2.11.2010

Talc Free Powder..Where To Buy?

Dulu seinget gw, kayaknya gw udah pernah sharing info deh ke kerabat gw ini soal sebaiknya tidak memakaikan bedak tabur ke diaper area saat mengganti popok kain dan disposable diapers.


Gw menyarankan dia untuk membersihkan sisa pipis bayinya dengan kapas bullet yang sudah disteril, kemudian dilap hingga kering dengan tissue atau handuk bersih. Baru dioleskan nappy cream sebelum memakai disposable lagi.


Tapi kayaknya dia gak terlalu menanggapi masukan gw itu. Buktinya pada saat dia menggantikan disposable diapers di depan gw, dia hanya memberikan bedak bayi di lipatan paha dan diaper area dengan menggunakan puff "pok pok pok" dan debu bedak beterbangan kemana-mana, mengoleskan baby cream dan memakaikan disposable diapers kembali. OMG! Gw cuma mengelus dada…


Untungnya dia rada jarang memakaikan disposable diapers, jadi hingga saat ini bayi cantik ini belum pernah kena ruam popok parah. Tapi selain nappy cream, hal yang sama juga dia lakukan saat mengganti celana pop putrinya ini. Tapi bekas air seni yang di sekitar diaper areanya? Nayy!!


Mungkin ada yang berpikir ngapain juga sih gw ngurusin cara kerabat gw ganti diapers anaknya. Toh bukan anak gw ini! Emang gengges ya buat gw kalo dia begituin anaknya??


Lah kalo semua orang punya informasi dan merasa gak penting buat dishare ke orang lain lagi, yah kita semua jadi gak berkembang dong…


Prinsip gw kalo ada hal positive dan membawa manfaat buat orang lain sebisa mungkin akan gw share dengan orang lain. Kalo udah dibagi informasinya gak ada tanggapan, barulah gw mikir ‘sakarep mu dewe lah’.


Gw termasuk jarang memakaikan bedak di sekitar tubuh Ganesh. Apalagi di diaper area nya. Paling gw cuma siapin bedak buat biang keringat dari apotik RS YPK.


Jauh sebelum gw melahirkan Ganesh, udah pernah denger issue soal bahaya talc pada bedak tabur. Buat yang belon pernah dengar informasi ini, gw coba rangkum dari apa yang udah gw tahu hingga saat ini. Jika ada yang kurang, tolong dibantu menambahkan ya…

Ada dua issue mengapa pemakaian bedak sebaiknya dihindari:


1. Hindari kebiasaan untuk memakaikan bedak di diaper area selepas mengganti popok/diapers untuk menyerap kelembaban bekas pipis
Bukan malah bikin kering, dengan bercampur keringat, debu bedak akan menempel pada daerah lipatan paha dan daerah kemaluan bayi membuat lembab dan malah jamur justru tambah suka bersemayam di sana.

Bagi yang memiliki anak laki-laki, bedak ini bukan tidak mungkin akan tertinggal di kulit dan menutupi tempat keluarnya air seni sehingga pembuangannya jadi tersumbat dan mengalami apa yang dinamakan phimosis. Akhirnya bayi harus segera disunat.

2. Katanya Talc yang terkandung dalam bedak itu sebenarnya bersifat memicu kanker. Bedak talc terbuat dari berbagai kombinasi bahan seperti zinc stearate, magnesium silicates, dan sebagainya. Meski tergolong aman bagi kulit, namun bahan-bahan tersebut berukuran sangat kecil sehingga mudah terbawa udara seperti debu yang bisa masuk ke dalam paru-paru anak anda yang nantinya bisa berakibat fatal bagi paru-paru mereka serta bisa menyebabkan bayi anda terserang pneumonia atau bahkan kanker paru-paru.
Beberapa kasus menyebutkan bahaya menghirup bedak talc bagi bayi, bahkan beberapa diantaranya menyebabkan kematian. Meski demikian gak perlu terlalu khawatir jika bayi kerap menumpahkan bedak talc nya selama, bedak tersebut tidak terhirup olehnya.

Nah kebanyakan kosmetik bayi yang diperjual-belikan bebas di sini termasuk beberapa brand terkenal juga belum menyatakan bahwa produknya sudah Talc-Free.


Contoh beberapa product import yang sudah mengklaim product bedaknya sebagai Talc free adalah Burts Bees dan GAIA

Gw belum ketemu sih dimana yang menjual Product Burt Bee di Jakarta kecuali yang online ya.

Kalo product GAIA ini sih gw nemu dijual di Birds and Bee Baby Shop daerah kelapa gading. Selain itu juga bisa ditemuin di Guardians juga. Walopun gw belon pernah nyari sampe ke Watsons sama Guardians sih. Tapi yang jelas GAIA ini adalah product baby skin care organic. Jadi silahkan raba-raba sendiri harganya ya,Mom.

Belakangan gw rasa ada benernya juga sih soal debu bedak yang beterbangan. Wong hidung gw aja gak kuat dengan kehirup debu bedak biang keringat dari apotik RSB YPK itu, apalagi Ganesh yang masih ipik-ipik. 

So, setelah melihat pengalaman Ninit @istribawel yang dishare di salah satu thread di The Urban Mama, gw jadi tertarik mencoba Liquid Talc nya Mothercare.

Kebetulan Ganesh emang make toiletries Little Softie Mothercare. Harga normal Liquid Talc ini IDR 69K/pc. Berhubung lagi promosi, jadilah harganya jadi beli dua seharga IDR 109K. Mayan irit kan?
Apalagi katanya satu tube liquid talc ini bisa untuk 2-3 bulan pemakaian.

Hm…Berhubung gw juga baru nyobain ke Ganesh, jadi gak bisa review banyak soal Liquid Talc ini. Tapi liquid talc ini jelas gak berdebu, cepat kering, gak bikin lengket dan wanginya gak terlalu menyengat sih. Cucoklah wanginya dengan Ganesh yang emang udah pake Baby Bath, Baby Shampoo dan baby Lotion Little Softie Mothercare.

Tapi menurut gw juga sih, daripada terus maksain beli bedak import dan susah nyarinya juga, ya kurangi aja pemakaian bedak ke bayi kita. Bisa juga pake liquid talc lain atau bedak compact. Kalo asa susah nyari liquid talc Mothercare, brand lain juga ada kan?
Tapi maap, gw emang baru nyoba liquid talc Mothercare ini. Belon nyoba brand lain.

Kalopun tetep pengen pakein bedak tabur dari product kosmetik bayi yang belum mengklaim Talc-free pada bedaknya ya silahkan saja toh. Gak ada yang menghujat juga...heu heu heu
Tapi akan lebih baik bedaknya ditaburkan di tangan aja ketimbang memakai puff demi meminimalisir debu talc yang beterbangan.


Mungkin ibu-ibu lain mau sharing pengalaman dengan talc free atau liquid talc Mothercare maupun brand lain, yuk mareeee....

10 comments:

  1. Iya betul tuh mbak kadang2 kita bermaksud baik tapi malah dibilang sok tau. Kalau untuk anak laki2 pakai bedak bisa kena Saluran air kencing nya

    ReplyDelete
  2. @ Mbak Lidya,
    Kadang gak semua orang terbuka dengan hal yang baru kali ya,Mbak. Even untuk sesuatu yang bermanpaat. :D

    ReplyDelete
  3. halo mba indah..lam kenal..pertama kali berkunjung gara2 administrasi imunisasi yg SC dan IM, infonya bermanfaat sekali loh mba dan langsung dipraktekkan pas imunisasi BCG babyku...dsa ku sampe agak bengong denger aku nyebutin subcutans :)

    aku juga pengen nyobain liquid talcnya mothercare nih mba, selama ini babyku lum pernah dikasih bedak siy, tp baca2 reviewnya di TUM jadi penasaran deh. Oia, di forum the urban mama disebutkan bedak tradisional Happy itu talc free jg, beneran ga ya?

    btw, boleh ngelink blognya g mba?bny info bermanfaatnya nih...thx b4 ya...

    ReplyDelete
  4. hmm gw kadang juga suka gitu, gemes kalau ada hal2 yang kita tau gak bagus atau gak boleh tapi dilakukan dengan bangganya oleh orang lain.

    Yah, bener, elus dada ajalah.

    Btw, soal talc, gw termasuk yang ngasih beda ke shai, walau ga di pok-pok dan bedaknya berterbangan kemana-mana sih. Dan tidak untuk daerah diaper. kecuali pantat atas. Pokoknya menghilangkan lengket dari lotion aja.

    Belom baca bener2 sih.. tar deh mo belajar lagi soal talc.

    thanks for sharing mama ganesh

    ReplyDelete
  5. @ Bunda Icha,
    Alhamdulillah kalo apa yang ditulis di sini bermanpaat bagi orang lain. Hihihi..
    Keponakanku suka pake happy talcum yang kotak bulet warna orange itu?
    Beneran talc free,Bun? Waah..itu kan harganya terjangkau. Gak usah improt lagi dong kalo beneran talc free.

    @Mama Shaina,
    Gw juga masih pake buat di muka Ganesh. Aneh aja kalo pake liquid talc di muka. Lagian Resti, mama Nico punya pengalaman gak cucok kalo liquid talc MC dicoletin ke muka.
    Yang penting jangan make di diaper area dan jangan pake puff, Ca. Pake tangan aja, mencegah debunya beterbangan dan kehirup sama Kak Shaina.

    ReplyDelete
  6. @ mbak indah
    iya aku jg berenti ngasih bedak awalnya sebelum lahiran emang ga mau kasih bedak tapi pas anak ku ruam ko malah cepet sembuhnya pake bedak tapi aku pakein bedak pigeon yang padat biar ga kemana mana soalnya aku aja kalo kena debu bedak itu rasanya pengen bersin,,,

    tapi kalo sekarang sih aku biarin aja ga dipakein apa apa bahkan nappy cream pun enggak jadi kalo pipis dan pup aku bersihin sampe sebersih2nya dan aku keringin pake anduk sampe super kering biarin agak lama n kadang babyku ga sabar jg daripada merah pantatnya tapi kalo ada merah aku kasih obat salep dari dokter yang selalu aku simpen.
    Tapi yang susah itu ngasih tau mamaku karena dulu kan jaman kita baby ortu jadul selalu pasangin bedak kan? n berprinsip ah semua anak mamah jg pake bedak gpp tuh sehat :( pusing deh kalo udah gini...

    ReplyDelete
  7. @ Lia,
    Setiap ibu punya cara tersendiri dalam merawat dan membesarkan anaknya. bagaimanapun caranya, sang ibu tentunya berharap dia tahu yang terbaik buat anaknya.
    So simple like that aja...:p

    ReplyDelete
  8. Wah...thanks banget infonya mom. Baru tahu ada liquid talc hehehe :D

    ReplyDelete
  9. @ BunDit,
    Aku sih sering liat..cuma baru nyobain pas ngeliat para hot momma di TUM pada rekomen Liquid talc Mothercare jadi nyobain deh. Kayaknya Bunda Lanafarra juga pake deh..

    ReplyDelete
  10. HI MOMS...
    cm skedar info aj... pengalaman temen punya anak n jg keponakan..untuk menghindari ato yg sudah terjadi ruam popok,bs menggunakan tepung kanji dberikan d daerah ruam...mudah2an cpt sembuh.awalnya emang kurang pcy...tp krn menyarankan sendiri u keponakan,alhamd..hasilnya luar biasa.jd setiap ganti popok,selalu berikan saja tepung kanji..
    sekedar share aj.. ^_^

    ReplyDelete