4.26.2012

When A Small thing Means BIG Thing

Dari judul postingan ini, gak dapat gw pungkiri, saat ini kegalauan kembali melanda. #dan-oh-pastinya-seluruh-dunia-kudu-tau-kalo -gw-lagi-menggalau. 

Bukan menggalau karena apa yang dimiliki orang lain dan apa yang sedang diumumkan orang lain ke dunia. 
Kalo @babyrotary bilang " Apapun yang dimiliki orang lain tidak akan membuat gw galau".
Kalo gw cukup bilang " IDGID". 
Opo iku ? 
" I don't give it a damn!"

Gw udah cukup menggalau karena dihadapi satu kenyataan hidup kondisi dalam hidup gw sendiri, bukan hidup orang lain.

Setelah project gw terkatung-katung, Mbak Syafrina Siregar berbuat kebaikan dengan ngajakin gw ikut pengajian bareng Mbak Indadari di Rawamangun. *peluk Mbak Nana yang udah mau ngajakin*

Waktu itu giliran tema mengkaji Al Qur'an, makanya Mbak Nana wanti-wanti pesen ke gw untuk membawa tafsir ke pengajian tersebut. Untung gw pernah jadi anak rohis waktu jaman muda dulu, jadi udah punya tafsir. Gak perlu beli lagi. 
Yeaah rait..ngaku ikut ekskul Rohis tapi gemar (revisi :sempaaat )bertank-top dan ber-hot-pants ria. 

Materi yang dibahas adalah mengenai sedekah.
Eh Intermezzo dulu , gw sempet kepikiran mau merangkum resume setiap abis ikut pengajian tadi dalam satu page terpisah di blog gw. Maksudnya buat catatan gw sendiri, kayak catatan gw setiap abis ikut seminar. Tapi belon terlaksana karena beberapa pertimbangan. 

OK, balik maning ke cerita gw. 
Jadi usai ikut pengajian itu, kami diberikan PR oleh @abumarlo, yang membimbing kami dalam pengajian tersebut untuk mencoba melakukan satu perbuatan baik. Karena sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang berbuat baik. (Bukan cuma menjadi orang baik. Karena orang baik belum tentu berbuat baik untuk orang lain).

Salah satu PR yang juga bisa menjadi obat galau adalah berbagi dengan orang lain. 

Kadang kita suka merasa sudah berbagi dengan orang lain setelah mengeluarkan 2.5% dari harta kita. Padahal yang 2.5% itu memang bukan hak kita, tapi hak orang lain yang ada dalam harta kita. Jadi mengeluarkan yang 2.5% ini memang sudah menjadi kewajiban kita. Bukan karena kebaikan kita.

Tapi bagaimana kita  berbagi 'hak kita' dengan  orang lain  ? Itulah baru namanya kita berbuat baik.
Dan untuk berbuat baik, gak usah cari nan jaoh di mata. Apalagi sampe nyebrang lautan. 

Lihat aja sekeliling kita, liat pake hati, jangan cuma pake mata. 
Pastinya hati kita akan ngeliat bahwa yang deket-deket kita aja masih banyaaaak yang susah. Yang membutuhkan uluran tangan kita.

Setelah belanja bulanan semalam di high-end supermarket Naga Pekayon, gw bilang sama Hani kalo gw pengen mampir ke perumahan kami yang dulu. Hani bingung. Sejak kejadian kebakaran, gw sebenarnya agak alergi balik ke kompleks perumahan kami itu.

Kenapa gw mendadak pengen ke sana semalem ?
Ada seorang nenek tua yang biasa berjualan di kompleks perumahan itu. Seorang nenek yang biasa berdagang makanan ringan, bermodal satu meja dan satu lampu. Dari sore sampai larut malam. 
Sepengamatan gw, pembeli yang menghampirinya bisa dihitung dengan jari. Tapi nenek tersebut keliatan tetap gigih dalam berjuang di kehidupannya. Katanya, Nenek itu sudah dari dulu berdagang di situ. 

Pernah suatu malam, (sepertinya udah jam 9 malam ato 10 malam) Gw sama temen gw lagi makan pecel ayam di salah satu warung tenda di pinggiran kompleks itu. Saat itu gw lagi gak napsu makan *eh tumben bener*, karena perut gw udah kekenyangan sih. Sebenarnya kami abis pulang ngemall, makan dim sum, dan karena temen gw kelaperan lagi, jadilah kami makan lagi di Warung Pecel Ayam tadi. Jadi ini makan malam yang kedua buat kami.

Karena perut masih gak terlalu lapar, ayam gorengnya cuma gw colek-colek dikit. Abis tuh gw biarkan mubazir.
Masuklah nenek tua tersebut dengan jilbab lebarnya yang lusuh. Memberikan uang kepada mas-mas tukang jual pecel ayam." Dek, nenek beli nasi nya ya. Minta sambelnya ya, Dek..."

Astaghfirullahaladzim. 
Gw yang ngeliat mendengar itu langsung serasa bak dirajam seribu belati.  
Nenek tadi gak punya cukup uang untuk membeli nasi dengan lauk pauk : tempe, lele apalagi sepotong ayam. Makanya dia cuma beli nasi, dirames dengan sambel penyet buat cocolan pecel ayam itu lho. 
Sementara gw membuang-buang ayam goreng yang gak separuhnya yang masuk ke perut gw.

Ada orang yang meminta haknya, tapi ada juga mereka yang tidak  meminta haknya.

Itulah alasan kenapa semalam gw mengunjungi nenek itu kembali. 
Setelah hampir satu tahun gw gak pernah bertegur sapa dengan nenek yang ramah itu.
Tubuhnya semakin kurus, jilbabnya semakin lusuh. Tapi yang bikin gw salut, dia gak mengemis, gak minta-minta belas kasihan orang lain, gak meminta-minta hak nya. Dia masih mau berusaha mencari nafkah untuk kehidupannya.
Dengan segala keterbatasannya, termasuk fisiknya yang mulai renta dimakan usia. Padahal yang dikumpulkan mungkin tak seberapa.

Ya Allah, masih pantaskah hamba mengeluh dalam pekerjaan ini ???

Saat gw tegur, di luar dugaan ternyata Nenek itu masih mengenali gw. Katanya dulu kayaknya sering liat, tapi sekarang udah lama gak pernah liat gw lagi. 

Gw mencoba tersenyum dan bilang kalo gw dulu emang pernah tinggal di kompleks itu, dan karena musibah kebakaran, akhirnya gw pindah ke Pekayon.

Dan gw memberikan sesuatu dalam kantong kresek. Gak besar." Ini buat Nenek, mungkin gak seberapa. Tapi mohon diterima..."

Nenek itu nampak berkaca-kaca dan tiba-tiba  memeluk gw dan mengucapkan doa-doa yang baik atas ucapan terima kasihnya. " Ya Allah, Indah masih inget sama Nenek..." 

Jujur, gw kaget ngeliat respon Nenek. Saat gw liat sorot matanya, seakan dia menerima sesuatu yang sangat besar artinya. Kelopak mata gw menghangat dan mendadak mulai berair.

Loe tau, padahal yang gw kasih dalam kresek  itu nilainya cuma seharga satu kali makan di mall. 
Loe tau, nilai uangdalam kresek itu cuma seharga lipstick yang biasa gw pake. Tapi toh walopun gw beli beberapa lipstick, tetep aja cuma ada 1-2 yang sering gw pake.
Loe tau, nilai uang segitu mungkin gak berasa apa-apa saat gw mengeluarkannya.

Tapi buat nenek itu ?
Melihat reaksinya, sorot matanya, pelukan eratnya, gw yakin dia gak perlu khawatir memikirkan kebulan periuk nasi untuk beberapa hari. Suami nenek itu juga bahkan lebih renta. 

Pulang dari situ, gw mewek di mobil. Hani mem-puk-puk gw sambil konsen nyetir di sebelah gw. 
PMS udah berlalu, tapi pada dasarnya gw emang wanita yang cengeng.
Bukan nangis karena masih galau.
Tapi nangis karena gw senang ngeliat nenek itu senang. 

Dan @abumarlo benar, seketika hilang semua rasa galau gw karena berganti dengan rasa senang karena masih diberikan kesempatan untuk menyenangkan orang lain. 
Hilang karena berganti rasa syukur bahwa gw dan keluarga gw masih bisa hidup tenang tanpa rasa khawatir apakah besok masih bisa makan.

Hanya dengan melakukan a small thing buat gw, tapi ternyata BIG Thing buat si Nenek.

Gw gak bilang kalo pas galau, mendingan berbuat baik. Ntar cuma pas galau doang dong, kita berbuat baik ke orang lain.
Tapi  bukankah akan lebih baik kalo dengan cara begini kita mengusir rasa galau dalam hati ?

Saat menulis postingan ini, gw gak bermaksud riya karena harusnya pada saat tangan kanan memberi, tangan kiri gak perlu tau. Yes, I know it. Very well.

Tapi seperti yang @aburmalo bilang (dan menurut gw make sense juga sih), gak ada salahnya juga kan kalo tujuannya demi  mengajak orang lain untuk ikut berbuat baik ?

Gw tau gw belum pantas untuk berdakwah. Apalagi ngasih kultwit.
Masih dodol. Masih suka emosian. Masih suka ghibah.
Masih jauh dari sosok seorang muslimah seperti Khadijah dan Aisyah.
Tapi setidaknya gw pengen menjadi orang yang lebih baik dengan terus berbuat kebaikan, bisa menjadi contoh yang baik untuk anak gw dan keturunan gw...Amin Ya Allah.

43 comments:

  1. mba indah perumahan yg dulu perumahan yg dimana? masih di bekasikah?... jangan2 itu nenek yang sama....

    ReplyDelete
  2. salam kenal mba..
    dengan memberi menyadarkan kita bahwa nikmat yang diberikan Allah sungguh luar biasa banyaknya.. ;)..
    kali ke dua kemari..

    ReplyDelete
  3. Like this banget mbak... Sy silent reader sejak lama, sempat berpikir kok blog ini makin galau aja ya dari hari ke hari. Tp alhamdulillah sptnya kegalauan itu sudah berhasil memberi banyak hikmah ke mbak...dan jelas lewat postingan ini jg memberi hikmah ke orang lain (setidaknya sy)

    *follow twitter ah*

    ReplyDelete
  4. Nangis baca postingan yang ini.
    Alhamdulillah, indahnya berbagi..

    ReplyDelete
  5. whuaaaaaa...
    aku terharuuuuuu....hiks...

    aku kagum sama kepekaan Indah melihat sekeliling...
    Kadang kita sebenernya suka dikasih kesempatan ama Allah untuk berbuat baik, tapi kitanya aja yang suka kurang peka...
    Kalo bahasa AA Gym sih katanya dunia inih sebenarnya ladang amal bagi kita :)

    dan oot...Pekayon?
    daerah Kalimalang Bekasi bukan nih?
    daerah kekuasaanku dulu tuh...hihihi...*mantan preman*

    ReplyDelete
  6. eh komen yang tadi udah masuk belun yak?

    ReplyDelete
  7. aku jadi terharu bacanya...
    nice post mba..

    Ditunggu kunjungan baliknya yah...

    ReplyDelete
  8. Good job, Ndah! The more we give, the more we get back ya Ndah.. Dan bener kok, tulisan kamu ini juga bisa mengajak orang untuk lebih peka melihat mereka yang membutuhkan di sekeliling kita. Nice share, Ndah, God bless u!

    ReplyDelete
  9. lagi bunting, jadi hormonnya bikin gw mewek! *alesan*

    suka deh tulisan ini kakak indah,
    dan bener, biar aja kalo ada yg bilang riya toh tujuan kita kan ingin berbagi, dan pasi sedikit banyak, ada kok yg tergugah sama tulisan ini dan mulai berpikir utk mencoba berbagi :)

    ReplyDelete
  10. thanks for sharing ndah!!!
    kita emang harus selalu diingetin tentang hal ini. untuk ngeliat kebawah. untuk selalu bersyukur. karena masih ada orang2 yang gak seberuntung kita...

    ReplyDelete
  11. Bukan menggalau karena apa yang dimiliki orang lain.

    >> qiqiqiqi.... *bisik2* Gw bgd tuh.... tapi kadang-kadang doang sih yaaa....

    Soalnya emg ga mau lama-lama menggalau krn masalah materi (entah itu mau ngebanding2in diri ama org lain yg lbh mapan ataupun galau krn faktor intrinsik). La wong masih bs hidup di rumah yg nyaman, msh bs utak-atik gadget, kok masih ngeluh kurang ini kurang itu. Rasane kok ora pantes lan ora nyebut.

    Apalagi kalo abis baca postingan kyk gn..... Hmmm.... Membanding2kan diri dgn yg posisinyadiatas itu kadang tak terelakkan (dan manusiawi). Tp lbh baik kalo bs lbh membuka mata dan ngeliat bahwa msh banyaaa a a a a..k yg hidupnya lbh susah (tp ibadahnya maybe malah lbh bagus dr aku) :-D

    ReplyDelete
  12. bener ndah. berbagi itu indah. makanya gwe bingung kalo ada org cetek bgt bilang ngapain lo sok kasih nasehat org, petuah dsb emang lo sapa. itu riya dsb. gwe gag abis pikir lho. lah kebaikan itu harus ditulari. terserah org mo ikut apa gag. dan berbagi itu membawa keajaiban dlm hidup kok :)

    keep nice posting ya. luv it ;)

    ReplyDelete
  13. @Bunda Kanaya
    Dekat Mbak Lidya. Di daerah Bekasi Timur, Mak. sekitar 300 meter do Sebelah kiri exit tol Bekasi Timur. Yang banyak ruko-rukonya itu lho

    @ Khansa,
    Salam kenal juga, Mbak.

    @ Astri,
    hahaha...dulu suka labil dan galau ya ? Sekarang juga masih sih. Cuma kadang suka insap dan kembali ke jalan yang benar.

    ReplyDelete
  14. @Bibi Titi Teliti
    Iya benaaaar. Di perumahan pas depan naga pekayon itu, Maak. Makanya kalo belanja tinggal ngesot ke situ.
    Coba dibagi kartu nama mantan premannya. Hahaha...

    @ Arninta
    smile.

    ReplyDelete
  15. Makasih buat sharingnya, indah....
    Sukses membuat air mataku merebak di pagi hari...
    Eh, lupa...salam kenal ya...

    ReplyDelete
  16. @Interior Design
    Makasih. OK deeh

    @ Allisa,
    Iya ternyata yang mungkin gak seberapa buat kita, besar artinya untuk orang lain ya.

    @ Tya,
    *puk-puk BuMil*
    Iya cuma pengan ngajakin teman-teman untuk berbuat kebaikan. *Mama Dedeh Mode ON*

    @ Arman,
    Bener banget, Man. Apalagi untuk orang yang suka mengeluh macam gw. :p *ngaku*

    @ Tyka,
    Lah kamu mah gak perlu galau, Tik. Punya suami ganteng, humoris, sayang sama kamu, kayak pacaran terus, bisa punya gadget ngetrend, punya pekerjaan yang kamu cintai, hepi, murid-murid juga sayang.
    Kalo masih suka mengeluh, mah keterlaluan euy sampean. :p

    @ IP,
    Kan kalo ada yang melihat kita berbuat kebaikan, kita ngarepin bisa jadi reminder, ato at least bikin tuh orang juga mau meneruskan perbuatan baik ke orang lain. Jadi gak cuma kita aja yang berbuat baik, tapi lebih banyak orang.Ya kan ?

    ReplyDelete
  17. @Nunik Achmad
    Salam kenal juga Mbak Nunik.
    Maaf pagi-pagi udah bikin melow..:D

    ReplyDelete
  18. *lap mata pake tisue* mba Indah, pagi2 mewek baca postingan ini. bener yah dunia ini emang ladang amal buat kita, dan kita emang kudu peka sama sekeliling kita.

    Thanks yah mba, nice post *ngasih empat jempol*

    ReplyDelete
  19. setuju ndah.. memang kadang hal kecil buat kita bisa jadi besar buat orang yang membutuhkan :)


    nice posting.. tetap sering bikin postingan yang bagus untuk saling mengingatkan ya :)

    ReplyDelete
  20. Hai mba Indah, alhamdulillah baca postingan ini di hari Jum'at, jd ingat belom berbagi hari ini :)

    Salam kenal ya, terima kasih sudah berkunjung ;)

    ReplyDelete
  21. Halo mbak Indah, salam kenal
    Dulu saya dan temen2 kantor suka ngumpulin uang pas lebaran buat dikasi ke bapak satpam tua yang jaga di perumahan deket kantor lama kita. Beliaunya baik sekali suka nyapa kita tiap berangkat-plg kerja.

    Eh pas kemaren kami kebetulan beli es dawet langganan deket kantor lama dan ketemu si bapak itu lagi, beliau langsung inget dan nanyain kenapa ga pernah kelihatan? Pas kita jawab kita udah pindah kantor si Bapak langsung nyuruh kita nunggu sebentar. Kami ga tau apa maksutnya, tp sebentar kemudian si Bapak dateng beliin kami gado2 deket situ. Buat makan siang katanya...

    Ya Allah mba, aku rasanya mau nangis, inget berapa sih gaji Bapak itu *bukan maksutnya menghina ya* sampe beliin kita makanan cuma mungkin gara2 inget dulu kita suka kasi sesuatu ke beliau...

    Sorry mba, komennya kepanjangan *salah fokus karena inget punya cerita mirip* hihihi

    ReplyDelete
  22. @dian_ryan, Nike,
    Hiuff..sukurlah kalo postingan ini membawa manfaat. Biasanya kan penulisnya galau muluk.

    @ Orin.
    Alhamdulillah. Aku juga belum, Mbak.

    @ V3dyah,
    Setidaknya Bapak Satpam tua itu ingin memberikan sesuatu sebagai tanda bahwa dia juga memberikan perhatian yang sama seperti kalian perhatian sama dia.
    Salam kenal juga.

    ReplyDelete
  23. ya ALlah mba indah.. ternyata benar itu nenek yang sama..... aku pernah sampai saking kasihannya aku borong dagangannya... aku dan suami julukin nenek itu si nenek istiqomah karena dari dulu sampai sekarang bertahan di tempat itu berjualan seadanya.... duuuh jadi kangen nenek itu.... ihiks...ihiks...

    ReplyDelete
  24. kl ga malu sm tmn2 d ruangan, pasti dah nangis bombay baca postingan ini..nyesek bgt rasanya nahan nangis... :( suka ga tega kl liat orng2 yg sdh tua tp msh giat bekerja dan enggan meminta2..
    terima kasih sdh mengingatkan, utk senantiasa b'syukur n b'bagi utk sesama...

    ReplyDelete
  25. @Bunda Kanaya
    Nenek itu ramah ya, Rin. Dia selalu bersedekah senyum.

    @ Ira,
    Sama-sama, Mbak Ira.

    ReplyDelete
  26. Mbak Indaaaah,....

    Kau sukses membuatku yang abis kepanasan maksi mewek sesenggukan.... :(

    Makasih ya mbak ngingetin aku...selalu bersyukur....Amin...

    ReplyDelete
  27. Akan kuingat kata2mu td mbak Indah....
    Aku posting ke tumblr-ku ya, spy jd kenang2an, hehehe....

    Eh masak sih suamiku ganteng? Iya sih emg ada yg bilang kalo dese mirip Fedi Nuril.....

    *LOST FOCUS*

    ReplyDelete
  28. aaah indah kamu membuatku mewek semewek2nya. Bener banget ya, manusia emang ga pernah ada puasnya, dikasih idup yang enak masih suka ngeluh juga*nunjuk diri sendiri*
    Thanks ndah, udah ngingetin buat selalu berbagi sama orang lain.

    ReplyDelete
  29. Kadang tulisan begini jd penyejuk buat kt yg gelisah krn selalu liat ke atas, dan g jd ngeluh. TFS.. Ndah..

    ReplyDelete
  30. terharu bacanya....
    terkadang qta sering lupa ya hal yg qta anggap gak penting/kecil justru penting dan besar artinya untuk orang lain...
    semoga nenek itu selalu sehat dan diberkahi...

    Ndaaaah.....emang dulu pernah terkenah musibah kebakaran?

    ReplyDelete
  31. dan untuk mencapai itu semua kadang banyak cobaan datang silih berganti bagai ombak yg besar menerpa bibir pantai

    ReplyDelete
  32. Hallo mbak indah, ini komen keduaku sbg seorang pembaca blognya hehehe
    kali ini tergelitik *tsaaah komen lg pas baca

    "Ada seorang nenek tua yang biasa berjualan di kompleks perumahan itu. Seorang nenek yang biasa berdagang makanan ringan, bermodal satu meja dan satu lampu. Dari sore sampai larut malam."

    Jng2 ini nenek yang sama yang pernah aku lihat? Aku jg tinggal dibekasi timur & tiap mau ke tol timur selalu ngelewatin kompleks tempat dimana nenek itu jualan. Dan sepertinya sih emg nenek yang sama ya....

    ReplyDelete
  33. Wah... saya juga dulu rohis jaman SMA! *nostalgia :)

    Iya memang, mungkin logikanya kalau kita bersedekah saat sedang galau, bakal dihadapkan pada kenyataan bahwa seharusnya kita masih harus lebih bersyukur karena banyak yang masih belum seberuntung kita yang galau karena yang ga tentu penting juga :)

    ReplyDelete
  34. @ndutyke
    Teruuus kamsutmu, dirimu mirip Rianti Cartwright di Ayat-ayat Cinta ? Wakakak...

    @ Echie,
    Cup cup Echie...

    @ Dessy,
    Podho-podho, Des. Ini juga buat pengingat gw kok..

    @ Diandra,
    Ya, Di.
    Setaon yang lalu gw kena musibah kebakaran. makanya pindah ke Pekayon.

    @ Andy,
    Puisinya bagus, Mas.

    ReplyDelete
  35. @Anonymous
    Iya kalo lewat tol timur di malam hari pasti ketemu Nenek itu. Mungkin nenek yang sama.

    @ Natazya,
    Toss, sesama anak rohis.
    Bener banget. Semoga semakin hari kegalauan makin berkurang. *ngomong sama diri sendiri sih*

    ReplyDelete
  36. nangis aku bacanya mbak....
    baru baca pagi ini!!!
    mari kita galakkan semangat berbagi!!!

    ReplyDelete
  37. entah lagi galau atau entah lagi sensi, mewek baca tulisanmu mbak...
    ya allah, astagfirullah....jadi reminder untuk aku juga apa saja yang aku telah aku lakukan, dan apa yang seharusnya aku lakukan tapi aku belom melakukannya...
    hmm..pelajaran dari mbak indah dan juga nenek yang jualan didepan komplek perum lama mbak indah itu begitu menyentuh, thanks for sharing..jadi reminder banget buat aku, Tfs...
    speechless jeng..

    ReplyDelete
  38. @lulu
    *puk-puk Lulu*
    Yuk, kita berbuat baik.
    *mendadak mama Dedeh*

    @ Mama Kinan,
    *peluk*
    Mari kita sama-sama belajar dari nenek yang istiqomah tadi. *istilah Bunda Kanaya dan suami*

    ReplyDelete
  39. Baru baca dan langsung suka sama blog ini!

    Suka sama pesan dalam cerita ini. Makasih ya Mbak :)

    ReplyDelete
  40. Terharu mam. Sangat menyentuh...Semoga kita bisa memberikan jauuuuh lebih banyak dari yg kita punya *peringatan untuk diri sendiri :-)

    ReplyDelete
  41. Kann, kenapa sih gampang banget mewek baca cerita beginian? Ah tapi aku suka! Makasih buat mengingatkan ya mak *lapairmata*
    Smoga si nenek dan kakek itu sehat2 dan diberi banyak kebahagiaan oleh Allah :(

    ReplyDelete