12.21.2010

Mikir Ulang

Huaaa udah lama gak nge-blog. Jadi kangen pengen ngeblog lagi deh. 

Hmm...mumpung PMS udah pergi jauh-jauh, gw jadi kepikiran apa sih beda antara well-planned dengan heboh? Entahlah...gw masih belum bisa ngebedain sih. Yang jelas, mungkin gw cenderung ke "heboh" kali ya *ngaku duluan sebelum dituding Aini* LOL.


Heboh financial planning, heboh kalo sale terutama kalo SALE 70% *wahai GAP, buruan further reduction dong* , heboh kalo mo liburan, heboh nyari sekolah Ganesh, pokoknya serba heboh lah. Dan untungnya gw punya sekutu di genk racun yang sama hebohnya kayak gw. Klop sudah ke-heboh-an ini.


Kalo Iti sibuk menghitung ulang dana pendidikannya, gw justru sedang berpikir ulang soal TK dan SD Ganesh. Gw lebay ya? Lah kan udah diingetin di awal kalo gw emang orangnya heboh. Gimane sik? hihihi...

Setelah berdiskusi panjang lebar dengan Ires dan Yudith soal sekolah, gw memutuskan untuk memilih sekolah negeri plus embel-embel "unggulan" untuk sekolah Ganesh nanti. Walopun gw gak suka dilabelin, tapi teuteup gw nyari sekolah dengan label "unggulan", " SSN", "RSBI" dkk.

Emang sih gw cuma mengincer sekolah negeri, tapi biaya yang gw siapkan tentunya harus diperuntukan sekolah swasta yang bagus dan terjangkau. Kan harus sedia payung sebelum hujan, bersiap aja dulu untuk kemungkinan terburuk. Kalo ntar gak keterima di sekolah negeri unggulan, terus gimana dong? *gigit jari dong* 



Waktu gw nyaris pingsan hitung financial planning, gw emang sengaja memilih TK dan SD negeri unggulan di bilangan Jakarta Timur. Tapi belakangan sempet berubah pikiran, soalnya Hani plus gw juga sih *nyehehe* tertarik pengen sekolahin Ganesh di salah satu sekolah negeri di Jakarta Pusat.


Kebetulan ternyata Yudith, anak genk racun juga alumnus SD Negeri inih. Makanya siang tadi gw sharing sama Yudith ngebahas SD Negeri inih. Kebetulan sambil chatting dengan Yudith di YM, gw iseng nemu link website SD Negeri ini dari Mommiesdaily.


Menurut Yudith, kalo bersekolah di SD Negeri ini kudu siap budget untuk ngikutin mode temen-temennya lho. Ya ya ya, waktu berkunjung ke sekolah ini dalam rangka sponsorin lapangan basketnya, Hani ngeliat bahwa hampir semua anak yang abis wudhu pake sandal Crocs! Wedeeew.....


Waktu gw buka website nya, ada liputan soal study tour SD negeri ini bulan Oktober yang lalu. EDUN! Study tour anak SD piyik-piyik gitu *catet : ini SD Negeri lho ya, bukan SD internasional pake bule lho* udah homestay ke Melben aje.

Iya anda gak salah baca kok: Melbourne ! *langsung kejet-kejet ngebayangin zaman Ganesh nanti study tour kemana. Jangan-jangan minta ke bulan naik roket*. Jadi malu kalo inget zaman gw SMP, SMA dulu study tour ke luar kota aja kayaknya banggaaaaa banget! Bandingin juga sama zaman gw SD dulu perpisahan cuma pergi ke pantai saja dan itu aja senangnya bukan kepalang. *nyengir miris jedotin pala*

Eeeeh ternyata ya menurut Yudith, pas dia lulus SD situ, acara perpisahannya aja diselenggarakan di Hotel Borobudur. Dan di zamannya Yudith, tuh hotel Borobudur masih termasuk hotel yang paling mahal. *yaah..jadi ketebak deh umurnya Yudith hihihi*

Gw buru-buru buang jauh-jauh pikiran mau nyekolahin Ganesh di situ. Kalopun gw sanggup (mungkin dengan maksain diri) bayar uang muka, uang sekolah, tapi gak ngejamin apa gw sanggup bayarin biaya life-style Ganesh. Kasian juga Ganesh nanti kalo social gap dengan teman-temannya cukup jauh. Terus dengan lingkungan seperti itu, kira-kira apakah sehat ya untuk perkembangan jiwanya?  

Apalagi Yudith membuka rahasia bahwa benar sistem pengajaran di situ emang sedari dulu sudah bagus, tapi gak berarti semua teman-teman di SD itu pada pinter juga kok.

Yudith memberikan masukan bahwa sebaiknya di tahap SD ini mendingan ganesh dikuatkan tekadnya untuk belajar. Nanti dengan sendirinya Ganesh bisa terpacu semangat belajarnya di SMP dan SMA Negeri unggulan seperti yang gw harapkan.

Makanya akhirnya gw putuskan kembali ke laptop planning semula yaitu TK Negeri dan SD negeri unggulan di Jakarta Timur tadi. Lagipula pas gw baca di website Bintangbangsaku, SD Negeri yang di Jakarta Timur ini pun sama bagusnya kok dengan SD Negeri hedon tadi.

Emang ternyata memilih sekolah tuh emang banyak pertimbangannya ya. Buat gw sih yang paling penting adalah sistem pengajaran dan biayanya terjangkau.

Biaya terjangkau, tapi sistem pengajarannya asal-asalan yah gw gak mau dong. Ato sebaliknya, sistem pengajarannya prima, tapi kalo tiap bayaran uang sekolah rasanya pengen cari tali-gantung-diri, yah nyiksa diri namanya. Ngukur kemampuan finansial juga lah.

Oh iya, awal tahun depan punya rencana mau ngajak Ganesh trial preschool. Jadi ntar cerita school huntingnya dilanjutin lagi kalo udah trial di beberapa preschool inceran. Preschool inceran di sekitaran Bekasi,tentunya.

8 comments:

  1. Hehehe gak papa mom, heboh tapi positive. Saya sendiri belum mikir jauh soal SD nya Dita. Ada sih bayangan dan planning. Skr mikir PG nya Dita dulu. Pengin trial di beberapa tempat juga nih. Ditunggu cerita selanjutnya soal sekolah Ganesh ya :-)

    ReplyDelete
  2. gw ampe skrg jg msh pusing mikirin anak gw sekolah dmn. hahaa. trial di cikal sama rumah bermain cikal, ntah ga cocok dg sistemnya. ga sebanding dg harganya. yg dkasih cuma segitu doang. *eh gw ga blh nyebut nama skulnya ya :D* ada satu yg udh gw kantongi, tp gw msh rempong nemuin jadwal trialnya. hufff

    ReplyDelete
  3. Hehe...heboh buat anak memang asyik kok mbak :D

    Saya sendiri baru sampe nyari PG dan TK buat Raja. Kalo untuk SD, SMP, SMA, juga untuk universitasnya nanti saya sama sekali belum memikirkan bakal di mana. Pertama, karena kami juga belum tau bakal berapa lami kami tinggal di Palembang. Kedua, karena pengennya ngikutin perkembangan yang ada. Sekolah yang dulunya bagus, belum tentu di jaman Raja nanti bakal tetep bagus. Sekolah negeri atau swasta, skala nasional atau internasional, yang pasti kami akan berusaha menyekolahkan Raja di tempat yang terbaik. Soal biaya, ah, pasti nanti disediakan Tuhan ;)

    ReplyDelete
  4. @ BunDit,
    Kak Dita mau trial PG juga ya? Ditunggu juga cerita seru Kak Dita...

    @ Ira,
    Yah kalo loe mah pasti di C*kal kan? hayo ngaku ngakuuuu nyehehehe

    @ Mbak Allisa,
    Huahahaha...suamiku juga bilang begitu. Masalahnya ya itu tadi, aku emang suka heboh-heboh..heu heu

    ReplyDelete
  5. Duh kalo bisa jangan sekolah di Jakarta deh si Zahra, huhuhu oh Tuhaaan tolong mutasikan suamiku!! *curcol*

    Trus ni ndah, selain lifestyle yang aje gile, belon lagi kalo ibu-ibu arisan di sekolah pada bikin acara gt, trus minta sumbangan boook.. ini kejadian ama temen kantor gue yang anaknya sekolah di swasta islam. Yang hedon ibu2 orang tua murid yang demen arisan trus bikin event, ujung2nya minta sumbangan ke orang tua murid. Strategi gue kalo bisa gue aktif di ibu2 arisan itu jadi bisa nolak bikin event macem2. hahaha.. kejauhan mikirnya

    ReplyDelete
  6. Eh iya, gue juga sering kepikiran kayak gini Ndah. Meski kita mampu bayar uang sekolahnya, tapi lifestyle-nya itu lho yang lebih bikin jebol kantong. Gue diceritain SIL gue yang pernah ngajar di Alpus, anak-anak SD-nya 1,5 thn lalu udah pake BB smua. Pdhl waktu itu BB pan masih rada mihil. Mungkin skrg udh bawa ipad smua kali ye ke sekolah *jambak-jambak rambut ngiri*
    Belum lagi yang kayak Iti bilang, pergaulan ibu-ibu ortu murid. Dulu pas jaman gue SD di sebuah sekolah Islam swasta aja nyokap gue sering puyeng. Ibu2 geng penjemput anaknya pada borju abis. Kalo ngikutin gaya hidup mereka mah gak kelar2. Untunglah gak lama gue pindah rumah dan pindah ke SD negeri abal-abal. Selamet deh kantong nyokap, hehehe..

    ReplyDelete
  7. @ Iti,
    Yang mutasi apa nya nih? Gen nya ato orangnya ? *kriuk*.
    Loe jauh-jauh banget sih ke temen kantor loe, pan ada contohnye si Dhita, temen Genk Racun kite. Loe liat aje life style dan pergaulannya di sekolah Aka. Fantastis kan. Nyehehe

    @ Ira,
    Gw diingetin Astie, mak nya Luhung, Bok. Gw kan gak suka mikir panjang biasanya. Buktinya kita alumni SD negeri juga cihuy-cihuy aja ya...heu heu heu

    ReplyDelete
  8. Hi mbak indah, ketemu lagi, beberapa hari ini bolak balik ke blog mbak indah, melihat financial planning, memilih sekolah, dll, wah seru, saya juga memikirkan hal yang sama untuk kinan anak saya...dimana nanti sekolahnya dan lain lainnya, sanggup gak saya ngebiayain sekolahnya..setiap orangtua pasti berharap memberikan yang terbaik untuk anak anak kita kan...emmm...jadi semakin tambah bingung nieh saya..karena masih tinggal dikepulauan, dengak kondisi sarana dan prasarana pendidikan yang terbatas...jauh banget dengan dijawa...harus punya visi paling tidak usia TK dah harus back to Java nieh..walah malah curhat, mbak indah, aku ijin add blognya di blog roolku yah, daripada tiap hari aku gogling nyari "mommy ganesh" :) thanks..

    ReplyDelete