12.01.2009

Up Date MPASI dan Perkembangan Ganesh usia 7 Bulan

Sebenarnya baru hari ini Ganesh baru tepat berusia 8 bulan, tapi mommynya udah mulai sibuk bongkar-pasang jungkir-balik, guling-guling (lebayy!!) nyusun menu MPASI Ganesh sedari minggu kemarin. Sampe gw jadi mikir kok nyusun menu MPASI bayi usia 8 bulan lebih riweuh daripada bikin Test Report.


Tapi hiuufff….Alhamdulillah, kelar juga planning menu MPASI Ganesh usia 8 bulan. Sebelum gw jambrang (hayyah, boso opo iku??) planning pengenalan makanan baru Ganesh usia 8 bulan, gw mau apdet dulu MPASI Ganesh di usia 7 bulan kemarin

Serealia :
Gak ada pengenalan makanan yang baru buat kelas serealia.
Cuma ada peningkatan yang tadinya pake bubur gasol di dua minggu pertama, tapi begitu berjalan dua minggu gw pake beras merah organik yang ditim terus disaring. Walopun belum punya gigi juga di usia 7 bulan ini, tapi Ganesh tampak doyan aja tuh sama nasi tim beras merah saring ini.


Dari blog nya Mbak Sari yang sharing soal talkshow MPASI dengan Pak Wied Harry Apriadji di salah satu acaranya AIMI, bahwa sebaiknya bayi tidak terlalu sering mengkonsumsi menggunakan produk gandum untuk makanan bayi karena gandum mengandung gluten yang sulit dicerna yaitu memerlukan 3X siklus metabolisme atau 3 hari 3 malam.


Salah satu produk gandum yang udah gw perkenalkan ke Ganesh adalah oat atau havermout. Wahduh..terpaksa gw rombak lagi menu MPASI Ganesh 7 bulan kemarin dengan sebisa mungkin Ganesh mengkonsumsi havermout 3 hari sekali. Hiks! Padahal havermout tuh makanan fave nya Ganesh lho..

Update: February 2010, Mbak Inta di milis mpasirumahan telah meluruskan pandangan gw yang keliru. Havermout bukanlah product gandum, melainkan dari biji gandum-oat. Sementara gandum yang dimaksud bergluten tinggi adalah biji gandum-wheat. Havermout sendiri kandungan glutennya boleh dikatakan tidak tinggi. Tapi tetep aja buat gw sebaiknya gak dikonsumsi terlalu sering, biar makanan Ganesh ada variasi macamnya. **makasih Mbak Inta**

Sayuran :
Pernah ada kekhawatiran memperkenalkan buah terlebih dahulu ketimbang gasol akan membuat anak cenderung tidak menyukai sayuran yang notabene hambar karena terlebih dahulu diperkenalkan rasa manis pada buah. Alhamdulillah, kekhawatiran tersebut tidak terjadi. Ganesh tampak doyan banget kentang dan ketimun. Gw juga menambahkan seledri dan daun bawang pada kaldunya. Ganesh juga tampak tidak keberatan. Terong juga masih dilahap. Cuma Zuchinni kayaknya masih emoh, euy!
Kabucha masih lepeh-lepeh, sementara butternut pumpkin dan labu parang tetep jadi idola.



Buah :
Entah kenapa, dulu Aini Bunda Naira bilang kalo dia pernah beli plum dan manise rasane.
Lah kok giliran gw beli di The Food Hall kok kayaknya asem yah??
Emang sih Aini pilih Black Plum, sedangkan gw beli Red Plum. Abis gak kayak di Ranch Market, pilihannya di The Food Hall terbatas, cuma ada Red Plum doang. Apalagi sekarang lagi gak musim plum kata mas-mas di Ranch Market.


Setiap maem, ganesh kayaknya ngernyit sih..keaseman kali ya.
Tapi gak dilepeh tuh. Hiuufff…
Nah kalo blewah dia doyan banget. Mungkin karena wanginya yang seger-seger gimana gitu. Cuma berhubung lagi gak bulan puasa, rada susye nyarinya. Apalagi yang namanya timun suri. Sepanjang bulan ini gw gak nemu tuh. Gw belon coba ke pasar sih..tapi kata Bang Toyip (tukang sayur kompleks) di pasar juga agak susah kok.


Protein :
Sejak usia 7 m14d, gw dah mulai memperkenalkan kaldu ayam. Beli ayam kampung kok harganya cem- macem ya. Bervariasi gilak gituh! Di Giant harganya sekitar 35K-41K, di Hari-Hari Swalayan masa ada yang harganya Cuma 25K ajah. Bukan ayam tiren kan? Hihihi…
Ganesh juga doyan tuh yang namanya tempe dan tahu.


Untuk tahu, gw pilih tahu sutera yang bukan tahu telur. Ibuk-ibuk di milis mpasirumahan sih rekomen yang brand Sakur*.


Nah untuk hati ayam, sempet ada pro-kontra soal pemberian hati ayam ini buat mpasi. Soalnya hati ayam itu kan penetralisir racun, ntar racunnya ngendap di hati terus dimakan sama bayi kita, yah berarti gak sehat dong.


Berikut ini gw copas penjelasan Pak Wied Harry Apriadji yang beliau tulis di milis gizi bayi balita


Hati kaya dengan vitamin A dan zat besi, yang bagus untuk menunjang tumbuh-kembang balita. Aslinya, fungsi hati memang memisahkan dan menyaring zat-zat toksin. Tetapi jika diberikan dalam jumlah secukupnya dan tidak setiap hari, serta pola makan anak kita bagus, hati tetap bermanfaat. Pola makan yang bagus (banyak buah/sayuran segar) kaya dengan serat dan antioksidan yang akan menyeret zat toksin tsb keluar dari tubuh anak kita. Nah, yang jadi masalah adalah jika pola makannya amburadul (tanpa/sedikit buah-sayuran segar), apalagi jika kebanyakan makanan buatan pabrik/kemasan/instan, maka zat toksin akan bertahan dalam tubuh.

Ketakutan ini sebenarnya tidak perlu. Karena jika kita takut memberikan hati pada anak kita, kenapa tidak takut juga memberikan telur ayam? Karena telur ayam non-organik juga kaya dengan zat toksin (terutama pada bagian kuningnya),berasal dari kandungan antibiotik dan food additives sintetis dalam pakan ayam.

Bagian kuning telur kaya dengan lemak, yang merupakan pelarut terbaik bagi zat-zat toksin.

Kesimpulannya, hati bisa diberikan pada balita, sebagai bagian dari variasi dan pergiliran menu. Bukan sebagai menu harian terus-menerus.



Dan gw pun bisa dengan lega memberikan hati ayam ke Ganesh…tralala trilili…tapi gak tiap hari tentunya.


Kacang-kacangan :
Nah selain kacang ijo, gw baru memperkenalkan kacang polong ke Ganesha. Dia kayaknya sih gak begitu doyan. Lah wong emaknya aja kagak doyan...tapi mommy sih doyan leunca ditumis pake oncom.
Jangan-jangan Ganesh lebih doyan leunca ketimbang kacang polong? Wakakak…


Sekalian mau Update perkembangan Ganesh di usia 7 bulan ah. Boleh yah, **yah bolehlah lah wong blog gw kok..hihihi*:


- Ganesh akhirnya bisa juga merangkak di usia 7m3w. Yea I know, emang gak secepat bayi-bayi yang lain. Mommynya juga mulai resah..Untunglah banyak dukungan berdatangan dari Bunda Dita, Bunda Azka, Bunda Khal, Yudith dan semua pendukung saya yang tidak bisa saya sebutkan namanya satu per satu..jiaaah mulai berasa megang piala SCTV Award neh!


- Ganesh udah ngerti kalo dia baby boy! Wedeew…you go, boy! Disodorin boneka pinky gede sama bola biru kecil, dia pilih bola. Disodori boneka merah atau mobil-mobilan dan kereta, dia pilih mobil-mobilan.


- Mulai demen nonton bola. Baik yang di TV maupun pas anak-anak main bola di depan rumah. Kakinya nendang-nendang pengen ikutan. Sabaaaar, Nak…ntar juga kamu kayak Christian Ronaldo! Hayyah!


- Pup nya banyakan udah bisa ditatur. Udah bisa diajak ke toilet.


- Udah bisa bilang a few words "mamamama..." **belum bisa bilang 'Mommy'** terus "papapapa" dan " mbaaaaak"


- Hm…yang ini gw malu untuk mengungkapkannya. Takut ntar dikomentarin “ nurun emaknya…” huahaha. Eh, tapi serios gw, Ganesh udah bisa bedain cewek cantik dan cewek yang kurang menarik. Sengaja gw bold tulisan ceweknya, biar ngeh kalo yang gw maksud beneran cewek, bukan baby girl lho.
Somehow, Ganesh tampak sok jual mahal kalo ketemu baby girl, even lucu, putih, kriting kriwil-kriwil jugak. ** lah itu mah selera emaknya**.


Nah kalo digodain cewek yang so biasa aja gituh, dia Cuma pasang senyum sinis, ogah-ogahan. Serasa di Take Me Out Indonesia dia seakan bilang “ Abis gimana dong Choky, dia biasa bangett..”. SOK!
Tapi begitu liat cewek cantik, weleh weleh, langsung caper, demen banget jadi pusat perhatian cewek-cewek. CATET: CEWEKS ONLY!
Bahkan kalo si cewek tetep cueks, dia bisa-bisanya mencowel cewek langsung bluuurrrrp…main ludah.

Astaga! Apakah mommy harus worry kamu kayak Aston Kutcher yang kawin sama Demi Moore…ato versi Indonesia nya Rafi Ahmad dan Yuni Shara? Oh HELEP…

5 comments:

  1. hihihihi ganesh yaa..!!! diajarin momy yah,,suruh milih cewe cantik ajah,, !!
    btw momy G thanks bgt yah sharing tentang hati ayam nya.. soalna si arkaan nih mayan sering makan ati ayam.. secara paling gampang di dapet..

    ReplyDelete
  2. Sepengalaman saya, buah plum emang asem deh, Dita emoh. Lebih enak buah peach mbak. Manis. Dita suka banget. Wah, thanks sharingnya soal oat dan hati ayam. Dita juga doyan banget oat, tapi emang buat variasi sih biar gak bosan.

    Hihihi dedek Ganesh kecil2 sudah genit. Itu nurun papanya atau mommynya sih heheh ;-)

    ReplyDelete
  3. Kelupaan, ternyata yang membuat resah kemarin itu karena Ganesh belum bisa merangkak to? Kalau setahu saya, ada bayi yang tidak melewati fase itu. Dita bisa merangkak aja umur 9 bulan. Makin jago mamam dan nambah kepintarannya ya dedek Ganesh :-)

    ReplyDelete
  4. @ Uci,
    Sama-sama, Buk. Jadi udah gak ragu-ragu takut kasih hati ayam ke Arkaan kan?

    @ BunDit,
    Peach baru mau dikenalin bulan ini, Bun. Kalo soal kegenitan Ganesh, aku juga masih bertanya-tanya nurun dari siapakah. **celingak celinguk mencari kambing hitam...tapi udah pada disembelih pada waktu Idul Adha kemarin**

    ReplyDelete
  5. Iya, Bun. Hihihi..jadi malu ketauan BunDit. Nah itu dia salahnya aku, Bun. Aku 'membandingkan' dengan anak yang seusianya.

    Tapi dengan blogwalking ini aku semakin banyak belajar dari pengalaman dan cerita ibu-ibu lain yang bisa dijadikan pelajaran buatku menjadi ibu yang Insya Allah semakin baik..amin!

    ReplyDelete