12.23.2011

Belum Nemu Satu Alasan Pun

Duluk gw selalu jatuh cinta dengan cowok-cowok Engineering. Karena tipe cowok idaman gw tuh adalah cowok Engineering yang LAKI banget. 
Smart, Cool gak banyak ngomong, tipe serius tapi harus ada gokilnya juga walopun dikit, berani, setia dan good looking, off course


Kenyataannya, suami gw yang sekarang tidak plek plek 100% memenuhi semua tipe idaman gw. Kalo ada temen Hani yang baca blog gw , pasti tau Hani lebih cenderung jutek dibanding cool. *UHUK! lagi-lagi gw sok banget sih. Kayak ada yang mau baca blog gw aja!*


Beberapa hari terakhir ini gw kembali merunut benang merah dari renungan tahun kedua dan tahun ketiga .


Terbayang kembali kejadian yang begini......


Hani : " Dirimu capek ?"
Gw *dibuat-buat semanja mungkin* : " Iyaaa, Han...pegel. Macet banget..." sambil mijit-mijit kaki. *Yaelah Ndah, kapan sih Jakarta gak macet. Nunggu semua pada mudik lebaran kaleee..."
Hani : " Ya udah. Besok diriku mengantar dirimu sampe kantor. Pulangnya aku jemput ya..."
Gw ** POM-POM ala Cheers Leader seraya berseru dalam hati " BERHASIL! BERHASIL!"**


Demi tugas mulia mengantar istrinya, dari Pekayon Hani harus ngelewatin Veteran dimana kantornya berada, teruus aja ke BSD ngedrop gw, lalu balik lagi ngantor di Tanah Kusir. Pulangnya kudu jemput gw ke BSD dulu, abis tuh balik lagi ke Pekayon. 


Total waktu untuk menyetir (yang artinya = tingkat kepegelan kaki) ?? : Don't ask! 


BBM Hani : " Diriku udah di depaaan ya "
BBM Gw : " Sabar ya, Yang. Gw masih meeting sama Boss gw...."
BBM Hani : " Oke"


Dan suamiku dengan setia menunggu gw di mobil sampe gw kelar meeting. Kadang sampe jam setengah 8 malam.


Suatu pagi saat mbaknya Athia pulang kampung, gw mau gak mau harus nyetir sendiri karena suami gw cuti. Suami gw mau bela-belain cuti demi ngurusin Athia karena gw belum punya hak cuti di kantor yang baru. 


Suami gw udah ngeluarin mobil gw dari garasi. Gak cuma sampe situ. Suami gw juga udah misah-misahin uang tol yang akan gw bayarin. 


Hani : " Ini 3500 untuk tol Bekasi, ini uang tol JORR, ini untuk tol BSD. Udah diriku siapin. Jadi dirimu gak perlu buka-buka dompet lagi. Jangan lupa isi bensin di Rest Area BSD sana ya. Bensinnya tinggal dua garis "
Gw : *manggut-manggut terharu*


Saat lagi ngisi bensin di Rest Area arah BSD, tiba-tiba ada telpon masuk dari Hani :
Gw : " Hmmm...ya, Han ?"
Hani : " Mom, laptopmu ketinggalan di rumah..."
Gw *ngelirik ke dalam mobil sejenak dan langsung teriakpanik: " Ya Allah...aduuuh gw udah mo nyampe BSD "
Hani : " Ya udah...ntar abis nganterin Athia, diriku anter laptopmu ke kantormu ya. Dirimu jangan panik. Nanti gak konsen nyetirnya. Tungguin aja ya. "


Dan dari Pekayon suami gw ngedrop Athia ke sekolah. Nganterin laptop ke BSD. Bertarung dengan macet, jemput Athia di Pekayon lagi. How's that!!


.....dan suatu sore, gw lagi sibuk nyetir dari BSD mau pulang ke rumah. 
Ada telpon masuk. Gw berhentiin mobil di pinggir jalan. Sekilas liat nomernya yang muncul dan tanpa nama. Nomer terbaca di layar BB: 0815XXXXX. 
Somehow, Gw pun gak merasa kenal dengan nomer ini.


Terdengar suara pria yang menyapa dengan ikrib : " Halo In...apa kabar? "
Gw *nyernyit, mengingat-ngingat suara sapa ini, masih gak mengenali penelpon* : " Baik..." 
Ditambah lagi suara Kresek-kresek di telpon.
Gw : " Maaf dengan siapa ya ?"
Penelpon : " Aku, In...'
Gw : " Maaf, siapa ?"
Penelpon menyebutkan identitas dirinya. 
Mantan pacar gw. 
Yang dulu katanya gw pernah cinta mati sama cowok ini. 


Setelah tahu siapa sang penelpon, jujur gak ada rasa apa-apa. 
Gak ada getaran. 
Gak ada vibrasi yang perlu diredam.*tsaaah....sangat engineering sekali!* 
Gak ada deg-deg-ser. 
Beneran gak ada apa-apa. Datar aja. Gak ada tuh yang namanya bersemi kembali.
Biasa aja. Rasanya kayak salah satu temen gw lagi nelpon dan nanya sesuatu ke gw. Yes, it's true! 


Sang mantan cuma nanya satu pertanyaan yang konyol gak penting banget, IMO. Coba, dese nelpon cuma nanya nama depan HRD Manager di perusahaan gw pernah bekerja. Dia cuma ingat marga nya doang " Siapa In, nama HRD Manager Dul**** (nama perusahaan gw dulu) ? Siapa Sinaga gitu ?"


Gw cuma jawab nama depan HRD manager gw dulu. Dia bilang " Ah ya. Terima kasih ya, In" dengan tersenyum *Yes, I can see his smile over the phone*.  Percakapan berakhir.

Abis matiin telpon, gw lanjut nyetir lagi, sambil duet sama dengerin lagu Mas Adam Levine . Bukan karena hepi abis nerima telpon. Tapi kebetulan kalo lagi nyetir sendiri, gw lagi demen nyanyiin " Move like Jagger" nya Maroon 5.


Gak ada sama sekali niat gw untuk memperpanjang percakapan dengan mantan gw.


Yang pernah tau gimana dulu cintanya gw sama mantan gw mungkin heran kalo ternyata akhirnya gw cuma 'segitu' aja dengan mantan gw tadi. 


Kata temen gw : " Loe gak nanya ' eh Loe nelpon gw cuma buat nanya itu doang ?? Gak penting banget' ". 
Gw : " Gaaak...Gw gak kepikiran basa-basi "
Temen gw : " Wedeeew... loe bener-bener udah gak ada yang tersisa ye"
Gw : " Hmm...Gw fokus mo nguber janjian sama seseorang. Gw mo ke PIM ngeliat Mango SALE sore itu"
Temen gw : " Tsaaah...gw pikir loe beneran cuma fokus sama Hani. gak taunya SALE juga yang loe pikirin "
Gw : " Laaah...tapi kan, gw janjiannya juga sama Hani " *ngeles*


Maaf, tapi mungkin gw juga gak kepengen nerusin basa-basi sama mantan gw.
Karena gw bukan orang yang suka berbasa-basi.

Hari ini tepat di tahun ke-empat gw berkomitmen dengan negara, dengan Allah bahwa gw akan menjadi pasangan hidup dari Hani Wijaya. 
Gw menyadari bahwa suami gw bukan tipe pria idaman seperti yang gw harapkan waktu masih lajang dulu . 


Tapi  Allah telah menjodohkan gw dengan suami yang MELEBIHI harapan gw. Harapan gw untuk mengimbangi gw dengan semua keegoisan, kemanjaan, kekerasan hati endbre endbre karakter negatifnya.


Dengan semua yang udah dia lakukan untuk gw dan Athia hingga tahun ke-empat ini, rasanya gw gak bisa menemukan SATU alasan pun untuk gw berhenti mencintainya, untuk gw berhenti bersyukur memilikinya sebagai suami gw.


Happy Anniversary, my Best Friend Forever, my soulmate...
Cuma ada dua pria yang selalu ada dalam hati dan pikiran gw saat ini : Athia dan dirimu...


Daaaaaaaaan...


Setelah melalui pertapaan tujuh tanjakan tujuh turunan, akhirnya kado yang gw siapkan untuk anniversary kami yang ke-empat ini adalah...
Tradaaaaaaaaaa.... honeymoon liburan ke Bandung!


Emang sih kali ini cuma mampu liburan ke Bandung. 
Selaen kepentok cuti, budget juga terbatas.
Tapi buat gw, kemanapun perginya asalkan dengan orang-orang tercinta rasanya selalu excited....Huhuhu...Udah nyatet must-do dari Bu Celebs Teridola emak-emak, @Metariza.


Bandoeng, can't wait to see you tomorrow! Need vacation neh!
Have a nice long week-end, everyone!
*tetep aja gw kudu kerja di hari Senin karena mo audit*

13 comments:

  1. how so sweet..wish all the best for u..smg Alloh sll memberkahi pernikahan kalian dan menyatukan kalian dlm kebaikan, Aamiin..
    *hugsIndah*

    ReplyDelete
  2. tulisan nya bagus dan gw suka !!

    hepi aniversary ya ndah..
    makin bersinar ya cintanya kalian berdua :D

    ReplyDelete
  3. Pantesan hati gw tergerak cepet banget buat baca blog lo hari ini...ternyata anniversary. Selamat ya Ndah, semoga jodoh dunia akhirat dan penuh cinta sampe kapanpun.

    Tapi sampe ujung agak keselek 2kali...pertama gara-gara dibilang seleb :P yang kedua karena lo mau ke bandung, aduuhhh indah bandung kok dibilang 'cuma' sih? itu kan surga mini...
    gw daripada ke bali mending ke bandung deh...udah ongkosnya lebih murah, makanan lebih enak dan murah *tetep loh, murah indikator utama kebahagiaan gw* dan udaranya lebih enak...

    happy holiday yaa :*

    ReplyDelete
  4. happy anniversary yah mommy and papanya athia :)
    semoga semakin saling cinta setiap harinya :)

    ReplyDelete
  5. @ UmNad,
    makasih yaaa...

    @ Nike,
    Amin. Makasih ya. Semoga makin bersinar kayak Phillips ya. terang teruuuus

    @ Meta,
    Sama ! Diriku juga suka Bandung. Gampang nyari makanan halal dan muraaah. En bisa shopping di FO. *penting lho buat gw*

    @ Resna,
    Makasih, Mbak *kecup*

    ReplyDelete
  6. semoga pernikahannya semakin bertambah berkah yaa... aamiin

    ReplyDelete
  7. tuh mbak indah perhatian bgt suamibta, beruntungnya ya

    ReplyDelete
  8. Selamat hari Ulang tahun perkawinan untuk Mbak Indah dan suami, semoga jadi keluarga yang SAMARA,
    itulah rahasia jodoh dari Allah swt yah mbak..saat single dulu apa yang menurut kita cocok dan terbaik sesuai dengan tipe kita belum tentu itu jadi jodoh kita, bisa jadi berlawanan 100% dari apa yang kita impikan * ini mah pengalaman pribadi emak kinan..hehehe mantan dulu dan ayahnya kinan berbeda 100% tipe dan tipikalnya, tapi setelah menikah justru merasa nyaman dan berucap..."Yes, this is the best for me"..:) ya iyalah suami sendiri gitu lho...selamat liburan ke Bandung yah..jangan lupa oleh olehnya even just story in your blog..setia menanti ..:)

    ReplyDelete
  9. Jiyeeh yg mu hunimun.oleh2in gwe bolen duren yak *penting qiqi* hepi anniv non.ih suami lo udh baek kek gt klo diselingkuhin jg durhaka dunia akherat ndah *mamadedehmodeon*

    ReplyDelete
  10. Happy Anniversary. Semoga selalu sehat, sll mesra dan bahagia ya mam. Deuuu enaknya yang liburan, sy masuk kantor nih...gak papa "cuma" sampai tgl 28 des ini hehehe

    ReplyDelete
  11. So sweeeeettt!! Seneng banget baca ini, Ndah. I'm so happy for you!

    Selamat anniversary keempat ya Ndah, kiranya Tuhan senantiasa memberkati keluargamu ya Ndah, jadi keluarga yang selalu harmonis dan kokoh selamanya ^_^

    ReplyDelete
  12. Mas Hani kira2 baca ini ga ya?? *sambilbayangin*

    ReplyDelete