10.12.2009

After Lebaran, ART sistem PO Maupun Ready Stock Jadi Fast moving Item

Beberapa hari setelah lebaran berlalu, gw mulai kelimpungan mencari ART pengganti Wowo yang meninggalkan kami untuk kembali berkumpul dengan keluarganya. (Baca postingan gw Kekhawatiran Terbesar Working Mom : ART sebelumnya).
Sebenarnya seminggu sebelum lebaran, gw udah minta tolong Mbak Pur untuk dicarikan ART dari Blora (mertua Mbak Pur kebetulan tinggal di Blora). Dan Mbak Pur udah confirm bahwa ada dua stock ART, yang satu ibu setengah baya dan anaknya berusia 18 tahun.


Berhubung Mbak Pur tahunya kalo gw prefer yang tua ketimbang yang masih muda, maka gw dijanjikan ibu-ibu tadi. Tapi sebelumnya Mbak Pur mewanti-wanti kalo ibu ini kemungkinan cerewet (secara ibu-ibu gitu loh!), gak begitu resik untuk bersih-bersih tapi bagus untuk momong bayi dan jujur.


Gak tahu kenapa sebenarnya hati gw juga gak begitu sreg dengan kandidat I ini, cuma karena kepepet dan Hani mendesak untuk menerima, akhirnya gw pun bilang oke ke Mbak Pur. Mbak Pur bilang kalo ibu tadi udah confirm dan akan ke Bekasi setelah lebaran.
Okay, gw pun mudik dengan tenang...Di rumah mertua, ibu mertua dan kakak ipar kembali ngingetin soal ART, gw pun dengan PD nya bilang " Everything is under control.."


Sekitar 4 hari menjelang liburan lebaran usai, Gw konfirm lagi ke Mbak Pur kapan si kandidat I bisa ke Bekasi, akhirnya gw dapat kejutan! Sang Ibu baru bisa ke Bekasi sekitar tanggal 6 October nanti. Karena dia masih ingin berlibur dengan anak-anaknya. kebetulan dia sedang di Surabaya.


What?!?!? Sementara gw udah kembali kerja tanggal 28 September dan gw gak mungkin cuti secara gw ada ISO Surveillance Audit di tanggal 29 September. Dengan berat hati terpaksa kandidat I gw cancel. Dan ternyata suami Mbak Pur pun udah cancel duluan dengan pertimbangan ibu itu kok kesannya jual mahal, gak komit, kayak ndak butuh kerja.

Sejak itu, gw mulai panik. Mulai update status di FaceBook kalo gw butuh ART secepatnya. Malah dua anak gank racun minta tolong titip cari ART ke gw. Halaah... ternyata gak cuma Indah yang ngalamin permasalahan ini, tapi juga Iti dan Icus.


Okay, hari Kamis tanggal 24 September, sementara gw, Hani dan Ganesh masih ngungsi di rumah nyokap. Abis tuh gw cari di seputaran rumah nyokap gw. Dapet kandidat 2. Ibu-ibu usia 40 tahunan, kurus, biasa kerja jadi ART pulang hari di sekitaran rumah nyokap, udah biasa momong bayi dan keluarga gw udah kenal sama ibu ini. Interview sebentar, akhirnya deal sang ibu mau diboyong ke Bekesong. Tapi dia butuh waktu untuk minta izin sama anaknya yang notabene pemilik Soto Lamongan di Pasar Rawasari. jadilah kami putuskan untuk kembali ke Bekesong di hari Minggu.
Alhamdulillah...hati kembali tenang...hiuuufff....


Minggu pagi tepat di hari kami akan kembali ke Bekasi, jam 7 pagi gw ketemu sama Kandidat 2 saat menuju ke Pasar. Gw pikir kandidat 2 udah siap-siap mau ke Bekasi, tapi ternyata gw Over confidence. Di saat terakhir ini, sang Kandidat 2 tiba-tiba membatalkan Deal hari Kamis kemarin.


Astagfirullah...Hani langsung pasang tampang Bete Bin Juteks abiiiisss...soalnya dia bete kenapa sang ibu mencancel di hari H. Kenapa gak hari Jum'at atau Sabtu kemarin?? Gw masih berusaha tersenyum dan mengangguk-angguk sok mengerti alasan dia bahwa dia gak diizinin sama anaknya kalo kerja sampe di Bekasi. Dia mau kerja di sekiataran rumah nyokap. Hani juga pastinya menahan emosi untuk tidak marah karena mengingat usia kandidat 2 yang udah ibu-ibu.


Dari situ semakin panik, karena besok Senin gw dan Hani udah harus kembali ke kantor. Hani segera menelpon ke Lampung minta dicariin sama Ibu dan Kakak ipar gw. Sementara gw langsung menghubungi jejaring mbak yang punya warung nasi di rumah nyokap. Kebetulan biasanya para ART yang belon dapet kerjaan suka numpang di rumah ibu ini.


Dapet kandidat 3,tetangganya kakak ipar Hani tapi langsung gw tolak. Sebelumnya kandidat 3 ini udah pernah mau kerja di rumah gw sewaktu gw masih mengandung Ganesha. Cuma gw gak sreg, abis selain dia punya anak kecil usia 2 tahun, belon kerja aja dia minta ditinggalin uang sangu 300 ribu buat anaknya (ini di luar ongkos dia ke Jakarta), minta dikasih pulang setahun 2X dalam setahun. Kesan di mata gw kok belon kerja aja dia udah coba nego sama gw. Halaah...untung Hani mendukung penolakan ini karena mengingat kasus BuDe Ganesh yang minta pulang karena anaknya yang usia 2 tahun nangis terus.


Masih di hari yang sama dapet kandidat 4, Mbak Tuty pemilik warung nasi datang ke rumah ngasih tahu bahwa ada kloter ART datang dari Jawa. (somehow gw prefer cari ART dari Jawa). Dia rekomendasikan Mbak Kandidat 4 ini, karena tadinya bekerja di toko bangunan sebelah warung nasinya. hasil kerjanya bagus, jujur dan udah biasa ngasuh anak sang pemilik toko. Kebetulan pemilik toko bangunan ini udah gak mau hire mbak ini lagi.


Gw sih pengennya langsung bilang iya aja, tapi gak tahu apa yang ada di pikiran Hani tiba-tiba pengen nunggu kepastian Mas nya yang di Lampung. Katanya lagi nyamperin ART ex temennya.


Gw mulai ngerasa gelisah...Hani minta dikasih waktu sampe jam 12, sementara sekarang baru jam 9.
Mbak Tuty, pemilik warung nasi udah ngingetin kalo demand ART abis lebaran biasanya tinggi lho.


Okay, jam 10 gw minta Hani konfirmasi ke Mas nya di Lampung, eh Mas nya masih di rumah. Gw semakin gelisah...ternyata Mas baru jalan ke tempat temennya jam 11, dan jam 12 dapet kabar bahwa ART nya udah kerja.


Baru Hani mau approve iya ke Kandidat ke-4, dan seperti kecemasan gw, kandidat 4 keburu teken kontrak kerja sama orang lain.
Gw sebenarnya sebeeeeeel banget sama Hani yang plin-plan sok minta dikasih waktu. Pliiss deh zaman abis lebaran ini sistemnya siapa cepat, dia dapat.


Perburuan ART pun terus berlangsung, hingga gw terpaksa extend ngungsi di rumah nyokap.


Kedua Kakak gw, keponakan gw, even Mbak Tuty sendiri gantian mengasuh Ganesh. Awalnya kakak gw yang gemez sama Ganesh dan udah 15 tahun gak pernah momong kegirangan diberi tugas momong Ganesh..." titipin aja Ganesh sama kami. Loe kerja aja dengan tenang..Ganesh justru lebih aman sama kami"


Gw sih emang kerja dengan tenang sepanjang hari itu. Tapi pas gw pulang kerja, gw mendapati kakak gw lagi menegak Thenormin 50 mg dengan 2 koyo salonpas di punggung, dan 2 koyo salonpas lagi di dahi.


Gw pikir tensi darah kakak gw tinggi lagi. Kakak gw yang satu lagi cuma ketawa dan bilang kalo kakak gw tiba-tiba stress karena ngasuh Ganesh. Wahduh!! Padahal baru sehari...


Gw terus berburu ART, bahkan menyebar pengumuman sampe ke operator di Pabrik yang gw tahu orang Jawa. Bahkan istri temen gw yang masih di kampung pun gw sms minta cariin ART. Sementara dapet beberapa SMS dan message di fesbuk dari temen-temen gw yang intinya adalah sama. MINTA TOLONG DICARIIN ART! Hayyaaah...wong gw ajah belum nemuh.
Malahan ada temen SD gw yang udah 19 tahun gak ketemu, tiba-tiba telpon ke gw...tebak??!? Intinya juga minta tolong dicariin ART! Hihihi...


Menurut Mbak Tuty, belum semua kloter ART dari Jawa udah datang. Soalnya tiket arus balik masih mahal. Ada juga datang 7 orang ART kloter dari Solo di depan warung Mbak Tuty, tapi baru mau dipilih..eh ternyata udah pesanan orang semua. Walaaah...


Hari Senin malam masih gelap..belon dapet titik terang. Hani mulai mau main siapa sajah lah, tapi gw masih mau bersabar sampe ketemu ART yang ketemu chemistry nya dengan gw. Soalnya bakalan gw percayakan ngurusin Ganesh niy.


Hari Selasa tanggal 29 September siang, mulai ada titik terang saat kakak gw telpon kalo Mbak Tuty udah rekomendasikan satu ART, Kandidat 5. Baru nyampe dari Solo. Kakak gw udah ketemu orangnya dan kakak gw bilang "orangnya baik. "


Gw langsung telpon Hani. Alhamdulillah...Hani mutusin besok pulang ke Bekasi.
Malam itu gw gak bisa ketemu Kandidat 5 ini karena gw dan Hani pulang malam abis menjenguk temen kantor gw. Mbak tuty pemilik warung menjanjikan kandidat 5 rekomendasinya ini pasti datang besok pagi.
Menurut Mbak Tuty, kandidat 5 ini masih single, gadis berusia 28-29 tahun, gak genit, udah biasa ngurus bayi. Kakak gw juga kenal dengan ex-majikannya yang kebetulan adalah ex-guru SD keponakan gw dan sodaranya tetangga gw. Dan lagi, walopun kandidat 5 ini asal Sragen tapi sedari kecil udah kerja di sekitaran warung Mbak tuty, jadilah Mbak tuty kenal baik. Hiuuff...


Keesokan harinya, Rabu tanggal 30 September gw dan Hani udah deg-degan. Soalnya gw belon pernah ketemu sama Kandidat 5, cuma percaya rekomendasi Mbak Tuty dan kakak gw yang pernah ketemu dengan kandidat 5 ini. Tapi Insya Allah, gw percaya. Cuma gw takut kalo tiba-tiba dia cancel. Soalnya ART zaman sekarang suka kegayaan. Rada milih tempat, banyak yang GAK mau BERDINAS di BEKESONG! Halaah..halaah...


Jam 7 pagi, Mbak Tuty pemilik warung datang bersama kandidat 5, sekilas gw liat orangnya baik, dan gw dapet chemistry itu.


Jadilah kandidat 5 alias Mbak Tuty juga namanya sekarang jadi Assieten gw dalam mengurus Ganesh.Memang bener, bahwa Segala sesuatu itu ada hikmahnya. Walopun tampak pahit di awal-awal perburuan ART, tapi ternyata penantian dan kesabaran itu berbuah manis. Gak rugi juga beberapa kandidat sebelumnya cancel, karena gw mendapatkan ART yang dapet chemistry nya dengan gw.


So far Mbak Tuty ini gak genit, sayang sama Ganesh, rumahnya juga bersih, orangnya bersih. Udah pengalaman soal ngurus bayi yang ASIX dan Homemade MPASI jadi gw gak perlu mengajari dari basic. Gw justru dapet masukan kalo mulai bingung mengolah MPASI Ganesh.


So far Mbak Tuty ini betah di rumah gw karena ART depan rumah yang masih ABG berteman dekat dengannya. Semoga seterusnya yaaa,Mbak....amin amin.


Alhamdulillah...perburuan ART emang sudah usai. Tapi bahkan hampir 3 minggu usai lebaran ini, demand akan ART tetap masih tinggi lho. Terbukti masih banyak sms, message,email, YM yang masuk ke gw, Status FaceBook temen-temen gw dengan topik yang sama : BUTUH ART! Ready stock maupun Sistem PO gak masalah asalkan ada kepastian!


Apa gw perlu bilang ke Inventory Manager dan Financial Manager gw tahun depan kami sebaiknya stock ART aja ketimbang komponen yang Dead Stock mengingat bahwa ART become Fast Moving item. Baru nyampe, user pada menyerbu?


Kalo mereka gak mau juga, apa mending gw aja yang jadi Penyalur ART meningat hampir sebulan ini gw udah dicap seperti itu???


Ada yang mau jadi customer mommy Ganesh atau justru mau jadi pemasok?? LOL

7 comments:

  1. masalah pasca lebaran nih mbak. banyak yang seperti ini. aku belum pernah merasakannya maklum belum pakai ART hehehe

    ReplyDelete
  2. Mbak Lidya,
    Wah..Beruntunglah Mbak gak perlu berpusing ria menghadapi masalah ART seperti yang dialami oleh sebagian besar Working Mom. Hihihi

    Tapi menurut temenku Nuke, semua masalah tentu ada solusinya..
    Dan Alhamdulillah...aku semakin percaya bahwa kalo kita berniat baik, akan diberikan jalan...

    ReplyDelete
  3. Hehehe cerita perburuan ART nya seru, sebelumnya pun saya pernah posting hal yang sama. Masih enak mbak Indah masih ada mama/saudara yang bisa dititipin anak sementara waktu. Kalau saya? Kebanyakan saudara tinggal di Depok, itupun ya gak dekat2 banget. Jadi ketergantungan saya sama ART sangat2 besar nih hehehe.

    Saya ketawa nih...soal stock ART ngantiin dead stock supaya jadi fast moving stock. Bahasanya pub banget deh... hehehe ;-)

    Alhamdulillah, saya bener2 ikut seneng mbak Indah sudah dpt ART yang cocok. Semoga ART nya betah dan dapat dipercaya menjaga Ganesh ya :-)

    ReplyDelete
  4. Heu heu BunDit,
    Ya untungnya neneknya Ganesh masih tinggal di Jakarta. Jadi kalo terdesak gak punya ART, bisa ngungsi sementara di rumah neneknya.

    Aku juga baca postingan BunDit soal ART. Ternyata permasalahan ART dialami oleh hampir semua working mom yaa...

    Semua topik after lebaran hampir sama yaitu minta dicariin ART.
    Makasih,Bun. Aku juga udah lega bisa nitipin Ganesh dengan Mbak Tuty seperti Mbak Dita dititipin sama Teh Dela.

    ReplyDelete
  5. Baca blog lo ini bikin gw ngos2an macem nonton pertandingan bola! wakakaka

    hiii tapi ini nih yang nyebabin gw cuti tambahan sebulan lagi setelah abis masa cuti melahirkan gw ndah!

    emang rata2 temen2 gw abis lebaran ga status, ga twitter, ato apalah 'berteriak' membutuhkah ART.

    Gw alhamdullillah dapet 2 beberapa hari sebelom masuk kantor sih..cuma itu chemistrynya blom dapet :/ pengen berburu lagi *sok banget gw dpt aja susah*

    ReplyDelete
  6. Nisaa,
    Emang deal dengan ART membutuhkan cerita yang gak pendek. hihihi

    ART tuh menurut gw ibarat jodoh-jodohan, Say...
    Tapi percaya deh, kalo loe sabar, gw yakin one day loe bakal dapet chemistry dengan ART yang baik..

    Semoga Nara cepet ketemu "Mbak" yang ikhlas, sayang dan jujur ya, Say

    ReplyDelete
  7. terimakasih bos tentang infonya dan semoga bermanfaat

    ReplyDelete