9.08.2011

Ngerasain Dua Kali Malam Takbiran

Senin-Selasa-Rebo kemarin dalam perjalanan ke kantor, ngerasain JAKARTA agak lengang.
*sengaja hurup gede demi ditujukan untuk teman-teman kantor lama gw di Cikarang, yangmana gw tau kalian diam-diam suka baca blog gw juga kan. Hahaha..*

Alhamdulillah, lebaran tahun ini terasa hikmah dan indah dari tahun sebelumnya.
Senin malam, gw, Hani, Athia nyempetin berbuka puasa di rumah nyokap gw. Hari itu menjadi buka puasa terakhir kami di bulan Ramadhan 1432H. Walopun takbir belum menggema, tapi kami tetap merasakan 'malam takbiran' di rumah nyokap gw. Gw melow, mewek seperti biasa. Kangen almarhum bokap gw.

Hari Selasa, tanggal 30 Agustus kemarin, selepas shalat Ied di Arcici club, deket rumah nyokap, silahturahmi dengan beberapa keluarga gw di sekitaran situ juga (walopun ternyata mereka masih puasa hari itu). Gak pake lama ngendon makan opor di tiap rumah sih, karena jam 10 pagi gw langsung cabs cus menuju pelabuhan Merak. Tahun-tahun sebelumnya kami biasanya mudik dengan menggunakan pesawat.

Pernah kejadian, dua tahun yang lalu kami memesan tiket pesawat untuk mudik di hari lebaran pertama. Jadi gw pesen tiket kan awal puasa. Eeeh begitu menjelang lebaran, ternyata pemerintah memajukan hari lebaran. Jadilah tanggal kami mudik jatuh di lebaran hari ke-dua. Pengalaman dari situ, akhirnya tahun ini kami mutusin untuk mudik melalui perjalanan darat. Toh Athia udah gede ini, kan ?

Jakarta udah lengang, walopun sebenarnya banyak yang mengikuti pemerintah lebaran di hari Rabu. Toh dua-duanya gak ada yang salah dan gak ada yang menyalahi syariat. Semua punya keyakinan sendiri-sendiri kan. Period.

Alhamdulillah, nyampe Merak, kami gak perlu antri sampe berjam-jam kayak pemudik lain. Begitu nyampe, langsung disuruh petugas untuk masuk ke lambung kapal. Kami baru nyampe rumah mertua di Lampung sekitar jam 5 sore.

Keluarga Hani belum lebaran hari itu. Tapi justru di situlah nikmatnya lebaran tahun ini buat kami. Senin malam kami merasakan malam takbiran bersama keluarga gw, maka Selasa malam kami berkesempatan berkumpul dengan keluarga Hani di malam takbiran. Ya Allah, indahnya lebaran tahun ini.

Yang membuat gw makin bersyukur di lebaran tahun ini adalah tidak ada lagi kompetisi Mischa-Athia seperti dahulu. Jadi suasana lebaran kemarin benar-benar hangat. Gw menikmati kembali keakraban, perhatian dan kasih sayang mertua dan ipar-ipar gw seperti waktu gw dan Hani baru berdua doang, tanpa Athia. Semoga ini terus berlanjut selamanya ya.

Dengan kecilnya kemungkinan kami bisa berlibur selama satu tahun ke depan, seharusnya selama di Lampung gw manfaatkan untuk liburan juga ya. Tapi kenyataannya selama di Lampung, malah gak sempet wisata kemana-mana. 

Jujur, sedari kecil gw seakan didoktrin dibesarkan dengan lingkungan kalo lebaran tuh dihabiskan bersilahturahmi ke rumah keluarga. Dimana yang muda mengunjungi sodara yang lebih tua. Itulah alasannya kenapa gw demen-demen aja diajak silahturahmi ke rumah keluarga  Hani.

Beberapa minggu sebelum lebaran, di BBG GR Iti, Dhita udah pada grasak-grusuk ngomongin Kaftan. Mulai dari Subuh, pagi, siang, maghrib, tengah malem, sahur, bukapuasa ngebahas kaftan mulu. Kalo kata @ainaira : Kaftan maning, kaftan maning" . LOL

Makanya demi eksis gak mo kalah dari Syahrince temen-temen di Genk Racun yang udah pada koleksi kaftan warna gradasi, plus penasaran juga yang kayak mana sih dan alasan yang paling penting nih : ngeliat kaftan Luire nya Raden Sirait lagi diskon, akhirnya gw adopsi juga tuh salah satu kaftan dengan warna orange, biar senada dengan baju koko Hani dan Athia yang tahun ini kembaran.

Dengan anggun berkaftan ria inilah, gw bisa memancarkan pesona dengan senyum-senyum tersipu malu setiap kali dikenalin sebagai " bojone Hani " sama mertua ato ipar gw ke sodara ato tetangga yang datang ke rumah mertua. Hahaha...embyeeer, sesuatu banget dot com.

Karena bosen makan masakan lebaran, gw ngerengek ke Hani minta wisata kuliner di Karang (red:Bandarlampung). bak orang ngidam (padahal mah kagak!) Pengen yang seger-seger setelah makan bersantan mulu. Akhirnya bareng kakak ipar dan keponakan Hani, pergilah kami malam-malam berduyun-duyun ke Bakso Sony yang ngetop itu.

Begitu nyampe, tukang parkir nya udah dadah-dadah ke gw kami aje dari jaoh. Gw pikir dia baca blog gw juga sampe kenal gituh parkirnya penuh. Eh ternyata baksonya habis. Pindah deh coba cari di cabang Sony yang lain, eh gak taunya sami mawon. Habis semua lho di semua cabang. EDUN! Akhirnya Hani ngusulin makan empek-empek aja di Jalan Kupang teba.

Sebagai empek-empek mania, gw tentunya gak nolak diajak makan empek-empek. Hayok aja lah. Eaaaa, gitu masuk daerah Kupang, teluk Betung situ ternyata sepanjang jalan banyak beneur yang jual empek-empek.

Nah lho mana pake nomer-nomeran gitu. Berhubung empek-empek 88 yang direkomendasiin temen Hani masih tutup, gw sempet nyobain mesen lenggang di salah satu warung empek-empek nomer ganjil di situ. Salah satu warung empek-empek yang udah buka malem itu. Nampak rame. Gw pikir walopun gak enak-enak banget, tapi paling gak standarlah kayak empek-empek Gaby di Bekesong sini.

EDAAAN iih!Sebagai pencinta empek-empek saya terpelongoooo! Masa yang mereka bilang "lenggang" di menu itu adalah telur didadar (bener-bener dadar telur doang!!) terus di pinggirnya di selipinlah potongan empek-empek lenjeran beberapa biji. Hey, yang bener aje! Speechless gw...

Untungnya pas malem sebelum balik ke Jakarta, empek-empek 88 udah buka. Abis beli empek-empek gw ikutan antri ngeriung bersama para pemudik lain beli kripik pisang di toko Yen-Yendi jalan kakap, deket klenteng situ. Itu yang beli kripik pisang, kemplang malem itu udah kayak ngantri beli tiket bus ke Jawa lho! hihihi...Seriuuuussss!!!

Jum'at pagi, setelah pamitan, sungkeman, akhirnya kami mutusin balik ke Jakarta. Gw udah deg-degan aja takut udah barengan arus balik mudik. Maklum parno.

Sempet nanya @nenglita yang udah duluan balik dari bengkulu mengenai situasi terkini penyebrangan Bakau-Merak. Harga penyebrangan Bakau-Merak dan Merak-bakau ternyata sama kok : Rp 232,500. Gak ada tuslah-tuslahan. Dan lagi-lagi dipermudah, gak pake macet berKM-KM. Datang, bayar, langsung masuk kapal. Bedanya waktu dari Merak kami dapet di Lambung kapal, kali ini dapet di haluan kapal.

Alhamdulillah, mudik ke Lampung semua berjalan lancar. Walopun abis itu gw, Hani dan Athia tepar terserang virus-virus flu. Sampe rumah, udah damai sentosa dong peluk-peluk guling di kamar yang katanya tiada kamar senyaman kamar sendiri?

Hosshaaaa... masih jaoooh, Mak. Nyampe rumah, emang sih langsung tepar bobo. Tapi Sabtu pagi lanjoot Minggu pagi, langsung berupik-abu kerja bakti.

Sekian cerita mudik Momom, Deded dan Athia yang mungkin biasa aja dan gak seru kayak yang laen. Sejak tinggal di Jakarta, gw gak lagi merindukan suasana lebaran lho. Even waktu lebaran di Bangka dan di Lampung kemarin, gw justru merindukan suasana Ramadhan dan malam takbiran di Jakarta. Gak tergantikan, menurut gw. Mungkin karena di sinilah rumah gw.

3 comments:

  1. Ternyata klo mudik pas hari H gitu, justru gak macet di Merak yah, mbak?:) Hmm, jadi teringat saat kuliah dulu yang bisnya antri begitu lama setiap mudik ke bengkulu. maaf lahir batin, mbak indah. salam kenal.

    ReplyDelete
  2. Gilak toss banget, gue juga kangen takbiran di jakarta. scr ya gue dari lahir juga lebaran di jkt, kmrn pertama kalinya dlm hidup di semarang :D

    Si ai jg gitu loh, kangen jakarta, hahaha kota kejam ini tyt bikin warganya berjiwa metropolis sejati

    Fotonya manaaa fotonya mbak syahrin.. eh indah..

    ReplyDelete
  3. @ Mbak Fety,
    Salam kenal.
    Iya kalo pas hari H belum macet kok, Mbak. Nyampe, bayar, langsung masuk kapal.

    @ Iti,
    Hihihi...toss ah. Beda ya kayaknya. Takbiran sama Ramadhan di jakarta gitu suasananya lebih dapet kalo kata gw mah.

    ReplyDelete