4.29.2010

Beli RD Dimana Ya?

Hm..berhubung rupanya ada juga yang merikues gw untuk melanjutkan postingan gw tentang Reksadana, maka gw pun *dengan malu-malu kucing* mencoba sharing soal reksadana. 
Maap ya kalo hasil tulisan ini jauh diluar expectasi yang me-rikues. Sungguh diriku juga masih kelas pemula di Reksadana ini.

Seperti yang gw ceritain di posting sebelumnya, bahwa gw memilih untuk membeli produk RD melalui Bank saja. 
Sebenarnya sih ada beberapa bank yang juga menjual produk Reksadana, tapi dari sharing temen-temen gw yang udah duluan invest di RD ini kebanyakan ngambil di Bank Mandiri dengan kubu  Iti, Dhita, Mirta, Jenni Emaknya Aurel dan Bank Commonwealth dengan kubu: Dhita, Rosita Alvaromom.

Kebetulan kedua bank ini baik Bank Mandiri maupun Commonwealth membuka cabang di Jababeka sini jadi gw pun bisa mampir di kedua bank ini pas berangkat kerja, ngadep CS Officer nya untuk minta list nama Reksadana yang dijual di masing-masing Bank tersebut.


Hm..sepertinya gw bernasib baik, gak kayak cerita Mirta di sini. 
Bedanya gw langsung ketemu CS Officer dan langsung bilang “ Mbak, saya minta list daftar Reksadana yang bisa dibeli di Bank Mandiri dong”. 

CS Officer itu pun ngasih selembar foto-copyan list daftar RD. Dia emang sempat menawari produk unitlink dari AXA Mandiri tapi gw cuma menggeleng sambil tersenyum semanis mungkin. *ehm KW-annya Mariana Renata gitu loh* 

Waktu gw update twitter bilang mampir ke commonwealth, nunggu CS Officernya belon dateng-dateng juga, minta list daftar reksadana di sono, Dhita sang mentor gw langsung me-reply twit gw yang intinya “ Ngapain repot ke CS Commonwealth, Ndah. Kan di internet juga ada”.


Hedeeeh …mokal *bahasa jadul :malu* bangett, pengen ngumpet di belahan dunia lain rasanya, ngumpet di Swedia nyusul Depoy. 
Huahaha… ketauan banget kalo gw katrok bin gaptek.

Gw pun mempelajari list daftar Reksadana yang ditawarkan oleh Bank Mandiri dan Bank Commonwealth, terus nanya-nanya via BBM sama para senior gw *hayyah* yang udah duluan invest di kedua bank ini, gw melihat ada beberapa keuntungan dan kekurangan (catet: buat GW lho ya) dari masing-masing kedua bank ini.

1. BANK MANDIRI
 

Keuntungannya:
  • Gw udah punya account di sini, jadi gak perlu buka rekening baru. Tinggal didebet aja
  • Banyak produk reksadana yang ditawarkan termasuk dari Manulife, Fortis ,Schroder, Danareksa, Mandiri dsb
  • Minimum pembelian pertamanya (Minimum Initial Subscribtion) dimulai dari Rp 500K
  • Minimum pembelian selanjutnya ( Minimum subsequent subscribtion) mulai dari 100K
  • Kalo pengen rutin beli, ada system subscription installment, jadi bisa rikues untuk didebet dari rekening langsung. Dan installment nya gak perlu diperbaharui tiap tahun kok. Gw udah nanya sama CSO Bank Mandiri.
Kelemahannya:
  • Kalo pengen sesekali top up (nambah) harus datang ke Bank Mandiri, belum transaksi online untuk pembelian selanjutnya. Waktu itu baru bisa daftar di Bank Mandiri Kantor Pusat atau Bank Mandiri cabang Kelapa Gading.
  • Fee untuk subscription mulai dari 0.25 - 0.75%, Redemption Fee (fee untuk menjual kembali RDnya) mulai dari 0.25%-2% dan fee subscription installment 0.5%-3% (tergantung produk nya sih)

2. BANK COMMONWEALTH
 

Keuntungannya:
  • Produk yang ditawarkan kurang lebih hampir sama dengan yang ditawarkan di Bank Mandiri
  •  Minimum pembelian (Minimum Initial Subscribtion) juga dimulai dari Rp 500K
  • Kalo pengen sesekali top up (nambah) bisa transaksi online untuk pembelian selanjutnya
  •  Fee untuk subscription mulai dari 0.5 - 2% dan Redemption Fee mulai dari 0.15%-1.25% , tapi jika bertransaksi online mendapatkan discount fee 50% lho.
  • Dapet personal banker (ini pengalaman Dhita yang puas dengan service Commonwealth ini lho…)
Kelemahannya:
  • Gw harus buka rekening baru di commonwealth
  •  Gak ada system installment, jadi bener-bener harus rajin dan kalo bisa sih tahu kapan harus beli (pas harga turun) misalnya. *update : sekarang udah sistem installment nya kok :D*
  • Minimum pembelian selanjutnya ( Minimum subsequent subscribtion) mulai dari 500K (untuk produk RD yang sama di Bank Mandiri min 100K)
Salah satu member forum di Female Daily sudah menganalisa bahwa investasi dengan menggunakan 3 metode :
  • Menginvestasikan dana sekaligus (langsung invest 6 juta sekaligus dalam setahun)
  • Menginvestasikannya secara berkala (setiap bulan rutin membeli 1 juta selama 6 bulan tanpa memperhitungkan nilai naik apa turun)
  • Menginvestasikannya secara timing the market (membeli pada saat nilai berada pada angka terbaik, 3 kali dalam 6 bulan masing-masing sebesar 2 juta )
Walopun uang yang dikeluarkan untuk investasi misalkan sama-sama 6 juta, tapi ternyata dalam 6 bulan menunjukkan urutan metode dari nilai investasi tertinggi hingga yang paling rendah:
1. secara timing the market
2. Secara berkala
3. Secara sekaligus

Dan akhirnya setelah semedi, mandi kembang tujuh rupa dengan air dari tujuh sumur, dengan pertimbangan diatas gw pun mencoba peruntungan dengan memilih Bank Mandiri. 


Bismillah gw pun membuka Reksadana Saham untuk dana pendidikan Ganesh jangka panjang dengan memanfaatkan system installment Bank Mandiri. Walopun secara perhitungan teori hasilnya tidak semaksimal jika gw membeli berdasarkan timing the market, tapi dengan sistim berkala ini gw dipaksa untuk berinvestasi setiap bulannya.

Selain gw checki di list RD yang dijual di Bank Mandiri, gw juga cek bebi cek di Rating 10 Reksadana unggulan 2009 yang dikasih Aini *hug*. 


Yeah yeah walopun bukan jaminan, tapi setidaknya buat patokanlah buat gw biar gak buta samsek. 

Gw milih ikut rekomendasi dari forum female Daily aja deh, hanya ngelirik produk keluaran 3 MI asing. 

Dan salah satunya adalah Manuhidup. 
Kenapa? Gw kan baru mau belajar nyemplung nih, jadi gw pilih Manuhidup (njiplak istilah Iti) ini karena semua produk Manuhidup ini fee nya 0%. *bener-bener analysa gak mutu ya…ujung-ujungnya medit* hihihi.

Manuhidup sendiri ada dua produk di RDS yaitu Manuhidup DS dan Manuhidup SA.
Manuhidup DS ditawarkan 2003 dengan alokasi investasi saham : 92.2% dan Pasar uang 7.80%. Sementara Manuhidup SA ditawarkan November 2007 dengan alokasi investasi yang lebih agresif dengan saham : 95.4% dan pasar uang: 7.80%

Gw memilih Manuhidup DS dengan alasan:
1. Usianya > 3 tahun, sementara SA belon nyampe 3 tahun pan.
2. Memang review performance rating Manuhidup SA tahun kemarin di atas Manuhidup DS di tahun 2009, tapi performance 3 tahun belakangan Manuhidup DS masuk termasuk rating 10 besar.
3. Ini alasan yang paling mendasar kenapa gw mutusin Manuhidup DS.
 

Berhubung Bank Mandiri cuma ngejual Manuhidup DS, gak jual Manuhidup SA, jadi mo gak mo ya gw beli yang DS…huahaha…udah capek-capek nyimak analisa ternyata alasan utamanya GAK PENTING. *toyor* 

Gw biasanya mampir ke Bank sebelum masuk ke kantor, jadi pagi-pagi gw ijin datang siangan, dan udah nangkring di Bank Mandiri. Soalnya kalo pas deket makan siang baru ke sono, gw gak tahan dengan teriknya matahari, bok. *kayak Edward Cullen*

Pas duduk di CS, gw bilang aja sama CSO yang kemarin ngasih Fotocopy-an list RD “ Mbak, saya mau beli RDS Manuhidup DS”. 


Gw dikasih form isian, sekligus nulis mau RD apa, beli berapa, dan kalo mau system installment nentuin sendiri mau didebet berapa dan kapan. Selain itu gw nyodorin Buku Tabungan dan KTP untuk difoto copy.

Enaknya kalo masih pagi begindang ,transaksinya langsung diproses hari itu juga. Gw tinggal gesek ATM Mandiri dan dikasih berupa print-an surat yang berisi nomer account Reksadana gw yang bisa gw check di internet. Laporan finansialnya akan dikirimkan ke rumah tiap bulan.
 


Tapi berhubung gw baru coba invest dua minggu yang lalu, jadi gw gak bisa cerita kayak apa laporan RD gw ya. Nah segitu aja dulu sharing gw soal RDS di Mandiri.
 

Karena promosi gencar-gencaran dari Dhita, gw jadi tertarik mau coba RDS Schotel atau yang lebih agresif kayak Untuktis di Commonwealth dengan metode timing the market untuk alokasi dana pensiun supaya bisa mencapai hasil yang lebih maximal. *ngarep dot com*

Tapi gak dalam waktu dekat ini deh kayaknya. Soalnya gw mau menganalisa angka-angka laporan hasil investasi gw di Bank Mandiri dulu yaaa***jiaaaah..kayak jago aja! Padahal duitnya udah kesedot investasi di dua RD* .



Inget pesen Perencana Keuangan DON'T PUT ALL EGGS IN ONE BASKET..makanya gw gak mau cuma belajar investasi di RD, tapi juga mau coba diversifikasi. 

Yang udah gw coba lakuin adalah coba investasi property *zaman masih jahiliah,masih buta investasi tapi yang paling gak usah mikir* dan mau ngelirik investasi Logam Mulia. 

Untuk investasi LM ini gw akan pindah matengin forum invetasi emas di Female Daily serta menyosot Rosita Emak Alvaro, Astie Emak Luhung para dedengkot LM untuk kecipratan ilmu mereka. Hola, Masters!


Tapi kalo ntar gw posting soal investasi lain, gw serem aja disangka pamer, padahal gw cuma mau sharing ajah. Ah, ntar aja lah...nyiapin mental dulu sebelum dikutuk karena pamer. *tutup muka*

7 comments:

  1. ndah..gw sebagai yg paling lemah menangkap urusan begini2an..mau menyimpulkan langkah2:

    1.dtg ke mandiri (cuma ini yg ada di rscm)
    2. ke CS
    3. bilang.. mboaaakkk..saya mau beli RD
    4. isi RD apa, MI siapa, installment per bulan (autodebet)

    begitu bukan?
    lalu lalu lalu?
    hahahhacapeeeeeeeeeeee beneeer ngajarin gw kaga ngarti2 :p

    ReplyDelete
  2. Yoi, Mak. Kalo loe buat jangka panjang, biarin duit loe berkembang dengan sendirinya. Kalo maen RDS pastinya nilainya naik turun bikin jantungan, tapi pastinya kalo jangka panjang angkanya akan terus naik.
    Tapi kalo loe cepet, pas harga rendah loe beli, pas harga tinggi kan loe untung tuh..segera redemp. Tapi gw gak bisa begitu. Loe kudu belajar sama Dhita sama Aini. Gw mah tipe pasrah ajah..huhuhu

    ReplyDelete
  3. ndah nnt kalau jadi invest di LM simpen dirumah gw ya, tenang uang sewanya murah kok :)

    ReplyDelete
  4. @ jeenot
    Lah bukannya share di sini sebagai pentolan yang udah invest lama di RDS bank Mandiri. Piye toh??

    ReplyDelete
  5. wah,

    kereen ibu Indah, thanks buat inponya...

    kalau gak ngerti boleh tanya lagi kan...jangan kaya gw kalau murid gak ngerti2 suka nguamuk wkwkwkkwkwk

    ReplyDelete
  6. hello ibu indah. salam kenal :) kereeeeennnn bgt blognya. saya newbie di reksadana dan newbie juga di FD. baru sadar investasi umur sgni, 24. I hope isnt too late for me. Yang mau saya tanyakan, ini postingan 2010. Gimana perkembangan reksadana mba skg? lalu untuk era skg 2015, RD apa yg lagi bagus buat diikuti? selain RD dimana lagi saya bsa invest buat nabung punya rumah 5 taun kedepan ? mhn pencerahannya mba :")

    ReplyDelete
  7. hi indah, sekarang investasinya di RDS gimana? masih untung ga?aku mau beli RDS tapi msh meragu. thanks ya

    ReplyDelete