2.09.2010

I Enjoy Every Second of My Motherhood Moment

Hmm...Sedikit pengen cerita soal Ganesh di usia 10+ mos. Seminggu yang lalu Ganesh sempat batuk pilek disertai agak demam. Setelah tiga hari gak sembuh-sembuh, akhirnya gw bawa Ganesh periksa sama dr. Rinawati di RSIA Hermina Jatinegara. Hmm..kali ini berbeda dengan kunjungan pas Ganesh diare kemarin, karena kami datang sorean, jadilah kami jadi pasien yang pertama kali dipanggil.


Intinya Ganesh bukan terkena campak seperti dugaan kami sebelumnya. Namun Ganesh terkena virus. Virus ini yang menyebabkan Ganesh agak demam, batuk, pilek, dan timbul bintik-bintik merah di tubuhnya. Dan kata dr. Rinawati,SpA gak menutup kemungkinan jika tambah parah virus ini juga akan menyebabkan diare dan muntah. Makanya kudu diperhatiin bener-bener nih kesehatan Ganesh. Hiuuufff untung gak nambah diare dan muntah seperti yang khawatirkan dr. Rinawati, SpA.


Cuma gara-gara sakit ini Ganesh jadi agak rewel sih. Dia pengennya dipeluk mommy mulu'. Sampe yang tadinya udah bisa bobo sambil nenen terus dipok-pok pantatnya, sekarang jadi kolokan kalo bobo maunya minta digendong. Eh gak puas dong kalo hanya digendong, pengennya digendong mommy sambil joget-joget. Dan gw pikir Ganesh bakalan memilih lagu Nina Bobo koleksi Keane atau Coldplay, ternyata beda sangat seleranya sama gw dan Hani.


Coba tebaak Ganesh lebih suka dinina-boboin dengan penyanyi apa?? Di luar prediksi kami, taste of music nya Ganesh emang agak 'ajaib'. Sedari masih bayi merah, Ganesh memang bisa bobo pules kalo dinina-boboin pake lagu-lagu Charlie ST12. Yaoloh..aya-aya wae anak mommy satu ini yak?? **geleng-geleng kepala**. Dan mau gak mau gw kudu ngapalin lagu-lagu ST12 demi sang buah hati.


Mulai dari Saat Terakhir (OST Sinetron Nikita), Biarkan Jatuh Cinta (OST Sinetron Safa dan Marwah). ** Yaaah, temen-temen gw di Engineering dipersilahkan untuk ngakak ngetawain sayah! Puas?? Puass?? (Ala Tukul) **


Sempet berkurang nih nafsu mamamnya. Udah gitu sejak sakit ini, Ganesh udah kayak wong londo. Belagu banget sama nasi, doyannya roti tawar, kentang, havermout. Ck ck ck...nurun dari siape ini ya? Padahal kalo bener Ganesh plek-plek nurun gw, perut gw mah justru belon ketampol kalo belon ketemu nasi. Hihihi...


Do'oh,tahun baru ini kok dimulai dengan banyak problemo yang hadir menerpa keluarga kecil kami. Mulai dari masalah denda PLN yang begitu banyak sekuel, ART lagi ART lagi, belon lagi masalah kantor sampe Ganesh sakit kemarin. Gw sempat menangis karena baru aja awal tahun dimulai kok tiba-tiba berentet masalah datang seakan-akan gak abis-abisnya.
Dan semua cobaan ini gw anggap sebagai latihan dalam pendewasaan gw dan Hani. Malah membuat gw dan Hani semakin solid sebagai partner dan pasangan hidup. Amin.


Gw percaya Allah gakkan memberikan ujian cobaan di luar kemampuan gw...*jiiiaaahh..**
Satu per satu masalah berhasil kami hadapi dan coba selesaikan. Di awal tahun ini Hani pindah dari PR ke Marketing, walopun konsekuensinya gw dan Ganesh bakalan sering ditinggal keluar kota. Ganesh temenin Mommy bobo ya?? Lho kok bukannya mommy yang nemenin Ganesh ya? hihihi..abis Mommy penakut,Nak...


Beberapa minggu yang lalu sempat ditinggal Hani untuk Dinas Luar kota selama satu malam ke Bandung, dan aneh banget rasanya tidur hanya berdua dengan Ganesh. Biasanya sebelum bobo, gw dan Hani bertukar cerita tentang apa yang kami alami hari itu. **hus hus jangan langsung mikir 17+ tahun dong..hihihi**


Ganesh baru ngerti kalo mau ditinggal gw dan Hani bekerja. Dia akan memasang tampang sedih dan ujung-ujungnya nangis setiap kami pamitan berangkat kerja. Belajar dari Bunda Khal, gw pun gak membiasakan diri untuk pergi diem-diem gak pamitan terlebih dahulu ke Ganesh. Setiap gw mau pamitan berangkat kerja, ritual rutin gw adalah menciumnya dan memeluknya sebelum akhirnya mengucapkan Salam "Assalamu'ailakum, Ganesha" dan melambaikan tangan dan meninggalkannya dalam kesedihan sangat.


Pernah lho minggu sore gw dan Hani pergi keluar rumah sebentar saat Ganesh sedang diajak jalan-jalan ke taman pake stroller sama Mbak Pany. Menurut pengakuan Mbak Pany, begitu sampe rumah Ganesh langsung mencari gw dan Hani. Semua pintu kamar dibuka mencari sosok Mom and Dad, tapi begitu gak ditemukan yang dia cari, dia kelihatan kecewa. Emang sih gak nangis, tapi tampangnya sediiiih banget.


Saat gw pulang, baru aja gw bilang "Assalamu'alaikum, Ganesha" di depan pintu, maka dia akan tergopoh-gopoh merangkak menghampiri gw dan menyodorkan tangannya untuk digendong. Bahkan saat mau digendong Mbak Pany karena gw mau mandi pun rasanya dia memeluk gw erat-erat. Kata Hani, bukan karena Mbak Pany ngapa-ngapain dia, hanya saja Ganesh udah semakin gede. Dia udah mulai menyadari siapa mommy nya. Dia mulai merindukan mommy, pengen terus ngabisin waktu sama mommy...hiks hiks jadi pengen mewek gak sih dengernya?? **lebay ya??**


Oya sekarang Ganesh suka banget maen smack down (menindih tubuh gw dengan tubuhnya) sama gw. Gak tahu apakah lebih seru main smack down sama gw ato karena takut maen smack down sama Hani. Biasanya dia smack down sambil tarik-tarik rambut gw. Rasanya? Berasa juga lageeh ditindih anak almost 10 kg gitu...


Dia juga kalo terbangun tengah malam gak cuma nyari nenen, bukain baju gw, tapi mulai mencari badan gw buat gelendotan. Kalo dia terbangun dan gak nemuin gw ada di dekatnya, dia akan nangis.


Gosh, dengan latar belakang gw yang dulu gak begitu suka anak-anak, bukan tipe lemah lembut penuh keibuan, cenderung cuek, gahar, tomboy, Gw sungguh gak pernah nyangka bakalan punya anak yang bisa memilih mau 'nempel teros kayak perangko' ke gw kayak Ganesh ke gw.


I dunno wether people will have the same thought, tapi menjadi orang tua, terutama seorang ibu membuat kita kadang melakukan "Silly Chicken Dance" saat menemukan anak itu berkembang satu kemampuan baru, membuat kita menangis pengen men-transfer semua sakit yang dirasain anak kita pindah ke tubuh kita, membuat kita merasa dibutuhkan...


For me, Motherhood is very amazing moment. I enjoy every second of it and really love it so much!

2 comments:

  1. seiring usia & kematangan seorang wanita ya. Skr jadi suka sama anak-anak

    ReplyDelete
  2. @ Mbak Lidya,
    Iya, Mbak amazing banget ya jadi seorang ibu. Bisa merubah seseorang

    ReplyDelete