9.06.2011

Day 3 & 4 : Off to ( Green Garden Hotel ) Kuta

Day 3
Seakan bener-bener lupita dengan kejadian semalam, kami bangun dengan enak. Puas karena bobo semalam enak beneur. Gak mau susah-susah kayak kemarin jadi kami pesen breakie dari hotel aja.


Selese mandi, breakie kami pun check out dari Tegal Sari. Dalam perjalanan menuju Kuta, gak lupa mampir dulu beli cemilan di Alfa Mart buat Athia dan Momom. Seperti yang gw bilangin di postingan sebelumnya, karena searah menuju Kuta, kami akan singgah dulu ke Bird Park di daerah Batubulan.


Gw gak mampir ke Pasar Seni Ubud maupun Pasar Sukowati untuk belanja souvenir. *biasalah Momom Athia kan demen beli souvenir buat temen-temen di kantornya*. Soalnya kata Nuke kalo gak bisa nawar bisa digetok harganya belanja di sono. Wahduh. Mana gw termasuk tipe yang gak bisa nawar pulak. Lagian gw baca di thread FD katanya kalo belanja souvenir printil-printil, bukan barang khusus gimana gitu, mending beli di Erlangga ato Khrisna di Kuta aja. Gak pake nawar, pake AC dan toh harganya juga gak jauh beda kayak di Pasar Sukowati. OK deh kakaaaak...

Setelah hampir kelewatan bablas ke Kuta, akhirnya nyampe juga kami di Bali Bird Park di Batu Bulan. Kalo naik bus wisata, parkirnya dekat gerbang masuk, mayan jauh jalan kaki menuju pintu masuk BirdPark. Tapi kalo bawa mobil pribadi kayak kami ginih, parkirannya sih pas depan pintu masuk. Jadi gak gemfor jalannya.


Berhubung kami nyampe masih pagi, Bird Park tampak belum padet. Tapi nampak udah ada 1-2 bus anak liburan sekolah yang parkir di Bird Park ini. Denger-denger sih Bird Park di Bali ini gak sebagus Jurong Bird Park. Secara gw juga belum pernah ke Jurong Bird Park, jadi gak bisa bandingin. LOL.


Sebenarnya ada dua tempat wisata di satu kompleks ini. Selain Bird Park ,di kompleks yang sama bisa ngunjungin Bali Reptile Park. Berhubung Hani dan gw sama-sama gelian sama reptile jadi kami hanya milih masuk Bird Park aja ah.


Seperti tepat wisata lain di Bali, antara turis domestik dan turis mancanegara dibedakan harga tiket masuknya. Dan supaya gw bisa dapetin tiket dengan harga turis domestik, gw harus menunjukkan KTP gw. Gw lupa berapa harga tiket masuk untuk turis domestik deh *maap liburannya udah kelamaan sih*. Tapi yang jelas, Athia udah di atas 2 tahun jadi bayar setengah harga.


Pas gw liat ada mesin debit Mandiri di meja loket pembayaran, gw nanya dong bisa dipake gak debit Mandirinya. Kalo emang bisa pake debit Mandiri, gw prefer pake debit aja  biar uang cash gw hanya untuk bayar-bayar di tempat yang gak nerima debit . Rempong Bok, kalo keabisan duit cash musti cari-cari ATM duluk.


Eh pas gw nanya gitu, baru deh petugas loketnya ngasih tau kalo pake debit Mandiri dapet diskon 10%. Iiiih...mangkel deh gw. Kan biasanya kalo ada promo gitu, harusnya petugasnya nanya duluan kan ya " Punya debit Mandiri gak, Bu ? kita lagi ada promo lho. Kalo pake debit Mandiri bisa diskon 10% ...". Lah ini kalo gw gak nanya duluan tadi soal debit, dia gak kasih informasi lho kalo ada promo diskon pake debit Mandiri. Ah ter-la-lu kau, Bli!


Masuk ke Bird Park langsung disambut dua burung kakak tua warna-warni cerah. Athia seneng ngeliatin burung dan minta turun dari stroller.

Athia minta turun dari stroller

Athia minta lari-lari ngeliatin burung
Selain bisa ngeliat berbagai jenis burung, di Bird Park ini juga ada pertunjukkan lain kok. Habis ngelilingin Bird Park yang IMO gak luas-luas amat (jadi jangan takut kecapekan), kita juga bisa nonton pelem 4D kayak ginih :

4D Theatre dengan dua pilihan pelem
Waktu itu rame banget soalnya barengan antri sama gathering anak-anak TK di Bali yang datang bersama guru dan ortunya. Waktu ittu gw kebagian nonton 4D Rilly Sky Adventure. Saking penuhnya sampe ada yang gak kebagian kursi nonton di tangga. Kecemete 4D yang dibagiin pun terbatas. Untungnya gw masih kebagian kecemete 4D. Kalo gak, gak seru doong. Anak-anak TK pada seneng banget nongton ginian.


pertunjukkan atraksi burung tapi ada bebek juga sih :p
Nah gw, Athia sama Hani juga sempet nongton pertunjukkan atraksi burung deh tuh. Abis puas nonton baru deh kami lanjut ke Kuta. Soalnya Athia udah nguap-nguap pengen bobo.


Sementara Athia bobo di mobil, kami melipir ke Khrisna dan Erlangga di daerah Denpasar. Toko Erlangga dan Khrisna ini bersebelahan kok. Jadi jangan khawatir, kalo gak puas di Erlangga, bisa pindah lagi ke Khrisna ato sebaliknya. Kedua toko ini mayan gede. Yang gw demen parkir nya luas. Rata-rata bus pariwisata juga mampir di sini. Mau cari souvenir di sini mulai dari sarung, kain, makanan, kalung pokoknya sagala aya.


Abis beli souvenir, kami melipir lagi cari maksi dulu di Denpasar sebelum ke check in ke hotel di Tuban. Selese ngisi perut, sebelum menuju hotel, eh Hani pake pengen singgah dulu lah ke Joger di daerah Kuta. Jadilah dese belanja kaos Joger. Gw ikutan ngubek-ngubek kaos milihin buat oleh-oleh Mbaknya Athia, kaos anak-anak untuk Athia dan untuk kado Kak Dita yang seinget gw tanggal 18 Juni Kak Dita berulangtahun. Sekalian aja deh mumpung di sini,sekalian beli kado jadi gak bingung lagi ntar di Jakarta nyari kado.

Walopun musim liburan belum dimulai, tapi teuteup aje ye Kuta mah macet cet cet. Di Kuta ini, gw sengaja milih hotel di daerah Tuban. Tadinya mo cari di daerah Seminyak, tapi kok kayaknya gak nemu-nemu hotel yang bersih, deket kemana-mana dan masuk budget. Awalnya mau booking Hotel Kusnadi di daerah Legian. Reviewnya sih bersih, bagus dan gak banyak Bule Gila. Cuma review dari anak FD  hotel ini katanya jauh darimana-mana. Sempet mau ke Amaris yang baru buka, tapi Hedeeh...batal kabeh gara-gara lokasinya yang kurang strategis menurut gw.

Kalo mo nyari depan Pantai Kuta sih udah pasti out of budget lah. Coba ngelirik budget hotel yang nyaman di daerah Legian. Banyak sih hotel murah dan bersih di sepanjang Legian, tapi untuk liburan keluarga dengan anak toddler, kayaknya daerah Legian yang hiruk pikuk dengan night life dan jedag-jedug bukan tempat yang nyaman deh.

Akhirnya balik maning ke daerah Tuban. Dulu tahun 2008 gw dan Hani juga pernah nginep di Santika Premiere situ. Hani awalnya pengen balik nginep di Santika Premiere aja. Terbukti kami puas dengan pelayanan Hotel Santika waktu second hanimun ke Bali dan waktu liburan ke Yogya. Tapi yang paling tau budget liburan kami kan gw *FP keluarga gitu loh!*. Makanya gw cari hotel yang lebih murce dari Santika Premiere.

Setelah semedi baca review anak FD lagi, gw akhirnya mutusin untuk booking standard room di Green Garden Hotel aja dengan harga kurleb sama kayak Tegal Sari kemarin yaitu 540ribu/night. Gw beli voucher di Asiarooms. Kalo beli langsung juga bisa. Harganya waktu itu 550rb/night. Hedeeh..cuma beda ceban aje ye. Dengan harga segini udah termasuk breakfast. Gw baca-baca review di triadvisor juga mayan banyak yang merekomendasikan hotel ini. Siplah, pikir gw.

Eh tapi ternyata gw salah dong. Dari sisi pelayanan, receiptionist di Green Garden ini masih kalah jauh dengan Tegal Sari. Salahnya, gw baru aja puas banget dengan Tegal Sari dan harus ngadepin receiptionist Green Garden yang kurang ramah. IMO, mereka ramah sih. Tapi catet : cuma ramah sama bule aja. Nyebelin deh. Tau gitu rambut gw Buchery aje. Alias Bule Chet Sendiri. LOL.

Tapi nih, dengan lokasinya yang depan jalan Kartika Plaza dan tinggal koprol beberapa kali gak jauh dari Discovery Mall membuat gw harus mengakui bahwa hotel ini mayan OK. Soalnya gw mikir kalo mo nyari makanan Athia, mo beli keperluan apa gitu kan tinggal ngesot ke Discovery Mall. Mo ke Kuta, Waterboom Bali, nyarap di Flapjack yang femes ituh, ke Kuta juga bisa ditempuh dengan jalan kaki. Dari sisi lokasi sih hotel ini emang Juara lah! *ps: dibandingkan hotel lain sekitaran situ dengan harga berlipat-lipatnya ye*

Standard Room di Green Garden
Tadinya kami dapet standard room di lantai dua. Tapi berhubung ada staff nya yang kesian gw naik turun tangga bawa bocah, dia nawarin kamar di lantai 1 depan kolam. Masalahnya kamar di sebelah kamar yang mereka tawarkan ke kami sedang direnovasi. Jadi kami diberitahukan resiko bahwa kami mungkin akan terganggu dengan renovasi kamar tersebut. Tapi sore itu renovasinya berenti di jam 4 sore dan baru mulai lagi besok harinya jam 10 pagi. Kami pikir no problemo lah dan kami pun menerima tawaran itu.

Demi menghindari berisik akibat renovasi, Hani ngajakin kami jalan-jalan lagi. Secara gw sedari kecil tinggal di Bangka dan hampir tiap minggu selalu main ke pantai, gw rikues untuk jalan-jalan tidak ke pantai. Hani ngajakin ke GWK alias Garuda Whisnu Kencana. Eh gw belon pernah lho study tour ke sono waktu zaman sekulah. Jadi langsung semangat diajak ke sonoh.

Lag-lagi ternyata lokasi GWK dari  Tuban yang tadinya gw pikir jaoh, eh ternyata gak sejauh yang gw kira. Cuma menempuh perjalanan mobil kurang lebih 30-45 menit deh kalo gak salah inget, kami udah nyampe di GWK. Buat yang mau nyetir sendiri, jangan takut nyasar deh. Penunjuk jalannya banyak kok. Asal rajin melototin jalan aje. Bayar tiket masuknya sekitar 25ribu untuk dewasa dan 20ribu untuk anak-anak.

Bergaya di depan Jendela bali, The panoramic resto di kawasan GWK

Hahaha...cuma foto doang kok. Soalnya kita kan turis kere. Tapi kalo punya duit, kayaknya dinner ato lunch di situ bagus deh pemandangannya. Sayang eike gak punya budget lunch di situ. :p

Tadinya kami udah parkir mobil di depan resto itu. Konon katanya untuk sampai ke puncak patung Whisnu itu, kami harus menaiki ratusan anak tangga. Soalnya memang GWK ini berlokasi di daerah pegunungan gitu deh kayaknya. Hah ???? Bisa langsung kurus deh eike naik ratusan tangga sambil gendong Athia. Ngebayangnya aje udah ngos-ngosan.

Berita bagusnya berhubung kami bawa toddler yang gak betah digendong, jadi kami dapet priviledge gak perlu naik tangga dong. Horray!! Kami bisa mengendarai mobil melalui tanjakan sampai ke puncak dimana patung Wisnu berada. Mobil kami parkir di puncak pintu masuk patung whisnu dan kami hanya perlu menaiki beberapa anak tangga doang. Hiuuff...*lap keringet*

Athia dan Momom depan patung Wisnu

Deded dan Athia yang gak mau kalah ikrib depan patung Garuda

Rencana patung Garuda Wisnu Kencana
Abis dari GWK, balik ke Kuta udah menjelang Maghrib. Sementara Athia minta berenang di pool depan kamar, gw berendem di bath tube kamar. IMO juga, kamar mandinya gak sebersih di Tegal Sari deh.

Kami makan malem di Discovery Mall aja. Rada parno cari makan malem di tempat lain. Yang pasti-pasti aje deh. Di situ, selain udah pasti halal, gak spooky. Abis mamam, jalan-jalan naik mobil menikmati malam di Kuta, Legian dan Seminyak.

Day 4
Enaknya di Green Garden ketimbang Tegal Sari, gw udah gak repot mikirin sarapan. Soalnya kan harga kamar dah include BF. BF nya sih buffet. Tapi jangan ngarep kayak Santika Premiere ye. *getok Hani yang sok-sokan protes ke gw*.

Awalnya gw mo beli Pia Legong dan Pia Susu yang katanya femes juga. Sayangnya ada yang bilang gak rekomen lah, ada yang bilang biasa aja lah. Datang alternative lain dari Nuke yang tiba-tiba aja nitip Lapis Legit Harum Cake. Pertamanya sih gw bengong. Lah Nuke jauh-jauh amat ke Bali nitip lapis Legit. Pikir gw, aya-aya wae si Nuke. Emang di Harvest gak ada Lapis Legit ya ? hahaha...Piss, Ke!

Tapi bukan Galau Rame-Rame Genk Racun namanya kalo gak jago ngeles. Rayu Promosi Nuke " Mursida, Ndah. Temen gw kalo ke Bali bawanya ginian. Enak deh. Udah gitu, loe gak perlu ke tokonya. Bisa dianter ke hotel loe ". Yaaah...sapa sih yang gak langsung manggut-manggut, terus jadi ikutan mesen satu. Tapi gak nyesel kok. Soalnya sampe kantor, semua bilang lapis legitnya emang endess bambang kok.

Sementara nunggu kue dianter ke hotel, gw jalan-jalan dulu ke Kuta. Pulang dari kuta, nunggu kue, langsung cabcus ke Bandara NgurahRai. Dan Alhamdulillah, semua dilancarkeun. Mbak Achie kasih diskon untuk mobil Karimunnya. Dan Udara Asia gak pake ngaret.

Yaaah...dengan berakhirnya cerita liburan kami di Bali, berakhir pula postingan yang panjang ini. Semoga bisa jadi pencerahan buat yang mo liburan murah meriah dengan keluarga di Bali ya. Yang pasti bukan loe, Ti. Hahaha....

Budgetnya ? Waktu Dhira nanya nyampe gak 10jeti, gw langsung terlonjak dari duduk " What??? 10 jeti mah gw mending planning liburan ke Hongkong kali, Dhir!!!" . LOL. Yang sering baca blog gw tentunya udah paham betul kalo gw emak irit. Irit tapi fun dong!

#curcol : karena gw baru pindah kerja, sepertinya sampe 1 tahun ke depan, gw gak bakalan cerita soal liburan dulu deh. Mewek...#resikopindahkerja

7 comments:

  1. Jadi liburan kemaren abis budget berapa mba? hihihi...
    salam kenal ya mba indah....

    ReplyDelete
  2. Abis 2 juta anna.. tanpa tiket pesawat *uhuk* *sotoy* - anggota genk Galau Rame-rame-

    gue ko pusing ya kalo nyari jalan, kalo pake supir brpaan ya ndah.. ntar aja ah deket2 hari baru cari huahahaha..

    thk u review nya indaaaah :-*

    ReplyDelete
  3. @ Mbak Anna,
    Halo Mbak, aku dulu punya hitungan budgetnya. Tapi berhubung pindah kantor filenya gak kebawa. Nyehehe...Tapi yang jelas murah meriah kok.

    @ Iti,
    Wedeeew...soalnya gw suka berpetualang, Ti. Maklum detective associate gitu lho. Beda sama anak magang. Kalo masih magang emang susye nyari jalan. *kaboor ah*

    ReplyDelete
  4. Hmm..demen banget mantengin tulisan soal travel di blog mbak indah..bisa jadi referensi untuk ke Bali, kapan??hehehee, kapan kapan kali...
    yang deket deket aja dulu lah sekarang...
    bener nieh mbak setahun kedepan nggak ada plan liburan gara gara new working place?? hehehe nggak yakin tuh..:) aku pingin baca soal travelling mbak indah dan keluarga nieh...

    ReplyDelete
  5. mba indah, lam kenal..
    ada CP untuk sewa mobilnya ga mba?

    tq ya :)

    ReplyDelete
  6. mau CP nya sewa mobil dong..pelizzzzzzzz

    ReplyDelete