8.26.2011

Terlalu Sayang Untuk Didelete

Hari ini hari terakhir gw bekerja di Cikarang. Mulai abis lebaran, gw akan mulai bertugas di daerah BSD.

Pas gw lagi ngapus-ngapusin file-file pribadi di kompie, gw juga menemukan email-email lama di folder email gw. Dari tahun 2003 masih gw keep aja. Salah satunya adalah folder cherie. Isinya adalah email-email gak jelas antara gw dan seseorang yang lagi pedekate sama gw. *UHUK*.

Kayaknya terlalu sayang aja deh untuk didelete begitu aja. Gw pun memindahkannya ke email pribadi gw. Sebagai salah satu kenangan manis perjalanan cinta kami.

Salah satu email yang bikin gw melayang-layang sayang untuk menghapusnya adalah email yang ini :

--------------------original message-----------------
From : Hani Wijaya (mailto: xxxxx@yyyy.com)
Sent : Tuesday, August 01, 2006 3:03 PM
To : Kurniawaty, Indah
Subject : ini

Beberapa kutipan rayu gombal ABABIL Jakarta yang akhirnya membuat gw melting bak cokelat terkena panas...nyehehe

..................
gue udah merasa nyaman ma loe, dan pengin menata masa depan dengan loe, gue ada harapan ke loe menjadi pendamping buat gue, jadi pasangan hidup gue. Gue melihat loe punya soul yang setidaknya kita berdua saling mengisi 
.....................
I'm totally yours. Hanya loe yang ada di hati gue. Insya Allah goal gue adalah menikah ma loe, menata hidup ma loe, menghabiskan hidup ma loe (agak menggombal...tapi gue serius ma loe)
Yang jelas gue sangat menikmati hubungan kita...... gak ada wanita manapun yang ada di hati gue kecuali loe...gue sayang sama loe...ke depan adalah PR buat kita berdua.


Sayang.... gue cinta ma loe!

I Luv U
 
Hani
 
Tapi setelah membaca kembali email yang dikirimkan suami gw waktu masih bujang membuat gw berpikir satu hal.
 
Kenapa setelah jadi suami dan bapak dengan satu anak, pria yang sama tidak pernah lagi mengutarakan kalimat-kalimat macam gini ke wanita yang sama ya ? *mewek*.
 
Even gw paksa-paksa, gw ngambek minta dikirimin ucapan cinta yang romantis, jawabannya " Halaaah, Diriku bukan pria romantis gitu ah, Mom..." (red: sejak menikah, panggilannya berubah, Ti. Gw aja yang tetep sama manggilnya!)
 
Lah terus yang ngirim email-email romantis ke gw sebelum tahun 2008 itu jadinya sapa doong ? Bingung kan loe!
 
Eniwei, I love you, Han...*etapi rayuuu lagi kayak waktu masih gadis dulu dooong*

8 comments:

  1. trus di fordward aja mbak emailnya supaya tetap ada :)

    ReplyDelete
  2. Hahahahaha...asliii..lucuuu!!

    Gak apa2 mbak, gak begitu romantis, yang penting kan sayangnya tetep uhhuuuyy!!

    ReplyDelete
  3. lol.. samma deh, gue aja dulu sampe dibikinin puisi segala..sekarang ga pernh lagi..hiks :'(

    ReplyDelete
  4. huehueeh...idem,laki gw kl ditanyain knp ga pernah ngerayu lg. jawabannya "sekarang yg kita butuhkan duit bukan rayuan" #SuamiMatre

    ReplyDelete
  5. @ Mbak Lidya,
    Iya Mbak udah aku forward ke email pribadi kok.

    @ Mbak Allisa,
    Tau tuh suamiku amnesia kali ya. heu heu heu...

    @ Mbak Lucy,
    Aku malah belon pernah dibikinin puisi sama suamiku lho,Mbak.

    @Mbak Nidya,
    hahaha...eh tapi bener juga tuh kata suami mbak. #edisiistrimatre

    ReplyDelete
  6. Hahaha saya juga masih nyimpen email cinta ayahnya dita dulu...hmm..gak seromantis Ayahnya Athia sih. Dan samaaaa...sekarang setelah menikah kok suami gak ada romantis2 nya blass. Emang kalau cowok yg dasarnya gak romantis, bisa mendadak romantis kalau lagi pedekate kali ya...kekuatan cinta kali ya hehehe

    ReplyDelete
  7. Hehehe...wah romantis jaman pacarannya....saya tidak pernah dapat email dan sms cinta dari ayahnya kinan jaman pacaran...lurus lurus aja orangnya..hiks...setelah menikah..walah apalagi..blass..hehehe
    saya juga masih menyimpan email email dari pertama kali punya email di free email maupun email kantor..seru juga baca baca email jadul :)

    ReplyDelete
  8. @ BunDit,
    hahaha...soalnya dulu mereka kan belum mendapatkan cinta kita, Bun.

    @ Mama Kinan,
    Iya ya, Mbak. Kayak baca diary aja ya.

    ReplyDelete