8.22.2011

Kegalauan Hati

Sungguh gw nulis postingan yang judulnya agak dangdut dan melow mendelow ini gak bermaksud menyindir sapa-sapa. Hanya pengen curhat kegalauan hati gw selama ini.

Sejak bergawol di dunia maya, kadang gw suka bertanya-tanya sendiri lho. Sebenarnya berapa sih 'harga pasaran gw' di luar sono ? Apakah selama ini gw 'underpaid' ?

Bukannya gw gak bersyukur dengan apa yang udah gw miliki saat ini. Bersyukur pasti, tapi sebagai emak labil boleh dong gw penapsaran. Kadang gw suka merasa there must be something wrong with my cash-flow! 

Hani kerja, begitupun juga dengan gw. Berarti keluarga kami punya dua sumber income kan. Lagian penghasilan kami pun masing-masing gak mepet berada di titik UMR Jakarta dan Bekasi. 

Tapi kalo ngikutin lifestyle temen-temen gw yang cosmopolitan macam :
nyushi di Sushi Tei tiap wiken, 
punya koleksi ergo sesuai warna baju,
punya stroller jut-jutan lebih dari satu,
menjambangi tiap branded sale di High End mall, 
liburan ke luar negeri tiap quarter,
ngajakin anak ke Miniapolis tiap Sabtu-Minggu,
punya gadget terbaru, terkini, terup-to-date,
terus apalagi ya ...? mmm...sederet aktivitas yang cuma bisa bikin gw pingsan ngeliat bill nya.

kok rasanya gw bisa semaput ye kalo maksain toleransi ngikutin lifestyle model gini. Dan somehow, gw ngerasanya ini cuma terjadi sama gw doang lho. Dan gw jadi mikir ada dua kemungkinan :
1. Gw payah banget dalam memanage keuangan gw, ato
2. Gw dan Hani sama-sama underpaid --> Makanya incomenya gak sebanyak keluarga lain.

Pernah gw cerita panjang lebar saama temen gw juga mengenai sekolah Athia.
Gw : " Jadi akhirnya gw memutuskan untuk masukin Athia ke Rumah Kepik walopun lebih mahal daripada TK Mini Pak Kasur..."
Pas gw ngomongin ini gw udah bangga banget dong. Ibarat bunga yang sedang mekar-mekarnya. Bayangkan gw sebagai mommy yang mengutamakan kualitas pendidikan anak, rela berkorban menyekolahkan anaknya di sekolah yang MAHAL (red:menurut gw) agar anaknya mendapatkan yang terbaik. Merdeka!

Tapi ternyata spesifikasi Mahal menurut seseorang tuh beda-beda dooong dong dong.
Temen gw dengan sangat bersahaja menanyakan : " Emang berapa uang sekolah di Rumah Kepik, Ndah ?"
Gw dengan lantang semangat 45 menjawab " Uang masuknya sekitar 4,5 jutaan. Terus SPP nya 325ribu/bulan..."
Gw mengharapkan dukungan yang mengatakan " Eh iya mahal bener, Ndah...". karena menurut kantong gw, itu udah mehong lho *blushing*. SPP keponakan gw waktu TK aja gak nyampe segitu. Segitu itu baru buat kelas toddler tok.

Temen gw yang gw tau pasti gak bermaksud mencela, karena aselinya dia baik banget, malah nanya : " Eh dimana tuh,Ndah ? Iiih murah banget ..."

Gw langsung bak kucing kecebur got. Ibarat bunga yang layu seketika. Mati gaya. LOL.

Sejak itu gw gak mau comment lagi ah soal biaya sekolah. Takut kecele kayak tadi. Ternyata SPP 500ribu-1juta/bulan buat anak umur 2-3 tahun, emak-emak lain bisa dengan entengnya mengecap " Ih MURAH ya". *ngelap kringet!Heloooo Pak Boss so-called MNC, something wrong sama gaji gw deh.Kok gw berasa segitu tuh mahal yaaa. Ato emang gw kurang berkorban demi anak ?? Entahlah* 

Kadang Gw juga merasa dalam lingkungan per-emak-emakan ini yang hedon ini, cuma gw doang yang gak punya beberapa so-called-must-have items mommies. OK, sometime gw emang gampang teracuni dan akhirnya punya juga sih satu dua barang gituan.*UHUK*. Abis semua racun emang menyengat dan bikin gw klepek-klepek. Tapi toh pada akhirnya gak semuanya gw telan dan mampu gw beli.

Satu kali ikutan SALE masih dimaafin deh ya, dua kali liburan masih acceptable, tapi jangan kau coba tiga kali ..jangan oh janganlah *lirik lagu Trio Ambisi*.
Maksud gw, gw gak bisa terus keseringan maksain meng-entertain diri gw (ato lingkungan gw). Karena ada hal yang harus gw korbanin. Dan harga yang harus gw korbankan itu justru jauh lebih penting dari sekedar 'social life' dan kesenengan gw.

Alhamdulillah. Gw ditakdirkan masuk ke golongan emak yang cuek dan over-PD sepertinya. Walopun gak bisa selalu ikutan beli barang-barang mehong seperti temen-temen genk gw, gw tetep PD aja bertemen sama mereka. Kalo emang gak ada mobil dan lagi bokek gak punya uang buat naik taxi, gw mah gak masalah musti naik angkot. Naik bajaj, naik ojek, hayo aja sih gw.

Prinsip gw : kalo emang dasarnya udah kece, naik apaan juga tetep kece. Hidup kece!  

Malahan temen-temen gw jadi berbaik hati menawarkan tebengan lho. Huahaha...Jadi inget gw sempat malu-malu gimana gitu waktu nebeng Mas Adi. *yeaah rite, sama istrinya justru biasa aje hihihi*

Dan itu bukan dosa kan. Buktinya mereka tetep baik aje dan menerima gw yang tergolong kasta kere irit ini jadi temen mereka. *again, gw kadang ke-PD-an*

Prinsip gw yang lain : selama ini kalo emang ada yang mo temenan sama gw, tentunya mau temenan dengan gw apa adanya.

Kalo ada yang mengajukan term and condition buat jadi teman dia, misalkan :
- Mobil minimal harus dua ato mobil minimal keluaran tahun 2009.
- Harus punya deposito minimal 500jeti.
- Harus punya account prioritas
- Kartu Kredit minimal Platinum.
**ini misalnya aja lhooo. Misalkaaaan. Jangan kepo bombardir gw di BBM ye.**
Yaaah buat apa juga gw paksain diri harus temenan sama dia kan. Jelas-jelas dia bukan temen yang asyik gemanageto di mata gw. 

Dan waktu ngobrol-ngobrol bareng @astie92 waktu sowan ke rumah @mayialexa yang baru melahirkan Baby Brigitta kemarin siang, gw jadi terhibur waktu mereka ternyata juga sepakat dengan gw untuk beberapa hal. Termasuk kalo SPP anak toddler 325ribu itu tergolong mehong. LOL.
Ahamdulillah, Mak Luh, Mayie, itu sesuatu banget lho buat gw.*senyum ala Syahrince*

Apalagi pernyataan itu keluar dari mereka berdua. Padahal gw tau banget Astie punya aset yang lebih bejibun sampe waktu nyusun finansial planning di salah satu FP, sekelas direktur pun turun tangan. *gw bisa menyimpulkan kan betapa loe adalah customer prioritas,Tie. LOL*.

Ngobrol terbuka dengan dua wanita yang jauh lebih matang dari gw ini membuat gw berhenti menanyakan dua kemungkinan yang gw singgung di atas tadi. Ternyata gw gak 'aneh' sendirian kok karena gak bisa ngikutin semua lifestyle ibu muda zaman kini. Hiuuff *obsesi kita kan bukan follower, tapi trendsetter, Cyiin...nyehehehe*

Sekarang berganti dua hal yang pengen gw lanjutin :
1. Just being the way I am.
2. Enjoy aja dengan kehidupan gw. Dengan apapun yang udah gw punya hingga saat ini.

Toh dengan begini aja, walopun tidak berlebihan, hidup gw gak kalah menyenangkan juga kok. Tetap memberikan warna. *menghibur diri sendiri ini maaah*

Bahwa gw bisa tegar menghadapi cobaan hidup yang datang silih berganti, dan gak terkontaminasi virus peer-pressure, itu juga sesuatu. *Syahrince Mode ON*

Daripada mikirin ke situ, mending mikirin banyak PR yang lebih prioritas yang harus gw beresin macem Dana Kesehatan Setelah Pensiun *gw masih nunggu cara perhitungan loe,Tie*, Dana Haji, dana macem-macem yang bikin list PR FinPlan gw serasa gak abis-abis. :p

So, how's about you ? Are you ready to be yourself ? or do you let your self to be one of peer-pressure victims ?

#terimakasih Mayie dan Mak Luhung atas obrolan sante namun sesuatu banget, berhasil menghapus semua kegalauan di hati gw. *LABIL*. Eh tapi tetep gw masih gagal paham lho yang namanya peer-pressure tuh sebenarnya yang kayak mana sih. Hihihi... 

35 comments:

  1. Ya ampun Indah, peluk cium dulu deh sini karena udah menyuarakan suara hati gue #geli

    Gue juga beberapa kali nanya ke diri gue sendiri, gaji orang2 tuh berapa sih sampe bisa segitunya sedangkan gue ga bisa? :D Gue sih adem ayem aja karena gue lebih kompetitif untuk urusan makanan dibandingkan urusan gaya, tapi beneran kadang penasaran haha...

    Akhirnya gue mikir, apa karena itu gaya hidup di Jakarta ya? Gue kan udah lama ga jadi penduduk Jakarta so ga ngerti2 amat sekarang gimana, di Surabaya sih ga gitu. Ato gue aja yang gaulnya sama kasta rendahan, entahlah :P

    ReplyDelete
  2. Indah, hidupmu sudah se-indah namamu kok Say:) tetaplah menjadi Indah yg selama ini gw kenal, Indah yg fun fearless female.

    ReplyDelete
  3. Menurut gue kalo orientasinya jadi trendsetter ato follower pasti kena peer pressure ndah.

    Harta tu ga dibawa mati kok.. Ngapain galau cuma gara2 brg branded dan liburan tiap quarter. Kalo kita cuek sih gue rasa sebodo teuing lah orang mau ngapain, yg penting kita hepi :D

    Kok gue malah menganggap yang kelebihan harta sering kali diiringi dengan kelebihan drama ya. Jadi wondering, wealthy itu rejeki ato cobaan? hehe.. Kan lo sendiri yang bilang, inget2 cobaan orang2 itu ga ada apa2nya ama kita. Alhamdulillah kita py hidup biasa2 aja tapi nyaman. Jadi mari liat keatas, jgn kebawah.. huahahaha.. kidding :P

    *elus-elus indah*

    ReplyDelete
  4. hahaha santei ndah,,,apakabar gue yang ngendon aja di rumah gak ngapa2in bok,, tapi ya itu hidup,,prinsip suami gue yg selalu ngingetin ke gue kalo gue udah mulai labil,,jangan ngeliat orang lain punya apa..tapi liatlah apa yg kita punya disaat orang di bawah kita belum mampu utk memilikinya,,*halah* ya walaupun kadang ngiler bin ngacai,,hahahaha,,, kadang orang2 diluar sana yg menurut kita hidupnya enak belum tentu di dalam nya enak,, hanya terlihat dari luar nya saja,, eh jadi ngalor ngidul gw :p

    ReplyDelete
  5. Ndah kalo ngikutin peers pressure mah bisa mati muda.. just the way you are aja.. spp 500-1 juta menurut gue mahal apalagi umur 2 taun? seriously? untung ijk belom punya anak.. hahaha

    ReplyDelete
  6. Membaca postingan mbak indah soal kegalauan hati ini mungkin juga menyuarakan suara hati emak emak lain..*termasuk saya ...hehehe..yang pasti satu yang saya pegang dalam menjalani hidup ini adalah bahwa Allah sudah mengatur semua kehidupan kita, hidup, mati, rejeki, jodoh semua dah diatur..kita berusaha yang terbaik semampu kita, menggunakan harta yang kita dapatkan dari bekerja dengan sebaik dan semaksimal mungkin....enaknya kayak saya tinggal dihutan ini nggak ada Peer pressure..hehehe eh ada juga sebenernya tapi kalo saya yah dijalani aja, sesuai kemampuan dan jadi diri sendiri..:)

    ReplyDelete
  7. mbak'e...
    Postinganmu SESUATU bgt ya... *terSyahrini*

    rasanya kayak disundut rokok lho aku membaca postingan ini. coz zuzur aja, waktu membaca postingan yg dirimu sekeluarga ke SInjepoh for the 2nd time this year, aku mikir gini : "Huhuhu mbak Indah aja udah 2x ke Sinjepoh. Aku dari kapan tau kepengeeeen bgt, tp gak berangkat-berangkat...."

    atau sebelum2nya aku mikir : "Temen2 suami kok punya city-car terkini semua ya? Aku n hubby, punya mobil yg usianya udah 13 taon, itu juga dibeliin ama bokap....."

    trs ngeliat geliat emak-emak masa kini yg ngebahas ttg Reksadana, LM, dsb aku juga mikir lagi *mikir melulu ih gw, heran gak langsing2* : "Aku dan Suamiku sudah punya apa ya selain cicilan KPR?"

    apalagi kalo ngeliat Nazaruddin umurnya baru 33 tp tabungannya pasti milyaran tuh... *apeu ndut, ngelantur kamyu... tampar ni ya tampar*

    aku sih nggak iri. cuma yaaa, sama lah sama isi postingan mbak Indah, mikir2 aja gitu. Tapi lantas ketika melihat seragam safari buat mengajar, aku tersyadar: "Oiya ya, gaji gw sbg Guru kan sebatas upah buruh, UMR, jadi wajar dong kalo walopun join-income, mau ini itu juga tetep aja terbatas..."

    hehehehe... nyadar deh akheirnya aku :P *tp tetep pengen ke Sinjepoooooh*

    *melipir malu krn sdh curcol panjang bener*

    ReplyDelete
  8. Saya jadi mengagumimu, Mbak... :)

    ReplyDelete
  9. hai mbakk...daku bukan mak2 seleb tapi boleh donk ngasih pendapat ya..so far aq senang lho baca blog mbak indah, orang yang full passion. soal underpaid dll itu, coba pikir jangan2 mbak indah nyari sekolah athia demi gengsi apa benar karena kualitas?makanya jadi minder pas dibilang sekolah athia murah.kenapa kita harus mikir gengsi ? dan kenapa kita selalu melihat ke atas? yang ada kita jatuh dan merasa diri kita jauh dibwah padahal u've done lots of great things rite??kita mana tau teman mbak yang lifestylenya wow itu punya tghn kartu kredit bejibun heheh :P

    ReplyDelete
  10. sebagai manusia pasti ada rasa iri ya mbak, aku juga kadang2 begitu kalau baca postingan temen2 :)
    Masalah uang sekolah aku gak pernah publish mbak takut, gak siap dengan pro kontra. jangankan untuk dipublish keluar ke sodara sendiri aja aku rahasiakan

    ReplyDelete
  11. Salam kenal ya Mbak indah *panggil mbak boleh ya :)*

    aku baca ini cekikikan. In some parts, I do agree with you :) kadang mikir,"ih, gajinya berapa ya, kayak gak abis2" wakakakaak.. tapi aku mikir lagi, ini kan dunia maya, dunia penuh pencitraan. ya misalnya, abis beli tas branded tapi benernya kartu kredit cicilan minimal, ya pasti gak diekspos kan? :p
    Insya Allah perjalanan masih panjang, bersusah2 sekarang, senang2 kemudian hari. Toh, gak tau apa yang bisa terjadi di depan dan Allah bisa "ngebolak-balik" rejeki orang. Anggap aja kita sedang hidup "menanjak" dan suatu saat kalo kita misalnya diposisi mereka, kita bisa lebih ngehargain karna kita mulai dari "bawah".
    walaupun terdengar klise, ternyata masih banyak yang bisa disyukuri. aku aja salut dengan ketegaran mbak ngelewatin cobaan dan gak semua orang loh, mampu move on seperti itu :)

    ReplyDelete
  12. Salam kenal, Indah....nama saya Rouli, ibu satu anak berumur 4 tahun, saat ini tinggal di Osaka, Jepang, dalam rangka ngelanjutin studi. Anak dan suami saya juga ikut bareng saya di Osaka. Saya suka baca blog Indah, seru dan riil soalnya, hanya ga pernah komen aja. Saya juga ngerasain persis sama dengan yang Indah rasa, terutama ketika masih berada di Indonesia. Ngerasa kok orang lain secara materi bisa beli ini itu, sedang saya ngga. Tapi setelah saya pindah ke Jepang untuk lanjutin studi dengan bawa anak dan suami saya, sedikit demi sedikit, saya ngga lagi ngerasa pusing soal orang lain hidupnya lebih makmur, gampang aja beli ini itu. Itu sih orang lain, silakan aja, kalo kita ga bisa seperti itu, ngga ada yang salah, yang penting kita bahagia, anak dan suami bahagia. Ini postingan sangat menarik, karena sangat jujur dan saya yakin, pasti banyak deh ibu2 yang ngerasa kayak gini, tapi ngga diungkap aja. Terima kasih Indah, mau berbagi, keep on writing ya!

    ReplyDelete
  13. udah sih mba gak usah mikirin harta orang.. Nggak akan ada habisnya, pernah denger kan hadist Nabi kalau manusia dikasih 1 buah gunung emas maka dia akan mencari gunung emas yg lain..gak ada puasnya...

    Mending indikator sukses orang itu dilihat dr kebaikannya, ibadahnya, dan kejujurannya, bukan dari berapa banyak harta yg dia punya.. Krn pasti akan capek sendiri, apalagi kalo emang yg kita bandingin adalah orang tajir..halah...

    Yang penting hidup kita cukup,ada yg bisa diamalkan dan gak ngerepotin orang..ya ndak??

    ReplyDelete
  14. @ Otty,
    Ah masa sih dirimu juga merasakan hal yang sama ? Kalo sama loe, gw mikirnya " kok bisa ya, Otty, working mom, di luar jam kerja aktif di media online, eh masih sempet masak makanan enak-enak yang bikin ngiler. Pengen deh kayak Otty". Soalnya di Surabaya kurang ditunjang sama The place that we want to be, Ti. Secara Plaza Indonesia adanya di Jakarte. Qiqiq...* teu asa nyambung*

    @ Yudith,
    *peluk*. Ah loe tau kan perkenalan kita di dunia maya dimulai dari thread pengiritan biaya perkawinan. Gw emang demen sesuatu yang berbau bisa cost saving...

    @ Iti,
    Yah loe tauk lah gw. Aselinya mah lebih kompetitip sama yang murce. Inget gak, loe beli apa, gw selalu mengkompetitip loe dengan barang yang sama tp harga yang lebih murce. Huahaha...

    @ MakNul,
    Ya ampun ternyata Abi Dzaky tuh so sweet banget. Tengkyu ya udah ngingetin utk jangan terus melihat ke atas...

    @ Nadia,
    Gw belon mau mati muda, Nad. Masih pengen menikmati surga dunia eh berbuat baik dulu (lupita, gw kan pencitraan sholehah).
    Eh tapi setiap ngeliat body loe yang langsing,rata itu bikin gw selalu melihat ke arah perut gw yang bergelambir akibat SC. *eh ini termasuk peer-pressure gak ya* nyehehe

    ReplyDelete
  15. @ Mama Kinan,
    Hahaha...sapa bilang mama Kinan tinggal di hutan ? Mama Kinan ngetop dimana-mana gitu lho. Iya, Mbak, emang Allah memberikan kita segini mungkin karena dengan segini aja kita udah hepi. Bisa eksis. Heu heu heu...

    @ Mbak Tyke,
    *peluk dulu ah*.
    Semoga tahun depan Mbak Tyke dapet rezeki. Mungkin gak hanya ke Singapoh tapi ke HK malah. Walopun saat ini Mbak Tyke merasa income dari seragam safari itu belum bisa memenuhi keinginan Mbak Tyke, tapi aku yakin Mbak Tyke sangat mencintai bekerja dengan seragam safari itu kan. Itu jauh lebih bermakna, Mbak...

    @ Mbak yang mengagumi aku,
    Aku jadi merona. Heu heu..makasih ya.

    @ Mbak Debi,
    Hahaha...ya aku milih Rumah Kepik karena programnya sesuai dengan kebutuhan Athia, Mbak. Kalo ada PAUD dekat rumah yang bisa memenuhi kriteria Rumah kepik dengan harga cuma lebih murah mah aku lebih milih yang lain. #emak irit. Hihihi...
    Makasih udah ngingetin untuk mencoba melihat ke bawah ya, Mbak..

    @ Mbak Lidya,
    Lah emang iso, Mbak ? Kan Al Huda ngetop gitu pastinya pada tau lah SPP nya. Pasti orang menduga sami mawon sama Thariq lah.

    @ Mbak Astrid,
    Salam kenal juga.
    Amin. Semoga suatu saat kita berkesempatan untuk berada di atas tapi gak lupa dengan yang di bawah.

    @ Mbak Roulie,
    Salam kenal juga, Mbak. Makasih ya udah mau baca postingan aku.

    @ Ita,
    Setuju banget poin yang terakhir. Yang bisa diamalkan. Setidaknya kita masih bisa berada di posisi tangan di atas ya, Mbak. Makasih udah ngingetin.

    ReplyDelete
  16. hai mb indah,,slm kenal y,,slama ini silent reader,,skrg pengen komen hehe

    baca ini jd ngerasa "kok mirip bgt pikirannya" hihi pdhl klo baca blog mb indah n friends jg udh minder sendiri,,trus liat teman2 ku yg banyaknya kerja di jkt,sdgkan aq di sby,kdg2 ya iri,mupeng,tp ya ga bisa apa2,,bisanya bersyukur dgn apa yg dipunyai skrg,bersyukur slalu dpt rejeki,bersyukur bisa nabung dan berbagi walopun sedikit,bsyukur bisa beli apa yg dipengeni,,krn cuma bersyukur yg bisa membuat qta mrasa cukup :)
    blm tentu orang2 yg qta liat itu hidupnya lbh bahagia dr qta kan hehe *ga bharap mreka ga bahagia ya*
    emang ga bakal ada abisnya klo liat ke atas,krn itu cuma boleh liat ke atas masalah ibadah,utk harta ckp liat kbawah *lho kok jd cramah,hehe
    maap panjang komennya :D

    ReplyDelete
  17. @ Mbak Qonita,
    Salam kenal juga.
    Dalem, Mbak. Emang kita seringnya membandingkan yang duniawi aja ya, Mbak. Lupa berlomba-lomba mengejar pahala. Makasih ya, Mbak

    ReplyDelete
  18. Ndah, topik ini kan yang pernah kita omongin beberapa kali dulu, bukan? Yang kita berdua sama-sama bingung, koq orang-orang bisa beli ini-itu, travel ke sana-ke sini, koleksi anu-itu, etc, sementara kita kagak ya? Padahal secara kasat mata, kayaknya sih pemasukan kita dan mereka nggak beda jauh. Nah, apakah ada yang salah sama cara kita mengelola uang? Dan bikin kita mikir, gimana mereka ngelola keuangannya sik? Mau les dong :D

    Btw itu nyebut nama Mas Adi nggak ijin-ijin ke gue lagi -___- *istri posesip*

    ReplyDelete
  19. Hehehehe kayaknya banyak yang merasa suara hatinya terwakili dengan postingan mam indah deh, saya juga hehehe. KArena yang mam Indah paparkan adalah sangat manusiawi. Cuma kalau saya, yaaa mengukur kemampuan sendiri lah. Kalau gak mampu, ya mau dipaksain kayak apa tetep gak bisa, kecuali kalau mau ngutang tp gak bisa mbayar hehehe. Soal SPP sekolah PG Dita, saya sempet publish. Awalnya saya ngira, ya sekolah lain kisarannya segitu deh. Pas banyak yang bilang, kok mahal dsb, jd gak enak hati, takut dikira pamer. Pdhal saya bandingin biaya sekolah Dita masih jauh dibawah sekolah2 di Jakarta yang bagus2. Tapi yaaa..saya kan tujuannya dokumentasi, jd biarlah org menjudge saya gimana2. Yang penting niatnya tidak begitu ya mam hehehe.

    Kalau saya mah, Insya Allah berapapun harta yang kita punya, yang penting kita selalu sehat dan happy. Apalagi sih yang dicari di dunia ini selain itu? hahaha *sok wise*

    ReplyDelete
  20. @ Irra,
    Hahaha...dan gw udah lama mikir antara gw underpaid ato emang ngaco banget manage duit gw. Kita bukannya iri kan ya. Cuma kalo emang kita underpaid, ya kita mau cari perusahaan yang berani bayar lebih. Tapi Kalo emang kita ngatur duitnya kacau, kita kan mau belajar benahin. Kalo ke nyerahin ke FP, kayaknya bayarnya fee nya aja gw belon sanggup. :p

    @ BunDit,
    Hahaha...kalo di BunDit gak enak ati disangka mahal, kalo aku mati gaya karena ngerasa mahal eh malah dianggep murah. Intinya definisi mahal dan murah tuh beda-beda, Bun.

    ReplyDelete
  21. Sebelum mulai komen, pengen peluk dulu aaahhh...

    Saya setuju banget sama pernyataan mbak Indah di komentar balasan ke Bundit. Definisi orang soal mahal dan murah tuh beda-beda, ya namanya juga tergantung kemampuan kan. Terkadang kita juga ngerasa kurang dari orang laen, tapi kita lupa kalo ada juga orang yang lebih kurang dari kita. Intinya yah, jadilah diri sendiri aja dan selalulah bersyukur untuk setiap bagian yang Tuhan beri untuk kita. Kalopun kita pengen sesuatu yang lebih, better itu didasari karena kita memang ingin berkembang dan bukannya karena pengen lebih dari yang laen.

    Saya juga setuju dengan Bundit, feel free aja untuk cerita-cerita tanpa musti mikirin tar ada yang mikir, "dasar tukang pamer!" atau "yang segitu aja diceritain, gak ada apa-apanya tauk!", karena toh tujuan kita cerita juga lebih untuk ke diri kita sendiri.

    Nice writing, mbak, i love it!

    ReplyDelete
  22. mba Indah...salam kenal yah *uhuk*
    Saya juga ga punya tuh barang-2 branded seperti yg mba Indah sebutkan di atas :p. Tapi saya oke oke aja tuh.
    Yang penting sih berapapun penghasilan kita...jangan pernah memaksakan diri untuk membeli sesuatu diluar kemampuan kita.

    ReplyDelete
  23. @ Mbak Astie,
    *UHUK* Mbak memang gak punya ergo sih, tapi Mbak punya patapum. *sami mawon brandednya*

    ReplyDelete
  24. Hallo mba indah

    Duhh aku nge fans banget sama blog nya, apa adanya bangetttt...n baru kali ini gatel segatel2 nya pingin komen..

    aku baru mulai ngeblog, yah awalnya sih karena hobi baca2in blog2 wedd prep n blog nya ibu2 muda yg canggih2 (blog nya mba indah slah satunya), n pingin punya kenang2an n tempat curhat juga.

    Tapi aku rada jiper lho, soalnya banyak blog2 yang aku baca menggambarkan social life mereka tuh ok banget, ngehits gitu..sama deh kaya yg mba indah rasain, kok mereka bisa beli ini itu, pergi keluar negri dll, yang kayanya menarik banget buat di tulis. Sempet bikin aku "minder" buat punya/tulis blog, aku mikirnya siapa sih yg mau baca blog gw, menarik engga, keren engga, ga pernah pergi kemana2 juga engga. hehehe..cetek banget yah..

    Oiya mba, aku sih emang blm punya anak ya, cuma menurut aku uang sekolah sebesar itu udah termasuk mahal banget lhooo..

    Maap kl komennya kepanjangan n berantakan :D

    Keep writing ya mba..

    ReplyDelete
  25. baca postingan ini, trus baca komen orang2, ternyata banyak yg spikiran dgn sayah...huahahaha

    kadang bingung, gw suka nanya ke suami, sebenernya kalo orang kerja di x dgn posisi y kisaran gajinya brapa sih yah?
    smacam gw yg gagal ngatur keuangan atau pjimana,kok orang-orang pada bisa travelling ke luar negeri, beli ini itu yg so pasti branded punya. belom soal sopir, bebisitter untuk tiap anak, pikir gw pada punya gaji berapa sik...

    soal sekolah lagi, mungkin pada bosen kali yak kl orang baca TL gw yg suka ngeluh soal kondisi pre-school (bwt usia 2-3 tahun) di makassar.. believe me mihil2 bok! ada yg uang masuk 7.5 bulanan 500 tapi pas gw cek ke dalem2 kaya panti asuhan, ada yg stahun bisa habis puluhan juta tapi ga worth dgn fasilitas yg ada...bikin cepet2 pengen balik ke jawa ='( lebih banyak pilihan skolah buat anak

    paling suami gw kalo udeh keluar "kagak bersyukurnya" gw itu cuma bisa bilang: "yah bun, kamu kan belum tau pasti kondisi keuangan mereka, siapa tau mereka masi di support ortu/mertuanya, siapa tau ternyata cuma faking, sudahlah yg penting qta masi bisa hidup nyaman, makan enak, syukuri saja"


    untungnya, gw ketemu orang2 yg tajirnya royo-royo dan emang turunan orang kaya lama tapi low profile bangeeettt ampe malu ati, gw bisa2nya gegayaan sedangkan mereka biasa2 ajah (-_-")

    eeeh malah ngoceh panjang, huehehe... eniwei, nice poting mba! like this...

    ReplyDelete
  26. Mbak Indah..mbak Indah..keren bgt deh tulisannya :D. Ih mbak Indah mah bisanya merendah aja, pdhl kan seleb macam mbak Indah mah gayanya dah yg paling ok lho xixixi..

    Yah sama lah Ndah, gw jg kdg mikir gitu. Malah kdg sampe mikir ngurangin pengeluaran apalagi ya biar bisa liburan ke LN trs ama bisa shopping selalu tanpa mikir or nawar hahaha.
    Kl gw mah ga usah jauh2 ke temen deh, sepupunya Laras aja tiap liburan ke LN, sekolah di sekolah mahal di daerah jl bangka kakaknya rumah kepik en yg gede di International school. Nah Laras sekolah di PAUD dkt rumah yg SPPnya ga nyampe 100rb/bln hehehe. TaaMbak Indah..mbak Indah..keren bgt deh tulisannya :D. Ih mbak Indah mah bisanya merendah aja, pdhl kan seleb macam mbak Indah mah gayanya dah yg paling ok lho xixixi..

    Yah sama lah Ndah, gw jg kdg mikir gitu. Malah kdg sampe mikir ngurangin pengeluaran apalagi ya biar bisa liburan ke LN trs ama bisa shopping selalu tanpa mikir or nawar hahaha.
    Kl gw mah ga usah jauh2 ke temen deh, sepupunya Laras aja tiap liburan ke LN, sekolah di sekolah mahal di daerah jl bangka "kakaknya" rumah kepik en yg gede di International school. Nah Laras sekolah di PAUD dkt rumah yg SPPnya ga nyampe 100rb/bln hehehe.

    Ya apapun keadaannya kita mesti bersyukur kan? Karena rejeki masing2 sudah ada yg atur, lagian materi kan jg merupakan cobaan/ujian dr Allah. Semakin besar materi yg dimiliki, ujian dan mslhnya makin gede jg. Kayak papanya Laras sll blg, kita hrs bersyukur apapun yg udah di dapet, liat ke atas utk motivasi dan liat ke bawah utk bikin kita sll bersyukur. Mgkn aja kita pusing ga bisa beli tas Hermes, tp coba liat ibu2 di somalia yg anak2nya kekurangan gizi, lebih miris kan?

    Jadi "syukuri apa yang adaaaa, hidup adalah anugeraaaaah" *d'nasip*

    ReplyDelete
  27. "tapi aku yakin Mbak Tyke sangat mencintai bekerja dengan seragam safari itu kan. Itu jauh lebih bermakna, Mbak..."

    almost mewek while reading your reply mbak.
    indeed, I love my job and the love I get from my students is what money cant buy :)

    tfs ya mbak :)

    ReplyDelete
  28. @ Irlhet,
    Aku suka blogwalking. Dan menurutku yang membuat aku tertarik membaca suatu blog itu saat blog itu memberikan suatu informasi yang lagi aku cari, ato memberikan sesuatu (Syahrince Mode ON) bagi soul aku. Jadi orang tertarik dengan blog orang lain bukan karena menceritakan bak sinetron Indonesia, melainkan bagaimana dia bercerita dan cerita apa yang dia share ke pembacanya. Semua kehidupan kita itu unik dan menarik untuk diceritakan kok, Mbak. Jadi keep writing ya.

    @ Ezie,
    Kayaknya kenal tuh sama yang tajirnya royo-royo tapi low profile. *siul-siul*

    @ Rini,
    Tsaaah...gw kan tapi versi irit,Rin. Bukan versi koper nginep di hotel mewah. Nyehehe...
    Ngemeng-ngemeng, loe mo ikutan Halal Bi halal galaxy-ers gak abis lebaran ?

    @ Mbak Tyke,
    I know. *smile*

    ReplyDelete
  29. Ikut donk ah walopun bukan galaxy-ers, eh tp dl gw les di LIA Galaxy berarti msh berbau Galaxy kan gw hehehehe..

    Btw, knp postingan gw ngaco gitu yak xixixi

    ReplyDelete
  30. jadi inget warung pecel lele deket rumah yg dengan bangganya nulis gini di tendanya, "iki isoku"

    arti tanya mbah gugel .. hihi
    salam kenal mbak Indah :)

    ReplyDelete
  31. akhirnya baca juga gue blog lo..hehehehe

    yaah elah Ndah..ini mah sebenernya penyakit dari jaman sekolahan..cuma bedanya kalau sekolahan yg kita pikirin ada harta bapak kita..kalau skrg berasa lebih real karena kita bicara our real income..

    1. Rumput tetangga akan selalu lebih baik dari kita..yaah lo tau kan urusan gaji tuh gue bagaimana di kantor skrg ampe Dhita aja ketok jidat ngeliat gue yg maen mention angka real pendapatan gue..kekeke

    2. Masalah prioritas Ndah..contoh ada yg doyan sama tas2 or sepatu2 branded..lah gue mah mendingan makan enak daripada beli tas branded..sepatu juga beli di pasar baru..merk macam Lelle tuh ada 2 kayaknya dirumah..tp yaa maap2 kalau gue makan siang suka k Tamani or sushi tei..abis emang gue prefer ngelepas stress dengan makan dripada dengan tas..walaupun ga selalu..tergantung duit :p

    buat gue..300 rebuan per bulan utk TK itu mahal..tp kalau gue tanya2 tyt pada sekitaran itu semuaaa (mungkin gue belum mencari lebih dalam)..makanya alhamdulilaaah gue nemu PAUD 2rebuan di deket rumah dan gue liat Maira enjoy disitu...dulu aje gue sekolah SMA temen2 pada bayar 50 ribu sebulan dan gue 35 ribu sebulan karena nyokap minta keringanan..

    3. Rejeki rejeki rejeki..hanya Allah yg tau..n kayak kata Iti..kadang being "the Have" ga selalu jadi hal yg baek..aplg kalau ga berkah..

    ya tho??

    ReplyDelete
  32. Bismillaah. Salam kenal ya Ndah, suka sama tulisan yang ini, intinya kunci kebahagiaan adalah bersyukur atas rezeki yang didapat dan ridha atas rezeki yang dilimpahkan Allaah kepada orang lain. Sedikit mengutip sabda Rasulullaah

    “Lihatlah kepada orang yang lebih rendah daripada kalian dan jangan melihat orang yang lebih di atas kalian. Yang demikian ini (melihat ke bawah) akan membuat kalian tidak meremehkan nikmat Allah yang diberikan-Nya kepada kalian.” (HR. Muslim)

    ReplyDelete
  33. @ Sidta,
    Salam kenal juga. Nanti aku gugel deh. heu heu heu...

    @ Meryl,
    yah loe kan senasib sama gw. Tapi bukannya gw gak bersyukur dengan apa yang udah gw dapetin 8 tahun di perusahaan ini ya, Ryl.
    Selama 8tahun ini selain nyaman, orang-orang di kantor gw dengan sangat arogannya selalu menggemboskan bahwa gaji di USA MNC gw yang saat ini termasuk BIG. Tapi emang kita gak boleh hidup dengan congkak ya. Terbukti ada juga tuh suatu perusahaan lokal mau memberi lebih daripada MNC dengan scope pekerjaaan yang lebih spesifik. jadi emang ibarat menelan air laut. Semakin ditelan, semakin haus. Gakkan ada puasnya kalo gak bersyukur. Dan itu yang menghibur hati gw selama 8 tahun ini.

    @ Ummu Hafiz,
    Bener banget,Mbak. Dengan melihat yang berada di bawah kita, langsung bersyukur banget dengan apa yang sudah kita miliki saat ini.

    ReplyDelete
  34. Hihii ini sering banget terlintas dibenakku kalo terlalu banyak 'gaul' didunia maya.

    Cara aku antisipasi:
    1. Liat anak2 dan suami, ah yang penting mereka sehat dan bahagia, akupun bahagia.
    2. Mikir sinis, kali aja tagihan CC-nya mbludak hahaha tp lgsg hati kecil ingetin gk boleh mikir jahat kali aja emg duitnya banyak (who knows), jadinya ngeliatin asisten dirumah deh yang hidupnya bergantung sama kita.

    Looping while true, alias trus begitu tiap mikir begitu lagi hihii dan alhamdulillah jd lega:)

    ReplyDelete
  35. Hai Mba..salam kenal ya aku baru nemu blog ini pas baca kok sehati banget isinya, ttg sekolah mnrt aku termasuk murah dibanding di tempatku rata2 350 ribuan keatas yang kwalitasnya jauh bgt dr Kepik, memang masalah uang skull ini sgt sensitif bagi sebagian org, seperti comment dr mbak Lidya... termasuk aku yg cerita ke sodara (krn ditanya jawab dgn polosnya) eh malah aku dibilang lebay..sok kaya padahal aku udah hunting belasan sekolah dan memang rata2 segitu dekat rumahku, jd menurut aku besok2 anak ku mau sekolah dimana, harga berapa org ga perlu tau...byk pro dan kontra nya dr keluarga sendiri maupun teman..
    Memang jaman skrg susah jd Supermom yg stres sendiri liat lifestyle org2, sering bgt liat deket rumah yg naik Alphard byk bgt serasa beli Avanza doang, sedangkan aku utk satu Avanza aja ngos2 an...sampe bingung mikir seperti mba...ini salah dimananya ya...mikir aja pada dagang apa sih hehehe..

    ReplyDelete