7.16.2012

He Moves On, But I'm Stuck

" Gw udah punya pacar, dan dia lebih cantik dari Indah...."
Sederet kalimat itu keluar dari chattingan dari mantan tunangan gw sekitar 6 tahun yang lalu.

Bukan sekedar mantan pacar yang pernah mengisi hati gw selama hampir 8 tahun. Hampir sewindu kalo istilah @irrasistible mah.
Tapi mantan tunangan, yang dulu pernah gw hentikan semua rencana dan persiapan pernikahan kami mencapai cita-cita membangun keluarga sakinah, mawadah dan warahmah demi.... seorang laki-laki lain.

Oh bukan demi Hani. 
Walopun bukan laki-laki sempurna, tapi gw tau Hani bukanlah tipe cowok yang sanggup merebut dan menjadi orang ketiga dalam hubungan orang lain.
Yang gw kamsut, laki-laki lain sebelum Hani.

Selama hampir 7 tahun ini, mungkin di mata keluarga mantan pacar gw, I am the bad girl!
Dan hingga beberapa tahun kemarin dan mungkin hingga detik ini, mantan tunangan gw menyimpan dendam kesumat.
Soalnya saat dia tanyakan alasan gw di Minggu sore tahun 2005 itu, gw cuma bilang " Because I don't love you anymore, Kak...And I can't continue this relationship..I'm sorry "

Sounds cruel ? 
Tapi emang itu kan intinya dari suatu PHK Pemutusan Hubungan Kasih ?? 
Mo kasih alasan muter-muter dari Sabang sampe Merauke, ujung-ujungnya akan balik ke point yang gw bilang tadi. Bentol ?

Alasan yang sebenarnya kenapa gw mengambil tindakan yang bisa dibilang nggilani ini? 
Gw masih inget, gimana mamanya mantan tunangan gw membanting setumpuk seragam keluarga yang akan dipake untuk acara pernikahan kami di depan mata gw.

Sudah cukup gw cerita sama Irra waktu kami pulang bareng dari acara Shape Up Your Finansial tahun lalu. 
Dan ngeliat respon Irra di parkiran: cengengesan mentertawakan kebodohan aib gw selama errr...SEWINDU, kayaknya mending gak usah gw ceritain deh daripada gw didodol-dodolin seantero umat dunia maya.

Tapi gw menyikapinya ke mama mantan tunangan gw kala itu " Mungkin Indah dan Kak E tidak berjodoh, Ma...". *ciyeeee, edisi sholehah*.  

7 tahun dan gw udah menebus karma gw. 
Laki-laki yang menjadi pria ketiga di antara gw dan Kak E, akhirnya berselingkuh dengan mantan pacarnya. 
Moral story : sekalinya dari awal suka bertiga, seterusnya akan mencari orang ketiga ato menjadi pihak ketiga.

Tapi Alhamdulillah, selang nangis-nangis selama 3 bulan, gw moved on, dan hingga hari ini sedang menata kebahagiaan bersama Hani yang Insya Allah menjadi jodoh gw hingga ajal menjemput.

For more than 7 years, finally my ex-fiance now moves on! 
A friend of mine told me kalo Kak E mengumumkan bahwa dia sedang menjalin hubungan serius dengan seorang wanita cantik dan masih-lugu (red: beda usia lebih dari 15 tahun, Cyin!)
Alhamdulillah. Eniwei, gw ikut senang.

Asal jangan lagi dese nambahin embel-embel di chatting sama sohib gw " Calon Istri gw jauh lebih cantik dari Indah..."
Kalo iya, pengen gw komentarin " Beuuh, udah tahun 2012, Cuy!! Move On dong, mup on..." LOL. 

So, mantan tunangan gw move on, tapi somehow menjelang Ramadhan ini gw ngerasa kok gw tergolong yang susah move on ya.
Bukan susah pindah dari satu kisah asmara gw. 

Buat gw, kisah asrama dengan para mantan gw itu adalah bagian dari cerita hidup gw yang gak bisa gw lupakan. 

Ada yang indah bikin gw senyum-senyum, ada yang menyebelin bikin gw pengen gampar-gamparin orang kalo diinget-inget. 
Tapi kalo gw ditanya mau gak di kasih kesempatan untuk ngulangin lagi cerita yang sama, dengan mereka, kayaknya " Makasih, OGAH Gak deh!".
Mantan itu adalah masa lalu.
Dan gw ingin menjadikannya tetap seperti itu. 
For good!

Yang bikin gw susah move on itu adalah sepenggal cerita hidup yang lain.
Gak terasa beberapa hari lagi umat Muslim akan memasuki bulan Ramadhan.

Semalam, gw nemenin nyokap gw menghadiri Tarhib dan Taushiyah menyambut Ramadhan di Mesjid deket rumah nyokap. 
Kebetulan nyokap dan bokap gw adalah jamaah yang mayan aktif di Mesjid ini.

Mendadak, gw kangen menjalani puasa dan suasana bulan Ramadhan di lingkungan dimana dulu gw pernah tinggal ini. Bukan berarti di Galaxy sepi sih...tapi kadang, ada yang sentimentil dan ada yang rasa berbeda, yang sulit untuk dituliskan dengan kata-kata...tapi gw tau bedanya. 
Emang rada complicated sih, tapi wanita mana sih yang gak complicated ? Hah ? Hah ? Ya gak ?
  • Gw mendadak kangen sahur bersama Alm bokap gw, nyokap gw dan keponakan-keponakan gw...
  • Kangen denger  derit pintu pager rumah gw dibuka  menjelang Subuh, karena Alm bokap gw bersiap-siap berangkat ke Mesjid untuk shalat Subuh berjamaah...
  • Kangen ngeliat mendengar lantunan ayat suci yang dibacakan nyokap gw saat tadarus di ruang tamu depan...
  • Kangen dengan momen menunggu waktunya berbuka puasa di rumah sama keluarga....Di kantor gw yang lama, kami masuk lebih awal dan pulang lebih cepat...jadi gw selalu berusaha untuk bisa nyampe rumah sebelum waktu berbuka. Alhamdulillah waktu itu traffic Cikarang - Jakarta belum se-nggilani sekarang. 
  • Kangen shalat Tarawih berjamaah dengan Alm bokap gw di rumah 
Iya, gw setuju! Life must go on.
Sejak menikah, gw sahur sama suami, dan sekarang ada anak kecil yang juga bangun pengen ikutan sahur. Sepakat kalo itu juga gak kalah indah dan berkesan.
Gw juga gak sabar pengen tarawih, shalat berjamaah dengan suami, diakhiri mencium tangan suami...Ihhiiy..

Semalam Imam Besar masjid itu, Bapak Umay M. Dja'far Shiddieq sempet nerangin soal Manajemen Mesjid. Gw sempet cengengesan sembari mikir 'emang Mesjid juga butuh manajemen ya ?'

Oh iya, karena semua hal kebaikan yang tidak terorganisir bisa dikalahkan oleh kejahatan yang disiplin.  

Di luar dugaan gw, pengajian nenek-nenek dan bapak-bapak semalam ternyata menarik juga lho untuk disimak. 
Dan selama ini gw cuma ikutan pengajian untuk kalangan muda dan dinamis seumuran gw, dan pas semalam denger pengajian ibu-ibu, tetap merasa ada manfaat yang bisa diserap.

Sesungguhnya ilmu itu emang tidak mengenal usia.

Keiingetan, waktu itu temennya salah satu temen pengajian gw sempat.... mmmm... mempertanyakan soal kredibilitas orang yang memberikan taushiyah di pengajian kami. 

Buat gw pribadi, belajar itu gak musti harus dengan ulama berjenggot, berpeci, pake surban, dan emblem-emblem lain. 

Sebenarnya yang ada di pengertian orang-orang saat ini tentang pengertian 'ulama' dan pengertian dalam Al Qur'an ada pergeseran arti.

Dalam Al Qur'an, Ulama itu bukanlah orang yang memiliki ilmu yang lebih tinggi. Bukan orang yang memiliki massa paling banyak. Bukan orang yang menulis buku best seller. 

Pengertian Ulama dalam Al Qur'an itu adalah Orang yang hanya takut kepada Allah SWT. Period.

Dan saat kita belajar, kita tidak tergantung pada Ulama A, Ulama B, Ulama C. Tapi berpedoman pada Al Qur'an dan Hadist. Siapapun yang menyampaikannya. Ambil sisi yang positip, buang yang negatip nya.

Dan itu juga yang disampaikan oleh penceramah gw semalam. 
Oleh seseorang yang secara penampilan keliatan sangat-konvensional tapi setelah didengerin, pemikirannya udah jauh terbuka.
Semalem yang memberikan ceramah nanya " Kalo mo masuk bulan Ramadhan gini, biasanya apa yang udah dipersiapkan oleh ibu-ibu ? Tanah Abang apa keimanan ? "

#TERTAMPAR sampe KEJENGKANG gak sih ?
Emang sih gw gak mempersiapkan ke Tanah Abang demi menyambut bulan Puasa, 
Tapi Boook, seminggu apa dua minggu yang lalu ya, gw tuh udah heboh belanja baju koko buat Athia, borong seragam baju muslim buat gw dan keponakan-ponakan gw Shalat Ied. 
Sebagai persiapan lebaran : Mumpung diskon. 
Biasanya kalo udah masuk bulan puasa, kan udah gak diskon.

Masya Allah! 
Al-Baqarah ayat 183.

َيَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ
"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas umat-umat sebelum kamu, agar kamu bertakwa."
Dalam ayat tersebut, jelas ditujukan bagi "orang-orang yang beriman", bukan sekedar " wahai manusia..."
Jadi makin jelas bahwa untuk menunaikan ibadah puasa itu diperlukan keimanan seseorang. *raba jidat sendiri. Gw bukannya suka labil binti galau ya ? Tumben-tumbenan ngeposting ada ayat-ayat...:p*

Nyehehehe...Etapi ternyata gw gak sendirian dong. :p
Emak-emak sebelah gw (yang gw gak kenal sapa) yang juga aktif sebagai anggota pengajian Mesjid bisik-bisik ke gw : " Wah saya juga begitu tuh. Barusan tadi pagi, saya seharian belanja ke Tanah Abang. Abisan kalo udah bulan puasa, Tanah Abang rame, harga udah naik, mana panas...hihihihi" 

Jadi, menyambut bulan Ramadhan tahun ini, apakah sudah mempersiapkan keimanan sebaik-baiknya dan sudah menjalankan taubah ?

Bagaimanapun persiapan kita, jadikanlah Ramadhan tahun ini seakan-akan menjadi Ramadhan terakhir bagimu.
*ganti playlist Mr. Saxobeat dengan lagu Bimbo ' Ada Anak Bertanya Pada Bapaknya ' dan ' Tuhan'...*
**Ish pas banget sarannya Etty, emaknya Shira. Lagu Bimbo emang pas buat gw yang lagi susah move on dari pengajian semalem. Masih Edisi Sholehah, Cuy! :p**

31 comments:

  1. iya nih ramadhan udah di depan pintu persiapanku masih belom full, kemarenan ikut tarhib ngajak Kanaya, malah ga dengerin ustadnya ceramah, soale kanaya ribut ngajak main ayunan disamping mesjid... halaaah ,malah numpang curcol....

    ReplyDelete
  2. sippp!!! :)
    kalau aku, gak tau kenapa, gak pernah kangen balik ke kampung ndiri, bahkan ditawarin tinggal di rumah ibu aja gak pengen :) gak ada kenangan kaya mbak Indah gitu kali ya.... :( dan mungkin mbak Indah lagi kangen Bapaknya kali :)
    tinggal beberapa hari nih mbak....selamat berpuasa

    ReplyDelete
  3. Khuhuhu...geleng2 kepala liat postingan mbak Indah. Dari cerita mantan tiba-tiba ngeloyor cerita menjelang Ramadhan.
    Klo aku mah, bukannya ninggalin, malah ditinggalin terus hohoho...Tapi worth it-lah sama suamiku yang sekarang hahaha...Itu semua gak mungkin didapetin klo gak move-on, ya gak?

    Biasa klo mau Ramadhan ini ada misi yang harus diselesaikan utk diterusin ke bulan2 berikut. Tahun lalu sholat dhuha rutin, klo tahun ini kayaknya sholat tepat waktu, deh. Tapi sholat dhuhanya kadang kelupaan juga hihihihi...

    Ayo mbak Indah, apa misi ibadahnya tahun ini?

    ReplyDelete
  4. Emang ramadhan di kampung sama di tanah rantau beda ya mam, tapi insya allah esensinya sama ya. Saya malah gak belanja2 nih menjelang lebaran, belanja buat seragam syawalan kemarin ke thamcit aja hehehe

    ReplyDelete
  5. Tuuuh kan, Bimbo is d best deh.
    tambahin lagu sajadah panjangnya kakak, biar makin teriris.

    Eh tapi gw gak setuju kalo yang pacarannya suka selingkuh akan selalu begitu, gw buktinya.
    pembelaannya sih : Pacaran itu beda sama nikah, gak ada janji sama keluarga dan Allah, komitmennya gak mengikat erat dunia akherat gitu.

    Eh tapi ini komen membuka aib gw dulu suka slengki yaa, dududududu...

    ReplyDelete
  6. indaaahh lo emang juara kalo bikin postingan seru!! sementara diawal awal gue ampe terngakak ngakak apalagi pas kalimat..."ini 2012 cuuy..." jiahahahaa...sumpe deeehh juara ! eeehh ternyata lanjutannya tentang ramadhan...langsung maknyesss

    bener banget, gue merasa...kalo udah masuk puasa tuh persediaan dana di rmh meningkat...padahal kan puasa itu bukan buat makan apa yg kita pengen pas buka nanti yaa...hrsnya tetep apa adanya...dan kmrn kesentil banget ama salah satu twitnya @irmarahmat...yg hrs dipersiapan buat puasa itu,salah satunya persiapan harta, untuk belanja secukupnya, utk sedekah sebanyaknya.. :)InsyaAllah yuukk Ramadhan taun ini bisa lebih baik *cari lagu bimbo... :D *

    ReplyDelete
  7. ndah.. ini sebenernya temanya apa ya ? ttg mantan atau tentang ramadhan ? :P

    btw gw juga kangen suasana ramadhan waktu gw masih belum nikah.. klo gw pikir-pikir ramadhan kok lebih berasa waktu dulu di banding sekarang ya..

    ReplyDelete
  8. @ Bunda Kanaya,
    Athia malah ikut bapake jalan-jalan. Eh ketemu Mbak Dar! deh.

    @ Lulu,
    Mungkin juga. Selamat berpuasa juga, Lu.

    @ Mayya,
    Emang suka labil gitu deh, May. hahaha...
    Insya Allah, pengennya ibadah tahun ini lebih baik daripada tahun-tahun sebelumnya.

    ReplyDelete
  9. @ BunDit,
    Seharusnya sih emang sama aja. Tapi kalo deket keluarga gitu rasanya gimana gitu ya, Bun...

    @ Etty,
    *ngekek*
    Eciyeee yang dulu gonta-ganti pacar. Hahaha...
    Gw sebelum bener-bener mutusin dia, punya banyak selingkuhan, Ty. Tapi gak gw jadiin, cuma TTM dan HTS. :p
    Bener kata loe, yang penting itu cuma bagian dari masa lajang, masa muda. Sekarang ya kembali ke jalan yang benar. hahaha...

    @ Silvi,
    Hahaha...karena gw orangnya heboh kali ya, Vi.
    Bener. Di bulan penuh berkah nanti harus memperbanyak belanja di jalan Allah. *makin sholehah*

    @ Nike,
    Yaah...gw kan suka ngalur ngidul kalo posting, ke. Labil.
    Soalnya dulu waktu kita kecil, kan berasa puasa tuh berat banget. Jadi seneng aja kalo buka puasa, rame2 tarawih di mesjid. kalo sekarang ?

    ReplyDelete
  10. mbak Indah, kalo bikin cerpen kayanya keren tuh jago nulis tuh.

    ReplyDelete
  11. Sama mba, aku juga SELALU kangen pengen ramadhan di Malang tiap tahun, kangen shalat tarawih bareng keluarga, kangen ramenya pengamen jalanan (yang tinggalnya di kampung sebelah)bangunin sahur, kangen ngaji habis subuhan ke mesjid sambil ngantuk2..

    Semenjak kerja, kayanya tarawih ga pernah pol, bisa 50% aja alhamdulillah, lha wong stgh 7 baru pulang kerja :(

    Dan soal ulama, aku pernah lho pas tarawih yang kasi kotbah malah menjurus ke terorisme gitu. Setelah beberapa saat dan makin ga jelas, akhirnya aku walk out ga ikut shalat witir :)

    ReplyDelete
  12. hihihihi jadi malu juga deh, gw juga udah borong baju buat lebarannya radit ;p
    emang bener kok kalo udah puasa pasti ga diskon, dan udah mabok duluan kalo nyari2 baju pas puasa, lemesss cyiiin *pembelaan*

    btw, maap lahir batin yaa ndah, bentar lagi kan mau puasa, smoga puasa kita lebih baik dari taun2 sebelumnya ya..amiinn.. ;)

    ReplyDelete
  13. ndah..ah postinganmu selalu bikin tertampar..
    gw adalah orang yangsangat menantikan bulan ramadhan tiba, tapii...lebih karena dibulan itu kantor gw bakalan pulang cepet, dapat voucher belanja lebaran, dapat THR, dan waktunya pulang ke Jakarta ketemu sodara2 dan orangtua. ya Allah...duniawi sekali ya niatku ini. *sujudtobat*

    ReplyDelete
  14. sammaaaa mbak indaah..
    Ramadhan ini berasa hampa bgt.
    Berangkat kerja jg kya mayat hidup.
    Tinggal berangkat, ngerjain tugas, lembur, pulang.
    Gak ada feel nya sama sekalii.. Huhuhuhu...
    Hwaaaaaaaaaa.......
    Hiks hiks hiks...
    Loh kog jadi curcol yak eik..
    Hehe.. Maapkaan..
    Marhaban yaa Ramadhan..
    Met puasa ya mbak..
    Maaf kalo ada salah.. :D

    ReplyDelete
  15. Hey gimana kalo mikirnya gini: Gue belanja sebelum ramadhan dateng demi pas ramadhan gue bisa ibadah lebih baik, gak mikirin baju2 dan segala tetek bengek buat lebaran? Boleh kan? *pembeneran yang jelas benarnya* *apa sih*
    Hehe eniwe gue baca kultwit ust @felixsiauw tentang ini biar akhir ramadhan bukan mall orientasinya :p

    Eniwe, smoga bokap bahagia di alam sana ya Ndah, terharu bacanya :(

    ReplyDelete
  16. Haduh, sampe speechless baca ceritanya.
    Anyway, kisah masa lalu emang membuat haru biru ya kalo diinget2 kembali. Saya kadang-kadang ngrasa takjub, gila yah, dulu saya pernah ngalami kejadian itu dan sekarang masih bisa survive cengengesan.

    ReplyDelete
  17. salam kenal..wah jadi ngingat sang mantan nih hehe...bentar lagi puasa, met menunaikan ibadah puasa ya,,moga lancar sampai hari terakhir,,amiin

    ReplyDelete
  18. Huaaa gw menangis kangen bokap...

    ReplyDelete
  19. At least you haven't moved on for things that is worthed...cheer up and keep the chin up. Selamat menyambut Ramadhan.

    ReplyDelete
  20. Kalo buat aku Ndah, yang namanya pacaran, gak ada istilah selingkuh, kan ceritanya kita lagi nyari yang terbaik..huehehehehe... *pengalaman pribadi :P*

    Moga puasamu lancar ya Ndah...tahun ini rencana mudik kemana Ndah?

    ReplyDelete
  21. Panjangna postingannya. Tapi, ane baca semua loh hahaha. Kaget juga denger soal mantan tunangannya dan soal laki-laki ketiganya. Hmm hmm... oke deh kalau begitu. Wish teteh all the best aja deh :D

    ReplyDelete
  22. Dan gue salah tanggep dong, kirain mah tunangannya Indah yang pergi karena LAKI-LAKI LAIN (gay dong.. -____-) setelah baca lagi, baru ngeh. Inilah akibat kebanyakan baca novel metro pop, hihihi..
    Kok samaan ya Ndah, gue juga lagi kangen banget suasana Ramadhan di rumah ortu :)

    ReplyDelete
  23. Hehehe kisahnya Mbak Indah hampir sama denganku, tapi aku memilih kembali pada tunangan karena gak berani mempertaruhkan kebahagiaanku dengan lelaki lain yang belum jelas gimana masa depannya ntar, tapi semua masa lalu itu patut disyukuri ya mbak, menjadikan kita pribadi yang lebih baik dari sebelumnya *weish koh bisa sok wise gini sih* hehehehe... puasa sebentar lagi ya mbak, semoga bisa menjalaninya dengan baik :)

    ReplyDelete
  24. Haaaaaaah.. untung bisa nahan airmata biar gak keluar Mba Indaah. Baca ini lagi di kereta. Habis ketawa-ketawa baca versi cerpen Someone Like You nya Adelle eh langsung diswing ke kerinduan Ramadhan.

    Inget Surabaya dan inget persiapan Ramadhan yang belom ada apa-apanya. Yang kepikiran cuma beli tiket pulang yang murah. *ketampar*

    ReplyDelete
  25. Salam kenal Mbak In ^_^, I really enjoy your stories from your pre-wed era, apalagi kita sama sama orang bekesong Mbak ^_^, selama ini jadi silent reader ajah.

    cuma ngebayangin, kalo Athia sampe diputusin ma tunangannya setelah pacaran 8 taun, Mbak In mbanting apaan yak ? secara Mbak kayaknya rame orangnyah....(sembari ngebayangin Mbak Indah membanting seragam, kotak seserahan, sama botol aqua kosong-biar rame maksudnyah hahahahaha)

    ReplyDelete
  26. haduh..jadi maju mundur nieh cyn..tertampar dan tertohok setelah mbaca postinganmu...padahal dah siap siap kalo besuk blom puasa *baca kalo ikut pemerintah red..sabtu..jadi aku mau cuti besuk.. mau ikutan ke Batam, jemput bapakku dibandara sekalian belanja belanja buat persiapan puasa dan lebaran diBatam *baca beli baju lebaran hedeh gitu aja mbulet...
    aduh jadi nggak yah...

    ReplyDelete
  27. @ Mbak Lidya,
    Yaah..Mbak Lidya, kirain nyuruh jadi asistennya Mama Dedeh. hahaha...

    @ Fitri,
    Iya..kangen.
    Di lingkungan rumah ibuku suasana Ramadhan tuh kerasa banget. Bener-bener setelah masuk lebaran, bikin kita merindukan Ramadhan lagi. Dan ini keluar dari hati seorang yang ibadahnya masih mencla mencle.

    @ Desi,
    Hahaha...gak apa-apa. Berarti kita tergolong ibu-ibu versi tanah abang, Des.

    ReplyDelete
  28. @ Dessy,
    Aaah...sama! Manusiawi lah, Des. Namapun Kebutuhan ekonomi. Hihihi

    @ Ilmiy,
    Selamat puasa juga, Ilmiy..
    Husst...inget bekerja dengan jujur pun termasuk ibadah lho.

    @ Evy,
    Naah..loe datang dengan alasan yang sangat masuk akal, Vy. *salaman*
    Bener banget itu.

    ReplyDelete
  29. @ Fely,
    Hihihi...cerita masa lalu tuh bisa jadi pelajaran buat kita melangkah di masa sekarang ya, Fel. Kalo kata anak gawol jaman sekarang, kita harus bisa mup on. Hihihi

    @ Ladieza,
    Salam kenal juga. Selamat berpuasa ya

    @ Della,
    Huaa...*puk-puk Della nangis berpelukan*

    ReplyDelete
  30. @ Novy
    Iya Nov. Untungnya gw gak stuck dalam urusan percintaan. Hedeeh...
    tengkyu ya

    @ Allisa,
    Mudik ke rumah mertua, Lis. Ibuku kan di Jakarta.

    @ Freya,
    makasih ya.

    ReplyDelete
  31. @ Della,
    Huahaha...
    Beda kan ya, Dell rasanya kalo Ramadhan di rumah ortu. Lebih syahdu gimana gituuuu

    @ Maria,
    Namanya jodoh, Mar. Jadi endingnya beda-beda...hihihi

    @ Mas Dani,
    Hahaha...itu penting, Mas. Seperti kata Evy, biar khusuk menjalankan ibadah di bulan suci ini, tiket harga murah sudah harus ditangan.

    @ Miracletopia,
    Salam kenal juga.
    Ya ampun, jadi ngikutin gimana aku dulunya alay yaaa ? hahaha
    Kayaknya kalo aku mungkin akan puk-puk Athia " Berarti dia bukan jodohmu, Sayang..." *sok Wise Mode on*

    @ Mama Kinan,
    Hahaha..selamat berpuasa dan selamat berbelanja baju lebaran di Batam ya, Mama Kinan.

    ReplyDelete