10.21.2009

Musim Gempa

Kayaknya akhir-akhir ini gw jadi parno soal gempa. Belon lagi gw follow twitter nya BMG. Perasaan mah tiap hari ada aja tweet gempa.


Belon lagi gw pernah baca ada tweet nya temen gw yang bete banget soal issue prediksi gempa tanggal 24 October yang katanya bakalan gede di Jakarta. Iiih..makin bikin parno tapi sebel juga sih kalo cuma iseng bikin issue tanpa ada dasar ilmiah yang jelas!


Well, gempa yang menimpa Ujung Kulon dan berefek di sebagian tempat di Jakarta dan sekitarnya minggu kemarin juga ternyata berefek juga ke gw. Gak secara langsung gw ikut ngerasain gempa. Cuma gempa dan gempa ini bikin gw dan suami gw jadi parno.


Kurang lebih seminggu yang lalu, gw dapet tweet dari Iti soal adanya issue Metro SALE hanya satu hari sajah up to 70% tanggal 16 October 2009. Tadinya gw gak berharap bisa ikutan Metro Sale ini secara jatuh pada hari Jum'at. Secara gw kerja di Cikarang, pulang jam 5 mana mungkin bisa ke pusat kota. Pan gak ada Metro Dept Store baik di Bekesong maupun Cikarang, saudara-saudari! Jadi gw udah mulai melupakan iming-iming discount ini.


Tapi entah nasib baik Tuhan mengizinkan hamba-Nya ini bisa menikmati sedikit kebahagiaan untuk menghabiskan sedikit uang di sana *hohohoho..here I come, Miss Lebayy!!*, hari Jum'at itu Boss gw mengizinkan gw untuk berkunjung di Electric Exhibition di Kemayoran, Jakarta. Kebetulan company gw buka stand di sono. Dan kebetulan lagi, gw gak dapat mandat untuk jaga stand. So, gw bisa datang dan pergi sesuka hati.


Huaaaa...peluang untuk ikut Metro SALE terbuka lebar. Jadilah gw gak balik ke kantor tapi langsung menuju TKP di Metro, PS seabis pulang dari exhibition. Hm...sebenarnya temen2 gw yang barengan dari kantor ke exhibition juga baru keluar dari Kemayoran jam setengah 4 sore. Buat apa juga balik ke kantor nyampe jam 5 sore toh??


Okay, back to gempa! *wong akika mawar cerita soal gempa kok*!
Sebelumnya dapet tweet dari Bebi, anak gank racun, katanya dia gak nenteng apa-apa gara-gara ilfil liat antrian di kasir. Hm.. nyampe PS jam setengah 5-an. Celingak-celinguk di kasir, gak se-crowded tweetnya Bebi. So worth it lah gw mulai perburuan ini.


Okay, mulai berburu cardigan yang emang lagi ada dalam need to buy nya gw bulan ini. Nemu satu cardigan koleksi etcetera, gw pengen cobain size yang fit di gw.


Kebetulan fitting room nya kosong, masuklah gw ke fitting room dengan menggotong 3 potong baju dan cardigan. Pas lagi bergaya nyobain tuh cardigan di depan kaca, tiba-tiba BB gw bunyi. Ngelirik, ternyata dari suami tercinta. Emang gw janjian pulang bareng Hani dari PS ini sebelumnya, jadi gw pikir dia mau nanya posisi gw udah di mana. **krrkk..krrk...kijang 1..kijang1, posisi dimana, tepatnya lintang bujur berapa? ganti roger ?**. Again, khayalan tingkat tinggi ala miss lebayy!


Pas gw say " ya, sayaang", terdengar suara panik dari Hani.." sayaang, dirimu baik-baik sajakah?? Gak kenapa-napa kan?? Sekarang ada dimana??"
Gw bingung, tapi masih bergaya depan kaca ngeliatin cardigan gw. " Ya iyalah..istrimu sudah nyampe dengan selamat di PS. Sekarang lagi di fitting room PS nyobain baju.."


" Hah?!?!? Emang loe gak berasa kalo gempa?!? Ya ampun, di bintaro ini berasa banget. Gw aja langsung berlarian keluar" kata Hani setengah teriak.


Nah lho! Baru gw berhenti bergaya. Rasa panik mulai perlahan-lahan menjalar ke tubuh gw.


What?! Gempa?!? Diem sebentar mencoba ngerasain getarannnya. Tapi gak berasa apa-apa. Gw bingung. Kalo gw keluar sekarang lewatin pintu deteksi ntar alarmnya langsung bunyi karena gw masih make tuh cardigan etcetera yang belon gw bayar.
Tapi kalo gw ganti baju dulu, ntar gw gak keburu keluar dan ketimpa niy pondasi beton. Walah...sumpey, pikiran gw jadi kalut!!


Bingung mutusin ganti baju dulu aja dan resiko ketimpa, buka baju terus lari dengan resiko bikin orang2 tambah lari ketakutan kalo gw keluar tanpa baju ataukah ikutan lari dengan diiringi bunyi alarm dan digiring satpam ke pos terdekat karena sangkain klepto kalo gw keluar tanpa bayar..


Tapi di sela-sela kekalutan gw, gw berasa Suasana Metro kok masih sepi dari teriakan panik ya...gw buka pintu fitting room sedikit, terus ngintip apa ada yang lari-lari teriak heboh...tapi kok para pengunjung yang lain anteng sibuk bongkar-bongkar baju discount dari box ya?


" Sayaaang.." kata Hani lagi.


" Han, hm...tapi kayaknya di sini gak berasa gempa deh...lah orang2 sibuk milih2 baju.." kata gw dengan sedikit lega, dan masih ragu musti ngapain.


Sementara terdengar ada suara temen Hani yang mungkin turut mencemaskan keadaan gw *huhuhu..GR amat!* “ Gimana Indah, Han? Aman ? “
Kali ini terdengar suara gerutu Hani “ Alhamdulillah…tuh istri gw gak sadar kalo ada gempa. Dia malah sibuk fitting baju di PS “ **sigh**


Tapi terlepas dari itu gw bersyukur bahwa kami sekeluarga selamat dan gak kenapa-napa. Gw telpon Mbak Tuty, pengasuhnya Ganesh. Katanya dia dan Ganesh lagi berkumpul sama ibu-ibu di dekat Mesjid yang gak jauh dari rumah gw. Mungkin karena di sekitaran Masjid itu lapangan terbuka, jadinya mereka pada berkumpul di sana sampe menjelang Maghrib takut ada gempa susulan.


Malam harinya, pas tengah malam, gak seperti biasanya Ganesh tidur udah kayak main acrobat, mutar sana-muter sini, jumpalitan. Dia tidur tenang, anteng dan pules. Seakan ngerti Mommynya juga kecapekan muterin exhibition dan Metro PS jadi butuh tidur yang nyenyak.


Lagi pules-pulesnya bobo, tiba-tiba gw terbangun karena Hani mendadak terbangun dan langsung dalam posisi duduk. Dia seakan kepanikan langsung sepertinya menguncang-guncang tubuh Ganesh sambil menggumam memanggil nama Ganesh“ Ganesh...Ganesh..”
Gw jadi ikutan panic.


Gw pikir Ganesh kenapa-kenapa ketutupan bedcover terus gak bisa napas. **maklum orang baru dipaksa bangun jadi gak mikir panjang** Apalagi gw liat Ganesh gak banyak gerak seperti biasanya, gw pun ikutan memanggil Ganesh sambil mengguncang-guncang tubuhnya “Ganesh…Ganesh…sadar,Nak…Bangun, Sayang..” Sempat terpikir soal perlu gaknya nerapin CPR soal P3K ke bayi yang gw dapat dari section EHS di kantor beberapa waktu yang lalu.


Tapi Ganesh langsung keliatan mulai bergerak, mulai memicingkan mata…dan perlahan-lahan jadi melek. Senyum bingung...Gw lega…tapi Hani masih berusaha menggendong Ganesh…
Dodolnya gw baru nanya “ Han, kenapa?”
“ Gempa…gempaa…ayo buruan keluar, gw gendong Ganesh..”


Sekarang giliran gw yang melongo, “ Gempa??? Gak ada gempa, Han. Ngelindur kali ya?”


Hani diam sesaat, terus mengaku “ mungkin kali ya…tadi gw berasa ada gempa, semua pada lari-larian…”


Gw langsung gubrakkss, mana Ganesh matanya sudah melek lebar, batere serasa baru discharge dan siap ngajak main di jam 2 pagi!


Walhasil gw sukses menimpuk bantal pelan ke Hani dan menghukumnya yang udah bikin mata Ganesh segar lagi : boboin Ganesh lagi!
Gw sendiri udah gak sadar kapan Ganesh bobo lagi karena masih ngantuk…hooaam...

10 comments:

  1. Samma Mom,
    Abis gempa Sumbar kemaren, gw jadi sering mikir, Ya Allah, kalo misalnya saat gempa gw sedang berjauhan dengan orang-orang yang gw sayang gimana *higs, tus kalo malem bobo ngeliatin tembok, kalo gempa kejadiannya pas kita lagi bobo, apa masih sempet gendong Lana dan bangunin misua biar ketimpa tembok besar ini *huhu :`( Semoga Allah slalu melindungi keluarga kita ya Ndah :D

    PS. Trims banget dah narok blog gw di blogroll. Sueneng bangetd gue hihikikik, btw nampilin blogroll di wp kumaha nyak? *gatekabezz

    ReplyDelete
  2. Mirta,
    Ya gw juga jadi ikutan parno mikirin hal yang sama. yah semoga kita semua selalu dalam lindungan Allah SWT. Amin ya, Mir.

    Kalo nampilin blog di Blogspot mah ada add link nya di setting apa customized gitu, Mam.

    Nah kalo WP gw belon tahu. Gw justru mau nanya Bunda Dita ah soal gimana cara aplot file di blog.

    ReplyDelete
  3. huakakaka.. harusnya baca ini jadi worry atau gimana kok aku kabanyakan ketawanya ya. Ya karena dirimu asyik nyobain cardigan saat gempa sama terlanjur bangunin ganesh saat suami ngelindur karena trauma gempa. hahaha..

    Skrg serius deh.
    Emang ya kalau gempa tuh ngeri banget. Kmrn aku juga berasa banget, mgkn karena kamar diatas ya. Sampe lari2an kebawah, Shaina pun dalam keadaan telanjang karena abis mandi sore. Karena di daerah2 rumah pada roboh2, jadi bener2 parno deh.. :(

    semoga kita selalu dilindungi dari bencana yaaa. Amiin.

    ReplyDelete
  4. wakakkaka kocak bgt si ndah..btw pas gempa di daerah rumah gue ga berasa tuh kt mertua..

    gue ga gt ngikutin brita gempa kmrn juga scr lg enak2an luburan hihi

    ReplyDelete
  5. MamaShaina,
    Aku juga baca tweet dirimu yang bilang lari-larian tergopoh-gopoh dengan Shaina telanjang abis mandi. Untung bukan mamanya yang abis mandi. Hihihi...

    Iya niy,Ma, belon lagi issue gempa di Selat Sunda yang katanya bakalan jadi gempa terakhir yang gede bikin parno. Jakarta kayaknya bakalan kena imbasnya. Sodara inspectorku yang tinggal di Nias juga udah siap-siap soalnya katanya Mentawai, Nias yang merupakan jalur pantai barat dari samudra Hindi *CWIIW ya* merupakan daerah potensial gempa. Nah katanya kalo gempa di sana gak sebesar 7-8 SR, kemungkinan gempa yang hebat akan menimpa selat Sunda termasuk Jakarta.
    Semoga prediksi ini gak beneran terjadi ya, Moms.

    Semoga kita Bangsa Indonesia selalu dalam lindungan Allah SWT. Sudah cukup bangsa kita didera kemiskinan dan kebodohan, jangan lah lagi ditimpa banyak bencana.
    Amin..Amin. Merdeka!

    ReplyDelete
  6. Dhita,
    Di Singapore emang gak berasa gempa ya? Iya sih harusnya kan di berada di pantai timur samudra Hindi ya...
    gak puas di S'pore masih mau bersaing sama Mama Shaina di Senci dong...wakakak

    ReplyDelete
  7. Topiknya sih gempa, tapi aku senyam senyum bacanya nih. Ngebayangin kebingungan mbak saat di fitting room itu hehehe. Suami mbak jadi trauma gitu ya sama gempa?

    Waktu gempa tasikmalaya itu sempet kocar kacir juga keluar ruangan. Cuma kantorku kan gak bertingkat (kalau bisa bangun melebar, kenapa harus ke atas toh? hehehe ungkapan menghibur diri krn gak kesampaian kerja di kawasan segitiga emas hehe :D ) ,jadi ya tidak seseram yang kerja di gedung bertingkat.

    Gempa memang gak bisa dielakkan krn fenomena alam. Ya kita berdoa saja semoga kalau harus tjd gempa, gempanya kecil2 aja shg gak merusak dan menelan korban. Amin :-)

    ReplyDelete
  8. semoga kita semua di berikan perlindungan oleh Nya

    ReplyDelete
  9. BunDit,
    Sama. Kantorku cuma dua lantai. tapi karena aku harus berhubungan dengan manufacturing, makanya aku di lantai bawah. Pas gempa Tasik itu aku juga berasa. Eh, dinding pabs aku juga retak2 lho. Mana koordinator EHS nya lagi dirawat di RS pulak saat itu.
    bener ada hikmahnya gak kerja di gedung bertingkat,Bun. Ada gempa begini gak gempor turun tangganya. heu heu

    ReplyDelete