1.25.2010

Tanam Padi Tumbuh Padi, Tanam Jagung Tumbuh Jagung

Lagi-lagi gw harus curhat masalah ART. Dulu pernah curhat di sini dan di sini. Sungguh masalah ART buat Working Mom kayak gw gini bikin pusing kepala.

Hari Minggu yang lalu,Mbak Tuty resmi resign dari merawat Ganesh untuk pulang kampung dan menikah tanggal 1 February nanti. Sebelumnya Mbak Tuty udah nyiapin Mbak Wiwik, sahabatnya di Sragen untuk menggantikan dia mengurus Ganesh selama Mommy kerja. Tapi apa daya, Manusia hanya bisa merencanakan, namun Tuhan lah yang menentukan. Mbak Wiwik ternyata udah bekerja merawat bayi juga di Solo. Dan gak bisa jagain Ganesh sesuai rencana.

Ditambah lagi ternyata pernikahan Mbak Tuty dipercepat, sehingga Mbak Tuty harus segera pulang kampung setidaknya tanggal 25 Januari ini. Gw tahu bahwa dalam diri Mbak Tuty juga resah meninggalkan Ganesh tanpa ada kepastian siapa yang menggantiin posisinya. Sebenarnya Mbak Tuty bisa aja cuek, lenggang pulang kampung fokus ke pernikahannya, membiarkan gw dan Hani jungkir balik mikirin siapa yang ngurus Ganesh. Tapi Mbak Tuty cukup sayang dengan Ganesh jadi gak mau lepas tangan begitu aja.


Seminggu sebelum Mbak Tuty akan pulang kampung, kami sebenarnya udah punya beberapa kandidat yang keliatannya berminat untuk menggantikan Mbak Tuty. Ada temen sekampungnya Mbak Juju (ART sebelah), namanya Mbak Ella yang saat itu sedang berada di Bandung. Dia sebegitu berminatnya hingga selalu kirim SMS ke kami " Jangan dikasih sapa-sapa dulu ya..aku pasti datang ke Bekasi kalo gak Kamis ya Jum'at".


Again, kami cukup banyak pengalaman makan garam dengan janji-janji manis ART, jadi gw putusin untuk tetep hunting kandidat lain. Ada juga temennya ART di blok A yang mau dijanjiin mau diimport dari BumiAyu, " Besok pagi orangnya brangkat ke Jakarta, Bu..". Ada juga sepupunya Anthi (ART di blok D) mau dijemput dari BSD. Soal kandidat mah banyak yang menjanjikan. Termasuk orang yang dulu merekomendasikan Mbak Tuty ke kami bilang kalo di rumah Nyokap gw sono udah ada kandidat buat gantiin Mbak Tuty. Orangnya ntar dijemput dari Kebayoran Baru sono. **pikiran gw orangnya udah kerja di Kebayoran baru**

Hari Kamis malam, semua mulai keliatan belangnya deh satu per satu. Mbak yang namanya Ella yang sebelumnya keliatan menggebu-gebu pengen kerja dekat Mbak Juju udah mulai susah dihubungi. Gw dan Hani ngeliat gelagat aneh dengan gak bisa dihubungi ginih. Wong hapenya gak aktif mulu.

Akhirnya Jum'at pagi gw telpon sama kakak gw supaya nyampein pesen ke orang yang dulu merekomendasiin Mbak Tuty bahwa gw akan jemput Mbak yang mereka bilang "udah siap" itu hari Sabtu pagi.

Jum'at malam, akhirnya udah ada kepastian dari Ella bahwa dia gak bisa datang. Tuh kan! Bener dugaan gw dan Hani!!

Mbak Chacha yang dijanjiin dari Bumi Ayu juga gak bisa dihubungi. Gw dan Hani cuma tersenyum kecut. Kami udah mulai terbiasa dengan janji-janji yang akhirnya dicancel secara mendadak gituh.

Merasa udah percaya sama janji "udah siap kok" dari orang yang dulu merekomendasi Mbak Tuty, gw pun mencancel sepupunya Anti yang akan dijemput wiken ini.

Mbak Tuty pun ikutan sibuk telpon sana-telpon sini cari replacementnya dia. Dia malah menebar informasi ke Mbak-Mbak ART di blok lain tapi hasilnya ya itu tadi. Banyak janji tanpa bukti konkrit dari rekan-rekan Mbak ART yang menjanjikan.

Sabtu pagi justru keadaan malah lebih panik lagi, karena begitu gw dan Hani sampe di rumah nyokap, eh ternyata Mbak yang katanya "udah siap" itu masih di Jawa sono, dan kalopun tiba hari Minggu udah dibooking sama orang lain. Masya Allah...lemez lutut gw! Teganya..teganya..teganya...(kayaknya lagu dangdut)

OTW Home, Hani langsung telpon Mbak Tuty supaya kembali menghubungi Anthi supaya menjemput sepupunya. Tadinya Mbak Tuty gak bisa menghubungi sodaranya mbak Anthi karena gak diangkat mulu telponnya.  Setelah kami tiba di rumah, barulah Mbak Tuty bisa menghubungi Mbak Siti (begitu nama sodara Mbak Anthi ini). Sayangnya Mbak Siti ini ternyata minta perpanjangan waktu sampe minggu depan.
Wahduh...nah lho terus selama seminggu sebelum Mbak Sity itu datang, sapa yang jagain Ganesh dong.


Gak cuma gw dan Hani, Mbak Tuty,Mbak Juju pun ikutan pusing. Akhirnya ada dua rekomendasi yang sebenarnya gw malas banget untuk follow up. Kenapa? Karena kedua kandidat ini setelah selidik punya selidik adalah warga Karawang. Dan gw cukup banyak mendengar cerita trauma dari temen-temen yang pernah mempekerjakan para ART dari sini.

No offense ya, tapi gw kerja bertahun-tahun di Cikarang, gw sedikit banyak kenal betul dengan karakter para penghuni Cikarang, Karawang dan sekitarnya sini.

Ditambah lagi Supervisor Produksi gw pernah punya pengalaman kurang menyenangkan dengan mempekerjakan Teteh ART dari Karawang ini. Sebelum dijemput Supervisor Produksi gw, Teteh ART ini bikin perjanjian bahwa setidaknya sebulan sekali musti pulang ke Karawang. Belon lagi dia nanti minta izin pulang kampung karena bantu panen, hajatan sodara, sunatan anak tetangga, pokoknya banyak banget deh embel-embel yang sebenarnya gak penting.

Mungkin karena terpaksa (istrinya juga Working Mom), Supervisor Produksi gw ini pun setuju persyaratan yang diajuin. **kalo gw mah ogah!!!**
Aduh ternyata baru tiga hari kerja udah mewek-mewek kejer minta dianterin pulang. OMG!

Kalo ada pilihan lain, mungkin gw akan skip kandidat dari sini. Sabtu malam, datanglah mbak-mbak ABG ke rumah gw yang melamar untuk kerja pulang harian jaga Ganesh. Dia sebenarnya mbak tukang cuci di Blok A. Dia janjikan mau jagain Ganesh mulai jam 8 pagi hingga jam 8 malam.

Karena Mbak Tuty gak sreg dengan mbak ini dan Hani justru cenderung takut meninggalkan Ganesh sendirian dengan Mbak yang menurutnya dandanannya cukup menor. **apa hubungannya yak??**, akhirnya kami putuskan dengan amat sangat sangat terpaksa, untuk mencoba menelpon Pak Indra (calo ART dari Karawang di kompleks gw) yang lagi-lagi menjanjikan untuk mengantar Teteh ART Minggu siang paling lambat setelah Dzuhur. 

Minggu pagi, Teteh ART yang dijanjiin Pak Indra belum datang juga, tapi Mbak Tuty udah harus pamitan pulang. Sebelum kembali ke kampungnya di Sragen, Mbak Tuty pulang dulu ke kontrakan kakaknya di Cempaka Putih deket rumah nyokap gw. Baru Senin malem balik ke Sragen.

Paling menyedihkan adalah saat melihat dia pamitan sama Ganesh. Mereka berdua gak bicara apa-apa, cuma Mbak Tuty memeluk Ganesh erat banget dan gak berhenti mencium Ganesh sambil menitikkan airmata seakan beraaat banget ninggalin Ganesh. Ganesh sendiri cuma ngerengek manja, belon bisa ngomong apa-apa belon ngerti juga tapi gw tahu Ganesh bisa merasakan bahwa Mbak Tuty yang menemaninya saat siang kala Mommy bekerja akan segera meninggalkan dia lagi. Aaaah...lagi-lagi gw harus melihat pemandangan seperti ini setelah melihat Bude, Wowo pamitan meninggalkan kami!

Yak..seperti dugaan gw! ART dari Karawang pun tidak muncul batang hidungnya. Masalah lainnya gw dan Hani gak bisa cuti di awal minggu ini. Hani harus dinas luar kota ke Bandung, gw bakalan kedatangan tamu penting di pabrik. Saat mengkonfirmasi Teteh ART udah datang apa belon, Mbak Tuty pun semakin resah saat tahu bahwa Ganesh belon ada yang jagain.

Dia kembali hunting ke sodara-sodaranya, tetangga-tetangganya. gw bahkan sempet menghubungi ex-ART tetangga depan rumah. Sepanjang sore itu kami sibuk telpon-telpon, Sms-sms ke rekan-rekan dan potensial kenalan yang bisa membantu mencarikan ART. Tapi semua tidak membuahkan hasil.

Sempet dapet kandidat keponakan Mbak Tuty sih. Sempet lega banget eh sampe akhirnya telpon terakhir dari Mbak Tuty saat sore menjelang Maghrib memberitahu bahwa ternyata neneknya sang kandidat sakit parah. Jadilah kami batal berjodoh dengan keponakan Mbak Tuty yang itu...

Setelah telpon itu, gak ada lagi telpon kabar-kabari dari Mbak Tuty. Gw dan Hani sudah pasrah. Hani bahkan sempe mencri-mencri gara-gara stress mikirin masalah ini.

Bunda Pur seperti biasa selalu jadi Dewi Penolong menawarkan untuk menitipkan Ganesh di rumahnya saja. Kebetulan dese kan lagi cuti melahirkan. Mau bantuin jagain Ganesh.
Yah mana mungkin gw tega nitipin ganesh sama Bunda Pur sementara gw tahu Bunda Pur aja punya dua anak yang harus dijaga. Walopun Bunda Pur dibantu Mbak Sih (ART Mbak Pur).

Tapi rasanya gak mungkin juga titipkan sama nyokap gw yang udah tua dan kakak gw dengan dua keponakan gw yang lagi badung-badungnya, jadi gw dan Hani mau gak mau pun berencana harus menitipkan Ganesh sama Bunda Pur. 

Selesai menyiapkan peralatan ganesh untuk dibawa ke rumah Bunda Pur, hati gw pengen teriak..." Seandainya gw jadi FTM, tentunya masalah ini gak kan seberat ini...".

Apalagi saat bobo bersama Ganesh malam itu, gw elus-elus kepala anak gw sambil berdo'a " Ya Allah, tolong lindungi dan jaga anakku selagi hamba-Mu gak bisa menjaganya..." dan menangis...*Aseli, emang gw gampang banget mewek sekarang*

Tiba-tiba tengah malam ada panggilan masuk ke HP Hani. Ah masih setengah ngantuk,nyawa belum sepenuhnya terkumpul gw ngelirik ke layar hape, ternyata Mbak Tuty yang nelpon. Dan Alhamdulillah, telpon Mbak Tuty di tengah malam kali ini membawa kabar baik.

Ternyata sore setelah telpon Mbak Tuty yang terakhir, Mbak Tuty gak sempet komunikasi lagi dengan kami karena dia bela-belain langsung brangkat ke Cengkareng dari rumah kakanya di Cempaka Putih untuk menjemput keponakannya yang lagi maen ke Cengkareng supaya gw dan Hani bisa tenang meninggalkan Ganesh saat bekerja. Oh So sweet!!

Dan Senin pagi, sementara Hani menjemput keponakan Mbak Tuty yang akan jadi ART kami yang baru di Cempaka Putih, Ganesh dititipin dulu sama Mbak Juju. Maafin mommy ya,Nak..

Tapi Gw gak bisa cuti atau datangan siangan karena bener-bener ada yang musti gw siapin dalam rangka kedatangan tamu pabrik gw ini. Kebetulan kami udah kenal baik dan percaya dengan Mbak Juju, dan lagi kalo siang dese cuma masak sama jagain rumah. Secara anak-anak ibu sebelah udah pada berangkat sekolah.

Untungnya cuma dititipin sampe jam 10 pagi, karena Hani udah nyampe rumah bersama keponakan mbak Tuty dan kebetulan hari itu Hani bisa cuti jadi bisa ngawasin Mbak yang baru ini jagain Ganesh.

Dan sekarang, Mbak Paniyem tapi nama bekennya Fani, keponakan Mbak Tuty ini udah tiga hari bantuin jagain Ganesh dan ngurus rumah kami yang mungil. So far sih Mbak Fani gak setingkat dengan Mbak Tuty yang udah pinter banget ngurus bayi. Mulai dari manasin ASIP sampe Homemade MPASI gak perlu ditatar lagi.

Tapi itu bukanlah kendala buat kami. Yang penting buat gw dan Hani adalah Mbaknya jujur, rajin dan sayang sama Ganesh. Yang lain mah bisa diajari pelan-pelan.
   
Namun yang terharu buat gw dan Hani bahwa Mbak Tuty begitu care dengan keluarga kami, Ganesh. Bisa aja dia pergi pulang kampung tanpa perlu memusingkan siapa yang gantiin Ganesh. Fokus mikirin kawinannya aja, toh gaji sudah di tangan. Tapi Mbak Tuty juga mau ikut ber-stress ria cari sana cari sini, repot-repot buang pulsa telpon kolega, sodara, sampe siapa pun yang dia kenal, sampe nyusulin keponakannya ke Cengkareng. Bagi gw dan Hani, itu...Wow! Gak nyangka aja.

Semoga kebaikan Mbak Tuty mendapat pahala dari-Nya. Seperti pepatah bilang "Tanam Jagung, tumbuh jagung. Tanam padi tumbuh padi...". Semoga kebaikan Mbak Tuty yang kami terima saat ini adalah buah hasil perbuatan kami ke Mbak Tuty...amin.

5 comments:

  1. Cerita ny lengkap & panjang ya mbak. Maklum aku masih asing dengan masalah ART kaya gini. Jadi kadang2 aku suka aja baca-baca buat dijadikan referensi nanti

    ReplyDelete
  2. Indah situasi yang elo alami samaaaa banget kayak gw alami 2 bulan lalu. Gw sibuk telp temen ART lama, nyari BS ke yayasan, telp mantan ART yang rekomen dari temen kantor gw n Hubby juga hunting day care. Saking stress tingkat tinggi akhirnya gw mellow.Gw nangis pas saat malam lihat Raka bobo...gw bisikin dia kita doa sama-sama yaa Nak supaya Raka cepat dapat pengganti yang sayang dan lebih baik.Alhamdulillah sekarang Raka dapat pengganti yang bagus juga sabar dan sayang Raka.

    ReplyDelete
  3. @ Lidya,
    bersyukurlah dirimu gak berhubungan sama ART, Mbak. Dan tetaplah begitu. Pusing, lieur...kami yang working mom ini selalu ngadepin masalah kayak gini.

    @ Nuke,
    I feel U. I've been there! Semoga mbak yang jagain anak kita sayang sama Raka dan ganesh. Anak kita juga selalu dalam lindungan Yang Maha Kuasa ya...

    ReplyDelete
  4. halo mama ganesh
    salam kenal ya...hu uh ART tuh janji2nya pada manis2 banget tp juntrungannya sllu menyakitkan hati:(. Untung mertuaku masih di jkt juga,jd kl ART pulang langsung deh 1 kompi ngungsi ke rumah mertua:D

    ReplyDelete
  5. Halo Mbak Nidyizsme,
    Salam kenal juga..
    Iya untung mertuanya masih bisa jadi alternatif untuk diungsiin. Sebenarnya orang tuaku juga di Jakarta, hanya aja lebih rempong kalo nginep di rumah ortu.

    ReplyDelete