4.27.2011

Balik Lagi Cerita Soal ReksaDana

Intermezzo dulu dari cerita liburan ya. Kemarin kan postingan ngabisin duit, sekarang pengen posting investasi duit supaya bisa diabisin di liburan. LOL.

Gak juga deng, karena ada rikues dari teman sesama emak-emak blogger Mama Kinan, gw pun pengen membagi pengalaman cerita investasi reksadana melalui jalur yang lain selain Bank Mandiri seperti yang pernah gw ceritain di sini.

Untuk saat ini ada beberapa budget sekolah Athia yang harus gw siapin:
1. Toddler Class tahun ini
2. PG tahun depan
3. TK
4. SD
5. SMP
6. SMA
7. Universitas

dengan catatan :
yang gw highlight warna hejo artinya uangnya sudah siap, highlight warna koneng artinya uangnya sedang disiapkan (red:bahasa primitipnya lagi dikumpulin), highlight warna merah artinya belon disiapin.

Yang warna koneng itu :
Untuk TK, seperti yang pernah gw ceritain sebelumnya udah gw siapkan dari Athia masih berusia 1 bulan. Gw kumpulin uangnya di Tabungan pendidikan Niaga dengan rentang waktu 3 tahun. Tapi setelah gw hitung-hitung, eh ternyata untuk masuk TK idaman Athia emaknya Athia masih perlu nombok banyak. Buru-buru deh gw bikin Reksadana Pendapatan Tetap Manulife untuk nombokin kekurangannya.

Sementara untuk biaya universitas Athia nanti, sekalian gw bikinin Reksadana Saham Manulife. kedua reksadana ini gw beli di Bank Mandiri dan keduanya dengan sistem autoinvest.

Nah untuk budget SD, SMP dan SMA Athia masih PR banget buat gw. Menjelang akhir tahun kemarin, kebetulan gw dapet uang kaget. Daripada uangnya habis gw jajanin tiket promo airline, buru-buru gw sisihkan untuk budget sekolah Athia.

Udah lama gw tertarik nyobain beli RD di Bank Commonwealth, maka gw pun menjambangi salah satu kantor cabang Bank ini yang kebetulan buka di Ruko Capitol Jababeka, gak jauh dari kantor gw.

Processnya gampang. Tinggal buka rekening terus dapet ATM dan token myAccess dari CommBank untuk transaksi online di internet. Ada beberapa alasan kenapa gw akhirnya tertarik untuk belanja RD di Bank Commonwealth ini :
1. Deket sama kantor gw. #Penting! Jadi kalo mo ngurus-ngurus apa gitu lebih gampang kan.
2. Gak pake antri. #Penting juga karena males banget kalo ke Bank yang antriannya udah melingkar kayak uler.*ini kalo cabang Jababeka lho yaa...*
3. Kalo mau beli RD dan top up gak perlu rempong harus datang ke Bank nya. Bisa langsung beli online pake token myAccess tadi.
4. Sekarang udah bisa system Auto-invest juga. Dulu alasan gw memilih beli Bank Mandiri duluan kan salah satunya karena auto-installment ini. Jadi kalo mau beli rutin di CommBank udah bisa. Dan min pembeliannya pun lebih kecil daripada top-up biasa. Kalo subscription ketengan bisa minimal 500ribu, kalo auto-invest cuma min 200ribu kok.
5. Kalo beli RD online, subscription fee nya didiskon 50%
6. Terus transfer kemana-mana pake RTGS nya juga masih Free Fee
7. Kalo racunnya Dhita sih, RD yang dijual di CommBank lebih banyak ketimbang di bank Mandiri *entahlah..yang mana gw belum pernah ngitung bandingin*

Gw cuma beli produk RDS Schroder, RDC BNP Paribas (dulunya Fortis) dan RDPU Mandiri di CommBank. Hmmm...saat ini kalo gw pantau di beberapa RD gw masih berada di angka merah. Tapi daripada setres ngeliat angka yang terjun bebas, mending diemin aja dan biarin aja RD tumbuh. Karena toh dipakenya juga masih lama. PD aja kalo lama-lama juga untung. *kalo gak untung, ya mewek*

Agak keder juga waktu liat TL di twitter soal woro-woro pajak ReksaDana. Katanya sejak Januari kemarin mulai diberlakukan sistem PPN 10% untuk ReksaDana oleh BAPEPAM. Untung gw pernah dapet surat sosialiasi dari CommBank mengenai perhitungan pajak ini

Jadi inti yang gw cerna dari surat itu tuh gini :
Sistem PPN 10% itu diambil dari FEE. Bukan dari uang yang kita subscribe ato yang kita beli.

Misal kita beli RDS XYZ dengan nominal 1 jeti, terus ketentuan subscription fee nya 1%.
Berarti kan fee nya 1% X 1,000,000 = Rp 10,000
Naaah PPN itu dikenakan pada Fee nya ini. Jadi PPN yang harus kita bayar adalah 10%X Rp 10,000 = Rp 1,000.
Uang yang musti kita siapin untuk beli RDS XYZ ini sejumlah Rp 1,011,000. ( 1jeti pembelian + 10ribu fee + seribu pajaknya)

Nah, belakangan gara-gara baca 20 ReksaDana dengan return terbesar di blog Ira , gw pun mendadak tertarik dengan Panin Dana Maxima. Apalagi dikompor-komporin sama Nuke tiap hari di G-Talks dan sama Aini. Awalnya gw males juga nih beli RDS ini. Selain minimal pembelian 1 jeti, RDS ini gak dijual di Bank Mandiri maupun CommBank. Jadi harus beli langsung ke Panin Sekuritasnya. Males banget kan. Jadi tambah males karena Panin Sekuritas gak ada cabang di Cikarang. Adanya Bank Panin doang. Lagipula katanya beli PDM ini cuma bisa di Panin Sekuritas, gak bisa melalui Bank Panin.*CMIIW* Lebih rempong lagi kan tuh. mana pembeliannya kudu transfer ke bank Custody : Deutsche Bank.

Pas iseng ngebrosing ternyata Panin Sekuritas ini ada sekitar di Pondok Indah situ. Yah gw pikir itu kan gak terlalu jauh dari kantor Hani. Masukin dari Aini : minta kirimin aja formulirnya via pos. Good idea juga tuh pikir gw. Hani gak perlu rempong ngisi-ngisi formulirnya. Jadi gw berniat nelpon Panin Sekuritas agar kirimin semua form yang harus gw isi via pos. Ntar Hani tinggal ngembaliin formulir tadi beserta setoran pembelian.

Nah waktu gw nelpon Panin Sekuritas minta dikirimin formulir ini via pos, berlanjut nanya-nanya sama agen Panin Sekuritas di sini, ternyata pembelian PDM ini sangat mudah dan gak pake rempong seperti yang gw kira sebelumnya lhooo.

Jadi kita gak perlu mampir ke Panin Sekuritas buat ngambil formulirnya. Minta kirim aja Formulirnya. Bisa via pos, email atau fax. Gw memilih dikirim via email. Dan gak berapa lama, email masuk dari xxx@pans.co.id beserta lampiran form yang harus gw isi.

Setelah gw mengisi semua form di email itu, gw tinggal fax form tadi bersama KTP, NPWP dan bukti transfer pembelian. Dan karena daripada gw rempong setor ke Deutsche Bank, gw tinggal pake myaccess untuk transfer ke Deutsche Bank RTGS free fee pulak. *boook, gw iklan banget gak sih?* 

Supaya gw dapet NAB hari itu, gw transfer dan fax semua dokumen tadi sebelum jam 12.30 siang. Abis itu gw langsung konfirmasi ke Agen Panin Sekuritasnya. Duduk manis dan beberapa hari kemudian gw terima bukti kepesertaan gw di PDM. YAY!!

Kalo nanti gw mau redeem, Panin akan kirimin surat konfirmasi beserta Form Redemption 2 hari setelah dana dan aplikasi lengkap kita mereka terima. Form Redemption tsb diisiin jumlah unit/dana yg akan mo dijual, kemudian Fax ke Panin tapi form asli wajib mereka terima. Ternyata gak serempong yang kita duga kan?


Karena Nuke juga beli PDM, jadi yang mantau pergerakannya gw serahkan ke assisten gw yang rutin lapor update di G-Talks. Huahaha...*Piss,Ke!*. Menurut pengamatan Nuke yang kebetulan kerja di BI ini, pergerakan PDM cukup agresif. Alhamdulillah kalo gitu gak percuma gw beli mehong-mehong...

Kalo soal pantau memantau pergerakan ReksaDana di Bloomberg, infovesta mungkin bisa berguru dengan Iti. Soalnya jujur, gw cuma memantau pergerakan RD-RD gw pas terima laporan bulanan dari Bank Mandiri dan CommBank aja.

Karena buat gw pribadi, uang yang gw invest di Reksadana ini akan dipake dalam jangka waktu yang masih lama. Lagipula uang di reksadana gw bukan dalam jumlah yang sangat besar. Hanya sejumlah uang yang daripada gw beliin barang-barang konsumable ato gak kerasa meluap begitu saja, mending gw investasikan. Jadi kalopun harus berada di angka merah pun, toh gak jamin uang segitu gak akan lenyap menjadi sepatu, baju, dan hal-hal gak penting lainnya. Jadi gw udah paham resikonya. Kalopun tuh duit gak gw investasikan, duit itu bakal ilang-ilang juga. Maklum gw kan shophaholic.

Setelah happy dengan PDM ini, Nuke lagi ngeracunin gw *ya iyalah namanya juga Genk racun* dengan investasi Logam Mulia. Tapi mungkin akan beda jalur karena Nuke keliatannya lagi keranjingan total berinvestasi *sekali beli 50 gram,book...huahaha* sementara gw cuma nyisihin dari uang jajan gw beli sepatu doang. Sepatunya bukan Loubou pulak...nyehehe...

So, Mama Kinan, udah terbayar ya rikues postingan soal lanjutan Reksadana. Semoga bisa jadi referensi Mama Kinan dalam berinvestasi. *tsaaah sapa gw..*. Eniwei makasih lho udah mau rikues...Mbak sudah sukses membuat saya terbang, berasa jadi celebs ajah *berkejap-kejap genit*

15 comments:

  1. biaya pendidikan anak memang mahal ya mbak,harus dipersiapkan sedini mungking

    ReplyDelete
  2. @ Mbak Lidya,
    Iya,Mbak. Udah gitu masih banyak banget PR aku selain dana pendidikan. Dana darurat, dana pensiun, dana liburan, dana naik haji...aaah lieur!

    ReplyDelete
  3. Tenang Ndah, yang merah2 itu akan berubah jadi hijau pada waktunya dan justru lagi merah gini musti invest sebanyak-banyaknya :)

    ReplyDelete
  4. Indah..gw juga belajaran RD dari blog elo sama Iti dan mantau juga cuma dari infovesta doank hihihi. Gimana ok kan si PDM ini?...Amiiin gw dibilang sekali beli 50 gram....Nanti gw share ya hasil presentasi Pembiayaan emasnya BSM siapa tau lebih mengguntungkan dibanding di pegadaian. Gw juga kena racun ibu-ibu sini yang lagi pada semangat investasi.

    ReplyDelete
  5. @ Astie,
    Oh ini dia salah satu suhu reksadana saya. Saya sering berkonsultasi dengan belio mengenai pemilihan reksadana lho. *promosi Mak Luhung ah*
    Baiklah Suhu, nasehat suhu akan murid renungkan. Dan murid lagi ngorek-ngorek celengan ayam jago buat top up reksadana mumpung lagi merah seperti instruksi suhu. *cengar-cengir*

    @ Nuke,
    ke, tuh Kebon Emas BSM kan mulai dari 50 gram bukan ?

    Somehow loe, Astie, Mami Alvaro tuh udah gencar ngeracunin Logam Mulia ke gw tapi gw kok kayak kebal gini ya.

    Coba kalo diracunin Baby GAP sama Icus ato diracunin Hongkong sama Dhita pasti langsung kelepek-kelepek gw. Heran ya??

    ReplyDelete
  6. Ndah pingin PDM tp kok rempong ya kayaknya, susah emang tinggal dikampung Bank Commonwealth aja kagak ada :( jadinya yg ada aja deh *pemalas* Sukses ya :)

    ReplyDelete
  7. Thanks Moms Athia ringkesannya, bener bener berguna, Maaf banget telat berkunjung, lagi banyak kerje...dan kemarin Pub eh pabrik ding...inetnya ada masalah jaringan...sebagai sharing *Ya ampun yang ini asli nyesel banget kenapa gak ngeh masalah reksadana dari dulu* aku dah terlanjur ikut yang unit link yang gabung sama bank Mandi sendiri itu *maaf ijin pake istilah genknya mbak INdah, yaitu mbak darina kamil* mana termnya lama,mau di diberhentiin sayang karena apalagi suamiku masih ortodox gitu eh konvensional gitu...* katanye..biarin lah toh kita concernya bukan masalah bunga...nanti insyaallah dilancarkan pas sekolahnya..duh jadinya nggak terencana lagi kan..plakkkkkk* terus kemarin dapat manfaatnya pas kinan sakit, claim disetujui tapi asli menurutku juga nggak fair, 3 hari dianggap 2 hari, tapi yo wis lah....jadi sekarang sering tuing tuing nyesel..terus ada satu lagi bikin TRM - ini juga punya bank mandi sendiri..term 10 tahun juga...hiks.tapi setelah membaca postingan tentang dana pendidikan dari mbak indah yang wow..bikin pingsan berjamaah aku jadi mikir...dulu karena concernnya masih bingung mau menetap dimana..masih nomaden gitu..hiks...aku pingin kayak mbak indah aja buat kakak Athia..sekolah Negeri dengan embel embel plus plus...kalo bisa ya allah...walah panjangnnya komentnya kayak posting..maaf mbak indah..curhat soale terlanjur aku ambil si unit link hiksss...lain kali mungkin perlu bikin posting soal ini kayaknya ..

    ReplyDelete
  8. Halo mama athia..
    Aku tertarik ma panin dana maxima..udh pernah imelmereka buat dpt form pembelian tp gak dibales..hiks5
    Jd mama athia telpon ke panin sekuritasnya langsung aja yah?panis sekuritas yg cabang mana?soalnya katanya ada yg pnh niat beli via telpon org marketingnya blg beli min 25jt ..mahal bener kl segitu mah..

    ReplyDelete
  9. @ Mama Kinan,
    Aku emang gak pernah ambil unitlink, Mbak. Abis kalo aku itung2 secara kasar juga kan emang gak nyambung antara invest sama returnnya. Wong nabung sendiri aja dapetnya lebih gede. Maklum duit terbatas, dan aku suka pelajaran berhitung. heu heu heu...

    ReplyDelete
  10. Waaa...kalau kesini dapat ilmu banyak ttg investasi nih. Thanks ya mam :-)

    ReplyDelete
  11. @ Mbak Resna,
    Aku sih dikirimin via email sama agen Panin Sekuritas di Pondok indah. Gampang kok dan bener-bener sesuai SOP. Gak nakal. Sekali beli minimal emang 1 juta, Mbak...

    @ BunDit,
    Ini karena terlalu banyak blogwalking dan dicekokin racun sama temen-temen di Genk, Bun...

    ReplyDelete
  12. @ Jeenot,
    Pencitraaaan!!! Padahal uangnya Uen PG-Universitas kan udah siap ngendon manis di deposito.
    Masa sih masih perlu PDM buat Dana Pensiun, Jen. Udah punya 3 RD...huahahah mau pensiun kayak Ira yang teuteup nenteng Hermes ya?

    ReplyDelete
  13. Saya juga semangat berinvestasi demi masa depan Raja, mbak, walopun investasinya dalam bentuk yang berbeda dengan mbak Indah, hehehe...

    Semoga anak2 kita bisa selalu dapatkan yang terbaik yaa...

    ReplyDelete
  14. Mbak Salam kenal yah....postinganya bagus bangettt....saya jd tambah ngerti dan tambah wawasan RD, dr kemaren udah pegang form RD ambil di mandiri tp blom di apa2in nih...boleh minta contactnya gak mo tanya2 hihihihi....kalo boleh bisa email di indri19@gmail.com
    oh ya aku link yah blognya :)
    Thanks ^_^

    ReplyDelete
  15. @ Mbak Allisa,
    Semangat berinvestasi!! ganbatte kudasai!

    @ Indri,
    Salam kenal. Temennya Amel mama Tanaya ya.
    Boleh. Ntar aku coba email ya

    ReplyDelete