7.21.2010

I'm the Budget Traveller...

Somehow, gw sukaaaa dengan yang namanya window shopping. Dan mo pertengahan tahun begindang, gw suka browsing-browsing hotel, tiket pesawat. 
Walopun bonus masih di angan-angan di penghujung tahun, tapi udah mulai klak-klik ngekhayal buat liburan taon depan. *Udah heboh, lebay pulak*


Yeaaa raiit, call me Freak. 
Emang hobi yang aneh gw akuin. Tapi believe me, kalo gak aneh, justru gakkan ketrima jadi team Quality and Engineering di company gw. Hihihi...

Mungkin karena baca Genk Racun:
cerita Iti ke Phuket ,
Cerita Dhita ke Hongkong *ehm batuk-batuk.. setelah sebelumnya ke Singapore, mau ke Phuket juga dan masih banyak lagi planning Bunda Azka ini*,
Depoy yang suksyes bikin gw ngeces (yang kemudian berujung dengan merana karena kebokekan gw) dengan tweet fotonya sepanjang perjalanan menjelajah Eropa
Meryl dan cerita travelingnya semasa dese muda dulu

Ato cerita Happy Mommies
Nana Ulie yang baru-baru ini abis berlibur mengunjungi Negara mantan pacar saya Won Bin *PLAAAK..wake up!*,negeri Winter Sonata; 
Resti yang keliling Indonesia,

terus kemudian muncul semacam pencitraan stereotip bahwa Genk Racun ato Happy Mommies kok ke-borju-an, well it's absolutely not me!


Okay, gw akuin kami kadang shophaholic *Oh yeah, rite, kadang???!!* 
Tapi kalo nyangkut bicara soal travelling, sebenarnya kami punya style masing-masing lho. 

Mungkin bisa diibaratkan di salah satu acara TV, maka teman-teman saya yang hot dan sexy itu adalah tipe traveller geret Koper dengan cantiknya, sementara gw tipe yang gotong-gotong ransel dengan leceknya. 
Huahaha...

Kalo gw cerita pas newlywed sempet ngerasain yang namanya honeymoon *ehm* , rata-rata temen-temen gw pada ngebayang bahwa honeymoon kalo honeymoon itu identik dengan "serba special " *kan demi mengejar romantisme* dan tentunya untuk itu perlu ditunjang dengan "budget yang gak sedikit"


Maklum planning honeymoon ini sejujurnya dadakan gw rencanain sebelum resepsi pernikahan, jadi budget honeymoon ini hanya sisa-sisa duit setelah posting bayar vendor-vendor nikah. Dan setelah diitung-itung sisa budgetnya cuma sanggup membiayai Honeymoon ke Jogja-Solo ini.

Maunya sih ikut-ikutan honeymoon ke Bali dong. 
Tapi apadaya gw nikah pas akhir tahun (FYI, gw nikah 23 Desember 2007), tau sendiri lah ya  kalo menjelang akhir tahun biasanya di Bali dikenain surcharge untuk peak season. Sementara setelah gw check bebi check, di Yogya Solo kalopun nerapin peak season, surcharge nya gak SEGILA Bali.
Makanya akhirnya dengan mantap kami pilih ke Yogya-Solo aja. *harus bangga karena kecermatan gw atokah malu karena ketauan mo honeymoon aja pake ngirit!*

Ah, jadi pengen cerita soal Honeymoon kami abis nikahan.
Sekalian lah buat catatan perjalanan hidup gw. Kayaknya gw pernah cerita di blog Hanindah.multiply deh. 
Tapi karena belon pernah gw cerita di blog lafamilledewijaya ini, makanya lanjut aja ceritanya ya.

Waktu itu, sehari setelah resepsi pernikahan tanggal 24 Desember 2007, pagi-pagi gw dan Hani langsung berangkat memulai perjalanan hanimun ke Yogya naik Mandala Air *Alhamdulillah waktu itu dapet harga promo* sambil memanggul ransel. Malah cuma bawa satu ransel buat pakaian gw dan Hani lho. 

Prestasi banget ya travelling nyaris semingguan tapi bisa cuma bawa satu ransel buat bekal berdua! 
Coba kalo sekarang, tiap kali mo travelling rasa rempong dah. hihihi.


Setiba di Yogya, 24-25 Desember 2007 kami nginep di Rumah Mertua. 
Hust maksudnya bukan rumah mertua gw lho, tapi hotel boutique yang namanya Rumah Mertua di daerah Palagan, Tentara Pelajar sono.

Walopun hotel tempat kami menginap saat itu bukanlah hotel kelas berbintang, tapi Gw dan Hani menikmati honeymoon di Hotel ini. 

Selain harganya masuk budget kami yang Ransel Travellers ini, hotelnya gak terlalu rame, karena kamarnya emang gak banyak.
Kalo gak salah, waktu itu malah fully books lho. Nyaris aja kami gak kebagian kamar waktu itu.

Udah gitu suasananya nyaman, cozy, homy.  
Waktu nginep di sini, gw dan Hani emang cuma ingin menikmati suasana honeymoon. Jadi emang gak ada deh tuh yang namanya itin.

Kami lebih banyak menghabiskan waktu di hotel. *menurut loe?!? Pengantin baru gitu lho!*
Selama dua hari menginap di hotel ini, kegiatan kami cuma sekedar duduk-duduk di kolam renang, mandang interior yang Jawani banget, dan makan malem di pinggir kolam sembari ditemani obor, aaah..
cuma beginian aja udah romantis dah untuk gw dan Hani.

Gw tau Rumah Mertua ini karena banyak direkomendasikan di Weddingku untuk hanimun ato berlibur ngajak keluarga. 
Makanya gw pun tertarik memilih hotel ini sebagai salah satu hotel hanimun gw. 
Dan akhirnya gw juga merekomendasikan hotel ini juga buat budget traveller tapi tetep pengen dapet suasana romantis ato yang berlibur ngajak keluarga.
Cuma emang sih lokasinya jauh dari mana-mana dan akses transportasinya rada suseh.
Tapi kalo bulan madu emang gak perlu cari yang rame-rame kan? huahaha...*mesum*


Tanggal 26 Desember 2007, kami check out dari Rumah Mertua dan melanjutkan hanimum ke daerah Kaliurang. 
Sayang walopun menjelang libur akhir tahun, tapi waktu itu Kaliurang tampak sepi pengunjung. 

Jadi hotel-hotel dan villa di Kaliurang sono saat itu keliatan spooky banget. Hiiyyy...Di sini kami menginap di Hotel Bukit Surya 
Waktu itu sih gw nemu hotel ini juga gara-gara brosing di internet. Yaaa pengalaman gw waktu itu sih Hotel ini so-so aja.Gak ada yang special. Kalo mau berlibur ke Kaliurang ngajakin keluarga, di sini ada semacam taman bermain untuk anak-anak.

Untung cuma semalem doang di sini. Sempet jalan-jalan berpelukan , gandengan tangan, naik kereta di kaliurang ini *tutup muka...maklumi ya cyiin, namanya juga baru halal dari yang haraam*


Sekembalinya dari Kaliurang, barulah honeymoonnya berasa liburan.
Gw langsung heboh minta agenda menelusuri Malioboro, wisata kuliner, cari oleh-oleh. 
Makanya gw cari hotel yang cuma buat tidur doang. 
Dan lokasinya harus yang strategis. Kalo perlu tinggal ngesot doang bisa nyampe ke Malioboro, plus masuk budget dong tentunya. 

Jadilah tanggal 27-28 Desember gw memilih hotel Blue Safir di Jalan Dagen. Gak bisa cerita banyak soal hotel ini karena bener-bener cuma buat numpang bobo doang. 

Yang jelas dari hotel ini ke Malioboro deket banget, cuma selemparan kolor. Yah sekitar 50 meter doang. 

Kalo mau cari sarapan pagi, gak usah khawatir deh soalnya di sekitar Malioboro banyak yang jualan makanan yang enak-enak. 
Gw dan Hani bener-bener menikmati suasana santai di Yogya. Malemnya sempet nyobain kopi Joss pake arang yang lagi ngehits banget zaman itu...Heu heu heu...

Tanggal 29 Desember pagi, gw dan Hani udah check out dari Hotel Blue Safir dan menggotong ransel kami berangkat menuju stasiun Tugu naik becak. Untungnya kami nyampe stasiun pas deket-deket  jadwal kereta PRAMEX (Prambanan Express) yang akan membawa kami ke Solo jadi kami gak perlu menunggu terlalu lama. 

Akhirnya dua backpacker honeymoon ini pun pindah lokasi ke Solo. 
Yihaaaa!! Excited banget, karena itu adalah travelling pertama gw ke Solo.

Sebelumnya, gw sempet browsing-browsing dan nanya-nanya ke milis backpacker soal hotel yang nyaman dan strategis di Solo. 

Dan rata-rata pada merekomendasikan Hotel Dana yang berlokasi di Jalan Slamet Riyadi, di pusat kota Solo. 
Harganya masih masuk budget, dan hotelnya juga homy, nyaman. 
Me likey pokoknya! Direkomendasiin juga sama temen seruangan gw.

Dan kebetulan kami menginap pas di hari Sabtu, jadi punya kesempatan melihat resepsi pernikahan adat Solo yang diselenggarakan di hotel ini. 
Gw dan Hani sempet lirik-lirikan sembari senyam-senyum. 
Ah, jadi keingetan resepsi kami seminggu sebelumnya.

Tapi kami gak nyaru jadi tetamu demi numpang makan gretong lho ya...huahaha.

Karena lokasinya yang strategis, Hotel Dana ini cukup deket ke mana-mana. Termasuk ke Pasar Klewer, Taman Sriwedari. Transportasi juga gampang dijangkau dari hotel ini. 
Malem harinya gw sama Hani jalan kaki ke Taman Sriwedari nyobain bistik di situ. Endaaaang bambang!!

Puas banget sama hotel Dana. Tapi tanggal 30 Desember 2007, kami pun harus pindah hotel ke daerah Laweyan. 
Lho kok pindah hotel?Katanya puas nginep di hotel Dana ?

Iya jadi tadinya gw tuh cuma mau nginep semalem doang di Solo. 
Tapi karena gw udah keburu 'bungkus' Hotel Dana eh pas brosing-brosing lagi nemu satu hotel yang katanya bagus banget.
Iseng lagi, gw pun check rate per malam hotel ini. 

Dan ternyata masuk budget kok, dan yeaaaa gw pun merayu 'maksa' Hani untuk extend satu malam lagi demi ngerasain honeymoon di Roemahkoe.

Again, ini bukan rumah gw, tapi hotel boutique milik Ibu Nina Tanjung. Interior hotelnya sangat jawa kolonial sekali dan kami looooove it very much!! It's very recommended hotel (menurut kantong gw dan Hani lhoo).
Apalagi gw dan Hani sama-sama penggemar ala-ala heritage gitu.

Suasananya homy banget, cucok nian buat pasangan honeymoon atau sekedar pengen bernostalgia sejarah masa lalu Solo. 
Kalo kalian juga pecinta art kuno pasti demen deh. 
Sayang gw cuma nginep semalem dan itu pun musim hujan jadi gak sempat wisata ke Kampung Batik di Laweyan.

Biarpun masuk ke dalam budget hotel, tapi hotel-hotel dimana dulu gw menginap pas honeymoon di Yogya-Solo ini recommended banget lho. 
Pada saat milih hotel, tetep aja balik ke tujuan dan budget kantong.
Terbukti Hani yang super duper cerewet itu tampak puas-puas aja dengan budget hotel pilihan gw. 

Pacarnya temen Hani, turis India mo melancong ke Yogya-Solo. Waktu itu mau nyari hotel yang khas. 
Hani merekomendasikan hotel Rumah mertua dan Roemahkoe ini and he loved the hotels too! 
Hiuuff...berarti biarpun murah (masuk budget kami) , tapi belum tentu murahan kan ya? heu heu...

So, beginilah style gw kalo travelling. 
I'm the budget Traveller. 
Karena dasarnya kalo travelling gw mo nya kan jalan mulu, jadi gw suka gak rela aja ngabisin budget yang terlalu besar di hotel yang notabene buat gw cuma buat numpang bobo.

Saat memilih hotel hal yang penting buat gw perhatiin adalah Budget, Lokasi, Kebersihan, Kenyamanan dan keamanan. 
Kalo semua udah terpenuhi, yah gw gak ngejar musti embel-embel bintang. Kalo dapet budget dengan bintang-bintang sih, sapa nolaaak? huhuhuhu

Buat gw, kalo limited budget, yah liburan gak perlu exclusive, luxurious. 
Yang penting kitanya ngerasa comfortable and fun...
So liburan kan gak harus ngeluarin budget yang sampe ngorbanin dana pendidikan anak, dana postingan lain yang lebih penting.

Yah kalo kantong kami baru sanggup biayain liburan ala murah meriah, gak bisa maksain kan.
Yang penting selama liburan kami semua bisa merasakan fun, toh itu kan tujuan utama liburan. *pembelaan diri*. 
Syukur-syukur budgetnya bisa dipake buat 2X liburan dalam setahon. *Gak mao kalah dong sama Dhita..huahaha*

Apalagi setelah nemu blog nya Mas Awan yang bisa 'reveal' travelling murah meriah tapi tetap menyenangkan...jadi gak musti harus ke tempat-tempat yang mahehong. Entah emang caranya Mas Awan membidik foto dan cerita emang asyik, ato gimana ya. Pokoknya gw bisa napsu pengen jambangin tempat yang diceritain sama dia di blognya.
Gw pun jadi bikin nyusun rencana mau kemana aja tapi tetep hemat. 
Aaah jadi gak sabar pengen Fast Forward ke liburan September 2010 dan Maret 2011.

Hellowww Holidays... here we comes!!!!!

15 comments:

  1. Hihihi,...mba Indah sama dunk. dakuh juga gitu maunya liburan fun dan masih tetep harga kantong. Bukan...bukan karena irit tapi karena emang kere,...jadi sanggupnya ya yg travel with ransel aja deh :D

    ReplyDelete
  2. @ Mbak Sally,
    Toss, Mbak. Abis kita duit pas-pasan tapi mbok sesekali pengen ngerasain yang namanya liburan ya. Hihihi

    ReplyDelete
  3. Eh gue baru denger itu embel-embel geng borjuis.. berarti berhasil dong kita tampak borju dengan bajet minimal, belanja juga di sojong. mwahahaha..

    Pan gue bilang juge ape ndah.. ke bali lebih mahal drpd ke phuket. Ke spore juga lebih murah soalnya gue nginepnya di hostel n apt gt. Ke KL apalagi itu gue pernah dapet tiket PP cuma 75rb sajah!!

    Bagi gue destinasi liburan tergantung tiket murahnya kemana. mwahahahaha..

    Selamat liburan ya keluarga wijaya! Oleh2 dari universal studio jgn lupa

    ReplyDelete
  4. Indaaaah...elo beruntung sempet jalan-jalan sebelum hamil.Gw belum kemana-mana semenjak hamil. Mana HM cuma ke di Novotel Bogor saja karena duit habis kepake biaya nikah, renov rumah dan beli furniturenya. Wuiiiih boleh juga nih nyoba Roemahkoe buat lebaran nanti...

    Thank buat linknya budget travellernya.....

    ReplyDelete
  5. @ Iti,
    Padahal mah yang borju loe sama Dhita doang. Kemarin sempet maju-mundur pengen ke Penang. Mumpung tiketnya murah dan ternyata dari blog Budget Traveller itu banyak yang bisa diexplore lho...

    Kapan-kapan kita genk racun liburan bareng dong. Tapi ke Mekar Sari aja sih..hihihi

    ReplyDelete
  6. @ Nuke,
    Ntar kalo udah coba nginep di Roemahkoe, sapa tau pulangnya Raka punya adek. Hihihi...

    Tuh blog Mas Awan keren ya, Ke...

    ReplyDelete
  7. Indaahh, hehehe sama kali.. Gw jg slama ini mengandalkan tiket promo say.. Emang plg manteb kalo bs liburan hemat deh ya, btw selamat liburan ya ganesh :)

    ReplyDelete
  8. Duuuh ngiri dg cerita HM nya mommy ganesh. Dulu rencana juga mau HM di Jogja aja. Habis resepsi nginep di daerah sekitar Kaliurang. Apa daya tyt harus sgr balik ke Jkt krn ada acara dr keluarga suami huhuhu. Habis itu belum pernah travelling deh..paling pulkam lebaran kemarin hehehe.

    ReplyDelete
  9. @ Depoy,
    Walopun promo tetep aja ke Europe saat ini belon mampu budgeting. Hihihi...eniwei tengkyu yaa Mama Dipta

    @ BunDit,
    Tapi kan sempet ngerasain HM di Kaliurang juga toh?
    Gimana kalo 2nd HM sekalian planning buat adeknya Kak Dita? *wink wink*

    ReplyDelete
  10. Hwaa ndah lo masih mending HM naek pesawat aga jauh banyak kegiatan, gw naek mobil 4 jam nyampe 1 tmpt pula hahaha...liburan?ya itu pulang kampung, 6 jam naek kereta lg :p

    pengen tuh ke bali brg tum..tapi kalo ga ke sampean ikut deh mekarsari dulu dah gw hahaha

    ReplyDelete
  11. @ Nisha,
    Yaah..loe bikin gw malu merona, Nish. Secara loe kan udah khatam tuh daerah Bangkok sm Phuket.
    Kalo ada budget ke sono *yang entah kapan*, gw minta pencerahan dari loe juga ya.Secara kalo Bangkok gw cuma tau daerah sukhumvit *tutup muka* dan kawasan industri. Hihihi..

    Yuk kapan-kapan kita kopdar besar-besaran gelar tiker, buka ransum di Mekarsari apa Kebon Raya. Hemat dan legaa...

    ReplyDelete
  12. hooraayyy ganesh pasti seneng bggt di singapore deh..ati2 kalap belanjaa yaa bokkk :p

    ReplyDelete
  13. @ Dhita,
    Gak kok..gak... *menghipnosis diri*

    ReplyDelete
  14. mbak indah, minta link blog mas awan dooonk


    makasih yaaaa

    ReplyDelete
  15. @ Herni,
    Mbak, udah aku kirim link nya ke MP nya Mbak Herni yaa...

    ReplyDelete