3.15.2012

Tak Perlu Takut Berkata "CUKUP"

Membuka blog dengan pantun.
Buah strawberry, buah kedondong...
Beda salary dong..

Eh, biasanya bulan-bulan begini lagi deg-degan ngitung kenaikan gaji ?
Sapa yang kenaikan gaji tahun ini significant ? Mana suaranyaaaa ? Tunjuk tangaaan dong.

Gw mau ngomongin soal gaji ah. Sekalian curcol tahun ini gw gak dapet kenaikan gaji. *digampar sama HRD. Baru kerja sebulan udah mau naik gaji?!?!*


Etapi, duluk di pabrik yang lama, awal gw kerja, kerja baru sebulan ikut naik gaji lho sama Boss gw. Biar kata naek cuma seratus ribu, Cuy tapi ikut ngerasain naek gaji bareng temen-temen yang udah kerja lama. Sumpey! *ya udah, balik lagi aja sonoh ke pabrik lama!*


Gaji tuh masalah yang sangat confidential dan sangat sensitip, setuju ?


Duluk, temen gw yang masa kerjanya 2 tahun lebih lama langsung dongkol setengah modar ketika mengetahui fakta bahwa gaji dia dengan gaji partnernya yang baru masuk cuma beda 50ribu.
Padahal menurut orang yang denger cerita, enak aja ngasih komen “ ya elaaah, beda 50ribu doang, Pak…”

Masalahnya beda 50ribu lebih gede orang yang baru! Makin demotivasi!
Gara-gara gaji yang harusnya confidential.
 Kalo menurut pengamatan gw ya, gaji itu sama kayak nasib. Untung-untungan. Biar industrinya sama, standar gaji bisa beda.

Belon tentu perusahaan yang keliatan mentereng berani ngasih bayar lebih gede, dan belon tentu juga perusahan yang kayak odong-odong gak bisa bayar lebih.


Tergantung amal dan perbuatan nasib.


Tahun 2005.
Waktu itu gw dapet kesempatan interview di salah satu group hotel dari Amrik berbintang lima. Yang menginterview orang India tapi bukan yang datang dari Mumbay, melainkan emang base nya di Amrik sono. Kantor pusatnya di Indonesia ada di Mega Kuningan. Di salah satu gedung yang termasuk mentereng.

Pas masuk lift, barengan sama mas-mas dengan perkiraan usia sekitar 32-38 tahun, berdasi, necis. Mereka sibuk ngobrol.


Dalem lift, gw lagi ngitung-ngitung angka kalo ditanya HRD : berapa expected salary.


Mas-mas berdasi : “ Gilee…masa gw cuma ditawarin gaji 40 juta (gw asumsikan per bulan ya) dan Cuma dikasih mobil CRV doang ?? Gw ketawain aja HRD nya…”

Gw yang lagi ngitung-ngitung tapi nguping: ??


Kejet-kejet, sesak napas. Sampe gak bisa keluar dari lift denger digaji 40juta dan dikasih mobil CRV Cuma buat diketawain doang.
Cuy, itu tahun 2005 lhoooo…Dan Mas-mas itu keliatan masih muda.


Gw langsung apus semua itung-itungan expected salary di otak gw. Kalo mas-mas tadi bisa baca angka yang lagi pengen gw minta ke HRD, pasti dia bakalan komen “ Hah ? Mbak minta gaji Cuma segitu ? Huahahaha…itu mah buat beli semir sepatu saya aja gak cukup.”

Mungkiiiiin….untungnya dia gak bisa baca pikiran gw di lift itu kan ? hahaha…

OK. Jadilah gw bungkus digit angka baru yang dalam khayalan gw bisa berlipat-lipat gaji gw saat itu. Digit angka baru untuk dipropose ke perusahaan so-called American company berbintang-bintang ini. Wedeeew, kayaknya perusahaan yang sewa kantor di gedung ini pasti elit-elit daaah. Pikir gw, yang lugu datang dari Cikarang.

Setelah diinterview dengan boss yang India Kahe, gw pun diterbangkan ke Senggigi. Untungnya semua serba gretong Bok.

Nginep di hotel mereka yang langsung ngadep pantai, yang nantinya akan menjadi kantor gw yang baru. Gw disuruh ngamatin hotel mereka dan kasih komen kalo nanti interview sama calon boss gw. Boss gw orang Jerman kalo gak salah. Itung-itung liburan dimodalinlah.

Pas udah sampe Jakarta, gw dapet offering letter melalui email. Lemes deh sekujur tubuh gw. Dan buyarlah semua harapan gw.

Perusahaan yang gw pikir MNC dan mentereng itu Mereka cuma berani nawarin 2 juta perak lebih mahal daripada yang udah ditransfer pabrik gw tiap bulan. Yah, buat apa dong dorongdong gw jauh-jauh ke Senggigi, punya boss wong Londo, cetak kartu nama dengan tittle mentereng, kalo uang yang masuk kantong beda 2 juta perak. Padahal tanggung jawabnya besar, belon lagi gw harus ngontrak rumah di Senggigi sonoh. Mana jauh dari emak babe. Jauh dari kekasih. Terus gw ketemu jodohnya gimana ? *teuteup ya,Bok.*

Yah, mending gw punya boss orang Cirebon aja deh gw bertahan di kantor yang lama.

Another pengalaman gw yang suka over-estimate :

Dapet tawaran dari salah satu competitor, another European MNC. Untuk posisi yang lebih tinggi dari posisi gw saat itu. Dan Gw makin PD dong. Angka-angka harapan bersliwer di kepala gw. Secara gw memenuhi semua requirement yang diminta termasuk fasih bahasa Inggris dan mengerti bahasa Perancis. Boss nya orang Perancis, bocoran dari sales kantor gw.


Pas udah ngomongin 'paket', gw kecewa. Masa katanya paket yang gw minta melebihi max paket yang diberikan untuk posisi itu.

Padahal embel-embel MNC yang requirement untuk posisi itu bak ular naga panjangnya, gw pikir pasti mencari yang qualified dan bersedia memenuhi harapan kandidatnya. Hiks. lebih kecewa lagi karena sebenarnya yang gw minta pun tidak fantastis 50 jeti dengan fasilitas mobil minimal Subaru. 

Lain lagi dengan pengalaman gw yang juga suka under-estimate.

Interview di perusahaan yang secara nama sama sekali gak mentereng. Waktu disebut nama PT nya ditelpon, gw ngernyit. Perusahaan yang kalo disebut namanya, pastinya berjamaah langsung ngecap “under-paid”.

Tapi kenyataannya, pas interview dan ditanya minta gaji berapa, gw jawab : “ cuma segini segini…” menyebutkan angka. Test duluk. Berapa nih negonya.

Eh, Gak pake nawar dong. Hiyaklooo, gantian gw yang jadi bingung.

Aneh gak sih ?
Kalo ditawar, gw sewot sendiri.
Gak maen tawar, gw keder sendiri.

Gw pernah ngerasa underpaid. *yaah dan abis nulis itu, gw ngerasa ada yang ngetweet nyindir guah.*
Gw ngerasa dengan di pabs yang duluk gak cukup memenuhi kebutuhan gw.

Akhirnya gw pindah ke kantor di BSD yang diikuti kenaikan nilai saldo yang ditransfer di tanggal 25.Awalnya gw pikir pasti bisa bikin gw shopping setiap hari cukup. Eh ternyata masih belon cukup juga untuk beli tas Bottega Venetta. :p

Dan sekarang,gw pindah ke pabrik lagi. Diikuti pula dengan nilai transaksi yang nambah dari yang sebelumnya ditransfer. Nambah dikit sih, kakak. Makanya gw merasa teuteup lho lifestyle gw masih biasa-biasa aja.

Sampe gara-gara pengalaman dua kali nyebutin angka gak maen ditawar, gw jadi mikir. Apa lagi-lagi gw nyebutin angka kekecilan ?? Karena ada bocoran halus, income kawula muda di Jakarta ini cukup fantastis. Cukup bikin yang denger langsung negak dua butir panadol merah (red:extra keras) kalo ngeliat slip gaji sendiri. LOL *oeeekkksss..curcol, Ndah?!?*

Makanya mungkin pas gw rikues cuma segitu, perusahaan gak maen tawar. Yah ngapain ditawar, wong mintanya kekecilan. Ato mungkin pas gw pulang dari interview, tuh mereka pada ngakak-ngakak. yess, another cost saving. Saving biaya tenaga kerja. :p

Akhirnya gak kuat untuk gak kepo.

Nanya ke salah satu temen gw yang menduduki manager di perusahaan ternama-lah. Dan karena emang dasar orangnya cuek dan sugih kali ya, dia buka-bukaan aja. Boro-boro gaji 40 jeti, wong dengan title dan image perusahaan mentereng gitu, dia ngaku dihargai masih dengan single digit lho.


Hah ? Yang boneng ah. Padahal dengan semua yang dipake di badannya adalah barang branded. High End Brand Pulak! Buat beli jam tangannya harus ngumpulin beberapa bulan gaji dia.Tinggal di sebuah apartment luxury di Jakarta Selatan. Punya sendiri lho. Untung sebelum gw buka excel, cari kalkulator ngitung finansial managementnya, dese keburu nerusin.

“ Yah babe gw masih support laaah.. Kalo dari gaji gw doang mah mana mampu...” pengakuannya lagi. Sambil nyengir. Entah nyengir malu ato nyengir gak enak ati. Errrrrr...yawasallam kalo gitu.


Tanya bench marking lain. Pengakuan temen gw di posisi Senior Manager di salah satu bank terkemuka dan banyak nasabahnya. Perusahaan sudah menghargai jerih payah dia di angka dua digit sih. Tapi teuteup dong belum nyampe di angka fantastis yang pernah gw bayangkan.


Eniwei, Gw pengen cerita begini bukan karena gw pengen tau bener gak sih bayarannya si Mbak Angel Algae se-fantastis yang dibelanjakan.*koleksi tas hermes dia ,Bok*. Ato perusahaan anu tuh gak banget ya transfer saldonya.

Bukan. Tujuan gw bukan ke situ.


Tapi karena ada dua hal yang membuat gw semakin paham. Dua hal yang pengen gw share :

Pertama.

Bahwa gw jangan suka meng-over-estimate yang mentereng. Dan begitupula gak boleh mengunder-estimate yang uduk-uduk.

Kadang, gak semua yang kita liat dari luar mentereng itu seindah dengan yang di ada dalamnya.

Kedua
Saat mengirimkan patokan standar gaji tahun 2012 dari salah satu headhunter terkemuka ke email temen-temen sesama gerakan bawah tanah di perusahaan lama, salah seorang temen balas menforward email dari temennya.

Intinya dari email itu adalah :

Kapankah kita bisa berkata "cukup" ?
Cukup, bukanlah soal berapa jumlahnya.
Cukup, adalah persoalan kepuasan hati.
Cukup, hanya bisa diucapkan oleh orang yang bisa bersyukur.

Tak perlu takut berkata cukup !
Mengucapkan kata cukup, "bukan berarti kita berhenti berusaha dan berkarya."
DEZIIIIIIIIGGGGG...Yang tadinya email lucu-lucuan saling reply, saling ngomporin ngenyek, ngguyu langsung berhenti sesaat.

Sangat menohok buat kami gw yang selalu merasa uang kami gw kurang mulu! Menohok buat gw yang selalu merasa uang gw gak bisa cukup untuk memenuhi harapan gw. keinginan gw terus bertambah sehingga gw gak pernah belajar merasa cukup. *ngaca! kalo perlu pake kaca pembesar, biar makin mawas diri*  

Cukupkah uang yang gw pulang ? Walopun tidak sejumlah fantastis binti bombastis tapi Insya Allah, cukup! Yang penting berkah. Amin.

Have a nice day, everyone!

16 comments:

  1. masing-masing orang beda mengartikan kata cukup ya mbak. dulu aku cari kerja didaerah bekasi susah bener mbak selalu dapet dijakarta.sekalinya dapet gajinya lebih kecil yaaa gak mau deh hehehe gak bisa buat belanja dong:)

    ReplyDelete
  2. bener banget ndah... emang masalah gaji itu emang nasib kok.
    posisi dan perusahaan gak jadi jaminan.

    tapi emang ngeselin kalo kita dapet interview dan udah cape2 dateng (apalagi kalo jauh) tapi trus ngasih gajinya kecil. hihihihi. gua pernah soalnya dulu begitu. padahal pas ngelamar kan udah nulis current dan expected salary. lha kok malah ditawarinnya di bawah current salary! yang bener aje... mana interview nya jauh pula. :P wasting time...

    jadi emang sebelum interview kudu tau dulu penawarannya range nya berapa. kalo masuk baru deh interview. kalo gajinya aja udah gak masuk, males ya mau nerusin interview. :D

    kayaknya range salary di jakarta emang sangat besar. dari yang rendah banget sampe yang tinggi banget.

    gua kirain standar gaji di jkt udah meningkat drastis karena biaya hidup kan udah tambah mahal ya. gua liat harga2 makanan di resto aja sekarang udah mahal2 ya di jkt. eh tapi waktu itu gua sempet ada ditawarin kerjaan di jkt, lha kok gajinya kecil. lebih kecil dari gaji gua dulu pas masih di jkt. padahal posisinya sama! gila gak sih...

    gua bilang ke orangnya kok kecil banget, bukannya standar gaji udah naik karena biaya hidup udah tinggi di jkt? orangnya bilang... yah pak biaya hidup emang tinggi, tapi standar gajinya tetep begini. huahahaha. kacooo.... :P

    ReplyDelete
  3. @ Mbak Lidya,
    Mending jauh tapi masih ada sisa buat belanja ya, Mbak. Heu heu heu..aku juga gitu. Maunya dekat dan banyak sisa buat belanja. Apa daya belum rezekinya.

    @ Arman,
    Bener, Man. Gw juga males kalo udah dicantumin current salary, expected salary tapi pas interview ternyata gak sesuai ekspetasi.
    Gak kasian apa ya sama kita yang udah bela-belain datang, gak masuk kantor. Nyehehe...

    ReplyDelete
  4. jiyaah dia ngomongin gaji *melipir gigit serbet :p*

    emang ndah pengalaman gwe jg tuh duluk under-estimate perusahaan uduk-uduk. critanya gwe lagi belajar dagang dan pgn nyoba jadi supplier gitu deh. gwe sangka bakal beribet ria pake acara tawar-menawar pas ngajuin quote. eeeh langsung gol aje bok. dari situ gwe belajar gag boleh under-estimate apapun, rejeki itu bisa dateng dari tempat yg kita gag sangka2 lho ;)

    ReplyDelete
  5. @ Indah,
    Emang, Ndah. Justru yang mentereng gitu, sistemnya udah belibet. Kalo bisa mah harus nguntungin mulu dan kalo bisa bayarnya lama. Hahaha...
    Kalo yang uduk-uduk justru sante aje.

    ReplyDelete
  6. Eh soal senioritas yah yang pegawai lama ama baru cuma beda gaji 50rb, sbg HRD gue bisa bilang sekarang udah bukan time-base cyiin.. tapi competency base. walo kita jg ga bisa serta merta ngmg gt sih, biasanya pake pendekatan personal aja. Ya emang gt sih skrg seumuran gue aja udah ada yang jadi SM.. wew..

    ya prioritas org beda2 sih, ada yang gaji pas2an tp pgn tas branded *ngaca* trus ada juga yang (sebenernya) tajir melitir tapi gak suka beli tas branded dan terheran2 knp org2 pd beli tas semahal itu pdhl dia mampu beli 10 tas dalam sebulan. irit ama pelit itu beda tipis emang. *ga nyambung

    Yang penting kita harus menjaga kewarasan keuangan, jgn lebih besar pasak drpd tiang..

    ReplyDelete
  7. Menurut gw kecukupan gaji itu tidak hanya dari besar kecilnya saja tetapi juga bagaimana lifestyle kita Ndah. Semakin tinggi gaji seseorang pasti spendingnya juga makin besar.
    Gw pernah ngerasain dapet gaji di bawah satu juta tapi oke-2 aja tuh, ga pernah juga gw minta tambahan dari ortu untuk support hidup gw waktu itu.
    Yang penting selalu bersyukur dengan apa yang kita dapat...pasti hidup kita akan terasa cukup

    ReplyDelete
  8. @ Iti,
    hahaha..ngomongin competancy base sama orang pabs langsung dikefret pake keringetnya.
    Gw juga tuh gaji pas-pasan pengen punya tas. Makanya belon kebeli, karena masih waras.

    @ Astie,
    *melipir dikit*
    Ada dua hal yang musti loe klarifikasi di gaji < 1 juta.
    1. Gaji 999rb di tahun 90-an.
    2. Di era 2000-an tapiii satu juta dollar. Huahahaha

    ReplyDelete
  9. ini mak yang lagi anget juga di kantor ane....walah walah...isinya tanya menanya amplop hasil appraisal dan bonus...huahuahua.....
    itulah kenyataannya...masih anget juga, suami ada interview by phone dengan HR sebuah perush MNC disby.....giliran kasih itungan gaji yang diminta sekian..padahal minta lebih dikit aja dari disini...HR langsung buru buru bilang..wah pak gaji managernya aja nggak ada segitu..huahauahua......... belom jadi deh balek kampungnya emak kinan......nasebbbbbbb....!!!!

    ReplyDelete
  10. jujur aja kalo aku paling bingung interview kerja trus harus nego gaji... takut kekecilan hihihi...

    ReplyDelete
  11. kalo gw baruu aja dapet pengalaman yg ga ngenakin soal interview..

    kemaren dapet panggilan untuk tes n interview dari salah satu rumah sakit berskala internasional.

    rumah sakitnya sendiri sih belom jadi tp hrd nya ud mulai cari2 karyawan sejak tahun lalu..

    nah yg jd masalah adalah di surat lamaran yg gw kirim itu kan udah jelas2 ada foto yg pake hijab..

    eh seenaknya aja itu hrd, udah selesai semua proses gw ikutin dari pagi sampe sore, udah ditanya gaji segala, macem2 deh yg ditanyain..

    ujung2nya dia bilang ok bisa diterima tp gw harus ngebuka hijab gw karna mereka udah punya standar seragam sendiri sesuai standar internasional..

    ngooookkk banget ga tuh..dari awal aja gw kagak usah dipanggil kaleeee..udah jelas2 gw kirim foto gw pake hijab..

    udah cape2 dateng ke kantornya di pinggiran jakarta sanah sampe nyasar segala, ninggalin anak,buang2 waktu ajah kan jadinya..dudul surudul juga tuh hrd..kesannya ga menghargai orang banget jadinyahh..

    ReplyDelete
  12. jadi kangen kerja lagi nih, bulan2 kenaikan cost of living adjustment nie yaa kalo dulu waktu baru tamat kuliah kayaknya gaji segitu udah hepi..selanjutnya..tuntutan pergaulan hihi *alah!! akhirnya kalo udah experienced ini rasanya ngga mau bargain2..tapi teteeepp aja kurang hihi :P

    ReplyDelete
  13. @ Risna,
    Emang nyebelin ya. Kita udah usaha jauh-jauh, bela-belain, eeh malah kejadian kayak kamu. Padahal udah jelas-jelas kita udah ngasih tau kondisi kita.

    @ Mbak Deb,
    Hahaha...apalagi setiap kenaikan gaji, kita juga menaikkan standar lifestyle. Beuuuh gak cukup-cukup. Asa kurang ajaaa. *ngomongin diri sendiri sih*

    ReplyDelete
  14. nice posting mam. Btw, belum ada kabar nih GI berapa, salary increase total brp nih, padahal udh mau habis bulan maret. Jangan2 di rapel April nih :D

    ReplyDelete
  15. hohoho.. Gaji yah..
    Bner tu mb. Yg bs blg cukup n memutuskan utk cukup y qt sendiri. Tp bukan brarti trus qt brenti berusaha utk cr yg lbih baik lagi..
    Xixixi.. Kalo ak sih lg mencukupkan diri ngulik2 uang tabungan. Gara2 pengen cari something yg bner2 baru. Moga ja g sampe tabungan tekor dah dpt yg baru. Aaamiin. *loh kog malah curhat dsini.. Hadeeeh.. -_-"* *nyuwun ngapunten mb* *sungkem ma mb.indah*

    ReplyDelete
  16. @BunDit
    Syukuri aja, Bun. Walopun dibayar Maret tapi setidaknya BunDit naek gaji lho taun ini. Lah aku ? *nangis*

    @ Ilmi,
    Amiin. Semoga tercapai keinginanmu ya...

    ReplyDelete