5.31.2010

Tiga CaMIL



CaMIL  yang pengen gw ceritain di sini bukanlah Calon Militer (eh itu mah WaMil yak..Wajib Militer) maupun camil-camilan (apa cemilan sih ya)…CaMIL yang pengen gw share di sini adalah Calon Mother In Law alias Calon Ibu Mertua

Lah kenapa tiba-tiba aja gw kepengen ngebahas Ibu mertua? Hmmm…bukan berarti gw lagi ada masalah sama Ibu Mertua lho. Tapi ibu mertua dan mantu perempuan emang dua hal yang gak bisa dipisahkan, menurut gw. Ada yang nganggep sosok MIL bak ibu sendiri, tapi ada juga yang menganggap MIL sebagai momok.

Sebagai gambaran 5 dari 10 temen perempuan gw mempunyai masalah hubungan yang kurang harmonis  dengan MIL nya. Kalo menurut ilmu probabilitas, berarti kemungkinan dapet MIL yang ‘reseh’ sama besarnya dengan kemungkinan dapet MIL yang ‘so sweet’.

Weittts, di sini gw gakkan membahas tips dan trick menjinakkan MIL yang ‘reseh’ atau menghipnotis MIL supaya jadi ‘so sweet’, memikat MIL supaya makin sayang, karena gw bukan pengasuh rubrik Oh Mama Oh Papa…hihihi

Yang pengen gw certain adalah pengalaman gw dengan para calon ibu mertua. Gw Cuma mempunyai tiga mantan pacar *Yoi mamen, gw orangnya setia. Makanya cukup tiga kali pacaran…padahal sih cuma tiga orang ini yang khilaf pernah napsir gw hihihi *



Mantan pacar gw yang pertama , sebut aja Brad Pitt (opkors, ini hanya nama samaran) punya mama seorang working mom. Walopun kesan pertama gw berjumpa dengan belio terkesan jutek dan galak, tapi ternyata setelah gw makin mengenal belio, jauh banget dari kesan tersebut. Mamah, begitu dulu gw memanggil calon MIL ini sayang banget sama gw. Ya iyalah punya calon mantu semanis, sebaik dan tidak sombong kayak gw *tepuk dada*. Dengan Brad Pitt ini gw emang nyaris mau menikah.

Mamah pinter banget masak. Ikan pesmol, sayur asem, empal daging, rendang jengkol, aaah sluurpie banget. Setiap tau gw bakalan ke rumahnya, Mamah udah nanya mau dimasakin apa. Dan gw tinggal request bak resto. *tolong jangan contoh sayah!*. Kadang malah walopun gw lagi gak ada niat ke rumah, tapi kalo gw kepengen, Mamah malahan suka nge-rantangin buat calon mantunya inih. So sweet gak sih??

Oh ya, kalo gw sedang ada acara dengan beliau, beliau selalu memperkenalkan gw sebagai “ Calon mantu” ke kerabat maupun kolega nya..suit suit! *merona*. Bahkan pernah pada suatu acara pernikahan sepupu Brad Pitt ini, ternyata adik mantan pacarnya Brad Pitt sebelum pacaran sama gw juga dating. Gak tau emang ganjen ato maksudnya apa, Brad Pitt nyamperin tuh adik mantannya. Dan itu ketahuan sama Mamah dan Mimi (bukan mimi KD lho..maksudnya neneknya Brad Pitt), mereka marah bukan maen. Mimi langsung gandeng gw dan Mamah langsung nyamperin anak bujangnya nyuruh pulang. Hihihi…Sukurin!

Sayang dengan masih banyak lagi kebaikan Mamah sebagai Calon Ibu Mertua, ternyata gw dan Mamah tidak berjodoh sebagai Ibu Mertua dan Mantu perempuan. Hubungan yang sudah terjalin lebih dari 7 tahun itu harus kandas. Gw memutuskan untuk membatalkan semua rencana pernikahan. Mamah sempet marah banget sama gw…Maaf ya,Mah, tapi jodoh emang udah ditentuin sama Allah. Alhamdulillah, belakangan ini Mamah tampak sudah melunak dan mau membalas SMS permohonan maaf gw lebaran tahun kemarin…

Dengan mantan pacar yang kedua pun gw berniat melangkah serius. Anggep aja namanya Will Smith. Bapak Will Smith ini pernah bertugas di pulau yang menarik para wisatawan domestic maupun asing di Indonesia  sebagai wakil rakyat. Bukan Cuma sekedar wakil rakyat aja, tapi juga Wakil Ketua. Ibunya adalah wanita seorang ibu rumah tangga yang keibuan tapi cerdas karena selalu meraih beasiswa.  Menurut Will Smith, walopun bapaknya seorang militer, tapi di dalam keluarga mereka mendidik anaknya secara demokratis, humanis dan bla bla bla semua berakhiran –is. CATET: katanyaaaaa….

Suatu siang, gw diundang makan siang oleh Will Smith untuk dipertemukan dengan orang tuanya yang baru dating ke Jakarta. Gw rasa gw berpakaian berpakaian cukup sopan kok. Pake blazer dan rok di bawah lutut, ber-tight hitam dan sepatu hitam. Gw dating belakangan karena mengejar jam makan siang di kantor, sementara mereka termasuk Will Smith udah duduk di resto duluan. Gak jauh dari mereka tampak duduk ajudan, pengawal, bodyguard, ato tukang pukul whateverlah.

Saat Will Smith memperkenalkan gw kepada kedua orang tuanya dan bersalaman, gw merasa mereka memperhatikan gw dari ujung rambut sampe ke ujung kaki.  Dari situ gw mulai merasa canggung dan gak nyaman. Tatapan mereka bilang terjadi kasta gap di sini. Mereka berasal dari kasta bangsawan, sementara gw dimata mereka? Kayaknya bahkan gak cukup pas di kasta sudra..mungkin kasta keset kali! (If you read this, Will, I’m sorry to say but that was what I feel at that moment)

Ternyata makan siang kami pun udah dipilihin*ehm*, jadi tinggal makan. Saat gw mulai menyuapkan sendok ke mulut gw, sang Ibu Mertua pun mulai melancarkan serangkaian interview dengan suara yang kedengerannya sih lembuuut banget layaknya putri keraton:
CaMIL : “ Mbak namanya siapa?” 
Gw : “ Indah, Bu..” (dalem hati nanya diri sendiri..lah bukannya tadi waktu salaman gw udah nyebutin nama) , Baru mau mangap
CaMIL : “ Mbak rumahnya dimana?”
Gw  (mulai bingung..lah kalo gw kasih tau dimana rumah gw mending dese tahu) : “ Hmm…Cempaka Putih, Bu” tapi nada suara gw tetep gw control sesopan mungkin. Siap-siap mangap lagi
CaMIL : “ Bapaknya Mbak siapa namanya?”
Gw (okay, saat itulah mulai asa gengges ..kalopun gw sebutin sapa bapak gw toh dia juga gak kenal).

Dan CaMIL ini bak psikolog yang sedang menginterview teruuuus aja nanya : pekerjaan Bapak gw, terus nanya pendidikan gw apa, kerja gw sebagai apa, ngapain aja. Omigot! Gw bukannya ngelamar jadi mantu anak Konglo lho...

Sampe-sampe saking dongkolnya (dalem ati tentunya) gw pengen bilang “ Ya elah..ikhlas gak sih nih ngajakin gw makan siang? Kalo ditanya mulu kayak gini, kapan gw makannya?? Tau gitu saya bawa CV saya aja, Bu..”

Dan ujung-ujungnya dari semua interview singkat selama jam makan siang itu, dese sampe pada satu kesimpulan tentang eike “ keluarganya gak sederajat dengan papa”. 

Kalo 5 tahun yang lalu, mungkin gw masih sakit hati digituin. Esmoni, mengutuk “Eh, Sapa loe??Keluarga Yudhoyono bukan, keluarga sutowo bukan!” Tapi kalo ditanya lagi sekarang gw cuma cengengesan …”Sorry Mam, maybe you are not good enough to deserve me unlucky don't have me as your daughter in law “. Nangis darah kan loe ? *ngarep*

Tapi eniho gw bersyukur bangeeeet tuh “Royale Highness Wanna Be”  (please excuse my word) gak jadi Ibu mertua gw. Dan gw rasa kebayang gak sih nasib gw bisa jadi upik abu di dalam keluarga yang sok humanis begitu..boro-boro humanis, estehmanis kaleeee…

Terus traumakah gw? Ih ngapain amat! Akhirnya gw pun mejalin hubungan dengan mantan pacar ketiga. Kalo dengan Winnie the Pooh ini, hubungan gw dengan ibunya di zaman pacaran boleh dibilang nyaris gak pernah ada. Waktu berpacaran dengan gw, Winnie the pooh hanya bilang kalo dia sedang menjalin hubungan serius dengan gw dan ibunya mempercayakan sepenuhnya pilihannya kepada anak lanangnya. Winnie the pooh nyampaikan ke gw bahwa ibunya rada cuek, berusaha baik dengan mantunya karna dulu diperlakukan sangat baik oleh mertuanya (red:eyangnya Winnie the Pooh). Kepada sang ibu, Winnie The Pooh udah ngasih tahu bahwa gw tuh anak bontot, gak bisa masak, gak terlalu pinter ngurusin rumah bla bla bla..*Bagooos, semua borok gw diceritaiin sama emaknya, Bok!*

Gw baru bertemu dengan calon ibu mertua justru pas pengajian mau nikahan. Gambling sih bagi kami berdua (gw dan calon MIL gw) karena bak membeli kucing dalam karung. tapi lebih baik membeli kucing dalam karung, setidaknya udah tau itu dalemnya kucing daripada membli karung yang gak tau isinya apaan. Huhuhu *tampak gak nyambung*.  Tapi ada untungnya semua borok gw udah dikemukakan di depan, jadi MIL gw tau kalo gw gak bisa masak, makanya gak pernah protes kalo gw gak pernah masak.
Malah kalo MIL gw nginep ke rumah gw bersama SIL gw, belio malah bilang “Udah,Ndah..biar ayuk-ayukmu aja yang ngerjain…” hihihihi..gak tau karena ngerasa disayang apa mantu ngelunjak, gw jadi manja emang.

MIL dan PIL gw memberikan sepenuhnya hak otonomi buat kami mengatur urusan rumah tangga.kalopun ada yang kurang berkenan, toh masih bisa gw toleransi. Wong hidup pasti harus nemuin yang namanya toleransi toh? Masa semua harus plek sesuai yang kita mau.

Kalo ketiga caMIL  tadi diberi kesempatan yang sama untuk jadi MIL gw,gw tetep akan memilih yang terbaik…MIL nomer 3! Karena satu paket dengan anaknya yang sekarang udah menjadi suami gw…I Love U, Pooh Bear ku…

And that’s how the story of my mother in law and I began….how about yours?

9 comments:

  1. Gw ketemu MIL pertama kali malah waktu sebelom lamaran, dan sekali itu aja. Sekali ketemu ngomongin lamaran ...soale jauh mak di jawa. Dan belio mau ga mau setuju ma gw soale laki gw uda didesak sama keluarga gw hahahahaha *aib*

    anyhoo, alhamdulillah so far walo jarang ketemu belio bukan tipe rese, baik bgt malahan sampe ga enakan gw hehehe

    ReplyDelete
  2. Hahahaa ndaahhh lo tuh bikin nama samaran gt amat sih, masa dr Brad Pitt, Will Smith, trus jd Winnie the Pooh? Justin Bieber kek gituhhh hahahaha ga protes tu si Hani? ;)
    kl mnrt gw, hubungan sama CaMIL atau MIL sekalipun akan tetap langgeng kaya jalan tol kalo kita ga tinggal bareng, deketan, dan komunikasi gak tiap hari huakakakak eh tp bnyk jg sih yg tinggal brg n komunikasi tiap hr sm MIL tp hubungan mantu-MIL tetep bagus dan awet.. Cuma kalo gw bukan tipe yg kaya gitu kayaknya ndah, mnrt gw.. Semakin lo gak intens komunikasi sm MIL (bukan berarti ga komunikasi samsek ya, tp ga tiap hari gituu) itu jg akan meminimalisir konflik yg akan ada, IMO yaaaa :)

    ReplyDelete
  3. @ Nisa,
    Kalo punya mantu so sweet kayak loe juga pasti MIL nya bakalan baik-baik aja, Nis. Hihihi...

    @ Depoy,
    Soalnya Winnie the pooh tuh menggemazkan..huhuhu
    Bener banget. Dan gw emang beda pulau sama MIL gw..*MERDEKA!*

    ReplyDelete
  4. Hehehe ceritanya seru deh. Saya sih ketemu CaMIL cepat, padat dan singkat yaitu pas H-1 sebelum menikah hehehe. Maklum MIL jauh jadi komunikasi lewat telpon doang, yang "interview" saya waktu itu malah adiknya MIL yang di Depok. Awalnya kayaknya krg bersahabat, tp alhamdulillah setelah menikah sampai skr nice banget sama saya. Selalu diarep2 kapan main ke Depok :-) *GR.....:D *

    Setuju dengan mbak Depoy, biasanya jika kita tinggal berjauhan dg MIL tapi tetep keep in touch, hubungannya malah bagus. Kalau tinggal serumah, rata2 punya masalah. Tdk semuanya begitu sih tai berdasarkan pengalaman temen2 aja. So, hubungan saya dengan MIL sampai skr fine2 aja. Yang jelas dimana2 yg namanya orang tua ya penginnya dihormati dan "didengar". Walau jauh tapi gak menjaga hubungan, kalau ketemu bisa jadi perang dunia juga hahahaha

    ReplyDelete
  5. Gw juga mikir kaya ibu2 di atas ..kayaknya hubungan itu kadang bisa terjaga dan baik justru karena ga tinggal bareng atau deketan :p

    Temen gw beda rumah sama MILnya aja bermasalah...serumah ga,tetanggaan iye *geleng2 pala*

    Jangan salah ndah...gw juga baik2 ama MIL gw karena beda kota hehehe

    ReplyDelete
  6. kalau aku ( emang ada yg nanya ya ) ga punya MIL n PIL, misua ditinggal ortu wkt br lulus smu jd yah gitu deh ga pernah ngerasain konflik :)

    ReplyDelete
  7. @BunDit,
    Kayaknya bener kalo tinggal berjauhan tuh hawanya wangiiii terus

    @Nisha
    Aaah..gw yakin kalo deketan pun loe pasti jadi mantu yang so sweet *keukeuh*

    @Jeenot
    beruntunglah dirimu, Say

    ReplyDelete
  8. Ndah, gue jadi tertarik nulis ttg caMIL. Gue sontek ya idenya *cups*

    Btw ini ketauan bgt ya gue drtd komeeen mulu di blog-lo. Lagi garing ya bok, bukan ngefans! :-p

    ReplyDelete
  9. @ Ira,
    ya ya ya...gw tau kok kalo jadi sumber inspirasi buat beberapa orang *minta ditimpuk*

    ReplyDelete