12.14.2009

Imunisasi Campak dan Diare

Judulnya sih emang "imunisasi campak dan diare", tapi sebenarnya gak ada hubungannya antara imunisasi campak dengan diare. Cuma pengen up date cerita ajah kalo wiken kemarin Ganesh diimunisasi Campak dan terkena diare. Kebetulan gw lagi nunggu makan siang gw datang. Boleh ya posting dua kali dalam sehari ini?


Jadi begini ceritanya niy sodara-sodara, pas Ganesh imunisasi Hepatitis B yang ketiga akhir September kemarin, Ganesh dijadwalkan imunisasi campak di akhir November 2009 oleh dr. Rinawati.

Sebenarnya hal ini sempet dipertanyakan oleh temen-temen yang anaknya seumuran Ganesh. Lho harusnya kan Ganesh diberikan imunisasi campak saat usianya 9 bulan yaitu bulan Januari. Kok usia 7 bulan udah diimunisasi campak sih? Emang udah boleh? Emang gak akan kenapah-kenapah?


Ehm..terus terang gw jadi rada takut binti parno juga sih. Idealnya memang imunisasi campak oleh jadwal imunisasi IDAI adalah pas menginjak usia 9 bulan. Nah kebetulan temen gw yang sangat haus informasi penting **catet:penting! kalo gw haus informasi discount. hahaha**, Bu Yudith tercinta berencana untuk mengikuti kelas PESAT soal imunisasi beberapa waktu yang lalu.


Tentunya hal ini gak mau gw lewatin untuk nitip pertanyaan ke Bunda Wati soal amankah imunisasi campak di bawah usia 9 bulan. Gw juga sebenarnya udah browsing-browsing dan bilang sebenarnya boleh. Cuma akan lebih pede ajah kalo Bunda Wati juga mengamini kalo itu boleh.


Okay, secara garis besar aja ya info dari Yudith dan internet bahwa usia bayi yang dianjurkan untuk pemberian imunisasi campak adalah 9 bulan, karena pada usia tersebut titer antibodi campak yang berasal dari Ibu mulai menurun. Penurunan titer antibodi dimulai pada usia di atas 6 bulan. Secara umum biasanya diberikan pada usia 9 bulan, tetapi boleh diberikan mulai usia di atas 6 bulan.


So berangkat dari info ini, gw jadi rada okelah waktu DSA Ganesh anjurin imunisasi campak pada usia sebelum 9 bulan. Tengkyu Yudith...seperti biasa, dirimu tempat diriku untuk bertanya juga.


Pengalaman dari perbincangan ibuk-ibuk gank racun katanya masa inkubasi 5-8 hari setelah imunisasi campak, so please be aware kalo anaknya panas.
Yah terlepas dari apa bener imunisasi campak bikin panas kayak DPT, gw pikir semua kembali ke ketahanan tubuh anak masing-masing. Ada yang panas disuntik DPT walopun pake embel-embel 'Tanpa Panas', ada yang gak panas walopun disuntik pake 'panas', ada yang anget disuntik BCG.


Jadi pengalaman ibu mah lain-lain kali ya. Jangan dianggap sebagai suatu patokan deh. Kalo pengalaman ibu A begini, maka pengalaman kita juga bakalan begitu. BELON TENTU!


Berhubung Ganesh sempet batuk pilek pada waktu awal December kemarin, jadi gw baru daftarin Ganesh imunisasi campak ini Sabtu kemarin. Walopun gw sms dr. Rinawati dan belio bilang kalo cuma batuk pilek tanpa demam boleh diimunisasi, tapi gw nya yang gak mau ambil resiko. Nunda seminggu toh gak apa-apalah wong Ganesh juga belon mencapai usia 9 bulan kok.


Seperti biasa, walopun gw daftar jam 07.15 pagi hari di hari Jum'at, gw dapet nomer 12. Bingung juga sih. Gw telpon jam 07.10 biasanya belon dateng tuh orang pendaftaran. Datang jam setengah 4 sore **setelah sebelumnya nge-moll ke Grand-Indonesia, Plaza Indonesia, bahkan sempet makan Fro-Yo gretong**, udah sampe ke nomer 8. Hmm..berarti tinggal nunggu 4 pasien lagi.


Seperti biasa, diukur tinginya sekarang 71cm, terus berat badannya 9 kg terus dikurangin diapers, celana jeansnya Ganesh jadi dianggap 8.8 kg deh. Gw sempat nanya soal frekwensi pup Ganesh yang tergolong sering. Tapi kata DSA Ganesh 3X sehari dan bentuknya normal yah masih acceptable. Tapi kalo 2X dan cair nah itu harus diwaspadai.


dr. Rinawati,SpA (K) nanya soal pertumbuhan gigi Ganesh juga. Karena sampe sekarang Ganesh cuma bisa mamerin gusi, giginya belon ada yang tumbuh. Kata dr. Rinawati, biarin aja tumbuh alami hingga usia 1 tahun. Dia kasih toleransi keterlambatan tumbuh gigi tuh hingga 16 bulan. Kalo emang sampe seusia segitu belon numbuh gigi juga, baru diberikan obat untuk menumbuhkan gigi. Gw jadi rada tenang deh.


Sempet konsul juga soal imunisasi IPD yang mahal itu. Soalnya beberapa DSA anak temen gw pada menganjurkan untuk ambil imunisasi ini. Tapi ada yang pro dan kontra soal imunisasi IPD ini. Karena katanya strain pneumococcus yang di vaksin itu sebenarnya berbeda dengan kuman yang ngetem **emang loe pikir kuman=ojek??** di Indonesia.


Eniwei, dr. Rinawati, SpA (K) bilang kalo Ganesh belon perlu disuntik IPD. Yang penting usia 1 tahun disuruh balik untuk imunisasi cacar. Intinya dia bilang sebaiknya kami fokus kepada imunisasi yang WAJIB aja dulu. Yo wis, eike nurut aja dah,Dok.


Abis di-njus, Ganesh langsung nangis kenceng. Terus gw gendong sambil gw bisikin " hust hust..baby boy gak boleh cengeng...baby boy disuntik gak boleh nangis". Seakan ngerti, Ganesh langsung diem sih walopun masih terisak-isak.


Nah begitu gw ajak keluar dari ruang dokter, ada beberapa ibuk-ibuk dengan baby girl godain Ganesh, Weleh...kayaknya dia lupa tuh kalo dia tadi nangis. Langsung tebar pesona, petakilan dan gak lupa mamerin gusi tentunya. Gw sampe geleng-geleng ngeliat kelakuan baby boy gw ini.


Hari Minggu, gw mendadak panik karena frekwensi pup Ganesh jadi semakin sering. DEGG! Gw takut banget Ganesh kena diare. Tadinya gw pengen banget home treatment. Gw langsung investigasi kemungkinan pemicunya. Asumsi gw dari air minum kemasan, terus dia sempat makan bit, bayam merah.


Gw berhentiin konsumsi buah dan sayur yang kaya serat buat Ganesh sehingga memicu pup.Gw langsung planning kasih pisang dan oatmeal untuk mengatasi diare ini.


Baru sekali makan pisang, tiba-tiba feses Ganesh jadi cair. Wahduh!! Panik dot com. Berusaha untuk tetap tenang. Tapi setuju seperti kata Nuke, kalo batuk pilek gw sih tega-tegaan aja untuk home treatment. Tapi kalo terlambat nanganin diare, efeknya dehidrasi dan bahaya ketimbang batuk-pilek doang.


Maap ya, bukannya gw gak mendukung home treatment. Gw sendiri jujur sangat mendukung menerapkan home treatment. Tapi untuk diare kali ini, gw pernah baca blog ibu-ibuk yang mencoba home treatment dan terlambat konsul ke DSA nya. Dan akibatnya sangat fatal...ada yang anaknya sampe dirawat karena dehidrasi bahkan ada yang meninggal.


Memang sih Ganesh belon menunjukkan tanda dehidrasi seperti lemas, mata cekung, gak bersemangat...dia masih seperti biasa, tapi Ganesh mulai rewel karena pantatnya juga mulai memerah akibta keseringan pup. gw terus berusaha memberikan asupan cairan yang cukup.


Gw ngolesin Sudocrem untuk mengobati merah-merah pantat Ganesh walopun gw nahan dalam hati pasti Ganesh kesakitan baik perut maupun pantatnya.


Tanpa banyak pikir lagi, Gw langsung sms dr. Rinawati dan kemudian dia meminta gw menelpon belio saja. Gw jadi konsultasi via telephone aja.


dr. Rinawati menganjurkan gw memberikan Lacto-B dan Orazinc dijual bebas di apotek. Gw langsung minta Hani pergi beli obat tersebut. Aduh kenapa ya kok gw jadi gak kepikiran lagi soal RUM atau gak tuh saking paniknya. Yang ada di pikiran gw adalah gw harus segera mengambil tindakan sebelum Ganesh jadi tambah parah.


Sementara Hani pergi ke apotek, gw juga langsung browsing lg cari tahu apa itu Lacto-B dan Orazinc yang disarankan oleh dr. Rinawati, SpA (K). Dan dari webiste pdpersi.co.id (pusat data dan informasi PERSI) menurut dr. Rudi Hartono, SpA gw ketahui bahwa :


LACTO B isinya lactobacilus yaitu kuman-kuman yang baik dan ini dapat berkompetisi di usus dengan kuman yang jahat dan diharapkan dengan pemberian kuman yang baik dalam junmlah yang cukup maka kuman jahatnya akan kalah dan obat ini aman meski diberi 2X1 sachet untuk bayi.


Zinkid (kebetulan di Apotek gak nemu Orazinc akhirnya diganti Zinkid ini) isinya zink atau seng, yaitu micronutrien yang dapat mempercepat regenerasi sel-sel yang rusak sehingga dapat mempercepat penyembuhan penyakit misalnya pada diare.
Dosis yang dianjurkan dr. rinawati : 1X sehari


So far dr. Rinawati tidak menganjurkan antibiotk karena seperti yang udah gw tahu bahwa anak diare lebih sering karena virus dan virus tidak memerlukan pengobatan dengan antibiotik.


Sepulangnya Hani dengan obat-obatan tersebut, gw pun memberikannya pada Ganesha. Pada satu kali minum lacto-B dan zinkid emang gak langsung total sembuh sih. masih pup tapi mulai jedanya mulai lama. Setelah pemberian kedua, Ganesh udah berkurang frewkensi pup nya dan pup nya pun tidak lagi cair, melainkan ada ampasnya.


Alhamdulillah Senin pagi ini tadi, Ganesh udah berhenti diare nya.


Gw gak tahu apakah gw masih dikategorikan home treatment atau tidak. Tapi kalo beneran cuma diperbanyak asupan cairan dan terus cari pemicunya saja, aduh somehow gw gak berani aja ambil resiko.


Berdiskusi dengan mommies gank racun dan mereka mendukung keputusan gw. Aaah senangnya jika keputusan kita didukung oleh teman-teman kita. Thanks Mommies!!


Menurut Iti dan gw pun mengamini juga, SATU hari home-treatment untuk diare sudah cukup. Menurut gw, terlalu besar value yang harus gw korbankan sebagai bentuk resiko jika tetep maksain handle sendiri. Gw udah berada pada suatu kondisi yang gw merasa butuh bantuan medis, dan gw udah lakuin itu dengan berkonsultasi dengan DSA Ganesh yang Insya Allah gw percaya cukup RUM.


Walopun nyaranin obat, tapi toh gw anggap masih batas dalam wajar, tidak memberikan obat yang sia-sia (seperti antibiotik terhadap penyakit yang disebabkan virus).


Yah dalam pemikiran gw yang sangat sederhana ini, Smart Parents tidak hanya bijaksana dalam memantau penggunaan obat untuk anak kita, tapi juga tahu dengan tepat kapan saatnya kita menghubungi dan konsultasi dengan yang lebih ahli, yaitu DSA. Well, terlepas dari banyaknya malpraktek dan Dokter-dokter yang 'kurang bijaksana' dalam pengambilan keputusan, but mereka sekolah spesialis jelas gak mungkin for nothing.


Gw harus sadar bahwa mereka tetep lebih menguasai ketimbang gw dalam hal kesehatan.


Tapi bagaimanapun, yang pasti gw kembali mensyukuri bahwa tindakan dan keputusan yang gw ambil bisa membuat ganesh bisa kembali sehat, tidak lagi kesakitan, tersenyum dan memamerkan gusi seperti biasa.


Langkah apapun akan diambil oleh seorang ibu untuk mengembalikan senyum anaknya, ya gak mommies??

11 comments:

  1. gw dulu teorinya pengennya yang aman juga ndah, macem home treatment...tapi prakteknya pas anak sakit siapa sih tega dia lama2 sakit ya.

    glad to hear ganesh well :D

    ReplyDelete
  2. Bener mbak. Saya juga pendukung Home Threatment, tapi ada batasnya. Apalagi kalau anak diare, jangan ambil resiko deh. Jadi teringat saat Dita diare pas lebaran ke kampung Ayahnya. Untung segera dibawa ke DSA. Membaca pengalaman ibu2, saya jadi lebih wise untuk tidak sok tahu dan merasa pinter pinter dari DSA hehehe.

    Thanks mbak udah saring cerita ini. Menjadi seorang ibu emang harus bijak ya :-)

    ReplyDelete
  3. @ Mbak Lidya,
    Iya Bun...apapun demi anak.

    @ Nisha,
    Kalo cuma batuk pilek, demam gitu gw masih berani home treatment. Tapi kalo diare, gw serem aja pas baca blog Shakira nya Okky The Cahyadi **anak Januari juga**. Makanya gw gak berani ambil resiko.

    @ BunDit,
    Bener, Bun. Memang sih banyak banget DSA yang kurang bijak, malah bertindak 'aneh-aneh' tapi aku percaya masih ada dokter yang bisa kita percaya.

    Mereka ngambil sekolah spesialis lho buat jadi DSA , gak mungkin bisa disejajarkan ilmunya dengan kita orang awam yang dapet ilmu dari browsing-browsing, baca buku, ikut seminar ini.

    Yang penting kita sebagai orang tua jangan menyerahkan semua masalah kesehatan ke dokter. Kita yang mengawasi tindakan dokter ke kita.

    ReplyDelete
  4. bener mba, setuju banget
    apalagi pengalaman terlalu menyepelekan diare barusan terjadi ama teman sekantor saya. Anaknya yang kira2 masi setahun meninggal karena telat ke dokter :((

    Makanya kalo diare kayaknya perlu secepatnya ke dokter. Anak kan segalanya buat kita :)

    ReplyDelete
  5. Mbak Herni,
    Makanya aku dan teman-teman gank racun setujuh kalo diare mah 1 hari cukup buat home treatment.
    Turut berduka atas anak temen kantor Mbak ya.

    ReplyDelete
  6. yup mb indah bener banget...
    waktu dl pas msh kuliah ku jg pernah tuh diare bgt...

    setiap minum walaupun dikit langsung keluar...dan paki muntah pula..akhirnya mlm sm temen kos dibawa ke UGD..dan diminta opname..krn mau dinpus khawatir kekurangan cairan..wong tiap minum mlh tmbh parah diarenya...

    tapi nek batuk pilek Alhamdulillah saya jarang bgt..dan kl iya..biasanya langsung byk makan buah buahan... terbukti deh...jd jarang flu dan cepet sembuh..meski tanpa obat dan suplemen tablet

    ReplyDelete
  7. Mama Affan,
    Kalo diare emang keliatan sepele tapi sebenarnya serem juga efeknya.
    Kalo Batpil mungkin kuat-kuatan aja. Setuju mengkonsumsi buah bisa menambah ketahanan tubuh

    ReplyDelete
  8. mbak indah..aku balik komen lg nih di postingan ini. Btw..pas kena diare itu frekuensi pup ganesh per berapa jam or brp kali sehari? dua hari ini affan 2-3 kali sehari dan konsentrasinya lbh cair.. ku browsing2.. ktnya kl dah beda bentuk dan lebh sering dr biasanya dah masuk diare.. jadi agak khawatir jg nih mbk...

    ReplyDelete
  9. Mama Affan,
    Udah coba diskusi sama DSA nya Affan? Dari DSA nya Ganesh, waspadai jika pup sudah lebih dari 3X sehari. terutama jika fesesnya sudah menjurus ke cair, berlendir, berbusa dan berdarah.

    Untuk sementara coba kurangi atau stop dulu konsumsi buah-buahan dan sayuran. Kecuali pisang. Perbanyak makanan dari unsur BRAT (Banana,Rice, Applesauce and Toast).
    Kemarin sih pas Ganesh kena virus dibekali Lacto-B kalo sewaktu-waktu diare lagi.
    Mungkin Affan sedang melawan virus.
    Akan lebih baik kalo Mama Affan tanya DSA nya. Karena DSA Affan kan lebih tahu riwayat kesehatan Affan.
    Maaf kalo gak membantu ya, Mbak...

    ReplyDelete
  10. thanks mbak...

    Iya mbak.. skrng buah yg dimamam cuman apel dan pisang...

    iya nih lg konsul ke DSA..
    Alhamdulillah hari ini gak pup sering..

    ReplyDelete