3.24.2011

Irama Hidup Kembali Berubah

Hai hai, cuma mau ngasih tau hal yang mungkin gak penting juga sih. Sejak hari Minggu yang lalu, gw sekeluarga akhirnya pindah ke Pekayon. Ternyata walopun pindah ke rumah yang furnished teuteup aja kudu kerja bakti ya, Bok.

Begitu nyampe ke Pekayon di Minggu pagi, langsung singsingkan lengan baju, gulung celana, pasang ikat kepala mengepalkan tangan ke atas sembari " Ganbatte Kudasai". Mulai deh tuh gw, Hani dan Mbaknya Ganesh nyapu, ngelap-ngelap rumah yang walopun baru ditinggalkan sang penghuni dua bulan yang lalu teuteup udah berdebu. Terus ngepel dan nyikat kamar mandi. Setelah bersih, harus mulai nyusun-nyusun perabotan masak, beberes mindahin baju-baju yang digotong pake kardus ke dalam lemari dan container.

Baru sekitar 50% kegiatan kerja bakti ini rampung, tapi badan udah capek dan laper berat. Akhirnya setelah hompimpa, kami niat banget sengaja late lunch di Tebet sono. Abis late lunchie, pulang lagi ke Bekesong dan belanja kekurangan keperluan perabotan di carrefour, Bekasi Square. *tepok jidat*


Ritme hidup kami ternyata harus sering berubah. Dari Taman Rafflesia yang rada nyante dan selooow, terus jadi gerabag-gerubug sejak numpang di Kota Wisata.

Yang tadinya sempat beberapa minggu berangkat dari Kota Wisata sekitar jam 6.30 pagi barengan sama Hani. Tapi nyampe Pasar Rebo, gw harus dah-dah ke suami dan nunggu Agra Mas Cikarang-BSD di lampu merah Frisian Flag situ.

Eh baru nyadar deh, sejak di tinggal Bekesong, gw udah gak pernah lari mengejar laju bus kota kayak lagunya Ahmad Albar. Nah waktu beberapa minggu numpang di Kota Wisata, gw jadi ngerasain lagi deh tuh olahraga pagi jadi sprinter lari-lari ngos-ngosan setengah modar nguber-nguber Agra Mas yang jaraknya ada kali ya sekitar 100-150 meter. Tapi teuteup masih Alhamdulillah lho. Karena abis lari-lari itu,gw tinggal duduk manis pake AC, untungnya gak perlu bergelantungan juga dengan berbagai bau tidak sedap.*sigh*

Pulang kerja dari Cikarang, kembali naik Agra-Mas, janjian sama Hani di tempat yang sama,Pasar Rebo. Abis tuh baru deh barengan ke Kota Wisata. kadang harus nunggu Hani duluk. Karena selain gw gak tau angkot ke Kota Wisata, gw juga ribet ngangkot ato ngojeg dari gerbang kota wisata ke cluster. Kalo jalan kaki, jaraknya aja ada kali sampe 1-2 km. Nyampe gerbang cluster bisa gemfoooor. Apalagi kalo gw koprol, wassalam aja deh.

Dan nyampe Kota Wisata pun kadang udah jam 8 malem. Sedih deh bener-bener.

Dan sejak hari Senin kemarin, dan irama hidup kami pun kembali berubah. Sekarang Gw dan Hani bisa lebih nyante berangkat lebih siang seperti duluk. Gw masih sempet bercengkrama dengan Ganesh di tempat tidur, masih sempet ngerapiin rumah, nyapu-ngepel dikit, mandiin Ganesh. Jam setengah 8 baru deh berangkat kerja. Nyampe kantor jam 8 lewat.

Udah gak perlu bersusah-payah lari-lari sprint ngejar bus kayak pengalaman di Pasar Rebo. Dianterin Hani sampe pangkalan ELF 45, tinggal pilih mau naik yang mana karena emang 45 nya udah antri ngetem. Pulang pun tinggal naik ELF 45, terus dua kali naik angkot yang jaraknya pendek-pendek.

Gak olahraga dong ? Teuteup aja turun angkot, gw kudu jalan kira-kira 50-100 meter sampe rumah.

Sempet ngerasa ada yang beda sewaktu masih tinggal di Taman Rafflesia. Karena dulu kalo pulang kerja, biasa bertegur sapa dengan satpam kompleks yang semuanya kenal sama gw *UHUK*.

Tapi sebagai ganti kondisi yang ini, sekarang gw mendapatkan situasi pas depan rumah gw selalu rame dengan sorakan orang yang main futsal karena ada lapangan futsal di depan rumah gw. Sama sekali gak merasa terganggu dengan kerameannya, justru gw seneng daripada sunyi senyap kayak di Taman Rafflesia kadang bikin gw takut kalo lagi bobok berduaan doang sama Ganesh.

Oh ya, Lapangan tenis cuma berjarak 30 meter dari rumah. Hmm...suamiku tercinta kayaknya bisa nerusin lagi olahraga Tenis yang dia tinggalkan sejak kami menikah. Dulu sih waktu di Taman Rafflesia, dia beralasan susah bagi waktu karena gak ada lapangan tenis yang tinggal ngesot dari rumah. Nah lho, sekarang dia udah gak punya alasan lagi deh kayaknya.

Alfamart cuma berjarak 50 meter dari rumah yang kami tempati. Jadi Mbaknya Ganesh gak rempong titip beli pulsa kayak waktu di Kota Wisata. Dese sebel karena kalo mau beli pulsa harus ke ruko Sentra Europa sono. Huahaha.. 

Apalagi ya, yang berubah dari susana tempat tinggal kami saat ini ? Oyaaa, heyy, Rumah Kepik, calon sekolah idaman Ganesh Mommynya Ganesh cuma berjarak selemparan kolor abang tukang ojeg doang. Nyehehe...'lebar banget sih Ndah, tuh kolor abangnya', protes MaRes. Aaah MaRes protes aja deh ah!

Emang sih saat rumah yang kami tinggali ini bukan berlokasi di kawasan premium, tapi gw juga gak pengen yang muluk-muluk kok:

- Akses kemana-mana gampang, kalo aksesnya jauh jadi males kemana-mana. Yang ada, gw dan Hani bisa bikin adeknya Ganesh molo kalo kelamaan ngendon di rumah....*towel Hani genit*
- Terjangkau sama angkot, biar gw bisa kemana-mana sendirian. Gak harus bergantung sama Hani 100% kayak di KoWis kemarin.
- Aman dan nyaman, banyak fasilitas tapi kalo ndak ada kedua itu, buat apa toooh?
- Deket sama minimarket, biar gw gampang beli cemilan ato nyari ini itu *it is a must buat shophaholic kayak gw. Gak bisa ngemall, at least bisa belanja di minimarket kayak Alfamart ato Indomaret cukup!*
- Gak perlu ngoyo harus ada Fresh Market, yang penting ada tukang sayur lewat rutin
- Deket mesjid, Nah ini penting juga! Biar kalo lagi di rumah, Hani gampang shalat Jum'at dan kedengeran suara Adzan lah se-enggak-nya

Yang di atas tadi sementara cukup nyamanlah buat gw dan keluarga. Kalo ternyata plus ada sarana olahraga di depan rumah, plus ada TPA/RA di sebelah rumah, ada sekolah bagus gak jauh dari situ, yaaah gw anggep sebagai bonus aja.

Kalo ditanya enakan mana tinggal di Taman Rafflesia, Kota Wisata ato rumah yang sekarang ? Ummm...hidup terus berputar dan kami pun harus dinamis untuk mengikuti iramanya. Asalkan terus bersama Ganesh dan Hani, dimanapun kami tinggal rasanya pasti sama-sama bahagia dan menyenangkan. Because Home is where the heart is....

#gak-sabar-pengen-cepet-pulang....

17 comments:

  1. Ahh.. Nice to hear this.. Senangnya..

    Bener tuh.. Rumah yang akses untuk kendaraan umumnya gampang juga penting. Jadi kalo mau kemana-mana gak ribet atawa bergantung sama taksi *makirit*

    IMO, lebih seru tukang sayur, karena sayurnya fresh terus.. Hehehe..

    Btw, bener kata MaRes.. Itu kolor abang ojeknya gede amaattt.. :D

    ReplyDelete
  2. selamat menempuh hidup baru, ndah. hehe tepat ga ya bahasa gw...Dimanapun itu, semoga bahagia selalu menyertai keluarga kalian. cheers

    ReplyDelete
  3. indaaahh selamat ya...

    kyanya tempat tinggal barunya enak banget deh.. smoga berkah buat lo dan keluarga ya..

    emang bener yg paling penting dari rumah itu aksesnya yg gampang jadi ga ketergantungan sama orang klo mau pergi..

    ternyata bener ya ndah, Allah itu memberikan ujian sesuai tingkat kemampuan umatnya..ngeliat peristiwa yg lo alami semakin mengingatkan gw klo nanti di uji sama Allah ngga boleh mengeluh tapi tetep optimis dan sabar..

    sekali lagi selamat ya bu.... :)

    ReplyDelete
  4. selamat menempuh hidup baru ya ndah (ceile berasa kawinan lagi).

    Setuju bgt home is where the heart is.. masih nyari nih gue, hehe.. *curcol*

    ReplyDelete
  5. Ikut bahagia baca cerita soal kehidupan barunya, mbak.. Tempat tinggal yang baru keknya nyaman banget yah, fasilitas yang penting2 ada dan gak perlu buru2 pula kalo mo ke kantor. Semoga betah tinggal di sana ya mbak...

    Saya setuju banget, di manapun asal bisa bersama orang2 terkasih, itu sudah lebih dari cukup :)

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah,...semoga Ganesh betah dengan suasana barunya ya mak...

    Dimana ada kesusahan, pasti Allah berikan juga kemudahan *hiyah sok dewasa banget gw* *ambil selendang nutupin poni*

    ReplyDelete
  7. dih indah boong.gue ga bilang gitu persisnya gini..itu kolor loe ndah lebar amat yah kolornya sampe ke rumah kepik nyehehehe.
    glad to hear the news ndah..kapan kapan mama nico n nico mau main kesana ya ndah sekalian trial kepik kita .

    ReplyDelete
  8. alhamdulillaah...

    bacanya ikut bahagia ndah.. :)

    ReplyDelete
  9. Ikut senang mam. Optimis itu yang saya suka pada diri mbak Indah. Semoga rumahnya berkah ya mam :-)

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillaah, seneng bacanya. Emang habis gelap terbitlah terang ya, mak.

    Btw, fyi gak penting, aku juga sering naik agramas BSD-Cikarang turun di frisian flag pasar rebo. Hmm.. mungkin mana tau kita pernah selisipan jalan yak.. hehe

    ReplyDelete
  11. @ Mira,
    Embyeeer...apalagi kalo tukang sayur bisa diutangin di tanggal tua. Wakakakak...

    @ Ira,
    Uhuy...kayak penganten baru deh eike. Amin do'anya.

    @ Nike,
    Iya..pokoknya percaya deh bahwa Allah pasti memberikan kemudahan setelah menguji kita...

    @ Iti,
    kayaknya hati loe ada di Kalibata Appartment, tetanggaan sama Icus ma Dhita. hihihihi

    ReplyDelete
  12. @ Mbak Allisa,
    Iya Mbak, buat working mom kayak kita, bisa lebih banyak waktu di rumah itu berharga banget. Makanya sebisa mungkin aku cari akses yang gak ngabisin waktu di jalan.

    @ Mak Sally,
    Gak cucok dirimu pake selendang, Mak. Cucoknya pake tank top, rok mini...wakakakak....

    @ MaRes,
    Boleeeh dong. Ajak Papa Nico yaa...*wink*

    @ Della,
    Makasih, Dell. Berkat do'a loe juga. *peluk*

    @ BunDit,
    Cuma optimis kan, Bun ? Bukan kesan over-PD ? hihihi...

    @ Nuri,
    Eiit, jangan-jangan kita pernah papasan di pintu Agra Mas nih? :D

    ReplyDelete
  13. Indahhh seneng dengernya..smoga betahh di rmh baru nya..kyknya enak bgtt tempatnya :))

    Gw jg lbh suka yg rame..apalagi ada lap buat bola, ganesh bs ikutan main tuh..hihi

    ReplyDelete
  14. selamat menempati rumah baru ya ndah....seneng bgt dengernya. semoga menjadi tempat dimana kelelahan terobati oleh kebahagian... *tsaaahh*

    komporin gw biar pindah ke rumah sendiri dong ndah :P

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah... selamat menempati rumah yg baru ya, ndah. semoga betah :)

    bisikin dong di pekayon mananya. maksudnya biar gw bisa mampir gitu :)

    ReplyDelete
  16. @ Dhita, Firah
    Ntar genk Racun pada kumpul di rumah gw deeeh...

    @ Dhita,
    Ntar gw DM ke twitter yaaak. Eh ini @nengdhita kan yaaaa?

    ReplyDelete
  17. hahaha... iya, ini @nengdhita :)

    ReplyDelete