihihi..
    Siapa yang galau blom dapet ART? Gw ngacung dong ;) ART lo balik bw temen gk, Ndah? ;;)

    ReplyDelete
  10. Aku sih emang dari dulu gak pernah pake ART, gak punya duit buat ngegaji hehehe. Tapi bisa ngerasain kegalauanmu Mbak...soal nitipin anak ke orang yang dipercaya, aku sih beruntung serumah sama Mama jadi bisa nitip Manda, kalo gak yah...bisa nitipin dia ke Day Care deh :D
    Sabar ya Mbak, gak usah digubris itu yang nyinyir, mereka kan gak belajar menempatkan diri pada keadaan orang lain.

    ReplyDelete
  11. ngacung ah, belom dapet ART sampe sekarang.... jadi keingetan pernah minta cariin ART ke seorang teman... eh jawabannya.... udahlah ga usah cari ART, kamu di rumah ajah, ga usah kerja jadi ga bingung cari art kan.... eeaaaaa.... kepengen nyemplung sumur rasanya. Btw, klo ada inpo2 art mau ya mbak indah.... hehehe sekalian komen, sekalian curcol plus minta tolong juga... kumplit kaaan

    ReplyDelete
  12. Nyahahahaaa mbak indah yg terakhir itu beneran aku masih galau mikirin cari nanny buat baby meca...etapi alhamdulillah udah dapet sih 2 hr yg lalu tinggal kita sm2 penyesuaian ajah, semoga cucok deh *komat kamit berdoa* amiiiiiiiinnn...
    Kalo urusan pekerjaan domestik mah kynya aq sm mr. priadi msh sanggup deh ihihihiii belom kepikir nyari art ya problemnya sama aja dgn ibu2 senusantara yaitu suseh cari yg klik di hati jd gk ada art msh enak kalo mau ngapa2in yak *ikut2an mesum* :D

    ReplyDelete
  13. @ Yudith,
    Pokoknya I feel U lah, Dith. Untungnya tahun ini istirohat dulu dari kegalauan. Hihihi

    @ Desi,
    Yah betuul.
    Tapi setidaknya kalo gak ada anak yang dititipin, tinggal kuat-kuatan mata aja. Kuatin ngeliat cucian dan setrikaan numpuk.
    Tapi kalo punya anak ini, ART tuh PR bangeeeet...

    @ Qonita,
    Aku belum bisa mempertimbangkan daycare, Nit. Walopun ada deket rumah. Pertimbangan ngejemputnya.
    Untungnya sekarang kalo ART macem-macem, tinggal ajakin Athia ke rumah adek ipar yang kebetulan di tangerang sini. Hihihi

    ReplyDelete
  14. @ Della,
    Tadinya gw mo nyebut Buku Ayat-Ayat Cinta. Tapi gak enak sama Mbak Mayya. hahaha..
    ART gw gak gawul, Del. jadi gak punya temen dese...

    @ Maria,
    Untungnya kamu punya mama yang bisa dititipin, Mar.


    @ Bunda Kanaya,
    Gak ada stock, Bun.
    Tuuuh yang lagi numpuk stock ART, Mbak Rina siap nampung..

    @ Mrs. Priadi,
    Betuuul.
    Yang penting yang cocok ngurusin anak ya. Kalo kita maah..mending ngapa-ngapain aja...hahaha

    ReplyDelete
  15. betooll

    gw lg galau karena gak ada ART dari Feb sampe lebaran. Terpaksa import mertua utk jagain anak2. 6 bulan loh mereka di Jakarta demi jagain anak2 gw.

    Udah sempat lontarin kalimat "gw brenti kerja aja deh ya drpd nyusahin org lain kaya gini"

    mertua juga yang melarang gw brenti kerja "sayang mbak. udah kamu gak usah mikirin anak2. fokus aja ama kerjaan dikantor"

    alhamdulillah skrg udah dpt orang. mertua bisa balik minggu depan deh.

    ReplyDelete
  16. pagimana yah kalo ane..ane butuh ART..tapi emak ane nggak kasih ijin katanya malah repot entar ngurus ini itunya......jadi yah gotong royong ane ma suami,biarpun ada emak nungguin kinan pas ane ma suami kerja tapi tetap bingung juga..soal cucian, rumah dan kebersihannya...untung adalaundry kiloan juga disini...tapi lebih kepada nggak ada air soalnya hueheuehue...miris..sedikit air di bintan karena jarang ujan sekarang kering...walah malah curcol..
    Jika bukan karena desakan kebutuhan, kami juga memilih untel-untelan sama anak ketimbang kerja keras seperti yang saat ini kami lakukan. Beneran deh.====>>> idemmmmmmm setujuuuuuuuuuu sama bagian yang ini..

    ReplyDelete
  17. stuju ama Arman, kalo bisa punya ART kenapa nggak. kan ngebantu ekonomi rakyat di Jawa juga drpd mreka jadi TKI hihihi. toh kalo di Eropa gak hire ART itu bukan karena gak mau, tapi karena mahal. waktu yg dipake buat ngerjain kerjaan rumah, bisa dipake untuk leyeh2 ama anak. jadi syukurlah Ndah ART mu dah balik :))

    ReplyDelete
  18. akuuuu...ART ku gak dateng lagi...walopun udh setaon ini pake yg PP aka pulang pergi...tp berasaaa...karna selain gak ada yg bersih bersih rumah,anak anak masih libur...jadi berasa bangeett gak ada dia...

    kalo masalah cuci...gue sejak abis lebaran mendadak bersahabat erat dengan cuci kiloan...walopun gak semua gue kirim ke 'sohib' itu :D baju pergi dan baju kerja tetep cuci sendiri

    ada yg sinisme remajah untuk kasus kek gini...biarkaan...mungkin mrk blom pernah ngalamin *sok positiP tingking* yaa semoga mrk suatu saat ngalamin lalu...ohh gini tooh...*ehh ini mah nyumpahin ya...* hahahaa maaP engga deh...biarin ajaa merekaa...

    ReplyDelete
  19. @ Ade,
    Untung udah dapet mbak yang baru ya.
    Berasa banget buat Ibu pekerja. Apalagi setelah mengintip SPP bakal calon sekolah Mas Rafa, kayaknya kalo aku pengen sekolahin Athia di situ juga harus tetep kerja. hihihi...

    @ MamaKinan,
    Samapun, mama Kinan. Saat ini Bekesyong keriiing air.

    @ Novy,
    naah..aku suka alasanmu. Buat apa semua-mua dikerjain sendiri tapi abis itu melampiaskan rasa lelah dengan uring-uringan sama anak ya gak ?

    @ Silvi,
    Semoga cepet dapet mbak ART yang cocok ya. yah mungkin karena mereka gak ngerasain di posisi kita makanya gak tau.

    ReplyDelete
  20. jangan galau lah mbakk.. di kitab suci disebutin wala taiasu hehe,,

    semangka

    ReplyDelete
  21. belum dapet art maaaak~
    tapi ya setengah galau aja sih..
    secara banyak trauma nya juga sama art art yang lalu lalu..
    udah minim ya orang jujur dan mau kerja bagus, jaman sekarang..?
    hmmm..

    ReplyDelete