1.11.2010

I'm Working Mom and I even Bake Homemade Cheese Cookies For My Little Boy

Pas lagi belanja mingguan di Hari-Hari Swalayan minggu kemarin nemu Lindung / Belut. Terinspirasi oleh Astie, Mama Mas Luhung yang sepantaran Ganesh, gw jadi ikut-ikutan pengen ngenalin Belut ke Ganesh.
Apalagi gw baca belut sebenarnya makanan yang cukup tinggi gizi nya. Gak Fair emang, karena gw sendiri sebenarnya belum pernah makan belut kecuali belut goreng oleh-oleh khas Solo yang sering dibawain Andi. Hihihi...

Sabtu pagi, Ganesh dikenalin Tim Roti isi ikan bawal (gak nemu Gurame Fillet). Agak deg-degan sih. Secara kalo bener Ganesh plek plek ngikutin gw, gw gak doyan makan ikan. Huhuhu...Alhamdulillah ternyata gak terbukti. Dese mah doyan-doyan aja. Jadi semakin pede untuk ngenalin belut ke dese buat mamam Sabtu sore.

Sempet bingung tuh belut mau diapain? Mau digoreng? Di bikinin sup?  Akhirnya kembali dikasih input sama Astie, Mama Luhung. Katanya pake resep yang make bahan ikan, terus ganti deh tuh ikan sama belut.
Waw..ide cemerlang ibu yang satu itu ya. Hihihi...

Resepnya gak pake neko-neko deh. Pertama-tama belutnya dicuci bersih di air keran. Setelah itu rendam belut dengan air parutan ketimun kurang lebih 15 menit untuk menghilangkan bau amis. Tips ini gw dapet dari internet dan katanya ini tips warisan leluhur.
Abis itu belut ditim dengan beras merah, wortel, bayam dan bumbu bawang yang udah ditumisin dengan unsalted butter. Abis itu taburi keju parut. Hmmm...Yummy oek oek gitu sih.

Tapi hasilnya dicobain ke Ganesh ? Eh, ternyata Ganesh doyan lho! Waaah....emang ruaaaarr biasa anak mommy yang satu ini!


Sabtu siang kemarin gw dan Hani sempat mampir ke appartment Dhira a.k.a Bunda Zua, member aktif di milis mpasirumahan di bilangan Kemayoran sana buat ngambil Sambel Bu Rudy. Gw baru pertama kali ini lho ketemu sama Dhira. ternyata emang orangnya ramah banget, keren banget deh..heu heu...**jadi pengen kopdar dengan ibuk-ibuk milis mpasirumahan lainnya. Selama ini cuma berinteraksi di BBM group sama Twitter doang**


Sayang Ua Zua lagi bobo, gw juga gak ngajak ganesh sih. jadi sibuk heboh ngobrol dengan Dhira bareng Hani. Sayang juga gak sempet ketemu Sari yang datang sorean dengan tujuan ngambil sambel Bu Rudy juga. Huahaha...


Sebelum gw meninggalkan appartmentnya, Dhira sempet pesen di balik pintu" Ndah, sambel Bu Rudy ini bisa tahan sampe 2 minggu lho kalo dimasukin kulkas"

Faktanya : Gak tahan nyampe 24 jam lho. Heu heu...bukannya basi, tapi keburu abis diembat gw, Hani dan Mbak Tuty. wakakak...Tuh sambel Bu Rudy endang bambang.

Parah gilak pedesnya tapi bikin nagih!

Setelah sebelumnya gak nemu Yogurt Yummy maupun Cimory Plain 125 ml di Giant Pondok Timur maupun Hari-Hari BTC, pas ke appartment Dhira mampir ke Giant di bawah appartmentnya. Eh nemu deh Yummy natural plain 125 ml buat Ganesh.

Jadilah minggu siang, Ganesh gw kasih cemilan Puding Hunkwe Pisang saus yogurt. Dan seperti biasa, Ganesh sih abis-abis aja. 

Dan  setelah tertunda beberapa minggu pengen ngasih homemade biskuit ke Ganesh, akhirnya minggu tadi gw jadi juga bikinin homemade cheese cookies nyontek resep Mirta . Eh beneran bikinnya gampang banget. Bentuknya sih jangan ditanya. Asli acak kadut. Tapi pas gw cobain, rasanya mirip Kaastengel lho. And Me likey! Jangan-jangan bukan ganesh yang ngembat tuh biskuit tapi emaknya sendiri. Hohoho...

Oya, sebelumnya salah satu kerabat dekat gw yang bayinya hanya beda usia 1 bulanan dengan Ganesh pernah cerita sama Hani bahwa anaknya yang ASIX ternyata belum diberikan MPASI.
Soalnya menurut ibunya, pencernaan anaknya gak bisa menerima makanan selain ASI masuk ke dalam tubuhnya. Akibatnya dia selalu memuntahkan kembali makanan yang masuk.

Gw gak tau exactly apa yang coba dia kasih ke anaknya. Pengakuannya sih katanya udah dicobain semua mulai buah-buahan, nasi tim sampe bubur instant Cere**c. Gw pernah coba kasih saran untuk memperkenalkan makanan dengan keenceran menyerupai ASI, tapi belakangan pas gw tanyain lagi,jawabannya pencernaan anaknya tetep gak bisa menerima.
Gw pernah tanyain sama twitmommies dan dr. Henny Zainal soal asupan gizi anak 7 bulan yang hanya mendapatkan ASI.

Menurut info yang didapet oleh temen gw, Arienda mama Ava, pemberian makanan solid ke bayi diatas 6 bulan, dimana proses mengunyah itu juga untuk merangsang perkembangan otot bicaranya. 
Emang sih pernah gw baca bayi yang terlambat diberikan makanan solid kemungkinan mengalami keterlambatan biacara karena ototnya terlambat dirangsang dengan terlambat bayi belajar mengunyah. Tapi gak tahu juga sih..

Well, gw udah gak bisa berkata apa-apa lagi saat ibunya claim kalo menurut DSA nya gak apa-apa kok anaknya gak MPASI, lah wong dikasih ASI aja cukup.
Padahal yang gw baca untuk usia 6 bulan ke atas, ASI hanya bisa mencukupi 80% dari kebutuhan asupan bayi, yang 20% diberikan dengan MPASI.

Tapi sejujurnya gw udah mati gaya aja untuk terus ngingetin, karena sepenuhnya sadar bahwa gw sendiri gak bisa ASIX. Daripada kemudian dia bilang " Yah wajar aja Ganesh dikasih mamam, lah wong Ganesh gak ASIX" terus bikin gw jadi sedih...

Apalagi Ibu sang bayi bilang Berat badan bayinya cukup kok. Gak ngerti apakah DSA nya cukup baik untuk memplot GC setiap kunjungan dan imunisasi. Bukannya gw under-estimate, but I doubt it! Yo wis, terserahlah...

Kemarin pas gw bikin homemade cookies buat Ganesh, ada kerabat gw yang lain kebetulan datang ke rumah:

" Lagi bikin apa, Ndah?"
" Ooh, bikin biskuit buat teethingnya Ganesh, Mbak"
" Lho? Kenapa gak beli aja? Kan ada tuh biskuit bayi Mil*a, Far*ey gitu.."

Gw cuma menggeleng " Lebih sehat yang begini kan,Mbak...kita tahu kandungan bahannya apa aja dan lebih higienis karena gak pake pengawet"

Kerabat gw itu manggut-manggut dan mengiyakan juga sih. Dan dari kerabat gw inilah akhirnya gw tahu bahwa sepupu Ganesh tadi sebenarnya juga dikasih mamam.

Emang dari pengakuan ibunya, bayi ini hanya diberikan ASI aja cukup karena menolak semua pemberian buah, makanan homemade lainnya.
Tapi ternyata dari kerabat gw ini akhirnya gw tahu kalo sang bayi diberi makanan biskuit instant dan bayi ini suka.
Frankly Speaking, Gw rada heran, kenapa pencernaan anak itu bisa menolak semua makanan yang dikenalkan, tapi mau makan biskuit instant yang seharusnya cuma jadi cemilan bukan sumber utama asupan makanan.
Dan lebih heran lagi, kenapa sang ibu kok gak mencari tahu lebih dalam lagi dan merasa cukup dengan pemberian biskuit, anak kenyang, berat badan nambah.

Sama herannya saat gw melihat FTM lainnya yang merasa anaknya kesulitan makan tapi kok sepertinya gak ada usaha untuk membuat anaknya mau makan.


No offense ya, tapi gw sering banget ngeliat lingkungan sekitar gw seperti itu. Banyak FTM yang anaknya kesulitan makan,GTM, tapi gak usaha bikin variasi menu yang kreatif, cari tahu apa kesukaan anaknya. Yah akhirnya disodori mie instant...dan somehow, jangankan anak-anak, wong kita orang gede aja doyan makanan sampah gitu. Dipikirnya anaknya mau makan, ya udah problem solved!


Miris sih bayi sampe balita masih aja dicekoki makanan instant karena menganggap "daripada gak ada asupan yang masuk"...itu yang gw rasain tapi gak bisa berbuat lebih banyak.


Untuk menegur, gw belum punya cukup keberanian secara gw merasa itu adalah hak ibu untuk menentukan yang terbaik buat anaknya. Dan gw cuma outsider yang mungkin gak sepenuhnya paham betul apa yang terjadi dengan anaknya.


Apalagi udah dicoba untuk dikasih tahu terkesan ibunya jadi defensif gitu, ya sudahlah daripada merusak hubungan lebih baik diam. Gak tau juga deh apakah gw salah dengan bersikap seperti ini.


Sungguh, Gak ada maksud gw untuk menghakimi ibu-ibu lain cuma untuk memotivasi diri gw sendiri, tapi melihat FTM yang dengan gampangnya ngasih biskuit instant buat makan utama anaknya, main nyodorin makanan instant ke anaknya, Hey, I'm a working mom but I even bake homemade cheese cookies instead of instant biscuit for my little boy! And I'm so proud of my self!


UPDATE:
Berdasarkan request dari Omietha, gw tulis resep cheese cookies. Sebenarnya udah ada sih di kumpulan resep cemilan di sebelah. Tapi gak apa-apalah gw re-write lagih. Resep ini gw dapet dari Mbak Luhayu, member milis mpasirumahan dan Mirta, Bunda Lanafarra.


Bahan :
225 gram keju parut cheddar.
125 gram unsalted butter
125 gram tepung terigu


Cara membuat:
Masukkan ketiga bahan tadi dalam baskom/tempat adonan. Remas-remas sehinga teraduk hingga merata. Kalo bingung, boleh juga dimixer tapi kecepatan rendah aja.
Terus ambil loyang kue yang sudah dilumuri margarin. Cetak kue sesuai model yang diinginkan. Gw sih kemarin cetak bikin bentuk bulat rada tipis terus atasnya pencet pake garpu.
panggang di oven hingga matang dan warna cokelat kekuningan..


Tips: gw pake keju Kraft. Soalnya di Indomaret di ruko kompleks gw cuma ada itu. Kayaknya lebih asin deh. Kalo mau gak terlalu asin, pilih keju diamond.
Gw pake unsalted Elle & Vire  lagi promo di Hari-Hari waktu itu. Tepung terigunya gw pilih Segitiga Biru sih. Oya, sebelum bikin, jangan lupa mentega nya dikeluarin dulu dari kulkas biar gampang pas ngaduk-ngaduk kalo gak pake mixer.


Selamat mencoba, Mommies...It's so easy kok! Percaya deh...

17 comments:

  1. indaaahh,,,
    klo belut itu ga perlu d rebus dl yaa??ud empuk klo cm d tim aja?
    trus2 klo bawal banyak durinya ga?gw baru cobain gurame slama 2 minggu ini n qilla suka bngt (pk bawang merah,bawang putih,kunyit n jahe sedikit)baunya kaya pepes ikan ;p

    trus klo soal biscuit,dia lumer d mulut jg ga ya ndah?gw ampes skr blon buat n kasih f**l*y (baru skotak kecil n ga sering2 gw kasih)
    pengen buat nii jadinya,,gampang kan ya?soalnya gw ga jago baking

    ReplyDelete
  2. sip deh mom..

    btw..share resep biskuitnya jg dong mom..

    oiya mau tanya nh.. mommy ganesh cara bikin nasi tim nya gmn? ..di resep2 bykan tertulis di tim.. tapi aku msh bingung nih.. ditaruh wadah di rebus diatas air mendidih di dlm panci atau di taruh wadah di kukus ( diatas alas kukusan )? pertanyaany belibet ya :-D..maklum newbie hehe coz ad yg bilang cepet mateng kl wadah tertutup di taruh panci yg berisi air yg mendidih.. gmn tuh? thanks ya mom

    ReplyDelete
  3. @ Baby bukan ya?
    Gw kemarin cuma direndem pake air ketimun, terus ikut ditim bareng beras merahnya, Beib. Jadilah kaldu belut. Hihihi...
    Lumer dimulut sih kayaknya,Beib. Wong renyah banget kok. Gw aja doyan. rasanya kayak kaastangel gitu.
    Gampil bikinnya, Beib. Setengah jam juga kelar. Hanya bakingnya aja takes time.

    ReplyDelete
  4. @ Mama Affan,
    Kalo aku sih gak pake slow-cooker walopun punya kado. Maklum wong ndeso. Jadi pake panci stainless biasa aja. Masaknya beras sama kaldu direbus aja sampe kira-kira udah mau mateng. Nah nasinya udah lembut dan mau mateng, baru cemplungin sayurannya biar gak terlalu lama matengnya tutup pake air mendidih.
    Dikukus mungkin bisa aja. Cuma bener kata temennya Mietha, agak lama masaknya...heu heu

    ReplyDelete
  5. dulu bgt gue juga pernah bikin cheese cookies yg sama. gue post disini http://funnywifey.blogspot.com/2009/03/baby-cheese-biscuit.html

    Enak sih, cuma waktu kasih ke baby musti ati2 bgt. Takut keselek soalnya gak lumer dimulut

    ReplyDelete
  6. aduh mbak, aku kalo masak belut sendiri takut :)
    tapi aku coba ngenalin ke pascal walaupun orang yg masak

    ReplyDelete
  7. Wah...saya malah belum pernah masak belut sendiri hihihi. Selain dogoreng kayaknya belut gimanaa gitu. Kalau Dita sih doyan banget belut goreng. Kayaknya perlu dicoba juga. Soalnya belut emang berprotein tinggi. Hmm..direndam air ketimun ya...tips yang perlu dicatat nih. Thanks ya Mom sharingnya :-)

    ReplyDelete
  8. @ Mbak Lidya,
    Lho, Mbak di Hari-Hari udah dipotong2 kok. Tinggal cuci bersih, rendem di air parutan ketimun, masak deh.

    ReplyDelete
  9. Uhm.. gue gak suka belut..
    Tapi bergizi ya? coba aja kali ya.. duuh tp gue gak tega masaknya ndaaaah... huhuhuhu...

    Eh tp tips air ketimun biar ga amis nya mau gue contek. Selama ini kalo masak ikan gurame atau patin gue goreng pake unsalted butter ndah. Abis dipikir biar gak amis n gue juga lebih suka ikan goreng drpd direbus (masak sesuai selera emaknya bukan anaknya, huehuehue)

    Btw soal anak yg ga mpasi udah 7 bulan itu.. I feel sorry :( aku setuju sbnrnya tgt emaknya aja kreatif gmn cari cara supaya dia mau makan. Mosok nolak makan tp biskuit instant mau... :S

    wiken ini harus sempat bikin homemade cookies!! baruu aja gue mau BBM elo minta resep soalnya mesej genk racun di FB udah ilang diatas-atas.. hehe.. wish me luck!

    ReplyDelete
  10. Iti,
    Tuh rebusan air ketimun bisa dipake buat ikan dkk kok.
    Yah semangat bikin homemade cookies, Ti. Hayo gw aja bisa, Ira aja bisa, Mirta aja bisa, Mbak Dewi aja bisa, masa loe kagak??
    wakakak..
    Semangatttt!!! dan irit ketimbang beli Gerber..*iye kita kan emang emak medit dot com**

    ReplyDelete
  11. Mama Fatih,
    Durinya aku cabutin dulu. Terus abis tuh aku blender lagi biar semua duri halusnya jadi lebih halus lagi.
    Alhamdulillah, gak kenapa-napa sih...

    ReplyDelete
  12. BunDit,
    Cobain deh...rebusan air ketimun ini bisa dipakai untuk ngilangin amis di ikan dkk juga kok..

    ReplyDelete
  13. Mba Indah..

    Aku cb resep cookiesnya yah.. tks ya mba.

    Ijin ngelink ke blog ku yah mba.

    Tks,
    Eka
    Mommy Adit 9 Mos

    ReplyDelete
  14. hi indah, salam kenal, love this post soo much..hehe.. hari ini aku udah coba buat cheese cookies nya, hasilnya sekeluarga doyaaann.. gak cuma baby nya doang, sampe suami, opa n oma juga doyan, hehe..
    ada 1 pertanyaan nih (cie..) kejunya kan aku parut dan aku bejek2 campurin ke adonan ya ndah, trus hasil nya setelah di bake, jadi agak2 keras gitu butiran kejunya.. gitu gak sih, ndah? atau gue yang salah yah...

    ReplyDelete
  15. ini buat berapa month ya mom? anakku 8,5m nih.. mulai mati gaya mau ngasih mpasi apa? seringnya bubur tim, brokoli, ayam, daging, bayam, wortel, kacang panjang, tempe, tahu... dan kalo punya link link blog resep mau dong...

    makasih.
    wulan
    mommy cherise (8m)

    ReplyDelete